Bismillahirrohmaanirrohiim

Tampilkan postingan dengan label INGAT SETELAH SALAM MENINGGALKAN 1 ATAU 2 RAKAAT APA YANG HARUS DILAKUKAN?. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label INGAT SETELAH SALAM MENINGGALKAN 1 ATAU 2 RAKAAT APA YANG HARUS DILAKUKAN?. Tampilkan semua postingan

Senin, 01 Mei 2023

إن نسي ركعة من ركعات الصلاة وذكرها بعد السلام | JIKA LUPA SEBAGIAN RAKA’AT SHALAT DAN BARU INGAT SETELAH SALAM

 




(edisi mengatasi kekurangan rakaat setelah salam yakni langsung mengerjakan raka'at yang kurang sebelumnya kemudian salam lalu bertakbir untuk sujud sahwi dengan syarat jeda ingatnya tidak lama menurut umum atau  boleh tidak melakukan apapun setelah shalat selesai)

1]• DASAR HADITS

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ يُوسُفَ أَخْبَرَنَا مَالِكُ بْنُ أَنَسٍ عَنْ أَيُّوبَ بْنِ أَبِي تَمِيمَةَ السَّخْتِيَانِيِّ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ سِيرِينَ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ :

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ ﷺ انْصَرَفَ مِنْ اثْنَتَيْنِ فَقَالَ لَهُ ذُو الْيَدَيْنِ (الخِزباق بن عمرو من بني سليم) أَقَصُرَتْ الصَّلَاةُ أَمْ نَسِيتَ يَا رَسُولَ اللَّهِ ؟

فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ ﷺ : أَصَدَقَ ذُو الْيَدَيْنِ ؟

فَقَالَ النَّاسُ : نَعَمْ

فَقَامَ رَسُولُ اللَّهِ ﷺ فَصَلَّى اثْنَتَيْنِ أُخْرَيَيْنِ ثُمَّ سَلَّمَ ثُمَّ كَبَّرَ فَسَجَدَ مِثْلَ سُجُودِهِ أَوْ أَطْوَلَ ثُمَّ رَفَعَ.
[رواه البخاري /  كتاب السهو / باب من لم يتشهد في سجدتي السهو / رقم الحديث : ١٢٢٨].

Telah menceritakan kepada kami : 'Abdullah bin Yusuf. Telah mengabarkan kepada kami : Malik bin Anas. Dari Ayyub bin Abu Tamimah As-Sakhtiyaniy. Dari Muhammad bin Sirin. Dari Abu Hurairah radliyaAllahu 'anhu :  

Ketika Rasulullah ﷺ menyelesaikan shalatnya yang baru 2  raka'at, Sahabat yang dijuluki (Dzul Yadain : Al Khizbaq bin 'Amr dari Bani Sulaim) berkata kepada Beliau:

"Apakah shalat diqashar atau anda lupa, wahai Rasulullah?"

Maka Rasulullah ﷺ  bersabda: "Apakah benar yang dikatakan Dzul Yadain?"

Orang-orang menjawab: "Benar".

Maka Rasulullah ﷺ  bediri dan mengerjakan shalat 2 raka'at yang kurang tadi kemudian memberi salam. Kemudian Beliau bertakbir lalu sujud seperti sujudnya (yang biasa) atau lebih lama lagi kemudian mengangkat kepalanya".
[HR. Bukhariy / Kitabu Sahwi / Man Lam Yatasyahad Fi Sajdtai As Sahwi / No. Hadits : 1228].

Hadits Yang Senada :

حَدَّثَنَا ‏ ‏مُحَمَّدُ بْنُ عُبَيْدٍ ‏ ‏حَدَّثَنَا ‏ ‏حَمَّادُ بْنُ زَيْدٍ ‏ ‏عَنْ ‏ ‏أَيُّوبَ ‏ ‏عَنْ ‏ ‏مُحَمَّدٍ ‏ ‏عَنْ ‏ ‏أَبِي هُرَيْرَةَ ‏ ‏قَالَ ‏ ‏صَلَّى بِنَا رَسُولُ اللَّهِ ‏ ‏ﷺ  ‏إِحْدَى صَلَاتَيْ الْعَشِيِّ الظُّهْرَ ‏ ‏أَوْ الْعَصْرَ ‏ ‏قَالَ ‏ ‏فَصَلَّى بِنَا رَكْعَتَيْنِ ثُمَّ سَلَّمَ ثُمَّ قَامَ إِلَى خَشَبَةٍ فِي مُقَدَّمِ الْمَسْجِدِ فَوَضَعَ يَدَيْهِ عَلَيْهِمَا إِحْدَاهُمَا عَلَى الْأُخْرَى يُعْرَفُ فِي وَجْهِهِ الْغَضَبُ ثُمَّ خَرَجَ ‏ ‏سَرْعَانُ النَّاسِ ‏ ‏وَهُمْ يَقُولُونَ :

قُصِرَتْ الصَّلَاةُ قُصِرَتْ الصَّلَاةُ وَفِي النَّاسِ ‏ ‏أَبُو بَكْرٍ ‏ ‏وَعُمَرُ ‏ ‏فَهَابَاهُ أَنْ يُكَلِّمَاهُ فَقَامَ رَجُلٌ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ ‏ ‏ﷺ يُسَمِّيهِ ‏ ‏ذَا الْيَدَيْنِ ‏ (وهو الخزباق بن عمرو من بني سليم) ‏فَقَالَ :  

يَا رَسُولَ اللَّهِ أَنَسِيتَ أَمْ قُصِرَتْ الصَّلَاةُ ؟

قَالَ : لَمْ أَنْسَ وَلَمْ تُقْصَرْ الصَّلَاةُ

قَالَ : بَلْ نَسِيتَ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَأَقْبَلَ رَسُولُ اللَّهِ ‏ ‏ﷺ ‏ ‏عَلَى الْقَوْمِ فَقَالَ :

أَصَدَقَ ‏ ‏ذُو الْيَدَيْنِ ‏؟ ‏فَأَوْمَئُوا ‏ ‏أَيْ نَعَمْ

فَرَجَعَ رَسُولُ اللَّهِ ‏ ‏ﷺ ‏إِلَى مَقَامِهِ فَصَلَّى الرَّكْعَتَيْنِ الْبَاقِيَتَيْنِ ثُمَّ سَلَّمَ ثُمَّ كَبَّرَ وَسَجَدَ مِثْلَ سُجُودِهِ أَوْ أَطْوَلَ ثُمَّ رَفَعَ وَكَبَّرَ ثُمَّ كَبَّرَ وَسَجَدَ مِثْلَ سُجُودِهِ أَوْ أَطْوَلَ ثُمَّ رَفَعَ وَكَبَّرَ ‏ ‏قَالَ ‏ ‏فَقِيلَ ‏ ‏لِمُحَمَّدٍ ‏ ‏سَلَّمَ فِي السَّهْوِ ‏ ‏فَقَالَ : لَمْ أَحْفَظْهُ عَنْ ‏ ‏أَبِي هُرَيْرَةَ ‏ ‏وَلَكِنْ ‏ ‏نُبِّئْتُ أَنَّ ‏ ‏عِمْرَانَ بْنَ حُصَيْنٍ ‏ ‏قَالَ ‏ ‏ثُمَّ سَلَّمَ
[رواه ابو داود / باب تفريع أبواب الركوع والسجود /  باب السهو في السجدتين / حديث رقم: ١٠٠٨)

Telah menceritakan kepada kami : Muhammad bin 'Ubaid. Telah menceritakan kepada kami : Hammad bin Zaid. Dari Ayyub. Dari Muhammad. Dari Abu Hurairah radliyyAllahu 'anhu, beliau berkata;

Rasulullah ﷺ  shalat petang hari bersama kami yaitu shalat dzuhur atau ashar." Kata Abu Hurairah;

"Ternyata beliau hanya shalat 2 raka'at kemudian salam, lalu pergi ke kayu yang melintang di depan masjid sambil meletakkan tangan yang satunya (kanannya) di atas tangannya yang lain, dan terlihat di wajahnya seolah-olah beliau sedang marah, setelah itu orang-orang bergegas keluar (dari masjid) sambil berkata;

"Shalat di qashar, shalat di qashar."

Dan di antara orang-orang tersebut terdapat Abu Bakar dan Umar, keduanya merasa segan untuk menanyakan hal itu, maka salah seorang yang di beri nama oleh Rasulullah ﷺ dengan sebutan Dzul Yadain (Al Hizbaq bin 'Amr dari Bani Sulaim)  berdiri seraya bertanya;

"Wahai Rasulullah, apakah anda lupa ataukah memang shalat telah di qashar?"

Beliau menjawab: "Aku tidak lupa dan tidak pula mengqashar shalat."

Dzul Yadain berkata;

"Akan tetapi anda lupa wahai Rasulullah."

Kemudian Rasulullah ﷺ  menghadap kepada orang-orang seraya bersabda:

"Benarkah apa yang di katakan oleh Dzul Yadain?"

Para sahabat menjawab (dengan isyarat); "Ya, benar"

lalu beliau maju kembali ke tempatnya semula dan menyelesaikan kekurangan (raka'at) yang tertinggal, kemudian salam. Setelah salam beliau bertakbir dan sujud seperti sujud biasa atau agak panjang sedikit lalu mengangkat kepala dan bertakbir, setelah itu beliau bertakbir lagi dan sujud seperti sujud biasa atau agak lama kemudian mengangkat kepala dan bertakbir."

Di tanyakan kepada Muhammad; "Apakah beliau salam dalam (sujud) sahwi?" jawabnya; "aku tidak menghafalnya dari Abu Hurairah, tapi aku diberitahu bahwa [Imran bin Hushain] berkata; "Kemudian beliau ﷺ mengucap  salam…".
[HR. Abu Dawud / Babu Tafri'i Abwabi Ar Ruku'i Wa As Sujudi / Babu As Sahwi Fi As Sajdtaini / No. Hadits : 1008].

2]• PENDAPAT  ULAMA' MADZHAB

أ)• عند المالكية |  Menurut Pengikut Madzhab Imam Malik

Boleh langsung digenapi kekurangannya kemudian sujud sahwi ada juga yang berpendapat tidak sujud sahwi  dengan syarat waktu ingatnya tidak terlalu lama menurut pandangan umum seperti sebelum keluar dari masjid dan dihitung lama ketika sudah keluar dari masjid

Imam Ibnu 'Irfah Ad Dasuqiy Al Malikiy rahimahullahu ta'ala menjelaskan dalam kitab Hasyiyyah Ad Dasuqiy 'Ala Syarhi Al Kabir :  

يَعْنِي أَنَّ الْمُصَلِّي إذَا تَرَكَ رُكْنًا مِنْ الصَّلَاةِ سَهْوًا وَطَالَ فَإِنَّهَا تَبْطُلُ وَالطُّولُ إمَّا بِالْعُرْفِ أَوْ بِالْخُرُوجِ مِنْ الْمَسْجِدِ وَأَمَّا لَوْ كَانَ التَّرْكُ عَمْدًا فَلَا يَتَقَيَّدُ الْبُطْلَانُ بِالطُّولِ. انتهى.
[انظر كتاب حاشية الدسوقي على الشرح الكبير : ج ١ ص ٢٩٣ / باب في بيان أوقات الصلاة وما يتعلق بذلك من الأحكام / مبطلات الصلاة / للإمام محمد بن أحمد بن عرفة الدسوقي المالكي (ت ١٢٣٠هـ / الناشر: دار الفكر - بدون السنة].

Artinya, jika orang yang sholat (mushalli)  meninggalkan rukun shalat disebabkan  lalai atau membuatnya lama, maka shalatnya batal, dan kadar lamanya bisa diukur dengan kebiasaan yang berlaku pada umumnya, atau dihitung semisal sudah meninggalkan masjid.

Tetapi jika pengabaian itu disengaja, ketidakabsahan shalatnya tidak terbatas pada jeda  lamanya. Selesai.
[Lihat Kitab kitab Hasyiyyah Ad Dasuqiy 'Ala Syarhi Al Kabir : juz 1 hal 293. Karya Imam Ibnu 'Irfah Ad Dasuqiy Al Malikiy].

Imam Ibnu 'Abdil Barr Al Malikiy rahimahullahu ta'ala menjelaskan dalam kitabnya At Tamhid Lima Fi Al Muwatho' Min Al Ma'ani Wa Al Asanid :

وَأَجْمَعَ الْعُلَمَاءُ عَلَى أَنَّ الرُّكُوعَ وَالسُّجُودَ وَالْقِيَامَ وَالْجَلْسَةَ الْأَخِيرَةَ فِي الصَّلَاةِ فَرْضٌ كُلُّهُ.

وَأَنَّ مَنْ سَهَا عَنْ شَيْءٍ مِنْهُ وَذَكَرَهُ رَجَعَ إِلَيْهِ فَأَتَّمَّهُ وَبَنَى عَلَيْهِ وَلَمْ يَتَمَادَ وَهُوَ ذَاكِرٌ لَهُ لِأَنَّهُ لَا يُجْبِرُهُ سُجُودُ السَّهْوِ. انتهى
[انظر كتاب التمهيد لما في الموطأ من المعاني والأسانيد : ج ١٥ ص ١٨٩ / تابع لمحمد بن شهاب الزهري/ الحديث التاسع والثلاثون / للإمام أبو عمر يوسف بن عبد الله بن محمد بن عبد البر بن عاصم النمري القرطبي المالكي (ت ٤٦٣هـ) / الناشر: وزارة عموم الأوقاف والشؤون الإسلامية - المغرب، عام النشر: ١٣٨٧ هـ].

Para ulama sepakat bahwa rukuk, sujud, berdiri, dan duduk terakhir dalam shalat adalah wajib.

dan sesungguhnya  barang siapapun yang mengabaikan sesuatu darinya dan mengingatnya, maka ia wajib kembali kepadanya kemudian  menyelesaikannya, dan membangun di atasnya dan ia belum  pergi jauh saat dia mengingatnya, karena dia tidak dipaksa oleh sujud sahwi.
[Lihat KitabAt Tamhid Lima Fi Al Muwatho' Min Al Ma'ani Wa Al Asanid : juz 15 hal 293. Karya Imam Ibnu 'Abdil Barr Al Malikiy].

Tersebut dalam kitab Syarhu Al Kharsyi 'Ala Mukhtashar Khalil karya Imam Al Kharsyi Al Malikiy :

يَعْنِي إذَا بَنَى مَعَ الْقُرْبِ وَلَوْ جِدًّا فَإِنَّهُ يَرْجِعُ بِإِحْرَامٍ أَيْ: بِتَكْبِيرٍ وَنِيَّةٍ وَيُنْدَبُ لَهُ رَفْعُ الْيَدَيْنِ حِينَ شُرُوعِهِ فَلَوْ تَرَكَ الْإِحْرَامَ بِمَعْنَى التَّكْبِيرِ لَمْ تَبْطُلْ الصَّلَاةُ وَلَا بُدَّ مِنْ النِّيَّةِ أَيْ: نِيَّةِ إتْمَامِ مَا بَقِيَ وَلَوْ قَرُبَ جِدًّا اتِّفَاقًا. انتهى
[انظر كتاب شرح الخرشي على مختصر خليل : ج ١ ص ٣٣٧ / باب الوقت المختار / فصل حكم السهو وما يتعلق به / للإمام أبو عبد الله محمد الخرشي المالكي / الناشر: المطبعة الكبرى الأميرية ببولاق مصر، الطبعة: الثانية، ١٣١٧ هـ].

Artinya jika dia membangun dengan jeda yang dekat, meskipun sangat dekat, maka dia tetap  kembali dengan membaca takbiratul  ihram, yaitu dengan takbir dan niat, dan dianjurkan baginya untuk mengangkat tangan saat memulainya.

Maka jika ia meninggalkan ihram  dalam arti takbiratul ihram, maka shalatnya tidak batal, dan harus niat artinya berniat untuk menyelesaikan apa yang tersisa, meskipun jedanya sangat dekat, menurut  kesepakatan. Selesai
[Lihat Kitab Syarhu Al Kharsyi 'Ala Mukhtashar Khalil : juz 1 hal 337. Karya Imam Al Kharsyi Al Malikiy].

 Imam Ibnu 'Irfah Ad Dasuqiy Al Malikiy rahimahullahu ta'ala menjelaskan dalam kitabnya Hasyiyyah Ad Dasuqiy Al Malikiy :

لِلْقَاعِدَةِ الْمُقَرَّرَةِ أَنَّ كُلَّ صَلَاةٍ بَطَلَتْ عَلَى الْإِمَامِ بَطَلَتْ عَلَى الْمَأْمُومِ إلَّا فِي سَبْقِ الْحَدَثِ وَنِسْيَانِهِ
[انظر كتاب حاشية الدسوقي على الشرح الكبير : ج ١ ص ١٢٤ / باب أحكام الطهارة / فصل في نواقض الوضوء / للامام محمد بن أحمد بن عرفة الدسوقي المالكي (ت ١٢٣٠هـ) / الناشر: دار الفكر - بدون السنة].

Aturan yang ditetapkan adalah bahwa setiap sholat yang batal atas imam juga batal atas orang yang sholat di belakangnya, kecuali dalam kasus di mana imam hadats dan sebab kelupaan imam.
[Lihat Kitab Hasyiyyah Ad Dasuqiy 'Ala Asy Syarhi Al Kabir : juz 1 hal 124. Karya Imam Ibnu 'Irfah Ad Dasuqiy Al Malikiy].

ب]• عند الشافعية | Menurut Pengikut Madzhab Imam Asy Syafi'iy

a). Imam dan Makmum Boleh langsung menambah rakaat yang kurang dan sujud sahwi setelahnya dengan syarat waktu teringatnya atau jedanya tidak lama

Jika seseorang lupa meninggalkan satu atau dua raka’at dalam shalatnya, sedangkan ia telah mengucap salam sebagai tanda finish dalam shalat. Maka jika ingatan itu datang dalam waktu dekat hendaklah ia langsung menambah raka’at yang ditinggalkannya dan mengakhirinya dengan sujud sahwi. Tetapi jika ingatan itu baru datang setelah beberapa lama (misalkan baru teringat setelah baca dzikir) maka orang tersebut wajib mengulangi shalatnya kembali.

Bahkan ada yang berpendapat jika setelah salam (selesai shalat) seseorang ragu dalam meninggalkan/melaksanakan satu fardhu tertentu, maka HAL ITU TIDAK BERPENGARUH (TETAP SAH) menurut pendapat yang masyhur.

Imam An Nawawiy Asy Syafi'iy rahimahullahu ta'ala menjelaskan dalam kitabnya Al Majmu' Syarhu Al Muhadzab :

إذَا سَلَّمَ مِنْ صَلَاتِهِ ثُمَّ تَيَقَّنَ أَنَّهُ تَرَكَ رَكْعَةً أَوْ رَكْعَتَيْنِ أَوْ ثَلَاثًا أَوْ أَنَّهُ تَرَكَ رُكُوعًا أَوْ سُجُودًا أَوْ غَيْرَهُمَا مِنْ الْأَرْكَانِ سِوَى النِّيَّةِ وَتَكْبِيرَةِ الْإِحْرَامِ فَإِنْ ذَكَرَ السَّهْوَ قَبْلَ طُولِ الْفَصْلِ لَزِمَهُ الْبِنَاءُ عَلَى صَلَاتِهِ فَيَأْتِي بِالْبَاقِي وَيَسْجُدُ لِلسَّهْوِ وَإِنْ ذَكَرَ بَعْدَ طُولِ الْفَصْلِ لَزِمَهُ اسْتِئْنَافُ الصَّلَاةِ
[انظر كتاب المجموع شرح المهذب : ج ٤ ص ١١٣ / كتاب الصلاة / باب سجود السهو / للإمام أبو زكريا محيي الدين بن شرف النووي الشافعي (ت ٦٧٦ هـ) / الناشر: (إدارة الطباعة المنيرية، مطبعة التضامن الأخوي) - القاهرة، عام النشر:١٣٤٤ - ١٣٤٧ هـ].

Apabila seseorang telah salam (usai shalatnya) kemudian ia baru teringat bahwa ia telah melupakan (meninggalkan) satu atau dua atau tiga rakaat atau ia lupa telah meninggalkan rukuk atau sujud atau rukun lainnya kecuali niat dan takbiratul ihram, maka ia cukup menambahi (menyusuli) apa yang telah dilupakannya itu dengan sujud sahwi, jika ingatan itu segera datang. Tetapi jika ingatan itu datangnya setelah beberapa lama maka hendaklah ia mengulangi shalatnya kembali.
[Lihat Kitab Al Majmu'Syarhu Al Muhadzab : juz 4 hal 113. Karya Imam An Nawawiy Asy Syafi'iy].

Imam An Nawawiy Asy Syafi'iy rahimahullahu ta'ala dalam kesempatan lain juga menjelaskan :

لَوْ سَلَّمَ مِنْ صَلَاةٍ، وَأَحْرَمَ بِأُخْرَى، ثُمَّ تَيَقَّنَ أَنَّهُ نَسِيَ سَجْدَةً مِنْ الْأُولَى، لَمْ تَنْعَقِدْ الثَّانِيَةُ؛ لِأَنَّهُ حِينَ أَحْرَمَ بِهَا لَمْ يَكُنْ خَرَجَ مِنْ الْأُولَى. وَأَمَّا الْأُولَى فَإِنْ قَصُرَ الْفَصْلُ، بَنَى عَلَيْهَا، وَإِنْ طَالَ، وَجَبَ اسْتِئْنَافُهَا. اهــ.

Adapun Imam  Al-Qaffal  Asy Syasyiy Asy Syafi'iy rahimahullahu ta'ala dalam kitabnya Hilyatul Ulama fi Ma’rifatil Madzahibil Fuqaha. Menjelaskan tentang perihal yang sama :

وَإِن نسي رَكْعَة من رَكْعَات الصَّلَاة وَذكرهَا بعد السَّلَام فَإِن لم يَتَطَاوَل الْفَصْل أَتَى بهَا وَبنى على صلَاته وَإِن تطاول الْفَصْل استأنفهاوَفِي حد التطاول أوجه أَحدهَا قَالَ ابو إِسْحَاق إِن مضى قدر رَكْعَة فَهُوَ تطاول وَقد نَص عَلَيْهِ الشَّافِعِي رَحمَه الله فِي الْبُوَيْطِيّوَالثَّانِي أَنه يرجع فِيهِ إِلَى الْعرف وَالْعَادَة فَإِن مضى مَا يعد تطاولا اسْتَأْنف وَإِن مضى مَا لَا يعد تطاولا بنى
[انظر كتاب حلية العلماء في معرفة مذاهب الفقهاء : ج ٢ ص ١٣٧ /  فصل والسنة أن يقنت في صلاة الصبح /  للإمام محمد بن أحمد بن الحسين بن عمر، أبو بكر الشاشي القفال الفارقيّ، الملقب فخر الإسلام، المستظهري الشافعي (ت ٥٠٧ هـ) / الناشر: مؤسسة الرسالة / دار الأرقم - بيروت / عمان، الطبعة: الأولى، ١٩٨٠ مـ].

Jika lupa sebagian raka’at shalat dan baru ingat setelah salam, kita boleh menambahkan rakaat yang dilupakan secara langsung bila selang waktunya tidak terlalu lama. Apabila jeda keduanya terlalu lama, kita wajib mengulang shalat secara keseluruhan. Ulama berbeda pendapat perihal seberapa lama selang waktunya. Menurut Abu Ishaq, jeda keduanya hanya kisaran durasi satu rakaat. Jika jedanya kurang dari durasi satu rakaat, dia boleh menambahkan bilangan rakaat yang terlupakan. Tetapi bila melebihi kadar satu rakaat shalat, ia diwajibkan mengulang shalat. Pendapat ini merupakan pandangan Imam asy-Syafi’i sebagaimana dikutip al-Buwaiti.

Pendapat kedua mengatakan, takaran jeda keduanya didasarkan pada kebiasaan atau tradisi masyarkat setempat. Bila menurut kebiasaan masyarakat, durasi jeda sudah terlalu lama, ia harus mengulang shalat. Tetapi jika durasi jedanya sebentar, ia hanya diwajibkan menambah raka‘at yang dilupakan.

Sementara menurut pendapat ketiga sebagaimana dikatakan Abu ‘Ali Ibnu Abu Hurairah, durasi jeda antara lupa dan menyempurnakan kekurangan raka’at diukur berdasarkan ukuran lamanya rakaat shalat yang dilupakan. Apabila jedanya kelewat lama, ia mesti mengulang dari awal. Kalau hanya sebentar, ia cukup menyempurnakan kekurangan raka’at yang terlupa. Praktisnya, apabila kita mengerjakan shalat dzuhur, kemudian setelah salam baru ingat bahwa ada beberapa rakaat yang terlupa, kita diperbolehkan untuk langsung berdiri menyempurnakan rakaat yang tertinggal. Namun jika selang waktunya terlalu lama, kita diwajibkan untuk mengulang shalat dzuhur dari awal sebanyak empat rakaat. Terkait berapa lama selang waktunya, para ulama berbeda pendapat sebagaimana yang disebutkan di atas.
[Lihat Kitab Hilyatul Ulama fi Ma’rifatil Madzahibil Fuqaha : juz 2 hal 137. Karya Imam Al Qaffal Asy Syasyiy Asy Syafi'iy].

Imam An Nawawiy Asy Syafi'iy rahimahullahu ta'ala menjelaskan dalam kitabnya Al Majmu' Syarhu Al Muhadzab :

وَإِنْ تَرَكَهُ سَهْوًا وَسَلَّمَ مِنْ الصَّلَاةِ وَطَالَ الْفَصْلُ فَهِيَ بَاطِلَةٌ أَيْضًا بِلَا خِلَافٍ وَإِنْ تَرَكَهُ سَهْوًا فَذَكَرَهُ فِي الصَّلَاةِ أَوْ بَعْدَ السَّلَامِ وَقَبْلَ طُولِ الْفَصْلِ لَمْ تَبْطُلْ بَلْ يَبْنِي عَلَى صَلَاتِهِ
[انظر كتاب المجموع شرح المهذب : ج ٤ ص ٧٧ /  كتاب الصلاة / باب ما يفسد الصلاة ويكره فيها / للامام  أبو زكريا محيي الدين بن شرف النووي الشافعي (ت ٦٧٦ هـ) / الناشر: (إدارة الطباعة المنيرية، مطبعة التضامن الأخوي) - القاهرة، عام النشر:١٣٤٤ - ١٣٤٧ هـ].

Dan jika dia meninggalkannya dengan tidak sengaja dan membaca salam  keluar dari shalat dan pisahnya memakan waktu lama, maka itu juga tidak sah tanpa perselisihan, dan jika dia meninggalkannya dengan tidak sengaja, kemudian ia mengingatnya dalam salat atau sesudah salam dan sebelum lama jedanya maka shalatnya tidak batal, akan tetapi dia langsung meneruskan kembali shalatnya.
[Lihat Kitab Al Majmu' Syarhu Al Muhadzab : juz 4 hal 77. Karya Imam An Nawawiy Asy Syafi'iy].

Ragu Ragu Ditengah Tengah Shalat

Berbeda ketika seseorang lupa meninggalkan satu rukun tertentu (ruku’ atau baca Fatihah) maka ketika ia ingat dan ia belum melakukan rukun yang sama pada raka’at setelahnya, hendaklah ia segera mengganti rukun yang ditinggalkan itu. Dan apabila ia lupa, maka apapun yang dilakukannya itu sudah cukup dan dianggap sah karena memang lupa.

Seperti keterangan dalam Kitab Fathul Mu’in Hamisy I’anathut Thalibin :

ولو سها غير المأموم –  فىى الترتيب (بترك ركن) كأن سجد قبل الركوع أو ركع قبل الفاتحة لغا ما فعله حتى يأتي بالمتروك فإن تذكر قبل بلوغ مثله أتى به وإلا فسأتي بيانه (أو شك) هو أى غير المأموم فى ركن هل فعل أم لا كأن شك راكعا هل قرأ الفاتحة أو ساجدا هل ركع أو اعتدل (أتى به) فورا وجوبا (إن كان) الشك (قبل فعل مثله) أى مثل المشكوك فيه من ركعة أخرى

Seandainya selain makmum (imam dan yang shalat sendiri) lupa meninggalkan rukun sehingga dapat merusak tertib, seperti sujud sebelum ruku atau ruku sebelum membaca al-Fatihah maka dianggap sia-sia rukun-rukun yang telah dilakukannya hingga dia mengerjakan rukun yang ditinggalkannya. Jika ia ingat sebelum sampai kepada rukun yang semisalnya maka dia mendatangkan rukun yang ditinggalkannya, jika tidak maka akan datang penjelasannya. Atau dia ragu-ragu di rukun shalat, apakah telah mengerjakan atau belum, seperti ragu-ragu dalam posisi ruku apakah telah membaca surat al-Fatihah, atau dalam kondisi sujud apakah telah ruku atau telah i’tidal? Maka wajib untuk segera mendatangkan rukun yang dia ragukan, ketika keraguannya pada posisi sebelum mengerjakan semisal rukun yang diragukan pada rakaat yang lain.     

(وإلا) أى وإن لم يتذكر حتى فعل مثله فى ركعة أخرى (أجزأه) عن متروكه ولغا ما بينهما هذا كله إن علم عين المتروك ومحله فإن جهل عينه وجوز أنه النية أو تكبيرة الإحرام بطلت صلاته ولم يشترط هنا طول فصل ولا مضي ركن أو أنه السلام يسلم وإن طال الفصل على الأوجه أو أنه غيرهما أخذ بالأسوإ وبنى على ما فعله

 Jika dia tidak mengingatnya sehingga ia melakukan rukun yang semisalnya di rakaat yang lain, maka dicukupkan baginya semisal rukun yang ditinggalkan atau semisal rukun yang diragukannya dari rukun yang ditinggalkannya atau dari rukun yang diragukannya, dan dianggap sia-sia rukun-rukun yang ada di antara rukun yang ditinggalkan atau

rukun yang diragukan dan di antara rukun yang semisal yang dia kerjakan di rakaat yang lain. Kesemuanya ini apabila dia mengetahui kepada bentuk rukun yang ditinggalkan atau kepada tempat rukun yang ditinggalkannya. Apabila dia tidak mengetahui bentuk rukun yang ditinggalkannya dan boleh jadi itu niat atau takbiratul ihram maka batal shalatnya, dan tidak disyaratkan kebatalan di dalam masalah ini harus lamanya pemisah dan telah berlalunya rukun.  Atau boleh jadi yang ditinggalkan adalah salam, maka dia mengucapkan salam meskipun lamanya pemisah menurut pendapat yang lebih diunggulkan. Atau boleh jadi yang ditinggalkan selain niat atau takbiratul ihram dan salam maka diambil yang lebih hati-hati dan menyempurnakan shalatnya.   

وتدارك – الباقي من صلاته نعم إن لم يكن المثل من الصلاة كسجود تلاوة لم يجزئه أما مأموم علم أو شك قبل ركوعه وبعد ركوع إمامه أنه ترك الفاتحة فيقرؤها ويسعى خلفه وبعد ركوعهما لم يعد إلى القيام لقراءة الفاتحة بل يتبع إمامه ويصلى ركعة بعد سلام الإمام.

Dia juga meyusuli sisa-sisa dari shalatya. Yang demikian itu apabila semisal rukun yang ditinggalkannya bukan bagian dari shalat, seperti sujud tilawah maka tidak dapat mencukupi. Adapun makmun yang mengetahui atau ragu-ragu meninggalkan bacaan al-Fatihah sebelum dia ruku dan setelah ruku imamnya, maka dia membaca al-Fatihah di belakang imamnya. Apabila dia mengetahui atau ragu-ragu meninggalkan bacaan al-Fatihah setelah ruku keduanya (makmum dan imamnya) maka dia tidak boleh kembali ke posisi berdiri untuk membaca al-Fatihah, namun dia harus mengikuti imamnya dan menambah shalat satu rakaat setelah salam imamnya.   
[Lihat Kitab I'anatu Ath Thalibin 'Ala Hilli Alfadzi Fathu Al Mu'in : juz 1 hal 210 / Babu Ash Shalati / Karya Sayyid Syaikh Abu Bakr Bin Muhammad Syatho Ad Dimyathiy Asy Syafi'iy / Cet.  Pertama Dar Al Fikr Th. 1418 H - 1997 M].

Terdapat dalam kitab Raudlotu Ath Thalibin Wa 'Umdatu Al Muftin  Imam An Nawawiy Asy Syafi'iy rahimahullahu ta'ala menjelaskan :

وَإِنْ تَرَكَهُ سَهْوًا لَمْ يُعْتَدَّ بِمَا فَعَلَهُ بَعْدَ الْمَتْرُوكِ، حَتَّى يَأْتِيَ بِمَا تَرَكَهُ. فَإِنْ تَذَكَّرَ السَّهْوَ قَبْلَ فِعْلِ مِثْلِ الْمَتْرُوكِ اشْتَغَلَ عِنْدَ التَّذَكُّرِ بِالْمَتْرُوكِ،

وَإِنْ تَذَكَّرَ بَعْدَ فِعْلِ مِثْلِهِ فِي رَكْعَةٍ أُخْرَى تَمَّتِ الرَّكْعَةُ السَّابِقَةُ بِهِ، وَلَغَا مَا بَيْنَهُمَا. هَذَا إِذَا عَرَفَ عَيْنَ الْمَتْرُوكِ وَمَوْضِعَهُ. فَإِنْ لَمْ يَعْرِفْ أَخَذَ بِأَدْنَى الْمُمْكِنِ وَأَتَى بِالْبَاقِي. وَفِي الْأَحْوَالِ كُلِّهَا يَسْجُدُ لِلسَّهْوِ،
[انظر كتاب روضة الطالبين وعمدة المفتين :  ج ١ ص ٣٠٠. للإمام النووي الشافعي].

Dan jika dia meninggalkannya dengan tidak sengaja, dia tidak mempertimbangkan apa yang dia lakukan setelah apa yang tertinggal, sampai dia mengerjakan apa yang dia tinggalkan. Jika dia ingat kelupaannya  sebelum melakukan hal serupa dengan yang ditinggalkan, sebaiknya dia menyibukkan  ketika mengingat-ingat  dengan apa yang ditinggalkan,

Dan jika dia ingat setelah melakukan hal yang sama pada rakaat yang lain, maka sempurnalah rakaat sebelumnya dengannya, dan lewatlah apa yang ada  di antara keduanya. Ini jika dia tahu apa yang tertinggal dan dimana  tempatnya. Jika dia tidak tahu, maka dia mengambil serendah mungkin dan mengerjakan sisanya. Dan dalam semua kasus tersebut dia harus sujud sahwi.
[Lihat Kitab Raudlotu Ath Thalibin Wa 'Umdatu Al Muftin : juz 1 hal 300. Karya Imam An Nawawiy Asy Syafi'iy].

Ragu Setelah Shalat Selesai

Begitu juga ketika terjadi keraguan setelah shalat, apakah shalat yang telah dikerjakan itu telah lengkap ataukah ada rukun tertentu yang tertinggal, maka shalat semacam itu secara fiqih tetap dianggap sah dan tidak perlu mengulanginya kembali.

Hal ini dijelaskan dalam Kitab Hasyiyyata Qulyubi wa Umairah :

(وَلَوْ شَكَّ بَعْدَ السَّلَامِ فِي تَرْكِ فَرْضٍ لَمْ يُؤَثِّرْ عَلَى الْمَشْهُورِ) لِأَنَّ الظَّاهِرَ ... وُقُوعُ السَّلَامِ عَنْ تَمَامٍ

وَالثَّانِي يُؤَثِّرُ لِأَنَّ الْأَصْلَ عَدَمُ فِعْلِهِ فَيُبْنَى عَلَى الْمُتَيَقَّنِ، وَيَسْجُدُ كَمَا فِي صُلْبِ الصَّلَاةِ إنْ لَمْ يَطُلْ الْفَصْلُ فَإِنْ طَالَ اسْتَأْنَفَ كَمَا فِي أَصْلِ الرَّوْضَةِ.
[انظر كتاب حاشيتا قليوبي وعميرة : ج ١ ص ٢٣٠ - ٢٣١ / كتاب الصلاة / باب سجود السهو / المؤلف : أحمد سلامة القليوبي وأحمد البرلسي عميرة / الناشر: دار الفكر - بيروت، السنة : ١٤١٥هـ - ١٩٩٥مـ].

Jika setelah salam (selesai shalat) seseorang ragu dalam meninggalkan/melaksanakan satu fardhu tertentu, maka hal itu tidak berpengaruh (tetap sah) menurut pendapat yang masyhur. Karena dalam kenyataannya ia telah melakukan salam dan (shalat dianggap) sempurna...

Dan yang kedua diutamakan karena yang asli tidak mengerjakannya, jadi dibangun di atas yang pasti, dan sujud sebagai inti shalat، jika jedanya tidak lama, maka jika jedanya  lama sebaiknya memulai kembali shalatnya seperti keterangan dalam  asal Kitab Ar Raudloh.
[Lihat Kitab Hasyiyyata Qulyubi Wa 'Amirah : juz 1 hal 230 - 231. Karya Syaikh Ahmad Salamah Qulyubi Dan Syaikh Ahmad Al Burlisiy 'Amirah].

Dengan kata lain, lupa dan ragu adalah dua hal yang berbeda. Begitu pula cara penyelesaiannya. Hukum lupa segera dicabut ketika datang ingatan. Selama seseorang dalam kondisi lupa ia akan terbebas dari tuntutan syari’ah, dan ketika ia teringat kembali, maka orang tersebut kembali terkena tuntutan syari’ah. Seperti contoh berpuasa, ketika seseorang lupa bahwa ia sedang menjalankan puasa, maka ia terbebas dari tuntutan syari’ah boleh makan dan minum. Namun ketika ia teringat kembali bahwa ia puasa, maka ia wajib menahan semuanya dan kembali berpuasa.

Sedangkan ragu-ragu bisa hilang karena adanya keyakinan. Dan tidak ada keraguan yang dibarengi dengan keyakinan.

b. Makmum BOLEH MUFARAQAH (niat memisahkan diri dari Imam) DAN SAH SHALATNYA kemudian  menggenapi shalatnya jika imamnya kurang atau menambah rakaat, karena Imamnya Hadats, dsb

Imam An Nawawiy Asy Syafi'iy rahimahullahu ta'ala menjelaskan dalam kitabnya Al Majmu' Syarhu Al Muhadzab :

فَأَمَّا إذَا بَطَلَتْ صَلَاةُ الْإِمَامِ بِحَدَثٍ وَنَحْوِهِ أَوْ قَامَ إلَى خَامِسَةٍ أَوْ أَتَى بِمُنَافٍ غَيْرِ ذَلِكَ فَإِنَّهُ يُفَارِقُهُ وَلَا يَضُرُّ الْمَأْمُومَ هَذِهِ الْمُفَارَقَةُ بِلَا خِلَافٍ ،– أي عند الشافعية-. انتهى.
[انظر كتاب المجموع شرح المهذب : ج ٤ ص ٢٤٧ /  كتاب الصلاة / باب صلاة الجماعة / فصل إذا أخرج المأموم نفسه عن متابعة الإمام / للإمام أبو زكريا محيي الدين بن شرف النووي الشافعي (ت ٦٧٦ هـ) / الناشر: (إدارة الطباعة المنيرية، مطبعة التضامن الأخوي) - القاهرة، عام النشر:١٣٤٤ - ١٣٤٧ هـ].

Adapun jika shalat imam batal karena sebab suatu hadats  dan sejenisnya, atau imam menambah rakaat menjadi 5 rakaat, atau melakukan hal yang dinafikan dari selain semua itu, maka makmum BOLEH MUFARROQOH  (niat memisahkan diri dari imam), dan MUFARROQOH ini tidak membahayakan bagi makmum, tanpa ada perselisihan pendapat. Yaitu  menurut Syafi'iyyah (pengikut madzhab Syafi'iy) -. Selesai.
[Lihat Kitab Al Majmu' Syarhu Al Muhadzab : juz 4 hal 247. Karya Imam An Nawawiy Asy Syafi'iy].

وقد سئل ابن حجر الهيتمي في الفتاوى:

(وَسُئِلَ) فَسَّحَ اللَّهُ فِي مُدَّتِهِ عَمَّا إذَا قَامَ إمَامُهُ لِخَامِسَةٍ هَلْ الْأَوْلَى انْتِظَاره أَوْ فِرَاقُهُ وَفِيمَا إذَا كَانَ مَسْبُوقًا هَلْ هُوَ كَغَيْرِهِ أَوْ لَا حَتَّى تَجُوزَ مُفَارَقَته؟

(فَأَجَابَ) بِقَوْلِهِ الْأَوْلَى انْتِظَاره وَسَوَاءٌ الْمَسْبُوقُ وَغَيْرُهُ وَعِبَارَةُ شَرْحِي لِلْعُبَابِ لَوْ قَامَ الْإِمَامُ لِزِيَادَةٍ كَخَامِسَةٍ سَهْوًا لَمْ يَجُزْ لَهُ مُتَابَعَته وَإِنْ كَانَ شَاكًّا فِي فِعْلِ رَكْعَةٍ أَوْ مَسْبُوقًا عَلِمَ ذَلِكَ أَوْ ظَنَّهُ فَإِنْ تَابَعَهُ بَطَلَتْ صَلَاتُهُ إنْ عَلِمَ وَتَعَمَّدَ  
[انظر كتاب الفتاوى الفقهية الكبرى : ج ١ ص ٢١٤ / كتاب الصلاة / كتاب صلاة الجماعة / للإمام أحمد بن محمد بن علي بن حجر الهيتمي السعدي الأنصاري، شهاب الدين شيخ الإسلام، أبو العباس (ت ٩٧٤هـ)
جمعها: تلميذ ابن حجر الهيتمي، الشيخ عبد القادر بن أحمد بن علي الفاكهي المكي الشافعي (التوفى ٩٨٢ هـ) / الناشر: المكتبة الإسلامية - بدون السنة].

Ibnu Hajar Al-Haitamiy ditanya dalam Al-Fatawa:

Jika imamnya naik berdiri menambah rakaat yang kelima, yang lebih baik menunggunya atau meninggalkannya, dan dalam perkara makmum masbuq,  apakah ia seperti yang lain atau tidak, sehingga boleh  memisahkan diri (mufarraqah) darinya?

Yang lebih utama  adalah menunggunya, baik dia makmum masbuq atau bukan, dan kalimat penjelasan saya pada Kitab Al 'Ubab : Jika imam berdiri  menambah rakaat ke-5 karena lupa, maka tidak diperbolehkan baginya untuk mengikutinya.

Dan jika ia ragu dalam  melakukan rakaat atau datang terlambat  (masbuq) ia  mengetahui semua itu  atau meduganya,  apabila ia mengikutinya maka batal sholatnya,  jika ia mengetahui dan menyengaja.
[Lihat Kitab Al Fatawa Al Fiqhiyyah Al Kubra : juz 1 hal 214. Karya Imam Ahmad Ibnu Hajar Al Haitamiy Asy Syafi'iy].

وقال الحافظ ابن حجر العسقلاني المصري الشافعي رحمه الله :

"قَالَ اِبْن الْمُنْذِر : هَذَا الْحَدِيث يَرُدُّ عَلَى مَنْ زَعَمَ أَنَّ صَلَاة الْإِمَام إِذَا فَسَدَتْ فَسَدَتْ صَلَاة مَنْ خَلْفَهُ" انتهى .
[انظر كتاب فتح الباري شرح صحيح البخاري : ج ٢ ص ١٨٨ / (قوله باب إمامة المفتون) / للإمام أحمد بن علي بن حجر العسقلاني الشافعي (٧٧٣ - ٨٥٢ هـ) / الناشر: دار المعرفة - بيروت، ١٣٧٩ ه‍ـ].

Al-Hafidz bin Hajar rahimahullah berkata:

Ibnu al-Mundzir berkata: Hadits ini membantah orang-orang yang mengatakan bahwa jika shalat imam batal, maka shalat orang-orang yang shalat di belakangnya juga batal.
[Lihat Kitab Fathu Al Bari Syarhu Shahih Al Bukhariy : juz 2 hal 188. Karya Imam Ibnu Hajar Al Asqalaniy Al Mishriy Asy Syafi'iy].

Sekalipun begitu tetap diperinci makmum SAH shalatnya dan tidak perlu mengulang shalat jika hadatsnya tidak jelas (samar)  atau TIDAK SAH SHALATNYA kemudian mengulang shalatnya karena hadatsnya jelas atau bahkan shalat makmum sama sekali tidak terpengaruh  sebab hadatsnya imam baik hadatsnya jelas  maupun samar dimata makmum, SHALAT MAKMUM TETAP SAH DAN TIDAK PERLU MENGULANG, berikut perinciannya :

(Pertama) : apabila batalnya shalat imam karena hadats atau najis yang samar, maka SHALAT MAKMUM TETAP SAH, meskipun imam sadar betul bahwa shalatnya batal dan ia nekat meneruskan shalatnya. Karena dalam kondisi seperti ini tidak ada kecerobohan dari makmum, sebab tidak ada tanda-tanda yang dapat diketahuinya saat itu atas batalnya shalat imam. Makmum pun tetap mendapat pahala 27 derajat dari shalat jamaah yang dilakukannya. Sebuah riwayat menyebutkan:

 عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: صَلَاةُ الْجَمَاعَةِ أَفْضَلُ مِنْ صَلَاةِ الْفَذِّ بِسَبْعٍ وَعِشْرِينَ دَرَجَةً. مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

“Diriwayatkan dari Abdullah bin Umar ra, sungguh Rasulullah saw bersabda: ‘Shalat jamaah lebih utama daripada shalat sendirian dengan selisih 27 derajat,’”
[Muttafaq ‘alaih].

(Kedua):  Apabila batalnya shalat Imam karena najis yang jelas, maka SHALAT MAKMUM DIHUKUMI BATAL dan HARUS DIULANGI.

Adapun maksud najis yang jelas adalah yang ada di bagian luar pakaian, atau andaikan makmum menelitinya maka ia dapat melihatnya; sedangkan maksud najis yang tidak jelas adalah sebaliknya. Demikian perincian hukum yang disampaikan ulama.

(Ketiga): Imam An-Nawawi dalam Kitab At-Tahqîq membenarkan HUKUM YANG TIDAK MEWAJIBKAN MAKMUM MENGULANGI SHALATNYA, baik najis yang ada pada imam temasuk najis yang jelas maupun yang samar.

Secara lengkap Syaikh Zainuddin Al-Malibariy Asy Syafi'iy rahimahullahu ta'ala menjelaskan: ...

(لَا) إِنِ اقْتَدَى بِمَنْ ظَنَّهُ مُتَطَهِّرًا فَبَانَ (ذَا حَدَثٍ)، وَلَوْ حَدَثًا أَكْبَرَ، (أَوْ) ذَا ( خَبَثٍ) خَفِيٍّ وَلَوْ فِي جُمْعَةٍ، إِنْ زَادَ عَلَى الْأَرْبَعِينَ، فَلَا تَجِبُ الْإِعَادَةُ، وَإِنْ كَانَ الْإِمَامُ عَالِمًا، لِانْتِفَاءِ تَقْصِيرِ الْمَأْمُومِ. إِذْ لَا أَمَارَةَ عَلَيْهِمَا. وَمِنْ ثَمَّ حَصَلَ لَهُ فَضْلَ الْجَمَاعَةِ. أَمَّا إِذَا بَانَ ذَا خَبَثٍ ظَاهِرٍ فَيَلْزَمُهُ الْإِعَادَةُ عَلَى غَيْرِ الْأَعْمَى لِتَقْصِيرِهِ. وَهُوَ مَا بِظَاهِرِ الثَّوْبِ وَإِنْ حَالَ بَيْنَ الْإِمَامِ وَالْمَأْمُومِ حَائِلٌ. وَالْأَوْجَهُ فِي ضَبْطِهِ أَنْ يَكُونَ بِحَيْثَ لَوْ تَأَمَّلَهُ الْمَأْمُومُ رَآهُ وَالْخَفِيُّ بِخِلَافِه. وَصَحَّحَ النَّوَوِيُّ فِي التَّحْقِيقِ عَدَمَ وُجُوبِ الْإِعَادَةُ مُطْلَقًا.
[انظر كتاب فتح المعين بشرح قرة العين بمهمات الدين (هو شرح للمؤلف على كتابه هو المسمى قرة العين بمهمات الدين) : ص ١٩١ / باب الصلاة / فصل في صلاة الجماعة / للشيخ زين الدين أحمد بن عبد العزيز بن زين الدين بن علي بن أحمد المعبري المليباري الهندي الشافعي (ت ٩٨٧هـ) / الناشر: دار بن حزم - بدون السنة].

“Makmum tidak wajib mengulangi shalatnya bila ia makmum pada imam yang diduganya telah bersuci kemudian terbukti mempunyai hadats, meskipun hadats besar; atau terbukti mempunyai najis yang samar, meskipun dalam shalat Jumat asalkan jamaah lebih dari 40 orang, maka dalam dua kondisi tersebut MAKMUM TIDAK WAJIB MENGULANGI SHALATNYA, meskipun imam mengetahui shalat yang dilakukannya sebenarnya batal. Hal demikian mengingat makmum tidak melakukan kecerobohan sebab tidak ada tanda-tanda yang dapat diketahuinya atas adanya hadats atau najis pada imamnya. Karenanya ia tetap mendapatkan fadilah jamaah yang dilakukan. Adapun bila terbukti pada imam terdapat najis yang jelas, maka makmum wajib mengulangi shalatnya karena kecerobohannya, kecuali orang buta. Maksud najis yang jelas adalah najis yang ada di bagian luar pakaiannya, meskipun ada penghalang antara imam dan makmum. Menurut pendapat al-aujah (yang lebih kuat), batas najis disebut najis yang jelas adalah sekira andaikan makmum mengangan-angannya (menelitinya), maka ia akan melihatnya. Adapun najis yang samar adalah sebaliknya.

Sementara itu Imam an-Nawawi menilai shahih ketidakwajiban makmum mengulangi shalatnya secara mutlak.”
[Lihat Kitab Fathul Mu’în pada Hâsyiyyah I’anatuth Thâlibîn : hal 191. Karya Syaikh Zainuddin Al Malibariy Asy Syafi'iy. Cet. Dar Ibnu Hazm Mesir - Tnp. Tahun].

Pendapat Imam An-Nawawiy Asy Syafi'iy dalam Kitabnya At-Tahqîq yang disinggung oleh Syaikh Zainuddin Al-Malibari adalah sebagai berikut:

 وَلَوْ بَانَ عَلَى الْإِمَامِ نَجَاسَةٌ فَكَمُحْدِثٍ

“Andaikan terbukti ada najis pada Imam maka hukumnya seperti orang yang hadats yaitu shalat makmum tetap sah dan tidak wajib mengulanginya”.
[Lihat Kitâb At Tahqîq : hal 270. [Karya Imam An Nawawiy Asy Syafi'iy].

Secara ringkas uraian di atas dapat disimpulkan bahwa dalam kasus shalat jamaah di mana shalat imam batal namun tidak diketahui oleh makmum, maka berkaitan hukum shalat makmumnya terdapat perbedaan pendapat di antara ulama. Umumnya ulama menyatakan hukumnya diperinci, yaitu

(1) bila batalnya shalat imam karena punya hadats atau najis yang samar maka hukum shalat makmum sah; dan

(2) sebaliknya bila batalnya shalat imam karena najis yang tampak maka shalatnya makmum tidak sah dan wajib diulangi.

(3). Adapun menurut Imam an-Nawawi dalam Kitab At-Tahqîq hukum SHALATNYA MAKMUM TETAP SAH SECARA MUTLAK.

ج]• عند الحنابلة | Menurut Pengikut Madzhab Imam Ahmad

Boleh langsung disempurnakan selama pisahnya tidak terlalu lama menurut adat kebiasaan

Imam Ibnu Qudamah Al Maqdisiy Al Hanbaliy rahimahullahu ta'ala menjelaskan dalam kitabnya Al Mughniy :

وَيُرْجَعُ فِي طُولِ الْفَصْلِ وَقِصَرِهِ إلَى الْعَادَةِ وَالْعُرْفِ.

وقال أيضا:

لَوْ تَرَكَ رَكْعَةً أَوْ أَكْثَرَ، فَذَكَرَ قَبْلَ أَنْ يَطُولَ الْفَصْلُ، أَتَى بِمَا تَرَكَ، وَلَمْ تَبْطُلْ صَلَاتُهُ إجْمَاعًا.

وَقَدْ دَلَّ عَلَيْهِ حَدِيثُ ذِي الْيَدَيْنِ فَإِذَا تَرَكَ رُكْنًا وَاحِدًا، فَأَوْلَى أَنْ لَا تَبْطُلَ الصَّلَاةُ؛ فَإِنَّهُ لَا يَزِيدُ عَلَى تَرْكِ رَكْعَةٍ. انتهى.
[انظر كتاب المغني : ج ٢ ص ٤ / باب ما يبطل الصلاة إذا تركه عامدا أو ساهيا / مسألة ترك ركنا من أركان وهو إمام أو منفرد / للإمام أبو محمد عبد الله بن أحمد بن محمد بن قدامة الحنبلي (٥٤١ - ٦٢٠ ه) / الناشر: مكتبة القاهرة، الطبعة: الأولى، (١٣٨٨ هـ = ١٩٦٨ مـ) - (١٣٨٩ هـ = ١٩٦٩ مـ)].

Panjang dan pendeknya jeda  adalah menurut adat  dan kebiasaan.

Beliau berkata lagi :

Jika dia melewatkan satu rakaat atau lebih, lalu dia mengingatnya sebelum jeda menjadi terlalu lama, kemudian dia mengerjakan apa yang dia tinggalkan, dan shalatnya tidak batal menurut ijma’ kesepakatan.

Hal ini ditunjukkan dengan hadits Dhu al-Yadayn (Sahabat Al Hizbaq bin 'Amr dari Bani Sulaim), maka ketika ia meninggalkan salah satu rukun, maka lebih baik dia tidak membatalkan shalatnya, karena Lebih baik tidak membatalkan shalat, karena tidak melebihi meninggalkan satu ruku'.
[Lihat Kitab Al Mughniy : juz 2 hal 4. Karya Imam Ibnu Qudamah Al Maqdisiy Al Hanbaliy].

Kalau meninggalkan rukun yang diyakini oleh makmum dan tidak diyakini oleh imam, atau melakukan sesuatu yang diharamkan menurut makmum dan (tidak menurut imam). Maka SHALATNYA SAH DI BELAKANGNYA.

Imam Ibnu Taimiyyah Al Hanbaliy rahimahullahu ta'ala menjelaskan dalam kitabnya Majmu' Al Fataw Al Kubra :

وَلَوْ تَرَكَ الْإِمَامُ رُكْنًا يَعْتَقِدُهُ الْمَأْمُومُ وَلَا يَعْتَقِدُهُ الْإِمَامُ صَحَّتْ صَلَاتُهُ خَلْفَهُ، وَهُوَ إحْدَى الرِّوَايَتَيْنِ عَنْ أَحْمَدَ، وَمَذْهَبُ مَالِكٍ، وَاخْتِيَارُ الْمَقْدِسِيَّ.

وَقَالَ أَبُو الْعَبَّاسِ فِي مَوْضِعٍ آخَرَ: :

لَوْ فَعَلَ الْإِمَامُ مَا هُوَ مُحَرَّمٌ عِنْدَ الْمَأْمُومِ دُونَهُ مِمَّا يَسُوغُ فِيهِ الِاجْتِهَادُ صَحَّتْ صَلَاتُهُ خَلْفَهُ، وَهُوَ الْمَشْهُورُ عَنْ أَحْمَدَ، انتهى
[انظر كتاب مجموع الفتاوى الكبرى : ج ٥ ص ٣٤٨ / كتاب الصلاة / باب صلاة الجماعة / للإمام تقي الدين أبو العباس أحمد بن عبد الحليم بن عبد السلام بن عبد الله بن أبي القاسم بن محمد ابن تيمية الحراني الحنبلي الدمشقي الحنبلي (ت ٧٢٨هـ) / الناشر: دار الكتب العلمية، الطبعة: الأولى، ١٤٠٨هـ - ١٩٨٧مـ].

Syaikhul Islam Imam  Ibnu Taimiyah rahimahullah mengatakan dalam kitabnya Majmu' Al Fatawa Al Kubra :

“Kalau imam meninggalkan rukun yang diyakini oleh makmum dan tidak diyakini oleh imam, shalatnya sah di belakangnya. Dan ini salah satu riwayat dari Ahmad, Mazhab Malik dan pilihan Maqdisi.

Beliau juga mengatakan :

“Kalau imam melakukan sesuatu yang diharamkan menurut makmum dan tidak (menurut Imam) dalam ranah boleh berijtihad di dalamnya, maka shalatnya sah di belakangnya. Dan ini pendapat yang terkenal dari Ahmad.”
[Lihat Kitab Majmu' Al Fatawa Al Kubra : juz 5 hal 348. Karya Imam Ibnu Taimiyyah Al Hanbaliy].

وقال شيخ الإسلام ابن تيمية الحنبلي رحمه الله :

"هَذَا نَصٌّ فِي أَنَّ الْإِمَامَ إذَا أَخْطَأَ كَانَ دَرْكُ خَطَئِهِ عَلَيْهِ لَا عَلَى الْمَأْمُومِينَ" انتهى .

Syekh al-Islam Ibnu Taimiyyah Al Hanbaliy rahimahullahu ta'ala menjelaskan dalam kitabnya Majmu' Al Fatawa Al Kubra:

Ini adalah teks yang menunjukkan bahwa jika imam membuat kesalahan, itu adalah tanggung jawabnya dan bukan tanggung jawab orang-orang yang shalat di belakangnya.
[Lihat Kitab Majmu’ al-Fataawa Al Kubra : juz 23 hal 372. Karya Imam Ibnu Taimiyyah Al Hanbaliy].

Selesai dinukil Selasa pon malem Rabu Wage

Dikradenan selatan oo3 oo1 Kradenan Srumbung Magelang Jateng 56483

الحمد لله الذي بنعمته تتم الصالحات

١١ شوالـــــ ١٤٤٤ ه‍ـ
2 Mei 2023 M

PALING DIMINATI

Kategori

SHALAT (8) HADITS (5) WANITA (5) ADAB DAN HADITS (3) FIQIH HADIST (3) WASHIYYAT DAN FAWAID (3) 5 PERKARA SEBELUM 5 PERKARA (2) AQIDAH DAN HADITS (2) CINTA (2) PERAWATAN JENAZAH BAG VII (2) SIRAH DAN HADITS (2) TAUSHIYYAH DAN FAIDAH (2) TAWAJUHAT NURUL HARAMAIN (2) (BERBHAKTI (1) 11 BAYI YANG BISA BICARA (1) 12 BINATANG YANG MASUK SURGA (1) 25 NAMA ARAB (1) 7 KILOGRAM UNTUK RAME RAME (1) ADAB DAN AKHLAQ BAGI GURU DAN MURID (1) ADAB DAN HADITS (SURGA DIBAWAH TELAPAK KAKI BAPAK DAN IBU) (1) ADAT JAWA SISA ORANG ISLAM ADALAH OBAT (1) AIR KENCING DAN MUNTAHAN ANAK KECIL ANTARA NAJIS DAN TIDAKNYA ANTARA CUKUP DIPERCIKKI AIR ATAU DICUCI (1) AJARAN SUFI SUNNI (1) AKIBAT SU'UDZON PADA GURU (1) AL QUR'AN (1) AMALAN KHUSUS JUMAT TERAKHIR BULAN ROJAB DAN HUKUM BERBICARA DZIKIR SAAT KHUTBAH (1) AMALAN NISFHU SYA'BAN HISTORY (1) AMALAN SUNNAH DAN FADHILAH AMAL DIBULAN MUHARRAM (1) AMALAN TANPA BIAYA DAN VISA SETARA HAJI DAN UMRAH (1) APAKAH HALAL DAN SAH HEWAN YANG DISEMBELIH ULANG? (1) AQIDAH (1) ASAL MULA KAUM KHAWARIJ (MUNAFIQ) DAN CIRI CIRINYA (1) ASAL USUL KALAM YANG DISANGKA HADITS NABI (1) AYAT PAMUNGKAS (1) BAGAIMANAPUN BENTUKNYA VAGINA RASANYA TUNGGAL (1) BAHASA ALAM AKHIRAT (1) BELAJAR DAKWAH YANG BIJAK MELALUI BINATANG (1) BERITA HOAX SEJARAH DAN AKIBATNYA (1) BERSENGGAMA ITU SEHAT (1) BERSIKAP LEMAH LEMBUT KEPADA SIAPA SAJA KETIKA BERDAKWAH (1) BIRRUL WALIDAIN PAHALA DAN MANFAATNYA (1) BOLEH SHALAT SUNNAH SETELAH WITIR (1) BOLEHNYA MENDEKTE IMAM DAN MEMBAWA MUSHAF DALAM SHALAT (1) BOLEHNYA MENGGABUNG DUA SURAT SEKALIGUS (1) BOLEHNYA PATUNGAN DAN MEWAKILKAN PENYEMBELIHAN KEPADA KAFIR DZIMMI ATAU KAFIR KITABI (1) BULAN ROJAB DAN KEUTAMAANNYA (1) DAGING KURBAN AQIQAH UNTUK KAFIR NON MUSLIM (1) DAN FAKHR (1) DAN YANG BERHUBUNGAN DENGANNYA) (1) DARIMANA SEHARUSNYA UPAH JAGAL DAN BOLEHKAH MENJUAL DAGING KURBAN (1) DASAR PERAYAAN MAULID NABI (1) DEFINISI TINGKATAN DAN PERAWATAN SYUHADA' (1) DO'A MUSTAJAB (1) DO'A TIDAK MUSTAJAB (1) DOA ASMAUL HUSNA PAHALA DAN FAIDAHNYA (1) DOA DIDALAM SHALAT DAN SHALAT DENGAN SELAIN BAHASA ARAB (1) DOA KHUSUS (1) DOA ORANG MUSLIM DAN KAFIR YANG DIDZALIMI MUSTAJAB (1) DOA SHALAT DLUHA MA'TSUR (1) DONGO JOWO MUSTAJAB (1) DSB) (1) DURHAKA (1) FADHILAH RAMADHAN DAN DOA LAILATUL QADAR (1) FAIDAH MINUM SUSU DIAWWAL TAHUN BARU HIJRIYYAH (1) FENOMENA QURBAN/AQIQAH SUSULAN BAGI ORANG LAIN DAN ORANG MATI (1) FIKIH SHALAT DENGAN PENGHALANG (1) FIQIH MADZAHIB (1) FIQIH MADZAHIB HUKUM MEMAKAN SERANGGA (1) FIQIH MADZAHIB HUKUM MEMAKAN TERNAK YANG DIBERI MAKAN NAJIS (1) FIQIH QURBAN SUNNI (1) FUNGSI ZAKAT FITRAH DAN CARA IJAB QABULNYA (1) GAHARU (1) GAYA BERDZIKIRNYA KAUM CERDAS KAUM SUPER ELIT PAPAN ATAS (1) HADITS DAN ATSAR BANYAK BICARA (1) HADITS DLO'IF LEBIH UTAMA DIBANDINGKAN DENGAN PENDAPAT ULAMA DAN QIYAS (1) HALAL BI HALAL (1) HUKUM BERBUKA PUASA SUNNAH KETIKA MENGHADIRI UNDANGAN MAKAN (1) HUKUM BERKURBAN DENGAN HEWAN YANG CACAT (1) HUKUM BERSENGGAMA DIMALAM HARI RAYA (1) HUKUM DAN HIKMAH MENGACUNGKAN JARI TELUNJUK KETIKA TASYAHUD (1) HUKUM FAQIR MISKIN BERSEDEKAH (1) HUKUM MEMASAK DAN MENELAN IKAN HIDUP HIDUP (1) HUKUM MEMELIHARA MENJUALBELIKAN DAN MEMBUNUH ANJING (1) HUKUM MEMUKUL DAN MEMBAYAR ONGKOS UNTUK PENDIDIKAN ANAK (1) HUKUM MENCIUM MENGHIAS DAN MENGHARUMKAN MUSHAF AL QUR'AN (1) HUKUM MENGGABUNG NIAT QODLO' ROMADLAN DENGAN NIAT PUASA SUNNAH (1) HUKUM MENINGGALKAN PUASA RAMADLAN MENURUT 4 MADZHAB (1) HUKUM MENYINGKAT SHALAWAT (1) HUKUM PUASA SYA'BAN (NISHFU SYA'BAN (1) HUKUM PUASA SYAWWAL DAN HAL HAL YANG BERHUBUNGAN DENGANNYA (1) HUKUM PUASA TARWIYYAH DAN 'ARAFAH BESERTA KEUTAMAAN - KEUTAMAANNYA (1) HUKUM SHALAT IED DIMASJID DAN DIMUSHALLA (1) HUKUM SHALAT JUM'AT BERTEPATAN DENGAN SHALAT IED (1) IBADAH JIMA' (BERSETUBUH) DAN MANFAAT MANFATNYA (1) IBADAH TERTINGGI PARA PERINDU ALLAH (1) IBRANI (1) IMAM YANG CERDAS YANG FAHAM MEMAHAMI POSISINYA (1) INDONESIA (1) INGAT SETELAH SALAM MENINGGALKAN 1 ATAU 2 RAKAAT APA YANG HARUS DILAKUKAN? (1) INOVASI BID'AH OLEH ULAMA' YANG DITUDUH MEMBID'AH BID'AHKAN (1) ISLAM (1) JANGAN GAMPANG MELAKNAT (1) JUMAT DIGANDAKAN 70 KALI BERKAH (1) KAIFA TUSHLLI (XX) - (1) KAIFA TUSHOLLI (III) - MENEPUK MENARIK MENGGESER DALAM SHALAT SETELAH TAKBIRATUL IHRAM (1) KAIFA TUSHOLLI (XV) - SOLUSI KETIKA LUPA DALAM SHALAT JAMAAH FARDU JUM'AH SENDIRIAN MASBUQ KETINGGALAN (1) KAIFA TUSHOLLI (I) - SAHKAH TAKBIRATUL IHROM DENGAN JEDA ANTARA KIMAH ALLAH DAN AKBAR (1) KAIFA TUSHOLLI (II) - MENEMUKAN SATU RAKAAT ATAU KURANG TERHITUNG MENEMUKAN SHALAT ADA' DAN SHALAT JUM'AT (1) KAIFA TUSHOLLI (IV) - SOLUSI KETIKA LUPA MELAKUKAN SUNNAH AB'ADH DAN SAHWI BAGI IMAM MA'MUM MUNFARID DAN MA'MUM MASBUQ (1) KAIFA TUSHOLLI (IX) - BASMALAH TERMASUK FATIHAH SHALAT TIDAK SAH TANPA MEMBACANYA (1) KAIFA TUSHOLLI (V) - (1) KAIFA TUSHOLLI (VI) - TAKBIR DALAM SHALAT (1) KAIFA TUSHOLLI (VII) - MENARUH TANGAN BERSEDEKAP MELEPASKANNYA ATAU BERKACAK PINGGANG SETELAH TAKBIR (1) KAIFA TUSHOLLI (VIII) - BACAAN FATIHAH DALAM SHOLAT (1) KAIFA TUSHOLLI (XI) - LOGAT BACAAN AMIN SELESAI FATIHAH (1) KAIFA TUSHOLLI (XII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XIV) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XIX) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XVI) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XVII) - BACAAN TASBIH BAGI IMAM MA'MUM DAN MUNFARID KETIKA RUKU' (1) KAIFA TUSHOLLI (XVIII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XX1V) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXI) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXIII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXIX) - BACAAN SALAM SETELAH TASYAHUD MENURUT PENDAPAT ULAMA' MADZHAB MENGUSAP DAHI ATAU WAJAH DAN BERSALAM SALAMAN SETELAH SHALAT DIANTARA PRO DAN KONTRA (1) KAIFA TUSHOLLI (XXV) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXVI) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXVII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXVIII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXX) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXXI) - DZIKIR JAHRI (KERAS) MENURUT ULAMA' MADZHAB (1) KAIFA TUSHOLLI (XXXII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (x) - (1) KAJIAN TINGKEPAN NGAPATI MITONI KEHAMILAN (1) KEBERSIHAN DERAJAT TINGGI DALAM SHALAT (1) KEMATIAN ULAMA' DAN AKIBATNYA (1) KEPADA ORANGTUA (1) KESUNNAHAN TABKHIR EMBAKAR DUPA (1) KESUNNAHAN TAHNIK/NYETAKKI ANAK KECIL (1) KETIKA HAJAT TERCAPAI SEMBELIHLAH SYAHWAT DAN MENDEKATLAH KEPADA ALLAH (1) KETIKA ORANG ALIM SAMA DENGAN ANJING (1) KEUTAMAAN ILMU DAN ADAB (1) KEWAJIBAN SABAR DAN SYUKUR BERSAMAAN (1) KHUTBAH JUM'AT DAN YANG BERHUBUNGAN (1) KIFARAT SUAMI YANG MENYERUBUHI ISTRI DISIANG BULAN RAMADHAN (1) KISAH INSPIRATIF AHLU BAIT (SAYYIDINA IBNU ABBAS) DAN ULAMA' BESAR (SAYYIDINA ZAID BIN TSABIT) (1) KISAH PEMABUK PINTAR YANG MEMBUAT SYAIKH ABDUL QADIR AL JAILANIY MENANGIS (1) KRETERIA UCAPAN SUNNAH MENJAWAB KIRIMAN SALAM (1) KUFUR AKIBAT MENCELA NASAB KETURUNAN (1) KULLUHU MIN SYA'BAN (1) KURBAN DAN AQIQAH UNTUK MAYYIT (1) LARANGAN MENYINGKAT SHALAWAT NABI (1) LEBIH UTAMA MANA GURU DAN ORANGTUA (1) MA'MUM BOLEH MEMBENARKAN BACAAN IMAM DAN WAJIB MEMBENARKAN BACAAN FATIHAHNYA (1) MA'MUM MEMBACA FATIHAH APA HUKUMNYA DAN KAPAN WAKTUNYA? (1) MACAM DIALEK AAMIIN SETELAH FATIHAH (1) MACAM MACAM NIAT ZAKAT FITRAH (1) MAKAN MINUM MEMBUNUH BINATANG BERBISA MEMAKAI PAKAIAN BERGAMBAR DAN MENJAWAB PANGGILAN ORANGTUA DALAM SHALAT (1) MALAIKAT SETAN JIN DAPAT DILIHAT SETELAH MENJELMA SELAIN ASLINYA (1) MELAFADZKAN NIAT NAWAITU ASHUMU NAWAITU USHALLI (1) MELEPAS TALI POCONG DAN MENEMPELKAN PIPI KANAN MAYYIT KETANAH (1) MEMBAYAR FIDYAH BAGI ORANG ORANG YANG TIDAK MAMPU BERPUASA (1) MEMBELI KITAB ULAMA' MENARIK RIZQI DAN KEKAYAAN (1) MEMPERBANYAK DZIKIR SAMPAI DIKATAKAN GILA/PAMER (1) MENDIRIKAN SHALAT JUM'AT DALAM SATU DESA KARENA KAWATIR TERSULUT FITNAH DAN PERMUSUHAN (1) MENGAMBIL UPAH DALAM IBADAH (1) MENGHADIAHKAN MITSIL PAHALA AMAL SHALIH KEPADA NABI ﷺ (1) MENGIRIM MITSIL PAHALA KEPADA YANG MASIH HIDUP (1) MERAWAT JENAZAH MENURUT QUR'AN HADITS MADZAHIB DAN ADAT JAWS (1) MUHASABATUN NAFSI INTEROPEKSI DIRI (1) MUTIARA HIKMAH DAN FAIDAH (1) Manfaat Ucapan Al Hamdulillah (1) NABI DAN RASUL (1) NIAT PUASA SEKALI UNTUK SEBULAN (1) NISHFU AKHIR SYA'BAN (1) ORANG GILA HUKUMNYA MASUK SURGA (1) ORANG SHALIHPUN IKUT TERKENA KESULITAN HUJAN DAN GEMPA BUMI (1) PAHALA KHOTMIL QUR'AN (1) PENIS DAN PAYUDARA BERGERAK GERAK KETIKA SHALAT (1) PENYELEWENGAN AL QUR'AN (1) PERAWATAN JENAZAH BAG I & II & III (1) PERAWATAN JENAZAH BAG IV (1) PERAWATAN JENAZAH BAG V (1) PERAWATAN JENAZAH BAG VI (1) PREDIKSI LAILATUL QADAR (1) PUASA SUNNAH 6 HARI BULAN SYAWAL DISELAIN BULAN SYAWWAL (1) PUASA SYAWWAL DAN PUASA QADLO' (1) QISHOH ISLAMI (1) RAHASIA BAPAK PARA NABI DAN PILIHAN PARA NABI DALAM TASYAHUD SHALAT (1) RAHASIA HURUF DHOD PADA LAMBANG NU (1) RESEP MENJADI WALI (1) SAHABAT QULHU RADLIYYALLAHU 'ANHUM (1) SANAD SILSILAH ASWAJA (1) SANG GURU ASLI (1) SEDEKAH SHALAT (1) SEDEKAH TAK SENGAJA (1) SEJARAH TAHNI'AH (UCAPAN SELAMAT) IED (1) SEMBELIHAN (1) SERBA SERBI PENGGUNAAN INVENTARIS MASJID (1) SETIAP ABAD PEMBAHARU ISLAM MUNCUL (1) SHADAQAH SHALAT (1) SHALAT DAN FAIDAHNYA (1) SHALAT IED DIRUMAH KARENA SAKIT ATAU WABAH (1) SHALAT JUM'AT DISELAIN MASJID (1) SILSILAH SYAIKH JUMADIL KUBRA TURGO JOGJA (1) SIRAH BABI DAN ANJING (1) SIRAH DAN FAIDAH (1) SIRAH DZIKIR BA'DA MAKTUBAH (1) SIRAH NABAWIYYAH (1) SIRAH NIKAH MUT'AH DAN NIKAH MISYWAR (1) SIRAH PERPINDAHAN QIBLAT (1) SIRAH THAHARAH (1) SIRAH TOPI TAHUN BARU MASEHI (1) SUHBAH HAQIQAH (1) SUM'AH (1) SUNNAH MENCERITAKAN NIKMAT YANG DIDAPAT KEPADA YANG DIPERCAYA TANPA UNSUR RIYA' (1) SURGA IMBALAN YANG SAMA BAGI PENGEMBAN ILMU PENOLONG ILMU DAN PENYEBAR ILMU HALAL (1) SUSUNAN MURAQIY/BILAL SHALAT TARAWIH WITIR DAN DOA KAMILIN (1) SYAIR/DO'A BAGI GURU MUROBBI (1) SYAIR/DO'A SETELAH BERKUMPUL DALAM KEBAIKKAN (1) SYARI'AT DARI BID'AH (1) TA'JIL UNIK LANGSUNG BERSETUBUH TANPA MAKAN MINUM DAHULU (1) TAAT PADA IMAM ATAU PEMERINTAH (1) TAHALLUL CUKUR GUNDUL ATAU POTONG RAMBUT SELESAI HAJI DAN UMROH (1) TAKBIR IED MENURUT RASULULLAH DAN ULAMA' SUNNI (1) TALI ALLAH BERSATU DAN TAAT (1) TATACARA SHALAT ORANG BUTA ATAU BISU DAN HUKUM BERMAKMUM KEPADA KEDUANYA (1) TEMPAT SHALAT IED YANG PALING UTAMA AKIBAT PANDEMI (WABAH) CORONA (1) TIDAK BOLEH KURBAN DENGAN KUDA NAMUN HALAL DIMAKAN (1) TIDAK PERLU TEST DNA SEBAGAI BUKTI DZURRIYYAH NABI -ﷺ- (1) TREND SHALAT MEMAKAI SARUNG TANGAN DAN KAOS KAKI DAN HUKUMNYA (1) T̳I̳P̳ ̳C̳E̳P̳E̳T̳ ̳J̳A̳D̳I̳ ̳W̳A̳L̳I̳ ̳A̳L̳L̳O̳H̳ (1) UCAPAN HARI RAYA MENURUT SUNNAH (1) UCAPAN NATAL ANTARA YANG PRO DAN KONTRA (1) ULANG TAHUN RASULILLAH (1) URUTAN SILSILAH KETURUNAN ORANG JAWA (1) Ulama' Syafi'iyyah Menurut Lintas Abadnya (1) WAJIB BERMADZHAB UNTUK MENGETAHUI MATHLA' TEMPAT MUNCULNYA HILAL (1) YAUMU SYAK) (1) ZAKAT DIBERIKAN SEBAGAI SEMACAM MODAL USAHA (1) ZAKAT FITRAH 2 (1) ZAKAT FITRAH BISA UNTUK SEMUA KEBAIKKAN DENGAN BERBAGAI ALASAN (1)
Back To Top