Bismillahirrohmaanirrohiim

Tampilkan postingan dengan label FIQIH MADZAHIB HUKUM MEMAKAN TERNAK YANG DIBERI MAKAN NAJIS. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label FIQIH MADZAHIB HUKUM MEMAKAN TERNAK YANG DIBERI MAKAN NAJIS. Tampilkan semua postingan

Jumat, 04 November 2016

📕🍒 حُكْمُ اَكْلِ الْجَلَّالَةِ وَالْبِيْضِ مِنَ الْمَأْكُوْلَةِ وَغَيْرِهَا | HUKUM MEMAKAN JALLALAH (TERNAK PEMAKAN NAJIS), DAN TELUR DARI BINATANG YANG HALAL DIMAKAN DAN TIDAK HALAL DIMAKAN 📕🍒

A}»• AL QUR'AN

وَيُحِلُّ
dan menghalalkan
لَهُمُ
bagi mereka
ٱلطَّيِّبَٰتِ
yang baik-baik
وَيُحَرِّمُ
dan mengharamkan
عَلَيْهِمُ
atas mereka
ٱلْخَبَٰٓئِثَ
yang buruk-buruk

... wayuhillu lahumu alththhayyibaati wayuharrimu 'alayhimu alkhabaa-itsa ... Al Ayah.

Artinya : ... Dan menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi mereka segala yang buruk ... al ayah.
{QS. Al A'raf : 157}.

B}»• AL HADITS

Diawali adanya binatang yang halal untuk dimakan akan tetapi binatang-binatang tersebut makanannya dari kotoran atau perkara-perkara yang najis, yaitu dinamakan BINATANG JALALAH, maka muncullah hukum akan keharaman memakan daging binatang tersebut, haram meminum susunya, memakan telurnya, atau apa saja yang keluar darinya yang biasanya dapat dikonsumsi ketika dalam keadaan yang wajar, bahkan larangan untuk menungganginya sebagai alat transportasi. Hal ini sesuai dengan beberapa riwayat hadits yang redaksinya berbunyi :

حَدَّثَنَا يَحْيَى ، عَنْ هِشَامٍ ، حَدَّثَنِي قَتَادَةُ ، عَنْ عِكْرِمَةَ ، عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ ، قَالَ : "نَهَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ لَبَنِ شَاةِ الْجَلالَةِ ، وَعَنِ الْمُجَثَّمَةِ ، وَعَنِ الشُّرْبِ مِنْ فِي السِّقَاءِ".
رواه احمد » وَمِنْ مُسْنَدِ بَنِي هَاشِمٍ » مُسْنَدُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ الْعَبَّاسِ بْنِ عَبْدِ المُطَّلِبِ ، عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم » رقم الحديث : 1941}.

Telah menceritakan kepada kami Yahya. Dari Hisyam. Telah menceritakan kepada kami Qatadah. Dari 'Ikrimah. Dari Ibnu Abbas, beliau berkata;

"Rasulullah shalAllahu 'alaihi wasallama melarang meminum susu kambing Jalalah (hewan yang memakan kotoran), memakan daging hewan yang dibunuh dengan cara dipanah sebagai sasaran panah, dan minum dari mulut tempat air minum".
{HR. Ahmad. Dari Musnad Bani Hasyim. Musnad Abdullah Bin Al Abbas Bin Abdul Muthalib Dari Nabi ShalAllahu 'Alaihi Wasallama. No. 1941}.

حَدَّثَنَا ابْنُ الْمُثَنَّى حَدَّثَنِي أَبُو عَامِرٍ حَدَّثَنَا هِشَامٌ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ عِكْرِمَةَ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ : "أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَى عَنْ لَبَنِ الْجَلَّالَةِ".
{رواه ابو داود » كتاب الأطعمة » باب النهي عن أكل الجلالة وألبانها » رقم الحديث : 3784}.

Telah menceritakan kepada kami Ibnu Al Mutsanna. Telah menceritakan kepadaku Abu 'Amir. Telah menceritakan kepada kami Hisyam. Dari Qatadah. Dari 'Ikrimah. Dari Ibnu Abbas :

"Bahwa Nabi shalAllahu 'alaihi wasallama melarang dari meminum susu hewan Jallalah."
{HR. Abu Dawud. Kitab Ath'imah. Baabun Nahyi 'An Aklil Jalaalati Wa Albaanihaa. No. 3784}.

حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ أَبِي سُرَيْجٍ أَخْبَرَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ جَهْمٍ حَدَّثَنَا عُمْرُو بْنُ أَبِي قَيْسٍ عَنْ أَيُّوبَ السَّخْتِيَانِيِّ عَنْ نَافِعٍ عَنْ ابْنِ عُمَرَ قَالَ نَهَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ الْجَلَّالَةِ فِي الْإِبِلِ أَنْ يُرْكَبَ عَلَيْهَا أَوْ يُشْرَبَ مِنْ أَلْبَانِهَا".
{رواه ابو داود » كتاب الأطعمة » باب النهي عن أكل الجلالة وألبانها » رقم الحديث : 3785}.

Telah menceritakan kepada kami Ahmad bin Abu Suraij. Telah mengabarkan kepadaku Abdullah bin Jahm. Telah menceritakan kepada kami 'Amru bin Abu Qais. Dari Ayyub As Sakhtiyani. Dari Nafi'. Dari Ibnu Umar, beliau berkata :

"Rasulullah shalAllahu 'alaihi wasallama melarang menaiki dan minum susu unta yang makan kotoran."
{HR. Abu Dawud. Kitab Ath'imah. Baabun Nahyi 'An Aklil Jalaalati Wa Albaanihaa. No. 3785}.

حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا عَبْدَةُ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَقَ عَنْ ابْنِ أَبِي نَجِيحٍ عَنْ مُجَاهِدٍ عَنْ ابْنِ عُمَرَ قَالَ نَهَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ أَكْلِ الْجَلَّالَةِ وَأَلْبَانِهَا قَالَ وَفِي الْبَاب عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبَّاسٍ قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ غَرِيبٌ وَرَوَى الثَّوْرِيُّ عَنْ ابْنِ أَبِي نَجِيحٍ عَنْ مُجَاهِدٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مُرْسَلًا".
{رواه الترمذي » كتاب الأطعمة عن رسول الله صلى الله عليه وسلم » باب ما جاء في أكل لحوم الجلالة وألبانها » رقم الحديث : 1824}.

Telah menceritakan kepada kami Hannad. Telah menceritakan kepada kami Abdah. Dari Muhammad bin Ishaq. Dari Ibnu Abu Najih. Dari Mujahid. Dari Ibnu Umar, beliau berkata;

"Rasulullah shalAllahu 'alaihi wasallama melarang untuk memakan al jallalah (hewan yang memakan kotoran) dan meminum susunya." Hadits semakna diriwayatkan dari Ibnu Abbas. Berkata Abu 'Isa; Ini merupakan Hadits Hasan Gharib dan Tsauri meriwayatkan : Dari Ibnu Abi Nujaih. Dari Mujahid. Dari Nabi shalAllahu 'alaihi wasallama. Secara mursal.
{HR. Tirmidzi. Kitabul Ath'immah 'An Rasulillah ShalAllahu 'Alaihi Wa Sallama. Baabu Maa Jaa'a Fii Akli Luhuumil Jalaalati Wa Albaanihaa. No. 1824}.

حَدَّثَنَا مُؤَمَّلٌ ، حَدَّثَنَا وُهَيْبٌ ، حَدَّثَنَا ابْنُ طَاوُسٍ ، عَنْ عَمْرِو بْنِ شُعَيْبٍ ، عَنْ أَبِيهِ ، عَنْ جَدِّهِ ، قَالَ : " نَهَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ لُحُومِ الْحُمُرِ الْأَهْلِيَّةِ ، وَعَنِ الْجَلَّالَةِ ، وَعَنْ رُكُوبِهَا وَأَكْلِ لُحُومِهَا".
{رواه احمد » مُسْنَدِ بَنِي هَاشِمٍ » مُسْنَدُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا » رقم الحديث : 6992}.

Telah menceritakan kepada kami Mu`ammal. Telah menceritakan kepada kami Wuhaib. Telah menceritakan kepada kami Ibnu Thawus. Dari 'Amru bin Syu'aib. Dari Bapaknya. Dari Kakeknya, beliau berkata;

Rasulullah ShallAllahu 'alaihi wa Salama melarang memakan daging keledai dan daging Jallaalah (binatang yang suka memakan kotoran), beliau melarang menungganginya dan memakan dagingnya.
{HR. Ahmad. Musnad Bani Hasyim. Musnad Abdillah bin 'Amr bin Al 'Ash RadliyyAllahu 'anhuma. No. 669}

C}»• DEFINISI HEWAN JALLALAH

تعريف الجَلاَّلَة : الجَلَّالَة لغةً: الجَلَّالَةُ من الحيوان: التي تأكل الجِلَّة والعَذرة، والجِلَّة: البعر .

الجَلاَّلَة اصطلاحًا:
الجلَّالة: ما كان أكثرُ أكْلها النَّجاسة، وقيل: ما ظهَر فيها أثر النَّجاسة، وقيل غير ذلك. وقيل: الجلَّالة ما يأكُل العذرة من ذوات الأربع، أمَّا الطَّير والدَّجاج فلا يُسمَّى جلَّالة .
{انظر كتاب الموسوعة الفقهيّة » المطلب السَّادس: الجَلاَّلَة » الفرع الأوَّل: تعريف الجَلاَّلَة}.

Definisi BINATANG JALLALAH menurut sighat (bahasa) adalah : Termasuk salah satu dari sekian banyak jenis binatang (yang asalnya halal dimakan), yaitu binatang yang memakan jillah (kotoran) dan 'udzrah (tinja, tahi, telek : jawa). Dan jillah adalah ba'ru (kotoran hewan).

Adapun BINATANG JALLALAH menurut istilah adalah : Binatang yang kebanyakkan makanannya berasal dari perkara-perkara yang najis. Dikatakan : Binatang yang jelas ada terdapat bekas-bekas najisnya. Dikatakan : Binatang yang mempunyai selain ciri-ciri tersebut. Dikatakan : Istilah BINATANG JALLALAH (binatang yang memakan kotoran) hanya khusus untuk jenis binatang (yang halal dimakan) yang mempunyai kaki 4, adapun jenis burung atau jenis ayam tidak termasuk didalamnya.
{Lihat Kitab Al Mausuu'atu Al Fiqhiyyatu. Al Mathlabu As Saadisu : Al Jalalah. Al Far'u Al Awwalu : Ta'riiful Jalalati}

D}»• AQWAAL AL 'ULAMA

Dalam masalah ini ulama' para ahli ilmu dari kalangan sahabat, tabi'in, tabi'it tabi'in, dan ulama' salaf atau khalaf berbeda pendapat menurut argument dan alasan mereka masing-masing, diantaranya :

a} Larangan Memakan Dan Menunggangi Hewan Jallalah

قَالَ الطِّيبِيُّ : وَهَذَا إِذَا كَانَ غَالِب عَلَفهَا مِنْهَا حَتَّى ظَهَرَ عَلَى لَحْمهَا وَلَبَنهَا وَعَرَقهَا ، فَيَحْرُم أَكْلهَا وَرُكُوبهَا إِلَّا بَعْد أَنْ حُبِسَتْ أَيَّامًا اِنْتَهَى . قَالَ فِي النِّهَايَة : أَكْل الْجَلَّال حَلَال إِنْ لَمْ يَظْهَر النَّتْن فِي لَحْمهَا ، وَأَمَّا رُكُوبهَا فَلَعَلَّهُ لِمَا يَكْثُر مِنْ أَكْلهَا الْعَذِرَة وَالْبَعْرَة وَتَكْثُر النَّجَاسَة عَلَى أَجْسَامهَا وَأَفْوَاههَا وَتَلْحَس رَاكِبهَا بِفَمِهَا وَثَوْبه بِعَرَقِهَا وَفِيهِ أَثَر النَّجَس فَيَتَنَجَّس اِنْتَهَى
{انظر كتاب عون المعبود شرح سنن ابو داود : – (ج 8 / ص 222)}

Imam Ath Thibiy rahimahullah ta'ala berkata :

Hal hal ini ketika kebiasaan ransum pakannya dari pakan yang kotor atau najis, sehingga benar-benar jelas akan perubahan pada dagingnya, susunya, dan keringatnya, maka hukumnya adalah HARAM untuk memakannya dan menungganginya, kecuali setelah dijaga (tidak memakan kotoran, tinja, dan perkara yang najis) dalam beberapa hari.

Dalam kitab An Nihayah (Imam Ibnu Atsir) berkata :

Memakan binatang JALLALAH hukumnya adalah HALAL ketika tidak jelas kebusuk-kan dagingnya, dan adapun larangan untuk menungganginya diperkirakan karena banyaknya memakan pakan yang kotor dan tinja (kotoran hewan, dll), dan dikarenakan banyaknya najis yang menempel pada anggota badan dan mulutnya, dan binatang tersebut menjilati penunggangnya dengan mulutnya, dan keringatnya mengenai pakaian penunggangnya, dalam kasus ini terdapat bekas najis, maka hukumnya menjadi NAJIS.
{Lihat Kitab 'Aunu Al Ma'bud syarhu
Sunan Abu Dawud : juz. 8 hal. 222}.

b} Batasan Waktu Menetralisirkan Hewan Jallalah Dari Perkara Agar Dapat Dikonsumsi

قَالَ الْخَطَّابِيُّ : اِخْتَلَفَ النَّاسُ فِي أَكْلِ لُحُومِ الْجَلَّالَةِ وَأَلْبَانِهَا فَكَرِهَ ذَلِكَ أَصْحَابُ الرَّأْيِ وَالشَّافِعِيُّ وَأَحْمَدُ بْنُ حَنْبَلٍ وَقَالُوا : لَا يُؤْكَلُ حَتَّى تُحْبَسَ أَيَّامًا وَتُعْلَفَ عَلَفًا غَيْرَهَا فَإِذَا طَابَ لَحْم?ُهَا فَلَا بَأْسَ بِأَكْلِهِ ، وَقَدْ رُوِيَ فِي حَدِيثٍ : أَنَّ الْبَقَرَ تُعْلَفُ أَرْبَعِينَ يَوْمًا ثُمَّ يُؤْكَلُ لَحْمُهَا . وَكَانَ اِبْنُ عُمَرَ يَحْبِسُ الدَّجَاجَةَ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ ثُمَّ يَذْبَحُ.

وَقَالَ إِسْحَاقُ بْنُ رَاهْوَيْهِ : لَا بَأْسَ ?أَنْ يُؤْكَلَ لَحْمُهَا بَعْدَ أَنْ يُغْسَلَ غَسْلًا جَيِّدًا .

وَكَانَ الْحَسَنُ البَصْرِيُّ لَا يَر?َى بَأْسًا بِأَكْلِ لُحُومِ الْجَلَّالَةِ ، وَكَذَا قَالَ مَالِكُ بْنُ أَنَسٍ اِنْتَهَى .

وَقَالَ اِبْنُ رَسْلَانَ فِي شَرْحِ السُّنَنِ : وَلَيْسَ لِلْحَبْسِ مُدَّةٌ مُقَدَّرَةٌ وَعَنْ بَعْضِهِمْ في الْإِبِلِ وَالْبَقَرِ أَرْبَعِينَ يَوْمًا ، وَفِي الْغَنَمِ سَبْعَةُ أَيَّامٍ ، وَفِي الدَّجَاجَةِ ثَلَاثَةٌ ، وَاخْتَارَهُ فِي الْمُهَذَّبِ وَالتَّحْرِيرِ .

وَوَقَعَ فِي رِوَايَةٍ لِأَبِي دَاوُدَ : نَهَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ الْجَلَّالَةِ فِي الْإِبِلِ أَنْ يُرْكَبَ عَلَيْهَا أَوْ يُشْرَبَ مِنْ أَلْبَانِهَا . وَعِلَّةُ النَّهْيِ عَنْ الرُّكُوبِ أَنْ تَعْرَقَ فَتُلَوِّثَ مَا عَلَيْهَا بِعِرْقِهَا ، وَهَذَا مَا لَمْ تُحْبَسْ ، فَإِذَا حُبِسَتْ جَازَ رُكُوبُهَا عِنْدَ الْجَمِيعِ ، كَذَا فِي شَرْحِ السُّنَنِ .
{انظر كتاب تحفة الأحوذي شرح شنن الترمذي : – (ج 5 / ص 28)}

Imam Al Khaththabiy rahimahullah ta'ala berkata :

Para ulama' berbeda pendapat dalam hal memakan daging binatang jallalah (ternak pemakan najis), dan meminum susunya. Ahli Ra'yu (Imam Abu Hanifah dan para pengikutnya), Imam Syafi'i, dan Imam Ahmad bin Hanbal melarang akan hal itu, mereka mengatakan : Tidak dikonsumsi sampai dijaga (agar tidak memakan makanan najis) dalam beberapa hari, dan diransum dengan ransum pakan yang lain (dengan pakan yang tidak kotor atau najis), ketika sudah bagus dagingnya, maka tidak mengapa untuk memakannya. Dan dalam sebuah riwayat hadits diceritakan : Seekor sapi diberi makan (selain dari pakan yang najis) selama 40 hari kemudian baru dikonsumsi dagingnya. Dan adalah Ibnu 'Umar menjaga ayam (agar tidak memakan makanan kotor atau najis) selama 3 hari kemudian baru beliau menyembelihnya.

Imam Ishaq bin Rahawaih berkata : Tidak mengapa memakan daging hewan jallalah setelah dicuci dengan cucian yang bagus.

Imam Al Hasan Al Bashri tidak berpendapat (menganggap) berbahaya dengan memakan daging-daging jallalah, seperti itu juga telah dikatakan oleh sahabat Anas bin Malik.

Ibnu Ruslan berkata dalam Syarhu As Sunan : Tidak ditentukan batasan waktu tertentu guna menetralisirkannya (menjaga ternak agar tidak memakan kotoran atau najis, atau memberikan ransum dari pakan yang suci). Dan dari sebagian pendapat ulama' : Batasan waktu untuk menetralisirkan unta dan sapi dari memakan kotoran dan najis selama 40 hari, untuk menetralisirkan kambing dari memakan kotoran dan najis selama 7 hari, dan untuk menetralisirkan ayam dari memakan kotoran dan najis selama 3 hari, dan (Imam Syairaziy) memilihnya seperti terdapat didalam Kitab Al Muhadzab dan Kitab At Tahrir.

Dan ada dalam riwayat Abu Dawud : Bahwasannya Rasulullah shalAllahu 'alaihi wasallama melarang menunggangi unta jallalah, atau meminum susu-susunya. Dan alasan larangan menunggangi hewan jallalah adalah apabila hewan tersebut berkeringat, maka keringatnya akan menimpa (mengenai) bagian di sekitarnya, hal ini ketika belum dinetralisirkan, maka ketika sudah dinetralisirkan (dari memakan kotoran dan najis), maka boleh menungganginya, menurut kesepakatan ulama'. Hal ini seperti dijelaskan dalam kitab Syarhu As Sunnah.
{Lihat Kitab Tuhfatu Al Ahwadzi syarhu Sunan Tirmidzi : juz. 5 hal. 28}.

b} Batasan Waktu Menetralisirkan Hewan Jallalah Dari Perkara Agar Dapat Dikonsumsi

قَالَ الْخَطَّابِيُّ : اِخْتَلَفَ النَّاسُ فِي أَكْلِ لُحُومِ الْجَلَّالَةِ وَأَلْبَانِهَا فَكَرِهَ ذَلِكَ أَصْحَابُ الرَّأْيِ وَالشَّافِعِيُّ وَأَحْمَدُ بْنُ حَنْبَلٍ وَقَالُوا : لَا يُؤْكَلُ حَتَّى تُحْبَسَ أَيَّامًا وَتُعْلَفَ عَلَفًا غَيْرَهَا فَإِذَا طَابَ لَحْم?ُهَا فَلَا بَأْسَ بِأَكْلِهِ ، وَقَدْ رُوِيَ فِي حَدِيثٍ : أَنَّ الْبَقَرَ تُعْلَفُ أَرْبَعِينَ يَوْمًا ثُمَّ يُؤْكَلُ لَحْمُهَا . وَكَانَ اِبْنُ عُمَرَ يَحْبِسُ الدَّجَاجَةَ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ ثُمَّ يَذْبَحُ.

وَقَالَ إِسْحَاقُ بْنُ رَاهْوَيْهِ : لَا بَأْسَ ?أَنْ يُؤْكَلَ لَحْمُهَا بَعْدَ أَنْ يُغْسَلَ غَسْلًا جَيِّدًا .

وَكَانَ الْحَسَنُ البَصْرِيُّ لَا يَر?َى بَأْسًا بِأَكْلِ لُحُومِ الْجَلَّالَةِ ، وَكَذَا قَالَ مَالِكُ بْنُ أَنَسٍ اِنْتَهَى .

وَقَالَ اِبْنُ رَسْلَانَ فِي شَرْحِ السُّنَنِ : وَلَيْسَ لِلْحَبْسِ مُدَّةٌ مُقَدَّرَةٌ وَعَنْ بَعْضِهِمْ في الْإِبِلِ وَالْبَقَرِ أَرْبَعِينَ يَوْمًا ، وَفِي الْغَنَمِ سَبْعَةُ أَيَّامٍ ، وَفِي الدَّجَاجَةِ ثَلَاثَةٌ ، وَاخْتَارَهُ فِي الْمُهَذَّبِ وَالتَّحْرِيرِ .

وَوَقَعَ فِي رِوَايَةٍ لِأَبِي دَاوُدَ : نَهَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ الْجَلَّالَةِ فِي الْإِبِلِ أَنْ يُرْكَبَ عَلَيْهَا أَوْ يُشْرَبَ مِنْ أَلْبَانِهَا . وَعِلَّةُ النَّهْيِ عَنْ الرُّكُوبِ أَنْ تَعْرَقَ فَتُلَوِّثَ مَا عَلَيْهَا بِعِرْقِهَا ، وَهَذَا مَا لَمْ تُحْبَسْ ، فَإِذَا حُبِسَتْ جَازَ رُكُوبُهَا عِنْدَ الْجَمِيعِ ، كَذَا فِي شَرْحِ السُّنَنِ .
{انظر كتاب تحفة الأحوذي شرح شنن الترمذي : – (ج 5 / ص 28)}

Imam Al Khaththabiy rahimahullah ta'ala berkata :

Para ulama' berbeda pendapat dalam hal memakan daging binatang jallalah (ternak pemakan najis), dan meminum susunya. Ahli Ra'yu (Imam Abu Hanifah dan para pengikutnya), Imam Syafi'i, dan Imam Ahmad bin Hanbal melarang akan hal itu, mereka mengatakan : Tidak dikonsumsi sampai dijaga (agar tidak memakan makanan najis) dalam beberapa hari, dan diransum dengan ransum pakan yang lain (dengan pakan yang tidak kotor atau najis), ketika sudah bagus dagingnya, maka tidak mengapa untuk memakannya. Dan dalam sebuah riwayat hadits diceritakan : Seekor sapi diberi makan (selain dari pakan yang najis) selama 40 hari kemudian baru dikonsumsi dagingnya. Dan adalah Ibnu 'Umar menjaga ayam (agar tidak memakan makanan kotor atau najis) selama 3 hari kemudian baru beliau menyembelihnya.

Imam Ishaq bin Rahawaih berkata : Tidak mengapa memakan daging hewan jallalah setelah dicuci dengan cucian yang bagus.

Imam Al Hasan Al Bashri tidak berpendapat (menganggap) berbahaya dengan memakan daging-daging jallalah, seperti itu juga telah dikatakan oleh sahabat Anas bin Malik.

Ibnu Ruslan berkata dalam Syarhu As Sunan : Tidak ditentukan batasan waktu tertentu guna menetralisirkannya (menjaga ternak agar tidak memakan kotoran atau najis, atau memberikan ransum dari pakan yang suci). Dan dari sebagian pendapat ulama' : Batasan waktu untuk menetralisirkan unta dan sapi dari memakan kotoran dan najis selama 40 hari, untuk menetralisirkan kambing dari memakan kotoran dan najis selama 7 hari, dan untuk menetralisirkan ayam dari memakan kotoran dan najis selama 3 hari, dan (Imam Syairaziy) memilihnya seperti terdapat didalam Kitab Al Muhadzab dan Kitab At Tahrir.

Dan ada dalam riwayat Abu Dawud : Bahwasannya Rasulullah shalAllahu 'alaihi wasallama melarang menunggangi unta jallalah, atau meminum susu-susunya. Dan alasan larangan menunggangi hewan jallalah adalah apabila hewan tersebut berkeringat, maka keringatnya akan menimpa (mengenai) bagian di sekitarnya, hal ini ketika belum dinetralisirkan, maka ketika sudah dinetralisirkan (dari memakan kotoran dan najis), maka boleh menungganginya, menurut kesepakatan ulama'. Hal ini seperti dijelaskan dalam kitab Syarhu As Sunnah.
{Lihat Kitab Tuhfatu Al Ahwadzi syarhu Sunan Tirmidzi : juz. 5 hal. 28}.

d} Hukum Memakai Uang Hasil Penjualan Arak, Anjing, Babi, Dan Perkara Yang Terkena Najis Yang Tidak Mungkin Bisa Suci.

( طَهَارَةُ عَيْنِهِ فَلَا يَصِحُّ بَيْعُ ) نَجِسِ الْعَيْنِ سَوَاءٌ أَمْكَنَ تَطْهِيرُهُ بِالِاسْتِحَالَةِ كَجِلْدِ الْمَيْتَةِ أَمْ لَا كَالسِّرْجِينِ وَ ( الْكَل?ْبِ ) وَلَوْ مُعَلَّمًا ( وَالْخَمْرِ ) وَلَوْ مُحْتَرَمَةً لِخَبَرِ الصَّحِيحَيْنِ أَنَّهُ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ { نَهَى عَنْ ثَمَنِ الْكَلْبِ وَقَالَ : إنَّ اللَّهَ حَرَّمَ بَيْعَ الْخَمْرِ وَالْمَيْتَةِ وَالْخِنْزِيرِ } . وَقِيسَ بِهَا مَا فِي مَعْنَاهَا ( وَ ) لَا بَ?يْعُ ( الْمُتَنَجِّسِ الَّذِي لَا يُمْكِنُ تَطْهِيرُهُ كَالْخَلِّ وَاللَّبَنِ ) وَالصِّبْغِ وَالْآجُرِّ الْمَعْجُونِ بِالزِّبْلِ ؛ لِأَنَّهُ فِي مَعْنَى نَجَسِ الْعَيْنِ . أَمَّا مَا يُمْكِنُ تَطْهِيرُهُ كَالثَّوْبِ الْمُتَنَجِّسِ وَالْآجُرِّ الْمَعْجُونِ ?بِمَائِعٍ نَجِسٍ ، فَإِنَّهُ يَصِحُّ بَيْعُهُ لِإِمْكَانِ طُهْرِهِ ( وَكَذَا الدُّهْنُ ) كَالزَّيْتِ إذْ لَا يُمْكِنُ تَطْهِيرُهُ ( فِي الْأَصَحِّ ) ؛ لِأَنَّهُ لَوْ أَمْكَنَ لَمَا أَمَرَ بِإِرَاقَةِ السَّمْنِ فِيمَا رَوَى ابْنُ حِبَّانَ { أَنَّهُ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ فِي الْفَأْرَةِ تَمُوتُ فِي السَّمْنِ فَإِنْ كَانَ جَامِدًا فَأَلْقُوهَا وَمَا حَوْلَهَا ، وَإِنْ كَانَ مَائِعًا فَأَرِيقُوهُ }
{انظر كتاب مغني المحتاج إلى معرفة ألفاظ المنهاج – (ج 6 / ص 254)}

(Suci keadaannya, maka tidak syah menjual) sesuatu yang najis, baik yang dimungkinkan sucinya dengan dirubah seperti kulit bangkai atau tidak dirubah seperti pelana dan (anjing) walaupun dididik dan (arak) walaupun dimuliakan, berdasarkan hadits bukhari muslim : Sesungguhnya Nabi shalAllahu 'alaihi wasallama melarang dari uang hasil penjualan anjing. Dan beliau bersabda : Sesungguhnya Allah mengharamkan memperjual belikan arak, bangkai, dan babi. Dan diqiyaskan dengannya sesuatu yang semakna (sejenis). (Dan) dilarang memperjualbelikan (sesuatu yang menjadi najis yang tidak mungkin untuk disucikan seperti cuka dan susu), cat (naptol), dan gerabah yang diaduk dengan zibli (kotoran binatang) karena sesungguhnya hal itu semakna dalam najisnya sesuatu. Adapun perkara yang dimungkinkan akan kesuciannya seperti pakaian yang terkena najis, dan cat yang diaduk dengan najis yang cair, maka syah diperjualbelikan karena alasan mungkin akan kesuciannya. (Begitu juga minyak) seperti minyak zait, ketika tidak mungkin akan kesuciannya (menurut pendapat yang lebih ashah/unggul). Karena sesungguhnya apabila memungkinkannya pasti Rasulullah tidak memerintahkan untuk menumpahkan minyak tsamin, seperti keterangan didalam hadits riwayat Ibnu Hibban : Rasulullah shalAllahu 'alaihi wasallama mengatakan dalam masalah tikus yang mati didalam minyak tsamin : "Ketika minyak itu mengeras maka kalian buanglah dimana tikus itu mati dan bagian sekitarnya, akan tetapi jika minyak tsamin itu cair maka kalian tumpahkanlah".
{Lihat Kitab Mughni Al Muhtaj 'Ilaa Ma'rifati Alfaadzi Al Minhaaji : juz. 6 hal. 254}.

e} Larangan Memakan Hewan Yang Sudah Berubah Warna, Rasa, Dan Bau Dagingnya Akibat Memakan Perkara Najis.

( قوله ويكره جلالة ) أي ويكره أكل لحم الجلالة وبيضها وكذا شرب لبنها لخبر أنه صلى الله عليه وسلم نهى عن أكل الجلالة وشرب لبنها حتى تعلف أربعين ليلة رواه الترمذي وزاد أبو داود وركوبها والجلالة هي التي تأكل الجلة وهي بفتح الجيم وكسرها وضمها البعرة كذا في القاموس لكن المراد بها هنا النجاسة مطلقا قوله ولو من غير نعم ) أي ولو كانت الجلالة من غير النعم وقوله كدجاج بفتح أوله أفصح من ضمه وكسره وهو تمثيل للغير وقوله إن وجد فيها ريح النجاسة تقييد للكراهة أي محل الكراهة إن ظهر في لحمها ريح النجاسة ومثله ما إذا تغير طعمه أو لونه وعبارة التحفة مع الأصل وإذا ظهر تغير لحم جلالة أي طعمه أو لونه أو ريحه كما ذكره الجويني واعتمده جمع متأخرون ومن اقتصر على الأخير أراد الغالب فإن لم يظهر ما ذكر فلا كراهة وإن كانت لا تأكل إلا النجاسة.
{انظر كتاب إعانة الطالبين - (ج 2 / ص 351)}.

Dan makruh hukumnya memakan daging jallaalah meskipun bukan dari jenis binatang ternak seperti ayam bila terdapati bau najisnya

(Keterangan dan makruh hukumnya memakan daging jallaalah) artinya hukumnya memakan daging serta telur jallaalah makruh begitu juga meminum susunya berdasarkan hadits Nabi : “Rasulullah shalAllahu 'alaihi wasallama melarang memakan daging serta susu jallaalah hingga ia diberi makan (biasa) selama 40 malam”. (HR. At-Turmudzy, dan Abu Dawud menambahkan : ‘dan menungganginya’). Jallaalah ialah hewan yang memakan kotoran hewan, namun yang dimaksud dalam hadits ini adalah memakan najis secara mutlak.

(Keterangan bila terdapati bau najisnya) adalah pembatasan atas hukum makruh dalam arti bila memang daging hewan tersebut terdapati bau, rasa atau warna dari najis yang menjadi makanannya maka makruh memakan dagingnya.Keterangan dalam kitab at-tuhfah beserta asalnya.

“Bila nampak perubahan pada rasa, atau warna, atau bau pada daging Jallaalah sepertiyang dituturkan oleh al-Juwainy dan dijadikan pegangan oleh golongan ulama-ulama mutaakhiriin, ulama yang hanya mensyaratkan perubahan terjadi pada baunya karena menimbang pada kebiasaan terjadinya perubahan.Dan bila tidak tampak perubahan pada bau, rasa, atau warna pada daging Jallaalah maka tidak makruh memakannya meskipun ia tidak memakan makanan selain dari barang najis.
{Lihat Kitab I’aanah At-Thoolibiin syarhu Fathu Al Mu'in : juz. II hal. 351}

( فرع ) تكره الدابة الجلالة سواء الشاة والبقرة والدجاجة وغيرها لأنه عليه الصلاة والسلام نهى عن أكل الجلالة وألبانها والجلالة هي التي أكثر أكلها العذرة اليابسة كذا قاله الشيخ أبو حامد وقال غيره هي التي تأكل العذرة وأطلقوا ذلك ثم الكراهة منوطة بتغير الرائحة والنتن فإن وجد في عرقها أو غيره ريح النجاسة فجلالة وإلا فلا كذا صححه النووي في اصل الروضة وهل النهي عن أكل الجلالة للتحريم أو للكراهة وجهان صحح النووي أنها للتنزيه وعلته أن النهي إنما كان للنجاسة وما تأكله من الطاهرات ينجس في كرشها فلا تتغذى إلا بالنجاسات أبدا فأكلها النجاسات إنما يؤثر في تغيير لحمها وذلك يقتضي الكراهة كما أن المذكي إذا جاف لا يحرم أكله على المذهب وصحح الرافعي في المحرر تبعا للإمام والغزالي وغيرهما التحريم لظاهر الخبر ولأنها صارت من الخبائث لكنه حكي في الشرح الكبير عن الأكثرين ومنهم العراقيون ما صححه النووي والله أعلم
{انظر كتاب كفاية الأخيار للشيخ تقي الدّين الدمشقي الشافعي : 1/ 524}.

(Cabang) : Makruh mengkonsumsi hewan jallalah (pemakan najis), baik itu berupa kambing, sapi, ayam, dan yang lainnya, karena Nabi 'alaihish shalaatu wasallama melarang dari mengkonsumsi binatang jallalah, dan susunya. Hewan jallalah yaitu hewan yang banyaknya makanannya kotoran yang kering, seperti telah dikatakan oleh Syaikh Abu Hamid. Dan yang lain mengatakan : Yaitu binatang yang memakan makanan yang kotor dan mereka memutlaqkannya, lalu larangannya mengikuti perubahan baunya, dan kebusukkan dagingnya, maka ketika ditemukan pada keringatnya dan yang lainnya bau najis, maka binatang tersebut disebut jallalah, dan jika hal itu tidak diketemukan maka bukan jallalah, dan ini seperti telah dishahihkan oleh Imam Nawawi dalam Asal Kitab Ar Raudlah.

Dan apakah larangan tersebut karena keharaman atau karena dibenci, dua pendapat yang mana Imam Nawawi telah membenarkannya, bahwa larangan tersebut adalah makruh tanzih.

Dan alasannya larangan tersebut karena najis adanya, dan perkara-perkara dari perkara yang suci yang telah ia makan akan menjadi najis didalam perutnya, kemudian selamanya ia tidak memakan kecuali hanya dengan perkara-perkara yang najis. Maka memakannya pada perkara-perkara yang najis, jikalau sampai membekas (mempengaruhi) kondisi dagingnya, dan itu bisa dihukumi makruh. Seperti binatang yang disembelih (secara syar'i) bilamana telah menjadi busuk dagingnya, maka tidak haram untuk mengkonsumsinya menurut madzhab (Syafi'i), dan disyahkan oleh Imam Rafi'i karena mengikuti Al Imam (Syafi'i), Imam Ghazaliy, dan selain dari keduanya seperti dalam Kitab Al Muharrar. Keharamannya berdasarkan dzahirnya khabar, dan karena binatang tersebut statusnya menjadi khabaits (binatang yang kotor dibenci). Akan tetapi diceritakan dalam Syarh Al Kabir dinukil dari banyak ulama' dan sebagian dari mereka adalah ulama'-ulama' iraq apa-apa yang telah disyahkan (dibenarkan) oleh Imam An Nawawi. Wallahu A'lam.
{Lihat Kitab Kifayatul Akhyar karya Syaikh Taqiyyuddin Ad Dimsyaqiy Asy Syafi'i : 1/ 524}.

(ويكره أكل الجلالة وهى التى أكثر أكلها العذرة من ناقة أو بقرة أو شاة أو ديك أو دجاجة لما روى ابن عباس رضى الله عنهما (أن النبي صلى الله عليه وسلم نهى عن ألبان الجلالة) ولا يحرم أكلها لانه ليس فيه أكثر من تغير لحمها، وهذا لا يوجب التحريم فان أطعم الجلالة طعاما طاهرا وطاب لحمها لم يكره لما روى عن ابن عمر رضى الله عنهما قال تعلف الجلالة علفا طاهرا ان كانت ناقة أربعين يوما وان كانت شاة سبعة أيام وان كانت دجاجة فثلاثة أيام).

الشرح) حديث ابن عباس صحيح رواه ابو داود والترمذي والنسائي بأسانيد صحيحة قال الترمذي هو حديث حسن صحيح قال أصحابنا الجلالة هي التى تأكل العذ?رة والنجاسات وتكون من الابل والبقر والغنم والدجاج وقيل إن كان أكثر أكلها النجاسة فهي جلالة وان كان الطاهر أكثر فلا والصحيح الذى عليه الجمهور أنه لا اعتبار بالكثرة وانما الاعتبار بالرائحة والنتن فان وجد في عرفها وغيره ريح النجاسة فجلالة والا فلا وإذا تغير لحم الجلالة فهو مكروه بلا خلاف

وهل هي كراهة تنزيه أو تحريم فيه وجهان مشهوران في طريقة الخراسانيين (أصحهما) عند الجمهور وبه قطع المصنف وجمهور العراقيين وصححه الرويانى وغيره من المعتمدين أنه كراهة تنزيه قال الرافعى صححه الاكثرون .
{انظر كتاب المجموع شرح المهذب . الجز 9. صفحة 28}.

Imam Al-nawawi dalam al-majmu' syarah al-muhazzab kitab al-ath'imah bab al-jallalah menjelaskan sebagai berikut:

Dan dilarang memakan hewan jallalah, yaitu hewan yang kebanyakkan ransumnya dari perkara yang kotor, baik dari jenis unta, sapi, domba, ayam jantan, dan ayam betina, berdasarkan hadits yang diriwayatkan dari Ibnu Abbas radliyyAllahu 'anhuma : ("Sesungguhnya Nabi shalAllahu 'alaihi wasallama melarang meminum susu dari hewan jallalah"). Dan tidak haram memakannya karena didalamnya tidak terlalu banyak mempengaruhi (merubah) dagingnya, dan ini tidak mewajibkan adanya keharaman, maka ketika meransum (memberi makan) hewan jallalah dengan ransum (pakan) yang suci, dan kemudian dagingnya berubah menjadi baik (bagus), maka hukumnya menjadi tidak dilarang. Hal ini berdasarkan hadits yang diriwayatkan dari Ibnu 'Umar radliyyAllahu 'anhuma, beliau berkata : Hewan jallalah diransum dengan ransum yang suci, apabila hewan tersebut sapi, maka dinetralisirkan selama 40 hari, jika berupa kambing dinetralisirkan selama 7 hari, dan jikalau berupa ayam, maka dinetralisirkan selama 3 hari.

(Penjelasan) hadits ibnu abbas itu shahih diriwayatkan oleh abu dawud, tirmidzi, nasa'i, dengan isnad yang shahih. Al-tirmidzi berkata : itu hadits hasan shahih. sahabat-sahabat kami berpendapat: al-jallalah adalah hewan yang memakan sampah dan benda najis, bisa jadi itu unta , sapi, kambing, ayam. Dikatakan, jika sebagian besar makanannya adalah benda najis, maka itulah jallalah, jika makanannya sebagian besar benda suci, maka bukan disebut jallalah. Qaul shahih menurut jumhur itu tidak ada ukuran banyak sedikit. Ukurannya adalah bau. Jika menurut urf (kebiasaan) didapati bau benda najis (dalam tubuh binatang) maka itulah jallalah, jika sebaliknya, maka tidak. Jika daging binatang jullalah itu berubah, maka hukumnya itu makruh tanpa ada perselisihan.

Dan hukumnya apakah MAKRUH TANZIH ataukah MAKRUH TAHRIM?

Didalamnya terdapat dua pendapat, yang keduanya sangat terkenal dikalangan ahli khurasan (dan pendapat yang paling afshah) adalah menurut pendapat jumhur, dan dengan pendapat ini mushannif (Imam Nawawi) sudah menetapkannya, dan kebanyakkan ahli iraq, dan telah disyahkan oleh Imam Rayani dan yang lainnya dari ulama'-ulama' yang dapat dipercaya, bahwasannya hal itu hukumnya adalah MAKRUH TANZIH, seperti telah dikatakan oleh Imam Ar Rafi'i dan banyak ulama' telah mengesyahkannya.
{Lihat Kitab Al Majmu' syarhu Al Muhadzab karya Imam Nawawi : juz. 9 hal. 28}.

وإذا ظهر تغير لحم جلالة) أي طعمه أو لونه أو ريحه كما ذكره الجويني واعتمده جمع متأخرون ومن اقتصر على الأخير أراد الغالب وهي آكلة الجلة بفتح الجيم أي النجاسة كالعذرة وقول الشارح وهي التي تأكل العذرة اليابسة أخذا من الجلة بفتح الجيم لا يوافق قول القاموس والجلالة البقرة تتبع النجاسات ثم قال والجلة مثلثة البعر والبعرة اهـ.

فتقييده باليابسة وقوله أخذا إلخ يحتاج فيه السند (حرم) أكله كسائر أجزائها وما تولد منها كلبنها وبيضها وبه قال أحمد ويكره إطعام مأكولة نجاسة وأفهم ربط التغير باللحم أنه لا أثر لتغير نحو اللبن وحده وهو محتمل لأنه يغتفر في التابع ما لا يغتفر في المتبوع (وقيل يكره قلت الأصح يكره والله أعلم) وبه قال أبو حنيفة ومالك؛ لأن النهي لتغير اللحم وهو لا يحرم كما لو نتن لحم المذكاة أو بيضها
{انظر كتاب نهاية المحتاج . الجز 8. صفحة 156}.

Dan ketika menjadi jelas perubahan dagingnya, artinya berubah rasanya, warnanya, dan aromanya, seperti telah dikatakan oleh Imam Al Juwainiy (Imam Al Haramain) dan jama'ah (sekumpulan) ulama'-ulama' akhir memegangnya, dan orang yang meringkas pada bagian terakhir memaksudkan ghalib (mengalahkan) yaitu hewan yang memakan jallah atau najis, seperti kotoran (tinja).

Penegasannya dengan kotoran yang kering dan ucapan mushannif akhdzan...dst didalamnya membutuhkan sanad (maka diharamkan) memakannya seperti sebagian dari perkara-perkara yang lain dan sesuatu yang dikeluarkan darinya seperti susu, dan telurnya, dengan pendapat ini Imam Ahmad telah mengatakannya. Dan makruh memberikan ransum pakan pada binatang yang boleh dimakan dengan ransum pakan yang najis dan difahami akan keterkaitannya dengan adanya perubahan pada daging, dan hal tersebut tidak bisa membekas pada semacam susu dengan sendirinya, itu adalah hanya sebuah kemungkinan, hal tersebut diampuni pada tabi'nya (yang mengikuti) dan tidak diampuni pada matbu'nya (yang diikuti). (Dikatakan dilarang, aku berpendapat yang lebih unggul adalah dilarang, wallaahu a'lamu). Dan dengan pendapat ini Imam Abu Hanifah dan Imam Malik mengatakannya, karena letak larangannya pada perubahan dagingnya, maka hal itu hukumnya tidak haram, seperti ketika berubah busuknya daging binatang yang disembelih dan telurnya.
{Lihat Kitab Tuhfatul Muhtaj, Juz : 9 Hal ; 385}.

f} Hukum Bolehnya Memakan Telur Dari Binatang Yang Tidak Halal Selagi Tidak Ada Bahayanya.

Adapun halalnya telur buaya dan sebagainya adalah sebagaimana yang ada dijelaskan :

وكذا بيض غير مأكول ويحل أكله على الأصح ، (قوله ويحل أكله) قال فى التحفة مالم يعلم ضرره

Begitu juga dihukumi suci telur hewan yang tidak boleh dimakan, dan halal memakannya menurut qaul ashah ucapan mushannif dan halal memakannya, berkata Imam Ibnu Hajar dalam Tuhfah selagi tidak diketahui bahayanya.
{Lihat Kitab I'anatuth Thalibin syarhu Fathul Mu'in : juz. 1 hal. 87}

g}Hukum Halalnya Memakan Semua Telur Kecuali Telur Ular Dan Hukum Memakan Telur Kuwukkan Telur Busuk Tidak Menetas

Adapun hukum telur rusak dan halalnya telur elang, gagak, rajawali, burung hantu, buaya, dan haramnya telur ular, seperti dijelaskan dalam sebuah faidah :

وكذا بيض غير مأكول ويحل أكله على الأصح
{انظر كتاب فتح المعين - للشيخ زين ألدّين المليباري : 1/ 87}

Begitu juga dihukumi suci telur hewan yang tidak boleh dimakan, dan halal memakannya menurut qaul afshoh.
{Lihat Kitab Fathu Al Mu'in karya Syaikh Zainuddin Al Malibariy : 1/ 87}.

( فَرْعٌ ) سَائِرُ الْبُيُوضِ طَاهِرَةٌ ، وَلَوْ مِنْ غَيْرِ مَأْكُولٍ ، وَإِنْ اسْتَحَالَتْ دَمًا بِحَيْثُ لَوْ حُضِنَتْ لَفَرَّخَتْ وَلَكِنْ يَحْرُمُ أَكْلُ مَا يَضُرُّ كَبَيْضِ الْحَيَّاتِ .
{انظر كتاب حاشية الجمل : 2/ 141}.

(Cabang), beberapa jenis telur itu suci, sekalipun adanya dari hewan yang tidak bisa dimakan, dan sekalipun berubah menjadi darah, dengan sekiranya diengkrami pasti akan menetas, akan tetapi haram memakan perkara (telur) yang membahayakan, seperti telur ular
Jika telur tersebut rusak, maka tidak boleh (dimakan).
{Lihat Kitab Hasyiyyah Al Jamal : 2/ 141}

ibaroh senada:

( فُرُوعٌ ) سَائِرُ الْبُيُوضِ طَاهِرَةٌ وَلَوْ مِنْ غَيْرِ مَأْكُولٍ وَإِنْ اسْتَحَالَتْ دَمًا بِحَيْثُ لَوْ حُضِنَتْ لَفَرَّخَتْ ، وَلَكِنْ يَحْرُمُ أَكْلُ مَا يَضُرُّ كَبَيْضِ الْحَيَّاتِ .
{انظر كتاب حاشيتا للشيخ شهاب الدين قليوبي والشيخ شهاب الدين عميرة : 1/ 359}

(Cabang-cabang) beberapa jenis telur itu suci walaupun berasal adanya dari hewan yang tidak bisa dimakan, dan sekalipun berubah menjadi darah, dengan sekiranya diengkrami pasti akan menetas, tetapi haram memakan perkara (telur) yang membahayakan, seperti telur ular.
{Lihat Kitab Hasyiyyataani karya Imam Syihabuddin Qulyubiy dan Imam Syihabuddin 'Amiirah : juz. 1 hal. 359}

فائدة إذا فسد البيض بحيث لا يصلح للتخلق فهو نجس وكذا بيض الميتة وما عدا ذلك طاهر مأكول ولو من حيوان غير مأكول كالحدأة والغراب والعقاب والبومة والتمساح والسلحفاة ونحوها إلا بيض الحيات.
{انظر كتاب نهاية الزين -للشيخ النووي بن عمر البنتني الجاوي : 1/ 39}

Faidah: ketika telur telah rusak, hingga tidak bisa berkembang hidup, maka hukumnya najis, demikian pula telur hewan yang telah mati (telur bangkai). Dan selain daripada itu hukumnya suci dan bisa dimakan meskipun dari hewan yang tidak bisa dimakan seperti rajawali, gagak, elang, burung hantu, buaya, kura-kura dan semisalnya kecuali telur dari golongan ular.
{Lihat Kitab Nihayatuz Zain karya Syaikh Nawawi bin Umar Al Bantaniy Al Jawiy : juz. 1 hal. 39}

h}. Hukum Seperma Binatang Yang Dan Telur Ulat Sutera.

Sedangkan pendapat yang lebih komplex semua telur hukumnya HALAL dimakan selama tidak membahayakan tubuh, seperti dijelaskan :

( قوله وكذا بيض ) معطوف على قوله وكذا بلغمأي فهو طاهر مثل المني وقوله غير مأكول أي من حيوان طاهروعبارة الروض وشرحه والبيض المأخوذ من حيوان طاهر ولو من غير مأكول

وكذا المأخوذ من ميتة إن تصلب وبزر قز ومني غير الكلب والخنزير طاهرةوخرج بما ذكر بيض الميتة غير المتصلب ومني الكلب وما بعده وشمل إطلاقه البيض إذا استحال دمااه بحذف( قوله ويحل أكله ) قال في التحفة ما لم يعلم ضرره
{انظر كتاب إعانة الطالبين شرح فتح المعين : 1/ 87}.

Perkataan mushannif : (seperti halnya hukmnya telur) berkesanambungan pada perkataan mushannif : (seperti lendir) hukumnya adalah suci semisal air seperma. Dan perkataan mushannif : (binatang selain yang boleh dimakan) artinya dari binatang yang suci. Dan ibarah Kitab Ar Raudlah dan Syarahnya : Dan telur yang diambil dari binatang yang suci sekalipun tidak boleh dimakan, hukumnya sama seperti halnya telur yang diambil dari bangkai apabila sudah mengeras cangkangnya dan juga telur ulat sutera, dan sperma binatang selain anjing dan babi HUKUMNYA ADALAH SUCI. Dan berbeda hukumnya selain apa-apa yang telah disebutkan, yaitu telur yang belum kuat cangkangnya, sperma anjing dan babi, dan kemutlakkannya terkandung pada telur ketika darahnya berubah menjadi anak binatang. Dan perkataan mushannif : (dan halal memakannya), berkata dalam Kitab At Tuhfah : Selama tidak terlihat ada kemadlaratannya (bahaya).
{Lihat Kitab I'anatut Tholibin syarhu Fathul Mu'in : juz. 1 hal. 87}

Imam al-syairazy dalam al-muhazzab kitab al-ath'imah berkata: makruh hukumnya makan daging jallalah, yaitu binatang yang makanan utamanya kotoran, seperti unta sapi, kambing, atau ayam, sebagaimana diriwayatkan oleh Ibnu Abbas (bahwasanya Rasul melarang menkonsumsi susu binatang jallalah) dan hukumnya tidak haram memakannya karena tidak ada perubahan daging yang mencolok, hal ini tidak mewajibkan pengharaman, jika binatang jallalah memakan makanan yang bersih dan dagingnya menjadi baik, maka hukumnya tidak makruh.

Jadi, hukum makan daging binatang jallalah, seperti ikan lele yang diberi makan dari kotoran dan benda najis itu HUKUMNYA MAKRUH, jika bau kotoran atau benda najis itu dominan terdapat di dalam daging binatang jallalah itu.

وَالْبَيْضُ الْمَأْخُوذُ من حَيَوَانٍ طَاهِرٍ وَلَوْ من غَيْرِ مَأْكُولٍ وَكَذَا الْمَأْخُوذُ من مَيْتَةٍ أَنْ تُصْلَبَ وَبِزْرِ الْقَزِّ بِكَسْرِ الْبَاءِ أَفْصَحُ من فَتْحِهَا وهو الْبَيْضُ الذي يَخْرُجُ منه دُودُ الْقَزِّ وَمَنِيُّ غَيْرِ الْكَلْبِ وَالْخِنْزِيرِ وَفَرْعُ أَحَدِهِمَا أَيْ كُلٍّ منها طَاهِرٌ خِلَافًا لِلرَّافِعِيِّ في مَنِيِّ غَيْرِ الْآدَمِيِّ لِأَنَّهُ أَصْلُ حَيَوَانٍ طَاهِرٍ نعم يُسَنُّ كما في الْمَجْمُوعِ غَسْلُهُ لِلْأَخْبَارِ الصَّحِيحَةِ فيه وَخُرُوجًا من الْخِلَافِ وَخَرَجَ بِمَا ذُكِرَ بَيْضُ الْمَيْتَةِ غَيْرِ الْمُتَصَلِّبِ وَمَنِيُّ الْكَلْبِ وما بَعْدَهُ وَشَمِلَ إطْلَاقُهُ الْبَيْضَ إذَا اسْتَحَالَ دَمًا وهو ما صَحَّحَهُ النَّوَوِيُّ هُنَا في تَنْقِيحِهِ لَكِنَّ الذي صَحَّحَهُ في شُرُوطِ الصَّلَاةِ منه وفي التَّحْقِيقِ وَغَيْرِهِ أَنَّهُ نَجِسٌ وهو ظَاهِرٌ على الْقَوْلِ بِنَجَاسَةِ مَنِيِّ غَيْرِ الْآدَمِيِّ وَأَمَّا على غَيْرِهِ فَالْأَوْجَهُ حَمْلُهُ على ما إذَا لم يَسْتَحِلَّ حَيَوَانًا وَالْأَوَّلُ على خِلَافِهِ
{انظر كتاب أسنى المطالب في شرح روض الطالب - (ج 1 / ص 13)}.

Dan sebagaimana hukumnya telur yang diambil dari binatang yang suci sekalipun tidak boleh dimakan, hukumnya sama seperti halnya telur yang diambil dari bangkai apabila sudah mengeras cangkangnya dan diambil dari birzi qazzi (yaitu telur ulat sutera), dan sperma binatang selain anjing dan babi, dan seperma keturunan dari anjing dan babi, artinya masing-masing HUKUMNYA ADALAH SUCI, berseberangan dengan pendapat Imam Rafi'i dalam masalah seperma selain seperma anak adam, karena itu adalah asal binatang yang suci. Benar, disunnahkan membasuhnya seperti keterangan dalam Kitab Al Majmu' berdasarkan khabar-khabar yang shahih, dan karena bertujuan keluar dari khilaf (perbedaan). Dan berbeda hukumnya selain apa-apa yang telah disebutkan, yaitu telur yang belum kuat cangkangnya, sperma anjing dan babi, dan kemutlakkannya terkandung pada telur ketika darahnya sudah berubah menjadi anak binatang, yaitu seperti Imam Nawawi telah membenarkannya dalam Kitab Tanqihnya, akan tetapi perkara yang telah beliau benarkan dalam syarat-syarat shalat dari Kitab Tanqih, dan dalam Kitab Tahqiq, dan dari Kitab yang lain, hal itu HUKUMNYA ADALAH NAJIS. Hal itu suci berdasarkan pendapat sebab najisnya seperma selain sepermanya manusia, dan adapun seperma selain anak adam, maka pendapatnya memuat atas perkara jikalau belum sampai berubah menjadi binatang, dan pendapat yang pertama adalah khilafnya.
{Lihat Kitab Asnal Mathaalib Fii Syarhi Raudlatith Thaalibi : juz. 1 hal. 13}

حكم المني من الحيوانات وحكم البيض (إلا المني) فطاهر من جميع الحيوانات إلا الكلب والخنزير وفرع أحدهما: أما مني الآدمي فلحديث عائشة رضي الله تعالى عنها: أنها كانت تحك المني من ثوب رسول الله (صلى اللّه عليه وسلم) ثم يصلي فيه.متفق عليه، وأما مني غير الآدمي فلانه أصل حيوان طاهر فأشبه مني الآدمي. ويستحب غسل المني كما في المجموع، للاخبار الصحيحة فيه وخروجا من الخلاف. والبيض المأخوذ من حيوان طاهر ولو من غير مأكول طاهر، وكذا المأخوذ من ميتة إن تصلب وبرز القز.وهو البيض الذي يخرج منه دود القز، ولو استحالت البيضة دما فهي طاهرة على ما صححه النووي في تنقيحه هنا، وصحح في شروط الصلاة منه أنها نجسة، والاوجه حمل هذا على ما إذا لم تستحل حيوانا والاول على خلافه.
{انظر كتاب الاقناع في حل ألفاظ أبى شجاع - (ج 1 / ص 81)}.

Hukum mani (air sperma) binatang dan hukum telur (kecuali mani), maka HUKUMNYA SUCI dari semua jenis binatang selain mani anjing, babi, dan maninya anak binatang keturunan dari anjing atau babi. Adapun SUCINYA mani anak adam (manusia) berdasarkan hadits 'Aisyah radliyyAllahu ta'ala 'anha : Adalah beliau mengkerik (menggaruk tanpa membasuh dengan air) mani dibaju Rasulillah shalAllahu 'alaihi wasallama, kemudian Rasulillah bershalat dengan baju tersebut {muttafaq 'alaih}. Dan adapun mani selain anak adam adalah asal binatang yang suci, maka hukumnya disamakan dengan mani anak adam. Disunnahkan membasuhnya seperti dijelaskan dalam Kitab Al Majmu', berdasarkan khabar-khabar yang shahih dan bertujuan keluar dari khilaf.

Dan hukum telur yang diambil dari binatang yang suci walaupun tidak boleh dimakan adalah hukumnya SUCI, dan sama hukumnya telur yang diambil dari bangkai binatang dan sudah mengeras cangkangnya, dan juga telur yang sudah mengeluarkan belatung yang menjijikkan, walaupun telur tersebut sudah berubah menjadi darah, maka hukumnya adalah SUCI, seperti perkara yang sudah dishahihkan oleh An Nawawi dalam Kitab Tanqihnya disana, dan beliau juga menshahihkan dalam syarat-syarat shalat bahwa hukumnya adalah NAJIS. Dan hukum yang paling unggul adalah selama telur tersebut belum berubah menjadi anak binatang, dan hukum yang pertama adalah merupakan khilafnya.
{Lihat Kitab Al Iqnaa' Fii Hilli Alfaadzi Abi Sujaa' : juz. 1 hal. 81}

Walhasil : Hukum sperma dan telur dari hewan adalah SUCI selain dari anjing dan babi serta peranakannya. Alasannya adalah karena hewan itu berasal dari sperma itu, sehingga ketika hewannya dihukumi suci maka spermanya juga suci. Sedangkan telur hewan baik hewan yang halal dimakan maupun tidak halal dimakan adalah SUCI, termasuk juga telurnya bangkai (telur yang masih tertinggal dalam tubuh bangkai) dan telurnya ulat sutera (bahan kain sutera) serta telur yang sudah berubah dalamnya menjadi darah adalah SUCI.

(قوله: ودم بيضة) أي واستثنوا دم بيضة. وقوله: لم تفسد أي لم تصر مذرة بحيث لا تصلح للتفرخ، فإن فسدت فهو نجس. وعبارة النهاية: ولو استحالت البيضة دما وصلح للتخلق فطاهرة، وإلا فلا. وقوله وإلا فلا، قال ع ش: من ذلك: البيض الذي يحصل من الحيوان بلا كبس ذكر، فإنه إذا صار دما كان نجسا لانه لا يأتي منه حيوان. اه ابن حجر بالمعنى.
{انظر كتاب حاشية إعانة الطالبين - (ج 1 / ص 101)}

Perkataan mushannif : (dan darah telur) artinya mereka mengecualikan telur yang sudah berubah menjadi darah. Dan perkataannya (yang belum rusak) artinya bahwa jika telur itu rusak sekiranya tidak dapat menghasilkan anak hewan maka hukumnya NAJIS. Dan ungkapan dalam Kitab An Nihayah : Tetapi jika berubah menjadi darah namun diprediksikan masih mampu menghasilkan anak hewan maka hukumnya SUCI.

Dan perkataan : (jika tidak demikian, maka tidak suci), telah berkata 'Ain Syin : Dari hal tersebut : Telur yang diprediksikan dapat menetaskan binatang akan tetapi tanpa sebab adanya perkawinan, maka ketika berubah menjadi darah hukumnya adalah NAJIS, dikarenakan tanpa hal tersebut maka tidak akan dihasilkan keturunan binatang, telah selesai perkataan Ibnu Hajar dengan lebih menjaga dan memperhatikannya.
{Lihat Hasyiyyah I'anatuth Thalibin : juz. 1 hal. 101}

وأما البيض في جوف الدجاجة الميتة فان لم يتصلب قشره فهو كاللبن وان تصلب قشره لم ينجس كما لو وقعت بيضة في شئ نجس
)الشرح) أما مسألة اللبن فهو نجس عندنا بلا خلاف هذا حكم لبن الشاة وغيرها من الحيوان الذى ينجس بالموت: فأما إذا ماتت امرأة وفي ثديها لبن فان قلنا ينجس الآدمى بالموت فاللبن نجس كما في الشاة وان قلنا بالمذهب ان الآدمى لا ينجس بالموت فهذا اللبن طاهر لانه في اناء طاهر وقد ذكر الروياني المسألة في آخر باب بيع الغرر والله أعلم:

وأما البيضة ففيها ثلاثة أوجه حكاها الماوردى والروياني والشاشي وآخرون أصحها وبه قطع المصنف والجمهور ان تصلبت فطاهرة والا فنجسة: والثاني طاهرة مطلقا: والثالث نجسة مطلقا: وحكاه المتولي عن نص الشافعي وهذا نقل غريب شاذ ضعيف قال صاحب الحاوى والبحر ولو وضعت هذه البيضة تحت طائر فصارت فرخا كان الفرخ طاهرا على الاوجه كلها كسائر الحيوان ولا خلاف أن ظاهر هذه البيضة نجس.

وأما البيضة الخارجة في حياة الدجاجة فهل يحكم بنجاسة ظاهرها فيه وجهان حكاهما الماوردى والرويانى والبغوى وغيرهم بناء على الوجهين في نجاسة رطوبة فرج المرأة وكذا الوجهان في الولد الخارج في حال الحياة ذكرهما الماوردى والروياني: وأما إذا انفصل الولد حيا بعد موتها فعينه طاهرة بلا خلاف ويجب غسل ظاهره بلا خلاف (1) وإذا استحالت البيضة المنفصلة دما فهل هي نجسة أم طاهرة وجهان: ولو اختلطت صفرتها ببياضها فهي طاهرة بلا خلاف: وسنعيد المسألة في باب ازالة النجاسة مبسوطة ان شاء الله تعالى: والدجاجة والدجاج بفتح الدال وكسرها لغتان والفتح أفصح والله أعلم
{انظر كتاب المجموع شرح المهذب - (ج 1 / ص 243)}’

Dan adapun telur yang masih berada didalam perut bangkai ayam, ketika belum kuat cangkangnya (kenjur2 : jawa), kelupasilah kulitnya, maka hukumnya seperti susu, dan ketika sudah kuat cangkangnya, kelupasilah kulitnya, dan hukumnya tidak najis, seperti telur terjatuh pada sesuatu yang najis.

(Penjabarannya) : Adapun masalah susu menurut kami adalah NAJIS tanpa ada perbedaan pendapat, ini seperti hukumnya susu kambing yang mati dengan sendirinya (bongko krn terjepit dsb atau ngurak krn saking tuanya: jawa). Dan ketika ada seorang wanita yang payudaranya masih berisi susu, maka jikalau kami berpendapat jenazah anak adam najis sebab kematiannya, maka susunyapun hukumnya NAJIS seperti dalam kasus kematian seekor domba tadi, akan tetapi jikalau kami berpendapat bahwa jenazah anak adam tidak najis sebab kematiannya, maka hukum susu ini TIDAK NAJIS, dan sudah jelas Ar Rauyaniy telah menyebutkan masalahnya pada akhir bab bai' ghurur. Wallahu a'lamu.

Sedangkan hukumnya telur hewan ada tiga pendapat (khilaf): (Pertama) : Menurut Imam mawardi, Rowyani, al-Syasyi dan yang lain-lainnya mengunggulkannya. Mushannif (Imam An Nawawi) dan Jumhur juga berhenti dengan pendapat ini : Bahwa jika telur hewan itu kulitnya sudah keras maka SUCI, jika kulitnya belum keras maka hukumnya telur tersebut NAJIS. (Pendapat yang kedua) : SUCI secara MUTLAK, (Sedangkan pendapat ketiga) : Hukumnya NAJIS MUTLAK. Imam Al Mutawwaliy menceritakannya dari nash Imam Asy Syafi'i : Dan ini adalah salinan yang aneh, jarang, dan lemah. Berkata pemilik Kitab Al Hawi dan Al Bahr : Jikalau aku mengeramkan telur ini dieraman seekor burung lalu menjadi farakh (anak burung), maka adanya farakh tersebut menurut pendapat yang lebih unggul semuanya hukumnya adalah SUCI, seperti binatang-binatang yang lain. Dan tidak ada perselisihan pendapat sesungguhnya dzahir (luaran) telur tersebut hukumnya adalah NAJIS. Adapun hukum telur yang keluar dalam hidup seekor ayam apakah dihukumi najis luarannya? Disini ada dua pendapat : Imam Al Mawardi, Ar Rauyaniy, Al Baghawiy, dan selain dari mereka menceritakan keduanya menyesuaikan atas keduanya pada najis basahnya alat kelamin seorang wanita, dan seperti halnya dua pendapat tersebut pada anak yang keluar dalam keadaan hidup, Imam Al Mawardi dan Ar Rauyaniy menyebutkan keduanya : Dan adapun ketika anak terpisah dalam keadaan hidup setelah kematian induknya, maka keadaannya adalah suci dengan tanpa adanya perselesihan pendapat, dan wajib membasuh luarannya dengan tanpa ada perbedaan pendapat. Dan ketika telur yang terpisah sudah berubah menjadi darah apakah ia suci ataukah najis? Ada dua pendapat : Dan walaupun kuning telurnya sudah bercampur dengan putih telurnya, maka ia hukumnya adalah SUCI, tanpa adanya perselisihan pendapat. Dan kami akan membantu permasalahannya dalam bab menghilangkan najis secara lebih mendetail insyaAllah Ta'ala.
{Lihat Kitab Al Majmu' syarhu Al Muhadzab : juz. 1 hal. 243}.

Catatan : Dalam kitab ini juga dijelaskan bahwa hukumnya telur yang berasal dari bangkainya ayam hukumnya khilaf: pendapat yang menyatakan najis bersumber dari Sahabat Ali dan Ibnu Mas’ud serta Imam Malik. Sedangkan yang menyatakan suci bersumber dari Imam Abu Hanifah.

j}. Hukum Memakan Anak Ternak Yang Menyusu Pada Anjing Atau Babi Betina

: الغرار البهية:

ولو ارتضع جدي كلبة أو خنزيرة فنبت لحمه على لبنها لم ينجس على الأصح ولما كان من المعلوم أن الميتة لا فرع لها أطلقه الناظم كأصله.

Kalo ada kambing menyusu pada anjing betina atau babi betina, menurut pendapat yang ashoh tidak najis

: الحاوي الكبير:

وهكذا نقول في الجدي إذا ارتضع من لبن كلبة أو خنزيرة حتى نبت له لحمه كانت إباحة أكله على هذين الوجهين

Demikian juga ibarot ini, boleh menyantap kambing itu

Magelang, sabtu pahing :

23 Januariy 2016 M
13 R. Tsani 1437 H —  di ‎Menjelang Tahun Baru Masehi | قبيل عام الجديدة 2016 م‎

PALING DIMINATI

Kategori

SHALAT (8) HADITS (5) WANITA (5) ADAB DAN HADITS (3) FIQIH HADIST (3) WASHIYYAT DAN FAWAID (3) 5 PERKARA SEBELUM 5 PERKARA (2) AQIDAH DAN HADITS (2) CINTA (2) PERAWATAN JENAZAH BAG VII (2) SIRAH DAN HADITS (2) TAUSHIYYAH DAN FAIDAH (2) TAWAJUHAT NURUL HARAMAIN (2) (BERBHAKTI (1) 11 BAYI YANG BISA BICARA (1) 12 BINATANG YANG MASUK SURGA (1) 25 NAMA ARAB (1) 7 KILOGRAM UNTUK RAME RAME (1) ADAB DAN AKHLAQ BAGI GURU DAN MURID (1) ADAB DAN HADITS (SURGA DIBAWAH TELAPAK KAKI BAPAK DAN IBU) (1) ADAT JAWA SISA ORANG ISLAM ADALAH OBAT (1) AIR KENCING DAN MUNTAHAN ANAK KECIL ANTARA NAJIS DAN TIDAKNYA ANTARA CUKUP DIPERCIKKI AIR ATAU DICUCI (1) AJARAN SUFI SUNNI (1) AKIBAT SU'UDZON PADA GURU (1) AL QUR'AN (1) AMALAN KHUSUS JUMAT TERAKHIR BULAN ROJAB DAN HUKUM BERBICARA DZIKIR SAAT KHUTBAH (1) AMALAN NISFHU SYA'BAN HISTORY (1) AMALAN SUNNAH DAN FADHILAH AMAL DIBULAN MUHARRAM (1) AMALAN TANPA BIAYA DAN VISA SETARA HAJI DAN UMRAH (1) APAKAH HALAL DAN SAH HEWAN YANG DISEMBELIH ULANG? (1) AQIDAH (1) ASAL MULA KAUM KHAWARIJ (MUNAFIQ) DAN CIRI CIRINYA (1) ASAL USUL KALAM YANG DISANGKA HADITS NABI (1) AYAT PAMUNGKAS (1) BELAJAR DAKWAH YANG BIJAK MELALUI BINATANG (1) BERITA HOAX SEJARAH DAN AKIBATNYA (1) BERSENGGAMA ITU SEHAT (1) BERSIKAP LEMAH LEMBUT KEPADA SIAPA SAJA KETIKA BERDAKWAH (1) BIRRUL WALIDAIN PAHALA DAN MANFAATNYA (1) BOLEH SHALAT SUNNAH SETELAH WITIR (1) BOLEHNYA MENDEKTE IMAM DAN MEMBAWA MUSHAF DALAM SHALAT (1) BOLEHNYA MENGGABUNG DUA SURAT SEKALIGUS (1) BOLEHNYA PATUNGAN DAN MEWAKILKAN PENYEMBELIHAN KEPADA KAFIR DZIMMI ATAU KAFIR KITABI (1) BULAN ROJAB DAN KEUTAMAANNYA (1) DAGING KURBAN AQIQAH UNTUK KAFIR NON MUSLIM (1) DAN FAKHR (1) DAN YANG BERHUBUNGAN DENGANNYA) (1) DARIMANA SEHARUSNYA UPAH JAGAL DAN BOLEHKAH MENJUAL DAGING KURBAN (1) DASAR PERAYAAN MAULID NABI (1) DEFINISI TINGKATAN DAN PERAWATAN SYUHADA' (1) DO'A MUSTAJAB (1) DO'A TIDAK MUSTAJAB (1) DOA ASMAUL HUSNA PAHALA DAN FAIDAHNYA (1) DOA DIDALAM SHALAT DAN SHALAT DENGAN SELAIN BAHASA ARAB (1) DOA ORANG MUSLIM DAN KAFIR YANG DIDZALIMI MUSTAJAB (1) DOA SHALAT DLUHA MA'TSUR (1) DONGO JOWO MUSTAJAB (1) DURHAKA (1) FADHILAH RAMADHAN DAN DOA LAILATUL QADAR (1) FAIDAH MINUM SUSU DIAWWAL TAHUN BARU HIJRIYYAH (1) FENOMENA QURBAN/AQIQAH SUSULAN BAGI ORANG LAIN DAN ORANG MATI (1) FIKIH SHALAT DENGAN PENGHALANG (1) FIQIH MADZAHIB (1) FIQIH MADZAHIB HUKUM MEMAKAN SERANGGA (1) FIQIH MADZAHIB HUKUM MEMAKAN TERNAK YANG DIBERI MAKAN NAJIS (1) FIQIH QURBAN SUNNI (1) FUNGSI ZAKAT FITRAH DAN CARA IJAB QABULNYA (1) GAYA BERDZIKIRNYA KAUM CERDAS KAUM SUPER ELIT PAPAN ATAS (1) HADITS DAN ATSAR BANYAK BICARA (1) HADITS DLO'IF LEBIH UTAMA DIBANDINGKAN DENGAN PENDAPAT ULAMA DAN QIYAS (1) HALAL BI HALAL (1) HUKUM BERBUKA PUASA SUNNAH KETIKA MENGHADIRI UNDANGAN MAKAN (1) HUKUM BERKURBAN DENGAN HEWAN YANG CACAT (1) HUKUM BERSENGGAMA DIMALAM HARI RAYA (1) HUKUM DAN HIKMAH MENGACUNGKAN JARI TELUNJUK KETIKA TASYAHUD (1) HUKUM FAQIR MISKIN BERSEDEKAH (1) HUKUM MEMASAK DAN MENELAN IKAN HIDUP HIDUP (1) HUKUM MEMELIHARA MENJUALBELIKAN DAN MEMBUNUH ANJING (1) HUKUM MEMUKUL DAN MEMBAYAR ONGKOS UNTUK PENDIDIKAN ANAK (1) HUKUM MENCIUM MENGHIAS DAN MENGHARUMKAN MUSHAF AL QUR'AN (1) HUKUM MENGGABUNG NIAT QODLO' ROMADLAN DENGAN NIAT PUASA SUNNAH (1) HUKUM MENINGGALKAN PUASA RAMADLAN MENURUT 4 MADZHAB (1) HUKUM MENYINGKAT SHALAWAT (1) HUKUM PUASA SYA'BAN (NISHFU SYA'BAN (1) HUKUM PUASA SYAWWAL DAN HAL HAL YANG BERHUBUNGAN DENGANNYA (1) HUKUM PUASA TARWIYYAH DAN 'ARAFAH BESERTA KEUTAMAAN - KEUTAMAANNYA (1) HUKUM SHALAT IED DIMASJID DAN DIMUSHALLA (1) HUKUM SHALAT JUM'AT BERTEPATAN DENGAN SHALAT IED (1) IBADAH JIMA' (BERSETUBUH) DAN MANFAAT MANFATNYA (1) IBADAH TERTINGGI PARA PERINDU ALLAH (1) IBRANI (1) IMAM YANG CERDAS YANG FAHAM MEMAHAMI POSISINYA (1) INDONESIA (1) INGAT SETELAH SALAM MENINGGALKAN 1 ATAU 2 RAKAAT APA YANG HARUS DILAKUKAN? (1) ISLAM (1) JANGAN GAMPANG MELAKNAT (1) JUMAT DIGANDAKAN 70 KALI BERKAH (1) KAIFA TUSHLLI (XX) - (1) KAIFA TUSHOLLI (III) - MENEPUK MENARIK MENGGESER DALAM SHALAT SETELAH TAKBIRATUL IHRAM (1) KAIFA TUSHOLLI (XV) - SOLUSI KETIKA LUPA DALAM SHALAT JAMAAH FARDU JUM'AH SENDIRIAN MASBUQ KETINGGALAN (1) KAIFA TUSHOLLI (I) - SAHKAH TAKBIRATUL IHROM DENGAN JEDA ANTARA KIMAH ALLAH DAN AKBAR (1) KAIFA TUSHOLLI (II) - MENEMUKAN SATU RAKAAT ATAU KURANG TERHITUNG MENEMUKAN SHALAT ADA' DAN SHALAT JUM'AT (1) KAIFA TUSHOLLI (IV) - SOLUSI KETIKA LUPA MELAKUKAN SUNNAH AB'ADH DAN SAHWI BAGI IMAM MA'MUM MUNFARID DAN MA'MUM MASBUQ (1) KAIFA TUSHOLLI (IX) - BASMALAH TERMASUK FATIHAH SHALAT TIDAK SAH TANPA MEMBACANYA (1) KAIFA TUSHOLLI (V) - (1) KAIFA TUSHOLLI (VI) - TAKBIR DALAM SHALAT (1) KAIFA TUSHOLLI (VII) - MENARUH TANGAN BERSEDEKAP MELEPASKANNYA ATAU BERKACAK PINGGANG SETELAH TAKBIR (1) KAIFA TUSHOLLI (VIII) - BACAAN FATIHAH DALAM SHOLAT (1) KAIFA TUSHOLLI (XI) - LOGAT BACAAN AMIN SELESAI FATIHAH (1) KAIFA TUSHOLLI (XII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XIV) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XIX) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XVI) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XVII) - BACAAN TASBIH BAGI IMAM MA'MUM DAN MUNFARID KETIKA RUKU' (1) KAIFA TUSHOLLI (XVIII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XX1V) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXI) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXIII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXIX) - BACAAN SALAM SETELAH TASYAHUD MENURUT PENDAPAT ULAMA' MADZHAB MENGUSAP DAHI ATAU WAJAH DAN BERSALAM SALAMAN SETELAH SHALAT DIANTARA PRO DAN KONTRA (1) KAIFA TUSHOLLI (XXV) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXVI) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXVII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXVIII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXX) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXXI) - DZIKIR JAHRI (KERAS) MENURUT ULAMA' MADZHAB (1) KAIFA TUSHOLLI (XXXII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (x) - (1) KEBERSIHAN DERAJAT TINGGI DALAM SHALAT (1) KEMATIAN ULAMA' DAN AKIBATNYA (1) KEPADA ORANGTUA (1) KESUNNAHAN TAHNIK/NYETAKKI ANAK KECIL (1) KETIKA ORANG ALIM SAMA DENGAN ANJING (1) KEUTAMAAN ILMU DAN ADAB (1) KEWAJIBAN SABAR DAN SYUKUR BERSAMAAN (1) KHUTBAH JUM'AT DAN YANG BERHUBUNGAN (1) KIFARAT SUAMI YANG MENYERUBUHI ISTRI DISIANG BULAN RAMADHAN (1) KISAH INSPIRATIF AHLU BAIT (SAYYIDINA IBNU ABBAS) DAN ULAMA' BESAR (SAYYIDINA ZAID BIN TSABIT) (1) KISAH PEMABUK PINTAR YANG MEMBUAT SYAIKH ABDUL QADIR AL JAILANIY MENANGIS (1) KRETERIA UCAPAN SUNNAH MENJAWAB KIRIMAN SALAM (1) KULLUHU MIN SYA'BAN (1) KURBAN DAN AQIQAH UNTUK MAYYIT (1) LARANGAN MENYINGKAT SHALAWAT NABI (1) LEBIH UTAMA MANA GURU DAN ORANGTUA (1) MA'MUM BOLEH MEMBENARKAN BACAAN IMAM DAN WAJIB MEMBENARKAN BACAAN FATIHAHNYA (1) MA'MUM MEMBACA FATIHAH APA HUKUMNYA DAN KAPAN WAKTUNYA? (1) MACAM DIALEK AAMIIN SETELAH FATIHAH (1) MACAM MACAM NIAT ZAKAT FITRAH (1) MAKAN MINUM MEMBUNUH BINATANG BERBISA MEMAKAI PAKAIAN BERGAMBAR DAN MENJAWAB PANGGILAN ORANGTUA DALAM SHALAT (1) MALAIKAT SETAN JIN DAPAT DILIHAT SETELAH MENJELMA SELAIN ASLINYA (1) MELAFADZKAN NIAT NAWAITU ASHUMU NAWAITU USHALLI (1) MELEPAS TALI POCONG DAN MENEMPELKAN PIPI KANAN MAYYIT KETANAH (1) MEMBAYAR FIDYAH BAGI ORANG ORANG YANG TIDAK MAMPU BERPUASA (1) MEMPERBANYAK DZIKIR SAMPAI DIKATAKAN GILA/PAMER (1) MENDIRIKAN SHALAT JUM'AT DALAM SATU DESA KARENA KAWATIR TERSULUT FITNAH DAN PERMUSUHAN (1) MENGAMBIL UPAH DALAM IBADAH (1) MENGHADIAHKAN MITSIL PAHALA AMAL SHALIH KEPADA NABI ﷺ (1) MENGIRIM MITSIL PAHALA KEPADA YANG MASIH HIDUP (1) MERAWAT JENAZAH MENURUT QUR'AN HADITS MADZAHIB DAN ADAT JAWS (1) MUHASABATUN NAFSI INTEROPEKSI DIRI (1) MUTIARA HIKMAH DAN FAIDAH (1) Manfaat Ucapan Al Hamdulillah (1) NABI DAN RASUL (1) NIAT PUASA SEKALI UNTUK SEBULAN (1) NISHFU AKHIR SYA'BAN (1) ORANG GILA HUKUMNYA MASUK SURGA (1) ORANG SHALIHPUN IKUT TERKENA KESULITAN HUJAN DAN GEMPA BUMI (1) PAHALA KHOTMIL QUR'AN (1) PENIS DAN PAYUDARA BERGERAK GERAK KETIKA SHALAT (1) PENYELEWENGAN AL QUR'AN (1) PERAWATAN JENAZAH BAG I & II & III (1) PERAWATAN JENAZAH BAG IV (1) PERAWATAN JENAZAH BAG V (1) PERAWATAN JENAZAH BAG VI (1) PREDIKSI LAILATUL QADAR (1) PUASA SUNNAH 6 HARI BULAN SYAWAL DISELAIN BULAN SYAWWAL (1) PUASA SYAWWAL DAN PUASA QADLO' (1) QISHOH ISLAMI (1) RAHASIA BAPAK PARA NABI DAN PILIHAN PARA NABI DALAM TASYAHUD SHALAT (1) RAHASIA HURUF DHOD PADA LAMBANG NU (1) RESEP MENJADI WALI (1) SAHABAT QULHU RADLIYYALLAHU 'ANHUM (1) SANAD SILSILAH ASWAJA (1) SANG GURU ASLI (1) SEDEKAH SHALAT (1) SEDEKAH TAK SENGAJA (1) SEJARAH TAHNI'AH (UCAPAN SELAMAT) IED (1) SERBA SERBI PENGGUNAAN INVENTARIS MASJID (1) SETIAP ABAD PEMBAHARU ISLAM MUNCUL (1) SHADAQAH SHALAT (1) SHALAT DAN FAIDAHNYA (1) SHALAT IED DIRUMAH KARENA SAKIT ATAU WABAH (1) SHALAT JUM'AT DISELAIN MASJID (1) SILSILAH SYAIKH JUMADIL KUBRA TURGO JOGJA (1) SIRAH BABI DAN ANJING (1) SIRAH DAN FAIDAH (1) SIRAH DZIKIR BA'DA MAKTUBAH (1) SIRAH NABAWIYYAH (1) SIRAH NIKAH MUT'AH DAN NIKAH MISYWAR (1) SIRAH PERPINDAHAN QIBLAT (1) SIRAH THAHARAH (1) SIRAH TOPI TAHUN BARU MASEHI (1) SUHBAH HAQIQAH (1) SUM'AH (1) SUNNAH MENCERITAKAN NIKMAT YANG DIDAPAT KEPADA YANG DIPERCAYA TANPA UNSUR RIYA' (1) SURGA IMBALAN YANG SAMA BAGI PENGEMBAN ILMU PENOLONG ILMU DAN PENYEBAR ILMU HALAL (1) SUSUNAN MURAQIY/BILAL SHALAT TARAWIH WITIR DAN DOA KAMILIN (1) SYAIR/DO'A BAGI GURU MUROBBI (1) SYAIR/DO'A SETELAH BERKUMPUL DALAM KEBAIKKAN (1) SYARI'AT DARI BID'AH (1) TA'JIL UNIK LANGSUNG BERSETUBUH TANPA MAKAN MINUM DAHULU (1) TAAT PADA IMAM ATAU PEMERINTAH (1) TAKBIR IED MENURUT RASULULLAH DAN ULAMA' SUNNI (1) TALI ALLAH BERSATU DAN TAAT (1) TATACARA SHALAT ORANG BUTA ATAU BISU DAN HUKUM BERMAKMUM KEPADA KEDUANYA (1) TEMPAT SHALAT IED YANG PALING UTAMA AKIBAT PANDEMI (WABAH) CORONA (1) TIDAK BOLEH KURBAN DENGAN KUDA NAMUN HALAL DIMAKAN (1) TREND SHALAT MEMAKAI SARUNG TANGAN DAN KAOS KAKI DAN HUKUMNYA (1) T̳I̳P̳ ̳C̳E̳P̳E̳T̳ ̳J̳A̳D̳I̳ ̳W̳A̳L̳I̳ ̳A̳L̳L̳O̳H̳ (1) UCAPAN HARI RAYA MENURUT SUNNAH (1) UCAPAN NATAL ANTARA YANG PRO DAN KONTRA (1) ULANG TAHUN RASULILLAH (1) URUTAN SILSILAH KETURUNAN ORANG JAWA (1) Ulama' Syafi'iyyah Menurut Lintas Abadnya (1) WAJIB BERMADZHAB UNTUK MENGETAHUI MATHLA' TEMPAT MUNCULNYA HILAL (1) YAUMU SYAK) (1) ZAKAT DIBERIKAN SEBAGAI SEMACAM MODAL USAHA (1) ZAKAT FITRAH 2 (1) ZAKAT FITRAH BISA UNTUK SEMUA KEBAIKKAN DENGAN BERBAGAI ALASAN (1)
Back To Top