Bismillahirrohmaanirrohiim

Tampilkan postingan dengan label TAWAJUHAT NURUL HARAMAIN. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label TAWAJUHAT NURUL HARAMAIN. Tampilkan semua postingan

Kamis, 31 Agustus 2017

*🐫🐂 فِقْهُ الْإُضْحِيَّةِ |🇫 🇮 🇶 🇮🇭 ∆ 🇶 🇺 🇷 🇧 🇦 🇳🐏🐃*

حكمة اليوم : ٢٩ اغسطس ٢٠١٧ مـ  | Edisi Qurban : Selasa legi, 07 Dzul Hijjah 1438 H.
*🌏💥FIQIH QURBAN BERDASARKAN KITAB-KITAB FIQIH SUNNI💐🌎*

*🌏1. PERBEDAAN NIAT QURBAN SUNNAH DAN NIAT QURBAN  WAJIB:*

*(a)* Mengingatkan Mudlahhi/'Aazim (orang yang akan berqurban) untuk melakukan niat, yang merupakan inti ibadah.

*(b)* Agar dapat dibedakan antara *QURBAN SUNNAH DAN QURBAN WAJIB*, karena keduanya memiliki kedudukan dan konsekwensi hukum berbeda.


قال الشبخ السيد أبو بكر (المشهور بالبكري) بن محمد شطا الدمياطي (المتوفى: بعد 1302هـ), رحمه الله تعالى في كتابه " إعانة الطالبين على حل ألفاظ فتح المعين (هو حاشية على فتح المعين بشرح قرة العين بمهمات الدين " :

أي يشترط فيها النية عند الذبح أو قبله عند التعيين لما يضحي به. ومعلوم أنها بالقلب، وتسن باللسان، فيقول: نويت الأضحية المسنونة، أو أداء سنة التضحية. فإن اقتصر على نحو الأضحية صارت واجبة يحرم الأكل منها.
{انظر كتاب إعانة الطالبين على حل ألفاظ فتح المعين : ٢/ ٣٧٦. للشيخ السيد ابو بكر محمد شطا الدمياطي الشافعي}

*🌏💐Berkata Syaikh  Sayyid Abu Bakr Muhammad Syatha Ad Dimyathiy Asy Syafi'iy  rahimahullaahu ta'ala didalam kitabnya " I'anatuth Thaalibiin Syarhu Fathu Al Mu'in " :*

“Disyaratkan niat ketika menyembelih, atau sebelumnya yakni ketika menentukan hewan yang akan dijadikan qurban. Sudah maklum bahwa tempatnya niat adalah hati, dan disunnahkan juga dilafadzkan dalam lisan. Orang yang berqurban berniat, *“NAWAITUL UDHIYATAL MASNUNAH (Saya niat berqurban sunnah)”, atau “NAWAITU ADAA-A SUNNATIT TADHIYAH (Saya niat menunaikan kesunnahan qurban).”*

Jika ia tidak menyebutkan kata *“SUNNAH”*, misalkan hanya mengatakan : *“SAYA NIAT BERQURBAN”, MAKA QURBANNYA MENJADI WAJIB, SEHINGGA DIHARAMKAN ATASNYA UNTUK MEMAKAN BAGIAN DARI HEWAN QURBAN ITU (BAIK DAGING, KULIT, DAN LAINNYA).”*
{Lihat Kitab I'anatuth Thaalibiin 'Alaa Hilli Alfaadzi Fathi Al Mu'iin : 2/ 376. Karya Syaikh Sayyid Abi Bakr Syatho Ad Dimyathiy Asy Syafi'iy}.

*(c)* Agar panitia memilah qurban yang wajib dan sunnah, sehingga qurban wajib atau nadzar tidak diberikan kembali kepada mudlahhi/'Aazim  (pequrbannya), orang-orang yang wajib ditanggung nafkahnya, dan juga panitia itu sendiri.

قال الامام الشيخ إبراهيم بن محمد بن أحمد الشافعي الباجوري (1784م- 1859م) كان شيخاً للأزهر. رحمه الله تعالى في كتابه " شرح الباجوري على ابي شجاع " :

ولا يأكل المضحى شيأ من الأضحية المنذورة (قوله ولا يأكل) اى لايجوزله الأكل فان أكل شيأ غرمه (قوله المضحى) وكذا من تلزمه نفقته.
{انظر كتاب شرح  ألباجورى على ابي شجاع : الجز. ٢ ص : ٣٠٠. للامام الشيخ ابراهيم الباجوري الشافعي}.

*🌏🌹Berkata Imam Syaikh Ibrahim Al Baajuri Asy Syafi'iy rahimahullaahu ta'ala didalam kitabnya " Syarhu Al Baajuri 'Alaa Abi Sujaa' " :*

“Pihak yang berqurban tidak boleh memakan sedikitpun dari qurban yang dinadzarkan. Yakni ia tidak boleh memakannya, lalu jika memakannya sedikit saja maka wajib mengganti. Seperti pihak pequrban (mudhahhi) adalah orang-orang yang wajib ditanggung nafkahnya.”
{Lihat Kitab Syarhu Al Baajuri 'Alaa Abi Sujaa' : 2/ 300. Karya Imam Syaikh Ibrahim Al Baajuriy Asy Syafi'iy}.


وقال الشيخ أبو بكر بن محمد بن عبد المؤمن بن حريز بن معلى الحسيني الحصني، تقي الدين الشافعي (المتوفى: 829هـ)، رحمه الله تعالى في كتابه " كفاية الأخيار في حل غاية الإختصار " :

ولا يأكل المضحى شيأ من الأضحية المنذورة ويأكل من المتطوع بها.
{انظر كتاب كفاية الأخيار :  الجز ٢ ص : ٢٤١. للامام تقي الدين الشافعي}.

*🌏🥀Berkata Syaikh Taqiyyuddin Asy Syafi'iy  rahimahullaahu ta'ala didalam kitabnya " Kifayatu Al Akhyaar " :*

“Pihak yang berqurban tidak boleh memakan sedikitpun dari qurban yang dinadzarkan dan boleh memakannya jika merupakan qurban sunnah.”
{Lihat Kitab Kifayatu Al Akhyaar : 2/ 241. Karya Syaikh Taqiyyuddin Asy Syafi'iy}.

وقال الشيخ السيد ابو بكر محمد شطا الدمياطي الشافعي رحمه الله تعالى في كتابه " اعانة الطالبين شرح فتح المعين " :

(ويحرم الاكل الخ ) الى ان قال فيجب عليه التصدق بجميعها حتى قرنها وظلفها اهـ
{انظر كتاب إعانة الطالبين على حل ألفاظ فتح المعين : ٢/ ٣٣٣. للشيخ السيد ابو بكر محمد شطا الدمياطي الشافعي}

*🌏🌺Berkata Syaikh  Sayyid Abu Bakr Muhammad Syatha Ad Dimyathiy Asy Syafi'iy  rahimahullaahu ta'ala didalam kitabnya " I'anatuth Thaalibiin 'Alaa Hilli Alfaadzi Fathu Al Mu'in " :*

“(Haram memakan dst.) sampai ungkapan: maka wajib atas pequrban mensedekahkan seluruh qurbannya hingga tanduk dan kakinya (tracaknya : jawa).”
{Lihat Kitab I'anatuth Thaalibiin 'Alaa Hilli Alfaadzi Fathi Al Mu'iin : 2/ 376. Karya Syaikh Sayyid Abi Bakr Syatho Ad Dimyathiy Asy Syafi'iy}.

*_🌿Apabila PEMILAHAN ANTARA QURBAN SUNNAH DAN NADZAR/WAJIB MENEMUI KESULITAN, maka dianggap cukup dengan cara memisahkan daging seukuran qurban nadzar/wajib dari daging yang ada, kemudian mensedekahkan sisanya kepada selain yang bernadzar/berqurban wajib dan orang-orang yang wajib ditanggung nafkahnya🍀_*.

Solusi ini telah dijelaskan dalam kitab Fathu Al Mu'iin :

قال الشبخ زين الدين الماليباري الشافعي رحمه الله تعالى في كتابه " فتح المعين " :

افتى النووى كابن الصلاح فيمن غصب نحو نقد او بر وخلطه بماله ولم يتميز بان له افراز قدر المغصوب ويحل له التصرف فى الباقى.
{انظر كتاب فتح المعين او  هامش كتاب اعانة الطالبين : ج : ١ ص : ١٢٧. للامام زين الدين الماليباري الشافعي}

*🌎🌼Berkata Syaikh Zainuddin Al Malibariy Asy Syafi'iy rahimahullaahu ta'ala didalam kitabnya " Fathu Al Mu'iin " :*

“Imam Nawawi berfatwa sebagaimana Imam Ibnu Shalah tentang seseorang yang ghashab semisal uang (dinar/dirham) atau biji gandum dan mencampurkannya dengan harta miliknya dan tidak dapat membedakannya bahwa baginya boleh memisahkan seukuran barang dighashabnya dan halal baginya mentasarufkan sisanya.”
{Lihat Kitab Fathu Al Mu'in Atau Dalam Haamisy/Catatan Pinggir Kitab I'anatuth Thalibin : juz. 1 hal. 127. Karya Sayaikh Zainuddin Al Malibriy Asy Syafi'iy}.

*(d)* Penyerahan Berupa Uang Seharga Hewan Ternak
Penyerahan sejumlah uang oleh pequrban kepada panitia agar dibelikan ternak layak qurban sekaligus sampai pada penyembelian serta pembagian dagingnya, *MENURUT PANDANGAN ULAMA ADALAH BOLEH* sebagaimana dijelaskan :

قال الامام الشيخ ابو بكر محمد شطا الدمياطي الشافعي في كتابه " اعانة الطالبين شرح فتح المعين " :

في فتاوي العلامة الشيخ محمد بن سليمان الكردي محشي شرح ابن حجر على المختصر ما نصه سئل رحمه الله تعالى جرت عادة أهل بلد جاوى على توكيل من يشتري لهم النعم في مكة للعقيقة أو الأضحية ويذبحه في مكة والحال أن من يعق أو يضحي عنه في بلد جاوى فهل يصح ذلك أولا أفتونا الجواب نعم يصح ذلك ويجوز التوكيل في شراء الأضحية والعقيقة وفي ذبحها ولوبغير بلد المضحي والعاق.
{انظر كتاب إعانة الطالبين على حل ألفاظ فتح المعين : ٢/ ٣٣٥. للشيخ السيد ابو بكر محمد شطا الدمياطي الشافعي}

*🌏☘Berkata Syaikh  Sayyid Abu Bakr Muhammad Syatha Ad Dimyathiy Asy Syafi'iy  rahimahullaahu ta'ala didalam kitabnya " I'anatuth Thaalibiin 'Alaa Hilli Alfaadzi Fathu Al Mu'in " :*

“Dalam kitab Fatawa Syekh Sulaiman al-Kurdi Muhasyyi Syarah Ibni Hajar ‘ala al-Mukhtashar terdapat suatu pertanyaan : Ditanyakan kepada beliau “Telah berlaku kebiasaan penduduk Jawa mewakilkan kepada seseorang agar membelikan ternak untuk mereka di Makkah sebagai aqiqah atau qurban dan agar menyembelihnya di Makkah, sementara orang yang di aqiqahi atau qurbani berada di Jawa. Apakah hal demikian itu sah atau tidak ? Mohon diberikan fatwa jawabannya ! “. Ya, demikian itu sah. Diperbolehkan mewakilkan dalam pembelian hewan qurban dan aqiqah dan juga penyembelihnya sekalipun tidak dilaksankan di negara orang yang berqurban atau beraqiqah.”
{Lihat Kitab I'anatuth Thaalibiin 'Alaa Hilli Alfaadzi Fathi Al Mu'iin : 2/ 335. Karya Syaikh Sayyid Abi Bakr Syatho Ad Dimyathiy Asy Syafi'iy}.

*🌏🐫 2. TENTANG PANITIA   MENIATKAN TERNAK YANG TELAH DIBELINYA DENGAN MENGATASNAMAKAN ORANG YANG TELAH MEMBERI KUASA KEPADANYA DAN HUKUM BERQURBAN HANYA DENGAN UANG.*

*_💥Ada hal penting yang perlu diperhatikan ketika penyerahan pequrban kepada panitia itu berupa uang, yaitu PANITIA WAJIB MENENTUKAN/MENIATKAN TERNAK YANG TELAH DIBELINYA DENGAN MENGATASNAMAKAN ORANG YANG TELAH MEMBERI KUASA KEPADANYA._*

Dikarenakan qurban sebagai ibadah yang  memerlukan niat baik oleh pihak mudlahhi (yang berqurban) sendiri atau telah diserahkannya kepada wakilnya, kecuali qurban nadzar maka tidak ada syarat niat.

Penjelasan hal diatas adalah :

قال الشيخ الامام ابراهيم الباجوري الشافعي رحمه الله تعالى في كتابه " شرح الباجوري حاشية على شرح ابن قاسم لأبي شجاع في فقه مذهب الإمام الشافعي " :

ولا يشترط فى المعينة ابتداء بالنذر النية بخلاف المتطوع بها والواجبة بالجعل او بالتعيين عما فى الذمة فيشترط له نية عند الذبح او عند التعيين لما يضحى به كالنية فى الزكاة وله تفويضها لمسلم مميز وان لم يوكله فى الذبح.
{انظر كتاب شرح الباجوري حاشية على شرح ابن قاسم لأبي شجاع في فقه مذهب الإمام الشافعي :  الجزء ٢ ص : ٢٩٦. للشيخ ابراهيم الباجوري الشافعي}.

*🦋 Berkata Syaikh Ibrahim Al Baajuriy Asy Syafi'iy rahimahullaah ta'ala dalam kitabnya " Syarhu Al Baajuriy Hasyiyyah 'Alaa Ibnu Qasim Li Abi Syujaa' " :*

Tidak disyaratkan niat dalam qurban yang telah ditentukan sejak permulaan dengan jalan nadzar. Beda halnya dengan qurban sunat dan qurban wajib dengan jalan ja’li (menjadikan) atau ta’yin (menentukan) dari apa yang dalam tanggungannya, maka disyaratkan niat ketika menyembelih atau menentukan hewan qurbannya sebagaimana niat dalam ibadah zakat. Boleh juga niat diserahkan kepada seorang muslim yang sudah tamyiz sekalipun ia tidak dijadikan wakil dalam menyembelih.
{Lihat Kitab Syarhu Al Baajuriy 'Alaa Ibni Qasim Li Abi Syujaa' : juz. 2 hal. 296. Karya Syaikh Ibrahim Al Baajuriy Asy Syafi'iy}.


*_🐑 Praktek Praktis/Instan Dalam Masyarakat Umum Berupa Penyerahan Sejumlah Uang Seharga Hewan Ternak._*

Kemauan orang dalam melakukan aktivitas sehari-harinya ingin serba praktis, simpel dan mudah tak terkecuali dalam urusan ibadah qurban. Sehingga orang yang hendak ibadah qurban cukup menyerahkan sejumlah uang kepada panitia agar dibelikan ternak layak qurban sekaligus sampai pada penyembelian serta pembagian dagingnya. Dalam hal menurut pandangan ulama adalah boleh sebagaimana dijelaskan dalam kitab I’anah al-Thalibin :

قال الامام الشيخ ابو بكر محمد شطا الدمياطي الشافعي في كتابه " اعانة الطالبين شرح فتح المعين " :

في فتاوي العلامة الشيخ محمد بن سليمان الكردي محشي شرح ابن حجر على المختصر ما نصه سئل رحمه الله تعالى جرت عادة أهل بلد جاوى على توكيل من يشتري لهم النعم في مكة للعقيقة أو الأضحية ويذبحه في مكة والحال أن من يعق أو يضحي عنه في بلد جاوى فهل يصح ذلك أولا أفتونا الجواب نعم يصح ذلك ويجوز التوكيل في شراء الأضحية والعقيقة وفي ذبحها ولوبغير بلد المضحي والعاق.
{انظر كتاب إعانة الطالبين شرح فتح المعين : الجزء : ٢  ص: ٣٣٥. للامام الشيخ ابو بكر محمد شطا الدمياطي الشافعي}.

*🌼 Berkata Syaikh Sayyid Abu Bakr Muhammad Syatho Ad Dimyathiy Asy Syafi'iy rahimahullaahu ta'ala dalam kitabnya " I'anatuth Thaalibiin Syarhu Fathu Al Mu'in " :*

Dalam kitab Fatawa Syekh Sulaiman al-Kurdi Muhasyyi Syarah Ibni Hajar ‘ala al-Mukhtashar terdapat suatu pertanyaan : Ditanyakan kepada beliau “Telah berlaku kebiasaan penduduk Jawa mewakilkan kepada seseorang agar membelikan ternak untuk mereka di Makkah sebagai aqiqah atau qurban dan agar menyembelihnya di Makkah, sementara orang yang di aqiqahi atau qurbani berada di Jawa. Apakah hal demikian itu sah atau tidak ? Mohon diberikan fatwa jawabannya ! “. Ya, demikian itu sah. Diperbolehkan mewakilkan dalam pembelian hewan qurban dan aqiqah dan juga penyembelihnya sekalipun tidak dilaksankan di negara orang yang berkorban atau beraqiqah.
{Lihat Kitab I'anatuth Thaalibiin Syarhu Fathu Al Mu'iin : juz. 2 hal. 335. Karya Syaikh Sayyid Abu Bakr Syatho Ad Dimyathiy Asy Syafi'iy}.


*_🍀Dalam penjelasan yang lain  bila seseorang hanya berqurban dengan nilai uang, bukan dengan hewan, MAKA HUKUMNYA TIDAK BOLEH._*

*🐂 Dijelaskan dalam Kitab  Riyadhul Badi’ah :*

قال الشيخ محمد حسب الله رحمه الله تعالى في كتابه " الرياض البديعة في أصول الدين وبعض فروع الشريعة في فقه الشافعي " :

لا تصح التضحية إلا بالأنعام وهي الإبل والبقر الأهلية والغنم لأنها عبادة تتعلق بالحيوان فاختصت بالنعم كالزكاة فلا يجزئ بغيرها,
{وكذا في كتاب الموهبة : الجزء. ٤ ص. ٦٨٢. وفي كتاب الرياض البديعة : ص. ٨. للشيخ محمد حسب الله}.

*🐫 Berkata Syaikh Muhammad Hasbullaah rahimahullaahu ta'ala dalam kitabnya " Ar Riyaadlu Al Badii'ah " :*

“Qurban tidak sah kecuali dengan binatang ternak, yaitu unta, sapi, atau kerbau dan kambing. Hal ini karena qurban itu terkait dengan binatang, maka dikhususkan dengan ternak sama seperti zakat, sehingga tidak sah selain dengan binatang ternak.”
{Lihat Kitab Al Mauhibah : juz. 4 hal. 682. Dan Kitab Al Riyaadlu Al Badii'ah : hal. 8. Karya Syaikh Muhammad Hasbullaah}

*🌎🐏 3. TENTANG PERWAKILAN (WAKALAH) DAN PEMBERIAN IZIN PADA PANITIA*

*(a)* Perwakilan (wakalah)
Panitia Qurban adalah sekelompok orang-orang tertentu yang pada umumnya dipersiapkan oleh suatu organisasi (ta’mir masjid, mushalla, instansi dan lain-lain) guna menerima kepercayaan (amanat) dari pihak pequrban (mudlahhi) agar melaksanakan penyembelihan hewan qurban dan membagikan dagingnya.
Memperhatikan pengertian panitia tersebut maka dalam pandangan fiqih panitia adalah wakil dari pihak mudlahhi.

وفي الشرع تفويض شخص شيأ له فعله مما يقبل النيابة الى غيره ليفعله حال حياته.
{انظر هامش حاشية الباجورى : الجزء. ١ ص : ٣٨٦}.

“Wakalah menurut syara’ adalah penyerahan oleh seseorang tentang sesuatu yang boleh ia kerjakan sendiri dari urusan-urusan yang bisa digantikan (pihak lain), kepada pihak lain agar dikerjakannya diwaktu pihak pertama masih hidup.”
{Lihat Hamisy/Catatan Pinggir Syarhu Al Bajuuriy : juz. 1 hal. 386}.

(والوكيل امين ) لانه نائب عن الموكل في اليد والتصرف فكانت يده كيده.
{انظر حاشية الجمل : الجزء. ٣ ص : ٤١٦}

“Wakil adalah pengemban amanah, karena ia sebagai pengganti muwakkil (yang mewakilkan) dalam kekuasaan dan tasharruf, jadi kekuasannya seperti kekuasaan pihak muwakkil.”
{Lihat Hasyiyyah Al Jamal : juz. 3 hal. 416}.


Penyerahan hewan qurban kepada panitia (wakil) haruslah melalui pernyataan yang jelas dalam hal status qubannya (sunat / wajib) maupun urusan yang diserahkannya (menyembelih saja atau dan juga membagikan dagingnya) pada pihak ketiga. Oleh karenanya harus ada pernyataan mewakilkan (menyerahkan) oleh pihak pequrban (mudlahhi) dan penerimaan oleh pihak panitia, lalu serah-terima hewan qurbannya.

قال الشيخ ابراهيم الباجوري الشافعي رحمه الله تعالى في كتابه " شرح الباجوري لابي شجاع " :

أركانها اربعة موكل ووكيل وموكل فيه وصيغة ويكفى فيها اللفظ من احدهما وعدم الرد من الأخر كقول الموكل وكلتك بكذا او فوضته اليك ولو بمكاتبة او مراسلة .
{انظر كتاب شرح الباجورى : الجزء. ١ ص : ٢٩٦. للامام ابراهيم الباجوري الشافعي}.

*👑 Berkata Syaikh Ibrahim Al Baajuriy Asy Syafi'iy rahimahullaahu ta'ala dalam kitabnya " Syarhu Al Bajuuriy " :*

“Rukun wakalah ada empat : (1) Muwakkil (2) Wakil (3) Muwakkal fih dan (4) shighat. Pernyataan dari salah pihak dan tidak ada penolakan dari pihak yang lain sudah mencukupi dalam shighat ini. Misalnya muwakkil mengatakan, ‘Aku wakilkan padamu hal demikian-demikian, atau aku menyerahkan urusan ini padamu.’ (Hal itu sah), meski dengan cara penulisan atau surat."
{Lihat Kitab Syarhu Al Baajuriy : juz. 1 hal. 296. Karya Syaikh Ibrahim Al Baajuriy.Asy Syafi'iy}.

Qurban sebagai ibadah memerlukan niat baik oleh pihak pequrban sendiri atau diserahkannya kepada wakilnya, kecuali qurban nadzar maka tidak ada syarat niat.

قال الشيخ ابراهيم الباجوري الشافعي رحمه الله تعالى في كتابه " شرح الباجوري لابي شجاع " :

ولا يشترط فى المعينة ابتداء بالنذر النية بخلاف المتطوع بها والواجبة بالجعل او بالتعيين عما فى الذمة فيشترط له نية عند الذبح او عند التعيين لما يضحى به كالنية فى الزكاة وله تفويضها لمسلم مميز وان لم يوكله فى الذبح.
{انظر كتاب شرح الباجورى : الجزء. ١ ص : ٢٩٦. للامام ابراهيم الباجوري الشافعي}.

*🍀Berkata Syaikh Ibrahim Al Baajuriy Asy Syafi'iy rahimahullaahu ta'ala dalam kitabnya " Syarhu Al Bajuuriy " :*

“Tidak disyaratkan niat dalam qurban yang telah ditentukan sejak permulaan dengan jalan nadzar. Beda halnya dengan qurban sunat dan qurban wajib dengan jalan ja’li (menjadikan) atau ta’yin (menentukan) dari apa yang dalam tanggungannya, maka disyaratkan niat ketika menyembelih atau menentukan hewan qurbannya sebagaimana niat dalam ibadah zakat. Boleh juga niat diserahkan kepada seorang muslim yang sudah tamyiz sekalipun ia tidak dijadikan wakil dalam menyembelih.”
{Lihat Kitab Syarhu Al Baajuriy : juz. 1 hal. 296. Karya Syaikh Ibrahim Al Baajuriy.Asy Syafi'iy}.


*(b)* Tugas Panitia Qurban
Tugas pokok panitia adalah menyembelih dan membagikan dagingnya kepada pihak yang berhak sesuai dengan pernyataan pihak pequrban saat penyerahan hewan qurban dan pihak wakil/panitia sedikipun tidak diperkenankan melanggar amanah ini sebagaimana keterangan di atas.

قال الامام ابي اسحاق الشيرازي رحمه اااه تعالى في كتابه " المهذب " :

ولايملك الوكيل من التصرف الا ما يقتضيه اذن الموكل من جهة النطق او من جهة العرف .
{انظر كتاب المهذب : الجزء : ١، ص : ٣٥٠. للامام الشيرازي}.

*💐Berkata Imam Abi Ishaq Asy Syairaziy rahimahullaahu ta'ala dalam kitabnya " Al Muhadzab " :*

“Tidak berkuasa seorang wakil dari urusan tasharuf melainkan sebatas izin yang didapat dari muwakkil melalui jalan ucapan atau adat yang berlaku.”
{Lihat Kitab Al Muhadzab : juz. 1 hal. 350. Karya Imam Asy Syairaziy}.

*(c)* Panitia Mengambil / Memakan dari Bagian Qurban
Sesuai dengan amanat yang diterimanya dari pihak pequrban, yaitu menyembelih dan membagikan dagingnya, maka panitia tidak diperbolehkan mengambil atau memakan sedikitpun daripadanya. Kemudian agar panitia bisa mengambil sebagian daging qurban (sunnah), maka harus ada izin dari pihak mudlahhi agar ia diperbolehkan mengambilnya dalam batas ukuran tertentu.

قال الشيخ ابراهيم الباجوري الشافعي رحمه الله تعالى في كتابه " شرح الباجوري لابي شجاع " :

ولا يجوز له أخذ شيئ الأ ان عين له الموكل قدرا منها.
{انظر كتاب شرح الباجورى : الجزء. ١ ص : ٣٨٧. للامام ابراهيم الباجوري الشافعي}.

*🐃Berkata Syaikh Ibrahim Al Baajuriy Asy Syafi'iy rahimahullaahu ta'ala dalam kitabnya " Syarhu Al Bajuuriy " :*

“Tidak boleh bagi wakil (panitia) mengambil sedikitpun, kecuali pihak yang mewakilkan (muwakkil) sudah menentukan sekadar dari padanya untuk pihak wakil.”
{Lihat Kitab Syarhu Al Baajuriy : juz. 1 hal. 296. Karya Syaikh Ibrahim Al Baajuriy.Asy Syafi'iy}.

*🌍🌺 4. TENTANG BIAYA PERAWATAN DAN PENYEMBELIHAN.*

*(a)* Agar tidak terjadi praktik penjualan kulit qurban, baik oleh panitia, orang yang berqurban, atau atau penerima (mustahiq) kaya, misalnya dengan alasan biaya operasional, atau biaya perawatan dan penyembelihan qurban.

Di dalam kitab Bidayatul Mujtahid disebutkan, para ulama seluruhnya sepakat untuk mengharamkan menjual daging dan kulit hewan qurban. Dalilnya adalah :

و عن عبد الله بن عياش المصري ، عن عبد الرحمن الأعرج ، عن أبي هريرة رضي الله عنه قال : قال رسول الله  ﷺ :

"مَنْ بَاعَ جِلْدَ أُضْحِيَتِهِ فَلاَ أُضْحِيَةَ لَهُ".
{رواه الحاكم في مستدركه / كتاب التفسير /  تفسير سورة الحج / رقم الحديث : ٣٤٦٨. وقال : هذا حديث صحيح مثل الأول و لم يخرجاه}.


Dan dari 'Abdillah bin 'Ayyas Al Mishriy. Dari 'Abdirrahman Al A'raj. Dari Abi Hurairah radliyyAllaahu, beliau berkata : Rasulullaah ﷺ pernah bersabda :

“Barangsiapa yang menjual kulit hewan qurbannya, maka dia tidak memperoleh qurban apapun.”
{HR. Hakim / Kitab Al Tafsiir / Tafsiir Surah Al Hajj / No. 3468. Beliau berkata : HADITS INI SHAHIH seperti yang pertama dan Bukhari Muslim keduanya tidak mengeluarkannya. Dan beliau juga  MENSHAHIHKAN HADITS INI dalam kitab al-Mauhibah jilid. 4 hal. 697}.

Dan hadits yang senada :

أخبرنا محمد بن عبد الله الحافظ ثنا أبو محمد عبد الله بن محمد بن اسحاق العدل ببغداد ثنا يحيى بن جعفر بن الزبرقان ثنا زيد بن الحباب ثنا عبد الله بن عياش بن عباس عن عبد الرحمن الأعرج عن أبي هريرة رضي الله عنه قال :  قال رسول الله ﷺ  :

*"من باع جلد أضحيته ، فلا أضحية له ."*
{رواه البيهقي في الكبرى / كتاب الضحايا / باب لا يبيع من أضحيته شيئا و لا يعطي أجر الجازر منها / رقم الحديث : ١٩٧٧١}.

Telah mengabarkan kepada kami : Muhamad bin 'Abdillah Al Hafidz. Telah menceritakan kepada kami : Abu Muhammad 'Abdillah bin Muhammad bin Ishaq Al 'Adl dibaghdad. Telah menceritakan kepada kami : Yahya bin Ja'far Az Zabarqaan. Telah menceritakan kepada kami : Zaid bin Al Hubaab. Telah menceritakan kepada kami : 'Abdullah bin 'Ayyas bin 'Abbas. Dari 'Abdurrahman Al A'raj. Dari Abi Hurairah radliyyAllahu 'anhu, beliau berkata : Rasulullah  ﷺ pernah bersabda :

“Barangsiapa yang menjual kulit hewan qurbannya,  maka dia tidak memperoleh qurban apapun.”
{HR. Baihaqiy Dalam Al Kubra / Kitabu Al Dlahaaya / Baabu La Yabi'u Min Udlhiyyatihi Syaian Wa La Yu'thi Ajra Al Jaaziri Minha / No. 19771}.


*🌏🐫Haramnya menjual kulit hewan qurban ini telah ditetapkan oleh Keputusan Muktamar ke-27 Nahdhatul-Ulama di Situbondo pada tanggal 8-21 Desember 1984. Bunyinya:*

*“MENJUAL KULIT HEWAN QURBAN TIDAK BOLEH KECUALI OLEH MUSTAHIQNYA (YANG BERHAK ATAS KULIT-KULIT ITU) YANG FAKIR/MISKIN. SEDANGKAN MUSTAHIQ YANG KAYA, MENURUT PENDAPAT YANG MU’TAMAD (BISA DIJADIKAN PEGANGAN) TIDAK BOLEH.”*
{Lihat Kitab Ahkamul Fuqaha :  hal. 401}.

*_🐂Sebagian ulama mazhab As-Syafi’i membolehkan menjual daging hewan qurban sebatas orang miskin yang telah menerimanya. Sedangkan pihak yang memiliki hewan, atau orang yang menerima lewat sedekah, DIHARAMKAN MENJUALNYA. MAKA UNTUK KEABSAHAN QURBAN DAN SEBAGAI SOLUSI, KULIT QURBAN DIBERIKAN KEPADA PENERIMA YANG FAKIR/MISKIN, TIDAK BOLEH PEQURBAN, ATAU PANITIA YANG MENJUAL KULIT SECARA SEPIHAK, ATAU SEBAGAI WAKIL DARI PEQURBAN, ATAU OLEH PENERIMA YANG KAYA._*

*(b)* Agar tidak terjadi praktek pengupahan tukang potong hewan (jagal) yang diambilkan dari bagian qurban, baik daging maupun kulitnya.

Diriwayatkan dari Imam Ali bin Abi Thalib radhiyyAllahu ‘anhu :

حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ يَحْيَى أَخْبَرَنَا أَبُو خَيْثَمَةَ عَنْ عَبْدِ الْكَرِيمِ عَنْ مُجَاهِدٍ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ أَبِي لَيْلَى عَنْ عَلِيٍّ قَالَ :

*أَمَرَنِي رَسُولُ اللَّهِ ﷺ أَنْ أَقُومَ عَلَى بُدْنِهِ وَأَنْ أَتَصَدَّقَ بِلَحْمِهَا وَجُلُودِهَا وَأَجِلَّتِهَا وَأَنْ لَا أُعْطِيَ الْجَزَّارَ مِنْهَا , قَالَ :*

*نَحْنُ نُعْطِيهِ مِنْ عِنْدِنَا.*

وَحَدَّثَنَاه أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ وَعَمْرٌو النَّاقِدُ وَزُهَيْرُ بْنُ حَرْبٍ قَالُوا : حَدَّثَنَا ابْنُ عُيَيْنَةَ عَنْ عَبْدِ الْكَرِيمِ الْجَزَرِيِّ بِهَذَا الْإِسْنَادِ مِثْلَهُ.

وَحَدَّثَنَا إِسْحَقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ أَخْبَرَنَا سُفْيَانُ وَقَالَ إِسْحَقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ : أَخْبَرَنَا مُعَاذُ بْنُ هِشَامٍ قَالَ : أَخْبَرَنِي أَبِي كِلَاهُمَا عَنْ ابْنِ أَبِي نَجِيحٍ عَنْ مُجَاهِدٍ عَنْ ابْنِ أَبِي لَيْلَى عَنْ عَلِيٍّ عَنْ النَّبِيِّ ﷺ وَلَيْسَ فِي حَدِيثِهِمَا أَجْرُ الْجَازِرِ.
{رواه مسلم / ١٥ - كتاب الحج / ٦١ - باب في الصدقة بلحوم الهدي وجلودها وجلالها / رقم الحديث : ١٣١٧}.

Telah menceritakan kepada kami : Yahya bin Yahya. Telah mengabarkan kepada kami : Abu Khaitsamah. Dari Abdul Karim. Dari Mujahid. Dari 'Abdurrahman bin Abu Laila.Dari 'Aliy, beliau berkata;

"Aku disuruh Rasulullah ﷺ mengurus penyembelihan hewan kurban, menyedekahkan daging dan kulitnya, serta mengurus segala sesuatu yang berhubungan dengan kesempurnaan kurban. *TETAPI AKU DILARANG OLEH BELIAU MENGAMBIL UPAH UNTUK TUKANG POTONG DARI HEWAN KURBAN ITU.*

*_MAKA UNTUK UPAHNYA KAMI AMBILKAN DARI UANG KAMI SENDIRI."_*

Dan Telah menceritakannya kepada kami : Abu Bakr bin Abu Syaibah dan Amru An Naqid dan Zuhair bin Harb mereka berkata : Telah menceritakan kepada kami Ibnu Uyainah. Dari Abdul Karim Al Jazari dengan isnad ini, semisalnya.

Dan Telah menceritakan kepada kami : Ishaq bin Ibrahim. Telah mengabarkan kepada kami :  Sufyan. Dan berkata Ishaq bin Ibrahim :  Telah mengabarkan kepada kami :  Mu'adz bin Hisyam ia berkata : Telah mengabarkan kepadaku : Bapakku keduanya dari Ibnu Abu Najih. Dari Mujahid. Dari Ibnu Abu Laila. Dari 'Aliy. Dari Nabi ﷺ. Dan di dalam hadits keduanya tidak tercantum;

*"Ajrul Jazir (Ongkos Untuk Tukang Potong)."*
{HR. Muslim / 15 - Kitabu Al Hajj / 61 - Baabu Fii Al Shadaqah Biluhumi Al Hadyi Wa Juludiha Wa Jalaaliha / No. 1317}.


*🐫Hal ini merupakan pendapat mayoritas ulama.*

قال الامام النووي الشافعي رحمه الله تعالى في كتابه " روضة الطالبين وعمدة المفتين " :

وَلَا أَنْ يُعْطِيَ الْجَزَّارَ شَيْئًا مِنْهُمَا أُجْرَةً لَهُ، بَلْ مُؤْنَةُ الذَّبْحِ عَلَى الْمُضَحِّي وَالْمَهْدِيِّ كَمُؤْنَةِ الْحَصَادِ. وَيَجُوزُ أَنْ يُعْطِيَهُ مِنْهُمَا شَيْئًا لِفَقْرِهِ، أَوْ يُطْعِمَهُ إِنْ كَانَ غَنِيًّا.
{انظر كتاب روضة الطالبين وعمدة المفتين : ٢/ ٢٢٢. للامام النووي الشافعي}.

*🌷Imam Nawawiy Asy Syafi'iy rahimahullaahu ta'ala dalam kitabnya " Raudlatu Ath Thaalibiin Wa 'Umdatu Al Muttaqiin " :*

“Ia (orang yang berqurban, penj) tidak boleh memberikan kepada tukang sembelih dari daging qurban dan hadyu (hewan yang disembelih di tanah suci, penj), sebagai ongkos penyembelihan. Namun, biaya penyembelihan dibebankan kepada orang yang berqurban, seperti ongkos panen. Boleh bagi orang yang berqurban untuk memberi tukang sembelih itu dari qurban dan hadyu, karena kefakiran tukang sembelih itu, atau memberi tukang sembelih itu makan, jika tukang sembelih itu orang yang kaya.”
{Lihat Kitab Raudlatu Ath Thaalibiin Wa 'Umdatu Al Muftiin : 2/ 222. Karya Imam Nawawiy Asy Syafi'iy}.


*🍀Pengertian Jagal Tidak Sebatas Orang Yang  Menyembelih Ternaknya Saja Seperti Berlaku Pada Umumnya Akan Tetapi Mencakup Orang Orang Yang Menangani Pengulitan Dan Memotong Motong Daging Hewan Yang Disembelih*

Hal ini dijelaskan didalam kitab " Al I'lam Bi Fawaaid 'Umdah Al Ahkam " :

قال الامام ابن ملقن (هو الإمام عمر بن علي بن أحمد بن محمد بن عبد الله، سراج الدين أبو حفص الأنصاري الوادي آشي الأندلسي التكروروي المصري الشافعي، المتوفي في القاهرة المصري : ٨٠٤ هـ. رحمه الله تعالى في كتابه " الاعلام بفواىٔد عمدة الاحكام " :

الجزار معروف وهو الذي يتولي السلخ والقطع
{انظر كتاب الاعلام بفواىٔد عمدة الاحكام : ج. ٦ ص. ٢٨٦، طبعة دار عاصمة الرياض، سنة : ١٤٢١ هـ}.

*⚔Imam Ibnu Mulaqqin Asy Syafiiy rahimahullaahu ta'ala didalam kitabnya " Al I'laam Bi Fawaaidi 'Umdati Al Ahkaam "  mengatakan :*

“Yang dimaksud dengan jagal itu sudah kita ketahui bersama yaitu orang orang yang menangani pengulitan dan memotong motong daging hewan yang disembelih”.
{Lihat Kitab Al I’lam bi Fawaid Umdah al Ahkam : jilid 6 hal 286 terbitan Dar al ‘Ashimah Riyadh cet pertama 1421H}.

*_🔪Berdasarkan pengertian ‘jagal’ yang disampaikan oleh Ibnu Mulaqqin as Syafi'iy jelaslah bahwa panitia qurban yang ada di berbagai masjid itu tergolong ‘jagal’ dan jagal itu tidak boleh mendapatkan upah atas aktivitasnya sebagai jagal dari hewan qurban yang dia sembelih. Makan siang untuk panitia dari daging hewan qurban yang mereka sembelih itu tergolong upah ‘jagal’._*

*🗡Solusi dalam masalah ini adalah:*

*_(Pertama)_*, perbanyak daging yang dimasak sehingga makan siang itu tidak hanya khusus untuk panitia namun undanglah seluruh warga baik menjadi panitia atau pun bukan untuk ikut makan siang bareng. Makan siang bareng dalam hal ini berstatus sebagai pembagian daging hewan qurban dalam bentuk suap saji dan ini adalah suatu hal yang dibenarkan menurut pendapat yang paling kuat.

*_(Kedua)_*, shahibul qurban bisa dimintai tambahan biaya untuk beli daging yang nantinya akan dimasak untuk makan siang panitia.

*🌿Hukumnya bila penyembelihan hewan kurban tersebut diserahkan semuanya kepada panitia?*

*Bukankah peserta kurban itu sendiri lebih utama untuk menyembelihnya?*

Diriwayatkan dari Anas bin Malik :

 حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَنَسٍ قَالَ :

" ضَحَّى النَّبِيُّ ﷺ بِكَبْشَيْنِ أَمْلَحَيْنِ أَقْرَنَيْنِ ذَبَحَهُمَا بِيَدِهِ وَسَمَّى وَكَبَّرَ وَوَضَعَ رِجْلَهُ عَلَى صِفَاحِهِمَا."
{رواه مسلم / كتاب الأضاحي    / باب استحباب الضحية وذبحها مباشرة بلا توكيل والتسمية والتكبير / رقم الحديث : ١٩٦٦}.

Telah menceritakan kami Qutaibah ibn Sa’id. Telah menceritakan kami :  Abu ‘Awanah. Dari Qatadah. Dari Anas, beliau berkata:

" Nabi ﷺ berkurban dengan dua ekor domba jantan yang dominasi warna putih dan bertanduk. Beliau menyembelihnya dengan tangannya sendiri, membaca basmalah dan bertakbir serta meletakkan kaki beliau di atas samping leher kedua domba tersebut.”.
{HR. Muslim / Kitabu Al Adlaahi / Baabu Istihbaabi Al Dlahhayati Wa Dzabhihaa Mubaasyaratan Bilaa Taukilin Wa Al Tasmiyyati Wa Al Takbiiri / No. 1966}.

Hadits yang senada :

أَخْبَرَنَا قُتَيْبَةُ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَنَسٍ قَالَ :

"ضَحَّى النَّبِيُّ  ﷺ بِكَبْشَيْنِ أَمْلَحَيْنِ أَقْرَنَيْنِ ذَبَحَهُمَا بِيَدِهِ وَسَمَّى وَكَبَّرَ وَوَضَعَ رِجْلَهُ عَلَى صِفَاحِهِمَا."
{رواه النساىٔي / ٤٣ - كتاب الضحايا / الكبش / رقم الحديث : ٤٣٨٧}.

Telah mengabarkan kepada kami : Qutaibah, ia berkata; Telah menceritakan kepada kami : Abu 'Awanah. Dari Qatadah. Dari Anas, beliau berkata;

Nabi  ﷺ berkurban dengan dua ekor kambing kibas yang bertanduk, beliau menyembelihnya dengan tangannya, mengucapkan bismillah dan bertakbir serta meletakkan kakinya pada samping leher.
{HR. Nasaa'i / 43 - Kitabu Al Dlahaaya / Al Kabsyu / No. 4378}.

*_👑Berdasarkan hadis ini, para ulama menyimpulkan bahwa penyembelihan hewan kurban seyogianya dilakukan sendiri oleh orang yang berkurban. Hal ini sebagaimana yang dicontohkan Rasulullah ﷺ. Ini sekaligus merupakan sifat tawaddu’ dan kerendahan hati Rasulullah ﷺ.*

Penyembelihan ini perlu dilakukan sendiri karena kurban termasuk bagian dari ibadah. Sangat diutamakan dalam beribadah dilaksanakan oleh orang yang bersangkutan dan tidak mewakilkannya kepada orang lain.

قال الامام أحمد بن محمد بن أبى بكر بن عبد الملك القسطلاني القتيبي المصري، أبو العباس، شهاب الدين (المتوفى: 923هـ)، رحمه الله تعالى في كتابه " ارشاد الشاري شرح صحيح البخاري " :

ففيه مشروعية ذبح الأضحية بيده وإن كان يحسن ذلك لأن الذبح عبادة والعبادة أفضلها أن يباشرها بنفسه.
{انظر كتاب ارشاد الساري شرح صحيح البخاري / كتاب الأضاحي / باب من ذبح الأضاحي بيده / رقم الحديث : ٥٢٦٢. للامام القسطلاني}.

*👍🏿 Imam Al-Qasthalaniy dalam Kitabnya " Irsyadus Sari Syarhu Shahih Al Bukhariy " mengatakan:*

“Ini menjadi dalil disyariatkan penyembelihan kurban dengan tangan sendiri, dengan syarat dia pandai menyembelihnya. Sebab kurban merupakan ibadah dan ibadah lebih utama dilakukan oleh pihak yang bersangkutan.”
{Lihat Kitab Irsyaadu Al Saari Syarhu Shahih Al Bukhariy / Kitabu Al Adlaahi / Baabu Min Dzabhi Al Adlaahi Biyadihi / No. 5262. Karya Al Qasthalaaniy Al Mishriy}

Meskipun penyembelihan sendiri lebih diutamakan, hal ini bukan berarti jika diwakilkan kepada orang lain tidak diperbolehkan. Faktanya, memang tidak semua orang mampu menyembelih hewan kurban. Bagi yang tidak pandai menyembelih, mewakilkan kepada orang lain tentu lebih maslahat. Sebab jika ia memaksakan dirinya, padahal dia tidak pandai, ini akan berdampak buruk dan menyiksa hewan kurban.

*🦋 Imam Badruddin Al-‘Aini Al Hanafiy dalam Kitabnya " ‘Umdatul Qari Syarhu Shahih Al Bukhariy " mengatakan:*

وقد اتفقوا على جواز التوكيل فها فلا يشترط الذبح بيده لكن جاءت رواية عن المالكية بعدم الأجزاء عند القدرة وعند أكثرهم يكره، لكن يستحب أن يشهدها ويكره أن يستنيب حائضا أو صبيا أو كتابيا

“Ulama menyepakati kebolehan mewakilkan penyembelihan kurban dan tidak ada keharusan menyembelihnya sendiri. Akan tetapi, ada satu riwayat dari madzhab Malik yang menyatakan tidak sah bila ia mampu menyembelihnya, sementara menurut kebanyakan pendapat madzhab Malik hukumnya makruh. Disunahkan bagi orang yang mewakilkan penyembelihan hewan kepada orang lain untuk menyaksikan prosesnya dan dihukumi makruh bila diwakilkan kepada wanita haidh, anak kecil, dan ahli kitab.”

*💥Imam Zakariya al-Anshari Asy Syafi'iy rahimahullahu ta'ala dalam kitabnya " Fathul Wahhab "  berpendapat:*

ويسن أن يذبح الأضحية رجل بنفسه إن أحسن الذبح وأن يشهدها من كل به لأن صلى الله عليه وسلم ضحى بنفسه رواه الشيخان، وقال لفاطمة قومي إلى أضحيتك فاشهديها فإنه بأول قطرة من دمها يغفر لك ما سلف من ذنوبك رواه الحاكم وصحح إسناده

“Disunahkan menyembelih hewan kurban sendiri bila ia pandai  menyembelihnya dan dianjurkan pula menyaksikan proses penyembelihannya bila diwakilkan, sebagaimana terdapat di riwayat Syaikhani (Bukhari-Muslim). Rasul berkata kepada Fatimah, ‘Pergilah untuk melihat penyembelihan hewan kurbanmu, karena pada tetes darah pertama akan diampuni dosamu yang telah berlalu’. Hadis ini diriwayatkan Hakim dan sanadnya shahih.”

Berdasarkan pemaparan di atas, penyembelihan hewan kurban lebih baik dilakukan sendiri, sebagaimana yang dicontohkan Rasulullah SAW. Ini dianjurkan selama orang yang berkurban pandai dan mampu menyembelihnya sendiri. Apabila tidak mampu, diperbolehkan mewakilkannya kepada orang lain atau panitia kurban yang diamanahkan. Meskipun demikian, tetap disunahkan untuk melihat prosesnya dan mengikutinya hingga selesai.

Panitia kurban dalam hal ini misalnya pengurus masjid juga dituntut bijak untuk memberikan kesempatan bagi mereka yang berkurban untuk menyembelih sendiri kurbannya. Sementara distribusinya menanggung jawab panitia.



جمعها طالب العلم " محمد عبد الحكيم الجاوي ". ربّنا تقبّل منّا واقبلنا بسرّ الفاتحة :

Kamis, 13 Juli 2017

🦋🌏 كِتَابُ التَّوَجُّهَاتِ بِتَرْجَمَتِهِا | 🇩 🇿 🇮 🇰 🇮 🇷 🌹 🇭 🇮🇿 🇮 🇧 💐 🇷 🇦 🇹 🇮 🇧 🌺 🇸 🇾 🇦 🇮 🇷 🇹 🇦 🇼 🇦 🇯 🇯 🇺 🇭 🇦 🇹 🙏💥

حكمة اليوم ١٤ يولي ٢٠١٧ مـ | Edisi Syawwal : Jum'at kliwon, 20 Syawwal 1438 H
TERJEMAH TAWAJJUHAAT

الأذكار والأوراد دبر الصلوات المكتوبة
Dzikir dan Wirid Seusai Sholat

1.أَسْتَغْفِرُ الله (3×)

2.اللَّهُمَّ أَنْتَ السَّلاَمُ,وَمِنْكَ السَّلاَمُ,تَبَارَكْتَ يَاذَاالْجَلاَلِ وَالإِكْرَامِ.

3.اللَّهُمَّ أَعِنِّي عَلَى ذِكْرِكَ وَشُكْرِكَ وَحُسْنِ عِبَادَتِكَ.

4.أَعُوْذُ بِالله مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ: الله لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّوْمُ,لاَ تَأْخُذُهُ سِنَةٌ وَلاَ نَوْمٌ لَهُ مَافِي السَّمَوَاتِ وَمَا فِي الاَرْضِ. مَنْ ذَاالَّذِيْ يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلاَّ بِإِذْنِهِ, يَعْلَمُ مَابَيْنَ أَيْدِيْهِمْ وَمَاخَلْفَهُمْ,وَلاَ يُحِيْطُوْنَ بِشَيْئٍ مِنْ عِلْمِهِ إِلاَّ بِمَاشَاءَ, وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَوَاتِ وَالاَرْضَ وَلاَ يَؤُوْدُهُ حِفْظُهُمَا وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيْمُ.

5.قُلْ هُوَ الله أَحَدٌ…قُلْ أَعُوْذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ…قُلْ أَعُوْذُ بِرَبِّ النَّاسِ…

6.سُبْحَانَ الله (33×) الْحَمْدُ لله (33×) الله أَكْبَرُ (33×)

7. لاَ إِ لَهَ إِلاَّ الله وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ, لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ يُحْيِى وَيُمِيْتُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٌ.

8.اللَّهُمَّ لاَ مَانِعَ لِمَا أَعْطَيْتَ وَلاَ مُعْطِيَ لِمَا مَنَعْتَ وَلاَ يَنْفَعُ ذَا الْجَدِّ مِنْكَ الْجَدُّ

9. الدُّعَاءُ.

10.لاَإِلَهَ إِلاَّ الله مُحَمَّدْ رَسُوْلُ الله فِي كُلِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ عَدَدَمَا وَسِعَهُ عِلْمُ الله(3×)
Artinya:

1. Aku memohon ampun kepada Allah swt.(3x)
2. Ya Allah, Engkaulah Sang Pemberi Keselamatan, dari Engkau segala keselamatan ,semoga Engkau melimpahkan keberkahan wahai Dzat Yang Maha Luhur lagi Maha Mulia. (Tiada Tuhan yang hak disembah selain Allah Yang Maha Esa, tidak ada sekutu bagi-Nya, Bagi-Nya segala kerajaan dan bagi-Nya segala pujian, Yang Menghidupkan dan yang Mematikan, di tangan-Nya segala kebaikan. Dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu.10x). (Ya Allah,selamatkanlah aku dari siksa api neraka. 7x)

3. Ya Allah, aku mohon pertolongan agar dapat mengingat-Mu, bersyukur atas segala nikmat-Mu dan memperbaiki ibadah kepada-Mu.

4. Aku berlindung kepada Allah swt dari godaan syetan yang terkutuk:" Allah tidak ada Tuhan melainkan Dia Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya); tidak pernah mengantuk dan tidak pernah tidur. Kepunyaan-Nya apa yang di langit dan di bumi. Siapakah yang dapat memberi syafa’at di sisi Allah tanpa idzin-Nya? Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi (Arsy) Allah meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.(Ayat Al-Kursi)

5. "Katakanlah:’Dialah Allah Yang Maha Esa’. Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu. Dia tidak beranak dan tidak pula diperanakkan.Dan tidak ada sesuatupun yang menyamai-Nya.(QS Al-Ikhlash:1-4).
Katakanlah:"Aku berlindung kepada Tuhan Yang Menguasai subuh, dari kejahatan makhluk-Nya, dan dari kejahatan malam apabila telah gelap gulita, dan dari kejahatan wanita-wanita tukang sihir yang menghembus pada buhul-buhul, dan dari kejahatan orang yang dengki apabila ia dengki."(QS Al-Falaq :1-5).
Katakanlah:"Aku berlindung kepada Tuhan manusia. Raja manusia. Sesembahan manusia, dari kejahatan (bisikan) syetan yang biasa tersembunyi, yang membisikkan (kejahatan) ke dalam dada manusia.(QS An-Naas:1-6)

6. Maha Suci Allah swt (33x), Segala Puji bagi Allah swt (33x), Allah Maha Besar (33x)

7. Tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Allah Yang Maha Esa, tidak ada sekutu bagi-Nya. Bagi-Nya segala kerajaan dan segala pujian dan Dia Maha Berkuasa atas segala sesuatu.

8.Ya Allah, yang tidak ada sesuatu pun dapat mencegah segala yang Engkau berikan dan tiada sesuatupun yang dapat memberi segala yang Engkau halangi. Tidak berguna kegigihan orang yang berusaha jika tiada usaha dari pada-Mu.

9. Dilanjutkan dengan doa.

10. Tidak ada Tuhan yang hak disembah melainkan Allah, dan Muhammad saw adalah utusan Allah swt, dalam setiap desah nafas dan sebanyak apa yang diketahui oleh ilmunya Allah swt.(3x)


مايقرأ دبر صلاة الصبح
Bacaan Setelah Sholat Shubuh

1.Lihat Dzikir dan Wirid Seusai Sholat Wajib: الأذكار المذكورة
Doa untuk kedua orang tua: الدعاء لوالدين
1.رَبِّ اغْفِرْلِي وَلِوَالِدَيَّ رَبِّ ارْحَمْهُمَاكَمَا رَبَّيَانِي صَغِيْرًا (3×)
"Ya Allah Tuhanku, ampunilah dosa-dosaku, dosa kedua orang tuaku. Ya Allah ya Tuhanku, curahkanlah rahmat dan kasih sayang kepada keduanya, sebagaimana mereka menyayangiku di waktu kecil."(3x)
2.رَبِّ اجْعَلْنِى مُقِيْمَ الصَّلاَةِ وَمِنْ ذُرِّيَّتِى رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَاءَ, رَبَّنَا اغْفِرْلِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِلْمُؤْمِنِيْنَ يَوْمَ يَقُوْمُ الْحِسَابِ (3×)
"Ya Allah Tuhanku, jadikanlah aku dan anak-anak keturunanku orang-orang yang menegakkan sholat.Ya Tuhan kami kabulkanlah doa ini. Ya Tuhan kami, ampunilah aku dan kedua orang tuaku serta orang-orang mukmin pada hari Hisab kelak."(3x)
3.رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَى وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَصْلِحْ لِي فِي ذُرِّيَّتِى إِنِّى تُبْتُ إِلَيْكَ وَإِنِّى مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ (3×)
"Ya Allah Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri nikmat yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan supaya aku dapat berbuat amal yang shaleh yang Engkau ridhai; berikanlah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri." (QS Al-Ahqaf :15)
4.رَبِّ زِدْنِي عِلْمًا, وَوَسِّعْ لِي فِي رِزْقِي, وَبَارِكْ لِي فِيْمَا رَزَقْتَنِي,وَاجْعَلْنِي مَحْبُوْبًا فِي قُلُوْبِ عِبَادِكَ, وَعَزِيْزًا فِي عُيُوْنِهِمْ, وَاجْعَلْنِى وَجِيْهًا فِي الدُّنْيَا وَالاَخِرَةِ وَمِنَ الْمُقَرَّبِيْنَ, يَا كَثِيْرَ النَّوَالِ, يَا حَسَنَ الْفِعَالِ, يَاقَائِمًا بِلاَ زَوَالٍ, يَا مُبْدِأً بِلاَ مِثَالٍ, فَلَكَ الْحَمْدُ,وَلَكَ الْمِنَّةُ, وَلَكَ الشَّرَفُ عَلَى كُلِّ حَالٍ.وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ ,وَالْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
Ya Allah, tambahkan ilmuku, luaskanlah rezekiku, berkahilah rezekiku, jadikanlah aku seorang yang dicintai di hati hamba-hambaMu, mulya di mata mereka, terdepan di dunia dan di akhirat serta termasuk orang-orang yang dekat denganMu, wahai Dzat Yang sangat banyak pemberiannya, Maha Baik, Maha Pencipta. Segala puji hanya bagiMu, bagiMu segala kemuliaan dalam setiap saat dan keadaan. Semoga Allah swt mencurahkan rahmat dan kesejahteraan atas junjungan kami yaitu Nabi Muhammad saw, keluarganya dan para sahabatnya.Dan segala puji bagi Allah Tuhan bagi seluruh alam."
5. اللَّهُمَّ إِنِّي أُقَدِّمُ إِلَيْكَ بَيْنَ يَدَيْ كُلِّ نَفَسٍ وَلَمْحَةٍ وَطَرْفَةٍ يَطْرِفُ بِهَا أَهْلُ السَّمَوَاتِ وَأَهْلُ اْلاَرْضِ, وَكُلِّ شَيْئٍ هُوَ فِي عِلْمِكَ كَائِنٌ أَوْ قَدْ كَانَ ,أُقَدِّمُ إِلَيْكَ بَيْنَ يَدَيْ ذَلِكَ كُلِّهِ: (لاَ إِلَهَ إِلاَّ الله مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ الله, فِي كُلِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ عَدَدَمَا وَسِعَهُ عِلْمُ الله-3×)
"Ya Allah,sesungguhnya aku persembahkan (amalanku) kepada-Mu di setiap nafas, setiap kerdipan mata dan pandangan segala penduduk langit dan penduduk bumi, dan setiap sesuatu yang berada di dalam pengetahuan-Mu, yang akan berlaku atau pun yang telah berlaku. Aku persembahkan kepada-Mu segala yang aku miliki (agar ia menjadi saksi atas amalanku):: Tiada Tuhan yang hak disembah kecuali Allah, dan Nabi Muhammad saw itu utusan Allah, pada setiap kerdipan mata dan hembusan nafas sebanyak hitungan luasnya ilmu Allah."
قُلْ هُوَ الله أَحَدٌ…(3×) قُلْ أَعُوْذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ…(3×) قُلْ أَعُوْذُ بِرَبِّ النَّاسِ…(3×)
Setiap surat dibaca 3 kali sambil merapatkan kedua tangan ke mulut, kemudian ditiupkan dan seterusnya diusapkan pada seluruh tubuh, mulai dari kepala sampai ke ujung kaki.
رَبِّ أَعُوْذُ بِكَ مِنْ هَمَزَاتِ الشَّيَاطِيْنَ وَأَعُوْذُ بِكَ رَبِّ أَنْ يَحْضُرُوْنَ (3×)
"Ya Tuhanku, aku berlindung kepada Engkau dari bisikan-bisikan syetan. Dan aku berlindung kepada Engkau ya Tuhanku dari kedatangan mereka kepadaku."(3x)
أَفَحَسِبْتُمْ أَنَّمَا خَلَقْنَاكُمْ عَبَثًا وَأَنَّكُمْ إِلَيْنَا لاَ تُرْجَعُوْنَ. فَتَعَالَى الله الْمَلِكُ الْحَقُّ لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيْمِ. وَمَنْ يَدْعُ مَعَ الله إِلَهًا أَخَرَ لاَ بُرْهَانَ لَهُ بِهِ فَإِنَّمَا حِسَابُهُ عِنْدَ رَبِّهِ, إِنَّهُ لاَ يُفْلِحُ الْكَافِرُوْنَ, وَقُلْ رَبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَأَنْتَ خَيْرَ الرَّاحِمِيْنَ
"Maka apakah kamu mengira bahwa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main (saja) dan bahwa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami? Maka Maha Tinggi Allah, Raja Yang Sebenarnya; tidak ada Tuhan selain Dia, Tuhan (Yang mempunyai) Arsy yang mulia. Dan barangsiapa menyembah tuhan yang lain di samping Allah, padahal tidak ada suatu dalilpun baginya tentang itu, maka sesungguhnya perhitungannya di sisi Tuhannya. Sesungguhnya orang-orang yang kafir itu tiada beruntung. Dan katakanlah:"Ya Tuhanku, berilah ampun dan berilah rahmat dan Engkau adalah Pemberi rahmat Yang Paling baik."(Al-Mu’minun:115-118).
فَسُبْحَانَ الله حِيْنَ تُمْسُوْنَ وَحِيْنَ تُصْبِحُوْنَ, وَلَهُ الْحَمْدُ فِي السَّمَوَاتِ وَالاَرْضِ وَعَشِيًّا وَحِيْنَ تُظْهِرُوْنَ, يُخْرِجُ الْحَيَّ مِنَ الْمَيِّتِ وَيُخْرِجُ الْمَيِّتَ مِنَ الْحَيِّ وَيُحْيِى الاَرْضَ بَعْدَ مَوْتِهَا وَكَذَلِكَ تُخْرَجُوْنَ.
"Maka bertasbihlah kepada Alloh di waktu kamu berada di petang hari dan di waktu kamu berada di waktu shubuh dan bagi-Nya segala puji di langit dan di bumi dan di waktu kamu berada pada petang hari dan di waktu kamu berada di waktu dhuhur. Dia mengeluarkan yang hidup dari yang mati dan mengeluarkan yang mati dari yang hidup dan menghidupkan bumi sesudah matinya. Seperti itulah kamu akan dikeluarkan (dari kubur)"(Ar-Ruum:17-19),
أَعُوْذُ بِالله السَّمِيْعِ الْعَلِيْمِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ (3×) .
"Aku berlindung kepada Allah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui, dari godaan syetan yang terkutuk."(3x)
لَوْ أَنْزَلْنَا هَذَا الْقُرْاَنَ عَلَى جَبَلٍ لَرَأَيْتَهُ خَاشِعًا مُتَصَدِّعًا مِنْ خَشْيَةِ الله, وَتِلْكَ الاَمْثَالُ نَضْرِبُهَا لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُوْنَ, هُوَ الله الَّذِي لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ عَالِمِ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ هُوَ الرَّحْمَنُ الرُّحِيْمُ, هُوَ الله الَّذِي لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوْسُ السَّلاَمُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيْزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ, سُبْحَانَ الله عَمَّا يُشْرِكُوْنَ, هُوَ الله الْخَالِقُ الْبَارِئُ الْمُصَوِّرُ لَهُ الاَسْمَاءُ الْحُسْنَى, يُسَبِّحُ لَهُ مَا فِي السَّمَوَاتِ وَالاَرْضِ وَهُوَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيْمُ.
"Kalau sekiranya Kami menurunkan Al-Qur’an ini kepada sebuah gunung, pasti kami akan melihatnya tunduk terpecah belah disebabkan takut kepada Allah swt. Dan perumpamaan-perumpamaan itu Kami buat untuk manusia supaya mereka berfikir. Dialah Allah Yang tiada Tuhan selain Dia. Yang Mengetahui yang ghaib dan yang nyata. Dialah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Dialah Allah Yang tiada Tuhan selain Dia, Penguasa Yang Maha Suci. Yang Maha Sejahtera. Yang mengaruniakan Keamanan, Yang Maha Memelihara, Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuasa, Yang Memiliki Segala Keagungan, Mah Suci Allah dari apa yang mereka persekutukan. Dialah Allah Yang Menciptakan, Yang Mengadakan, Yang Membentuk Rupa, Yang Mempunyai Nama-Nama Yang Paling baik. Bertasbih kepada-Nya apa yang ada di langit dan di bumi. Dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana."(QS Al-Haysr :21-24)
سَلاَمٌ عَلَى نُوْحٍ فِي الْعَالَمِيْنَ, إِنَّا كَذَلِكَ نَجْزِى الْمُحْسِنِيْنَ, إِنَّهُ مِنْ عِبَادِنَا الْمُؤْمِنِيْنَ.
"Kesejahteraan dilimpahkan atas Nuh di seluruh alam. Sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya dia termasuk di antara hamba-hamba Kami yang beriman"
أَعُوْذُ بِكَلِمَاتِ الله التَّامَّاتِ مِنْ شَرِّ مَا خَلَقَ (3×)
"Aku berlindung dengan kalimat Allah yang sempurna dari segala keburukan/kejahatan makhluk yang tercipta."(3x)
بِسْمِ الله الَّذِي لاَ يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَيْئٌ فِي الاَرْضِ وَلاَ فِي السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ(3×)
:"Dengan nama Alloh dengan menyebut asma-Nya, tiada sesuatu pun di bumi dan di langit dapat menimpakan bahaya dan Dia adalah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui "(3x)
اللهم إِنِّى أَصْبَحْتُ مِنْكَ فِي نِعْمَةٍ وَعَافِيَةٍ وَسِتْرٍ فَأَتْمِمْ نِعْمَتَكَ عَلَيَّ وَعَافِيَتَكَ وَسِتْرَكَ فِي الدُّنْيَا وَالاَخْرَةِ (3×)
Ya Alloh, sesungguhnya aku berpagi hari berada dalam kenikmatan, kesehatan dan ampunan dari-Mu. Sempurnakanlah nikmat-Mu, kesehatan-Mu dan ampunan-Mu kepadaku di dunia dan akhirat",(3x)
اللهم إِنِّى أَصْبَحْتُ أُشْهِدُكَ وَأُشْهِدُ حَمَلَةَ عَرْشِكَ وَمَلاَئِكَتَكَ وَجَمِيْعِ خَلْقِكَ, أَنَّكَ أَنْتَ الله لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ وَحْدَكَ لاَ شَرِيْكَ لَكَ, وَأَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُكَ وَرَسُوْلُكَ (4×)
"Ya Alloh, sesungguhnya di pagi hari ini aku bersaksi kepada-Mu dan bersaksi pula kepada para malaikat pemikul Arasy-Mu serta semua makhluk-Mu bahwa Engkau adalah Alloh Yang tidak ada Tuhan selain Engkau, dan bahwa Muhammad saw adalah hamba dan utusan-Mu"(4x)
اَلْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ, حَمْدًا يًوَافِى نِعَمَهُ وَيُكَافِئُ مَزِيْدَهُ (3×)
"Segala puji hanya bagi Allah swt, Tuhan Penguasa seluruh alam, suatu pujian yang seimbang dengan nikmat-nikmat-Nya dan menjamin tambahannya."(3x)
أَمَنْتُ بِالله الْعَظِيْم وَكَفَرْتُ بِالْجِبْتِ وَالطَّاغُوْتِ وَاسْتَمْسَكْتُ بِالْعُرْوَةِ الْوُثْقَى لاَ انْفِصَامَ لَهَا وَالله سَمِيْعٌ عَلِيْمٌ (3×)
"Aku beriman kepada Allah Yang Maha Agung dan aku ingkar dengan Al-Jibti dan Thoghut (setan atau sesembahan selain Allah swt) dan aku telah berpegang teguh dengan buhul tali yang amat kuat yang tidak akan putus. Dan Allah swt Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui."(3x)
رَضِيْتُ بِالله رَبَّا وَبِالاِسْلاَمِ دِيْنًا وَبِمًحَمَّدٍ صلى الله عليه وسلم نَبِيًّا وَرَسُوْلاً (3×)
"Aku rela ber-Tuhan-kan Allah, dan beragama Islam dan Muhammad saw sebagai nabi dan rosul."(3x)
حَسْبِيَ الله لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَهُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيْمِ (3×)
"Cukuplah Alloh bagiku, tiada Tuhan selain Dia, hanya kepada-Nya aku bertawakkal. Dia adalah Rabb Arasy yang agung,"(3x)
اللهم صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ (10×)
"Ya Allah, limpahkanlah rahmat dan keselamatan atas junjungan kami, Nabi Muhammad saw dan kepada keluarganya serta para sahabatnya."(10x)
اللهم إِنِّى أَسْاَلُكَ مِنْ فُجَاءَةِ الْخَيْرِ وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْ فُجَاءَةِ الشَّرِّ.
"Ya Alloh, sesungguhnya aku meminta kepada-Mu kebaikan yang tiba-tiba, dan aku berlindung kepada-Mu dari keburukan yang tiba-tiba"
اللهم أَنْتَ رَبِّى لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ خَلَقْتَنِى وَأَنَا عَبْدُكَ وَأَنَا عَلَى عَهْدِكَ وَوَعْدِكَ مَااسْتَطَعْتُ أَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا صَنَعْتُ أَبُوْءُ لَكَ بِنِعْمَتِكَ عَلَيَّ وَأَبُوْءُ بِذَنْبِى فَاغْفِرْلِى فَإِنَّهُ لاَ يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إِلاَّ أَنْتَ.
Ya Alloh, Engkau adalah Rabb-ku, tiada Tuhan selain Engkau, Engkau telah menciptakan diriku dan aku adalah hamba-Mu, aku telah berada dalam ikrar dan janji-Mu dengan semampuku. Aku berlindung kepada-Mu dari kejahatan apa yang aku perbuat, aku mengakui semua nikmat-Mu kepadaku, dan aku mengakui segala dosa-dosaku, maka ampunilah aku, karena sesungguhnya tiada yang dapat mengampuni dosa-dosa selain Engkau."
أللهم أَنْتَ رَبِّى لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ عَلَيْكَ تَوَكَّلْتُ وَأَنْتَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيْمِ, مَاشَاءَ الله كَانَ وَمَالَمْ يَشَأْ لَمْ يَكُنْ وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالله الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ, أَعْلَمُ أَنَّ الله عَلَى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٌ , وَأَنَّ الله قَدْ أَحَاطَ بِكُلِّ شَيْئٍ عِلْمًا. اللهم إِنِّى أَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ نَفْسِى وَمِنْ شَرِّ كُلِّ دَآبَّةٍ أَنْتَ أَخِذٌ بِنَاصِيَتِهَا إِنَّ رَبِّى عَلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيْمٍ,
Ya Alloh, Engkau adalah Rabb-ku, tidak ada Tuhan selain Engkau, hanya kepada Engkau-lah aku bertawakal, dan Engkau adalah Rabb Arasy yang agung. Apa yang dikehendaki oleh Alloh swt pasti terjadi, dan apa yang tidak dikehendaki oleh Alloh swt pasti tidak ada. Tidak ada daya dan tidak ada kekuatan kecuali dengan pertolongan Alloh Yang Maha Tinggi lagi Maha Agung. Aku mengetahui bahwa Alloh Maha Kuasa atas segala sesuatu, dan bahwa Alloh –ilmu-Nya-benar-benar meliputi segala sesuatu. Ya Alloh, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari kejahatan diriku dan dari kejahatan hewan melata yang ubun-ubunnya berada di dalam genggaman (kekuasaan)-Mu. Sesungguhnya Tuhanku berada pada jalan yang lurus."
يَاحَيُّ يَا قَيُّوْمُ بِرَحْمَتِكَ أَسْتَغِيْثُ وَمِنْ عَذَابِكَ أَسْتَجِيْرُ, أَصْلِحْ لِى شَأْنِى كُلَّهُ وَلاَ تَكِلْنِى إِلَى نَفْسِى طَرْفَةَ عَيْن.
"Wahai Yang Maha Hidup Abadi, wahai Yang Mengurus semua makhluk-Nya, hanya kepada-Mulah aku meminta pertolongan, perbaikilah semua keadaanku dan janganlah Engkau serahkan aku kepada diriku (jangan susahkan aku) barang sekejap mata pun"
اللهم إِنِّى أَعُوْذُ بِكَ مِنَ الْهَمِّ وَالْحَزَنِ وَأَعُوْذُ بِكَ مِنَ الْعَجْزِ وَالْكَسَلِ وَأَعُوْذُ بِكَ مِنَ الْجُبْنِ وَالْبُخْلِ وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْ غَلَبَةِ الدَّيْنِ وَقَهْرِ الرِّجَالِ.
Ya Alloh, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari lemah dan malas. Dan aku berlindung kepada-Mu dari sifat pengecut dan sifat kikir. Dan aku berlindung kepada-Mu dari hutang yang membelit dan tekanan kaum lelaki.
اللهم إِنِّى أَسْاَلُكَ الْعَافِيَةَ فِي الدُّنْيَا وَالاَخِرَةِ . اللهم إِنِّى أَسْاَلُكَ الْعَفْوَ وَالْعَافِيَةَ وَالْمُعَافَاةَ الدَّائِمَةَ فِي دِيْنِى وَدُ نْيَايَ وَأَهْلِى وَمَالِى. اللهم اسْتُرْ عَوْرَاتِى وَأَمِنْ رَوْعَاتِى.اللهم احْفَظْنِى مِنْ بَيْنِ يَدَيَّ وَمِنْ خَلْفِى وَعَنْ يَمِيْنِى وَعَنْ شِمَالِى وَمِنْ فَوْقِى وَأَعُوْذُ بِعَظَمَتِكَ أَنْ أُغْتَالَ مِنْ تَحْتِى.
"Ya Alloh, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu kesehatan di dunia dan akhirat. Ya Alloh, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu ampunan dan kesehatan dalam agamaku, duniaku, keluargaku dan harta bendaku. Ya Alloh, tutupilah auratku dan amankanlah diriku dari rasa takut. Ya Alloh, peliharalah aku dari depan, dari belakang, dari sebelah kanan, dan dari sebelah kiri, dan dari atasku. Aku berlindung kepada kebesaran-Mu agar aku jangan dibinasakan dari arah bawahku."
اللهم أَنْتَ خَلَقْتَنِى وَأَنْتَ تَهْدِيْنِى وَأَنْتَ تُطْعِمُنِى وَأَنْتَ تُسْقِيْنِى وَأَنْتَ تُمِيْتُنِى وَأَنْتَ تُحْيِيْنِى وَأَنْتَ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٌ.
"Ya Allah, Engkaulah yang telah menciptakan aku, dan Engkaulah yang telah memberikan hidayah kepadaku, Engkaulah yang memberi makan kepadaku, Engkaulah yang mematikan aku, dan Engkaulah yang menghidupkan aku, dan Engkau berkuasa atas segala sesuatu."
أَصْبَحْنَا عَلَى فِطْرَةِ الاِسْلاَمِ وَعَلَى كَلِمَةِ الاِخْلاَصِ, وَعَلَى دِيْنِ نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَلَى مِلَّةِ أَبِيْنَا إِبْرَاهِيْمَ حَنِيْفًا مُسْلِمًا وَمَاكَانَ مِنَ الْمُشْرِكِيْنَ.
"Kami berpagi hari di atas fitrah Islam dan kalimat ikhlash serta agama nabi kami, Muhammad saw; juga millah (agama) nenek moyang kami Nabi Ibrahim as yang lurus lagi muslim serta bukan tergolong orang-orang musyrik."
اللهم بِكَ أَصْبَحْنَا وَبِكَ أَمْسَيْنَا وَبِكَ نَحْيَا وَبِكَ نَمُوْتُ وَعَلَيْكَ نَتَوَكَّلُ وَإِلَيْكَ النُّشُوْرُ.
"Ya Alloh, karena Engkau-lah kami dapat berpagi hari dan dapat bersore hari. Hanya karena Engkau pula kami hidup dan mati, dan hanya kepada Engkau-lah kami bertawakal dan kepada Engkau kami kembali"
أَصْبَحْنَا وَأَصْبَحَ الْمُلْكُ لله وَالْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْن .اللهم إِنِّى أَسْاَلُكُ خَيْرَ هَذَا الْيَوْم فَتْحَهُ وَنُصْرَهُ وَنُوْرَهُ وَبَرَكَتَهُ وَهُدَاهُ. اللهم إِنِّى أَسْاَلُكَ خَيْرَ هَذَا الْيَوْمِ وَخَيْرَمَا فِيْهِ وَخَيْرَ مَا قَبْلَهُ وَخَيْرَمَ بَعْدَهُ, وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ هَذَا الْيَوْم وَشَرِّ مَا فِيْهِ وَشَرِّمَا قَبْلَهُ وَشَرِّمَا بَعْدَهُ.
"Kami telah berpagi hari dan pagi hari ini segala kekuasaan adalah milik Alloh, Rabb semesta alam. Ya Alloh, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu kebaikan hari ini, yaitu kemenangan, pertolongan, nur , barokah dan petunjuknya. Aku berlindung kepada-Mu dari kejahatan yang terkandung di dalamnya , dan dari kejahatan sesudahnya"
اللهم مَا أَصْبَحَ بِى مِنْ نِعْمَةٍ أَوْ بِأَحَدٍ مِنْ خَلْقِكَ فَمِنْكَ وَحْدَكَ لاَ شَرِيْكَ لَكَ,فَلَكَ الْحَمْدُ وَلَكَ الشُّكْرُ عَلَى ذَلِكَ.
"Ya Alloh, tiada suatu nikmat pun yang aku peroleh di pagi hari ini melainkan dari-Mu semata, tiada sekutu bagi-Mu, bagi-Mu segala puji dan bagi-Mu segala syukur"
سُبْحَانَ الله وَبِحَمْدِهِ سُبْحَانَ الله الْعَظِيْمِ, عَدَدَ خَلْقِهِ وَرِضَانَفْسِهِ وَزِنَةَ عَرْشِهِ وَمِدَادَ كَلِمَاتِهِ (3×)
"Maha Suci Alloh sebanyak bilangan makhluk-Nya, Maha Suci Alloh seluas ridha diri-Nya, Maha Suci Alloh seberat timbangan Arasy-Nya, dan Maha Suci Alloh sebanyak tinta kalimat-kalimat-Nya."(3x)
سُبْحَانَ الله عَدَدَ مَا خَلَقَ فِي السَّمَاءِ, سُبْحَانَ الله عَدَدَ مَا خَلَقَ فِي الاَرْضِ, سُبْحَانَ الله عَدَدَ مَا بَيْنَ ذَلِكَ, سُبْحَانَ الله عَدَدَ مَا هُوَ خَالِقٌ .
"SUBHANALLAH, sebanyak hitungan makhluk di langit. SUBHANALLAH, sebanyak hitungan makhluk di bumi. SUBHANALLAH, sebanyak hitungan makhluk antara langit dan bumi. SUBHANALLAH, sebanyak hitungan makhluk yang Dia ciptakan."
اَلْحَمْدُ لله عَدَدَ مَا خَلَقَ فِي السَّمَاءِ, اَلْحَمْدُ لله عَدَدَ مَا خَلَقَ فِي الاَرْضِ, اَلْحَمْدُ لله عَدَدَ مَا بَيْنَ ذَلِكَ, اَلْحَمْدُ لله عَدَدَ مَا هُوَ خَالِقٌ.
"AL-HAMDULILLAH,sebanyak hitungan makhluk di langit. Al-HAMDULILLAH, sebanyak hitungan makhluk di bumi. AL-HAMDULILLAH, sebanyak hitungan makhluk antara langit dan bumi. Al-HAMDULILLAH, sebanyak hitungan makhluk yang Dia ciptakan."
لاَ إِلَهَ إِلاَّ الله عَدَدَ مَا خَلَقَ فِي السَّمَاءِ, لاَ إِلَهَ إِلاَّ الله عَدَدَ مَا خَلَقَ فِي الاَرْضِ, لاَ إِلَهَ إِلاَّ الله عَدَدَ مَا بَيْنَ ذَلِكَ, لا إله إلا الله عَدَدَ مَا هُوَ خَالِقٌ.
"LAA ILAAHA ILLALLAH,sebanyak hitungan makhluk di langit. LAA ILAAHA ILLALLAH, sebanyak hitungan makhluk di bumi. LAA ILAAHA ILLALLAH, sebanyak hitungan makhluk antara langit dan bumi. LAA ILAAHA ILLALLAH, sebanyak hitungan makhluk yang Dia ciptakan"
الله أَكْبَرُ عَدَدَمَا خَلَقَ فِي السَّمَاءِ, الله أكبر عَدَدَ مَا خَلَقَ فِي الاَرْضِ, الله أَكْبَرُ عَدَدَ مَا بَيْنَ ذَلِكَ, الله أكبر عَدَدَ مَا هُوَ خَالِقٌ.
"ALLAAHU AKBAR,sebanyak hitungan makhluk di langit. ALLAAHU AKBAR, sebanyak hitungan makhluk di bumi. ALLAAHU AKBAR, sebanyak hitungan makhluk antara langit dan bumi. LAA ILAAHA ILLALLAH, sebanyak hitungan makhluk yang Dia ciptakan."
لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالله عَدَدَ مَا خَلَقَ فِي السَّمَاءِ. لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالله عَدَدَ مَا خَلَقَ فيِ الاَرْضِ.لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالله عَدَدَ مَا بَيْنَ ذَلِكَ. لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالله عَدَدَمَا هُوَ خَالِقٌ.
"LAAHAULA WALAA QUWWATA ILLAA BILLAH,sebanyak hitungan makhluk di langit. LAAHAULA WALAA QUWWATA ILLAA BILLAH, sebanyak hitungan makhluk di bumi.LAAHAULA WALAA QUWWATA ILLAA BILLAH, sebanyak hitungan makhluk antara langit dan bumi. LAAHAULA WALAA QUWWATA ILLAA BILLAH , sebanyak hitungan makhluk yang Dia ciptakan."
لاَ إِلَهَ إِلاَّ الله وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ, لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ يُحْيِى وَيُمِيْتُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٌ عَدَدَ كُلِّ ذَرَّةٍ أَلْفَ مَرَّةٍ (3×)
"Tidak ada Tuhan yang hak disembah kecuali Allah Yang Maha Esa, yang tidak ada sekutu bagi-Nya. Bagi-Nya seluruh Kerajaan dan bagi-Nya segala puji, Yang Maha Menghidupkan dan Mematikan, dan Dialah Yang Maha Kuasa atas segala sesuatu, sebanyak bilangan setiap butir atom seribu kali." (3x)
Tambahan:
بِسْمِ الله مَاشَاءَ الله لاَ يَسُوْقُ الْخَيْرَ إِلاَّ الله.
بِسْمِ الله مَاشَاءَ الله لاَ يَصْرِفُ السُّوْءَ إِلاَّ الله.
بِسْمِ الله مَاشَاءَ الله مَاكَانَ مِنْ نِعْمَةٍ فَمِنَ الله.
بِسْمِ الله مَاشَاءَ الله لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالله.
"Dengan menyebut nama Allah, apa saja yang dikehendaki oleh Allah, tidak ada yang dapat mendatangkan sesuatu kebaikan melainkan Allah swt. Dengan menyebut nama Allah, apa saja yang dikehendaki oleh Allah, tidak ada yang dapat mengalihkan suatu keburukan kecuali Allah swt. Dengan menyebut nama Allah, apa saja yang dikehendaki oleh Allah, apa saja nikmat maka ia adalah dari Allah swt. Dengan menyebut nama Allah, apa saja yang dikehendaki oleh Allah, tidak ada kekuatan melainkan dengan idzin Allah swt."
اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ الْفَاتِحِ لِمَا أُغْلِقَ وَالْخَاتِمِ لِمَا سَبَقْ,نَاصِرِ الْحَقِّ بِالْحَقِّ وَالْهَادِي إِلَى صِرَاطِكَ الْمُسْتَقِيْم وَعَلَى أَلِهِ حَقَّ قَدْرِهِ وَمِقْدَارِهِ الْعَظِيْم.(3×)
"Ya Allah, limpahkanlah rahmat kepada penghulu kami, Nabi Muhammad saw, pembuka bagi sesuatu yang terkunci, penutup segala para Nabi yang terdahulu, pembela kebenaran dengan kebenaran dan petunjuk ke jalan-Mu yang lurus. Limpahkanlah rahmat kepada keluarganya dengan karunia yang layak dengan kadar dan derajatnya yang agung."(3x)
اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى نُوْرِ اْلاَنْوَارِ وَسِرِّ اْلاَسْرَارِ وَتِرْيَاقِ اْلاَغْيَارِ وَمِفْتَاحِ بَابِ اْليَسَارِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدِنِ الْمُخْتَارِ وَأَلِهِ اْلاَطْهَارِ وَأَصْحَابِهِ اْلاَخْيَارِعَدَدَ نِعَمِ الله وَإِفْضَالِهِ (3×)
"Ya Allah, berikanlah rahmat atas cahaya dari segala cahaya, rahasia dari segala rahasia,dan kunci dari pintu kemudahan, penghulu kami, Nabi Muhammad saw yang terpilih dan atas keluarganya yang suci dan para sahabatnya yang terpilih sebanyak bilangan nikmat Allah dan anugerah-Nya."(3x)
اللَّهُمَّ إِنِّى أَسْأَلُكَ بِنُوْرِ وَجْهِ الله الْعَظِيْمِ, الَّذِي مَلَأَ أَرْكَانَ عَرْشِ الله الْعَظِيْمِ, وَقَامَتْ بِهِ عَالِمُ الله الْعَظِيْمِ, أَنْ تُصَلِّيَ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ ذِي الْقَدْرِ الْعَظِيْمِ, وَعَلَى أَلِ نَبِيِّ الله الْعَظِيْمِ, بِقَدْرِ عَظِمَةِ ذَاتِ الله الْعَظِيْمِ, فِي كُلِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ عَدَدَ مَا فِي عِلْمِ الله الْعَظِيْمِ, صَلاَةً دَائِمَةً بِدَوَامِ الله الْعَظِيْمِ, تَعْظِيْمًا لِحَقِّكَ يَا مَوْلاَناَ ياَ مُحَمَّدُ يَاذَا الْخُلُقِ الْعَظِيْمِ, وَسَلِّمْ عَلَيْهِ وَعَلَى أَلِهِ مِثْلَ ذَلِكَ وَاجْمَعْ بَيْنِي وَبَيْنَهُ كَمَا جَمَعْتَ بَيْنَ الرُّوْحِ وَالنَّفْسِ طَاهِرًا وَبَاطِنًا يَقَظَةً وَمَنَامًا, وَاجْعَلْهُ يَارَبِّ رُوْحًا لِذَاتِي مِنْ جَمِيْعِ الْوُجُوْهِ فِي الدُّنْيَا قَبْلَ اْلاَخِرَةِ يَا عَظِيْمُ
"Ya Allah,sesungguhnya aku memohon kepada-Mu dengan Nur Wajah Allah Yang Maha Besar, Yang Memenuhi segala penjuru Arsy Allah Yang Maha Besar, dan dengannya berdiri seluruh alam Allah Yang Maha Besar. Semoga Engkau mengucuri rahmat ke atas penghulu kami, Nabi Muhammad saw, yang mempunyai martabat yang besar dan kepada keluarga Nabi Allah Yang Maha Besar, dengan kadar kebesaran Dzat Allah Yang Maha Besar, pada setiap kerlipan mata dan nafas sebanyak bilangan ilmu Allah Yang Maha Besar, dengan sholawat yang kekal sebagaimana kekalnya Allah Yang Maha Besar, penghormatan bagimu, wahai penghulu kami! Wahai Muhammad! Wahai yang mempunyai akhlak yang mulia! Salam kesejehteraan daripada-Mu kepadanya dan kepada keluarganya seperti yang demikian itu juga. Himpunkanlah di antara aku dan dia (Nabi Muhammad saw) sebagaimana Engkau menghimpunkan antara ruh dan jasad, dhahir dan batin, ketika sadar ataupun tidur. Jadikanlah dia (Nabi Muhammad saw) wahai Tuhanku, ruh bagi dzatku dari semua keadaan di dunia ini sebelum Hari Kiamat, wahai Allah Yang Maha Besar."
اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مَنْ مِنْهُ انْشَقَّتِ اْلاَسْرَارْ.وَانْفَلَقَتِ اْلاَنْوَارْ. وَفِيْهِ ارْتَقَتِ الْحَقَائِقُ. وَتَنَزَّلَتْ عُلُوْمُ أَدَمَ فَأَعْجَزَ الْخَلاَئِقُ.وَلَهُ تَضَاءَلَتِ الْفُهُوْمُ فَلَمْ يُدْرِكْهُ مِنَّا سَابِقٌ وَلاَ لاَحِقٌ. فَرِيَاضُ الْمَلَكُوْتِ بِزَهْرِ جَمَالِهِ مُوْنِقَةٌ. وَحِيَاضُ الْجَبَرُوْتِ بِفَيْضِ أَنْوَارِهِ مُتَدَفِّقَةٌ. وَلاَ شَيْئَ إِلاَّ وَهُوَ بِهِ مَنُوْطٌ. إِذْ لَوْ لاَ الْوَاسِطَةُ لَذَهَبَ كَمَا قِيْلَ الْمَوْسُوْطُ. صَلاَةً تَلِيْقُ بِكَ مِنْكَ إِلَيْهِ كَمَا هُوَ أَهْلُهُ. اللَّهُمَّ إِنَّهُ سِرُّكَ الْجَامِعُ الدَّالُّ عَلَيْكَ. وَحِجَابُكَ اْلاَعْظَمُ الْقَائِمُ بَيْنَ يَدَيْكَ. اللَّهُمَّ أَلْحِقْنِى بِنَسَبِهِ. وَحَقِّقْنِى بِحَسَبِهِ. وَعَرِّفْنِى إِيَّاهُ مَعْرِفَةً أَسْلَمُ بِهَا مِنْ مَوَارِدِ الْجَهْلِ. وَأَكْرَعُ بِهَا مِنْ مَوَارِدِ الْفَضْلِ. وَاحْمِلْنِى عَلَى سَبِيْلِهِ إِلَى حَضْرَتِكَ. حَمْلاً مَحْفُوْفًا بِنُصْرَتِكَ. وَاقْذِفْبِى عَلَى الْبَاطِلِ فَأَدْمَغَهُ. وَزُجَّبِى فِي بِحَارِ اْلاَحَدِيَّةِ. وَانْشُلْنِى مِنْ أَوْحَالِ التَّوْحِيْدِ.وَأَغْرِقْنِى فِي عَيْنِ بَحْرِ الْوَحْدَةِ. حَتَّى لاَ أَرَى وَلاَ أَسْمَعَ وَلاَ أَجِدَ وَلاَ أُحِسَّ إِلاَّ بِهَا. وَاجْعَلِ اللَّهُمَّ الْحِجَابَ اْلاَعْظَمَ حَيَاةَ رُوْحِيْ وَرُوْحَهُ سِرَّ حَقِيْقَتِى وَحَقِيْقَتَهُ جَامِعَ عَوَالِمِى بِتَحْقِيْقِ الْحَقِّ اْلاَوَّلِ.يَاأَوَّلُ يَاأَخِرُ يَاظَاهِرُ يَابَاطِنُ,إِسْمَعْ نِدَائِى بِمَا سَمِعْتَ بِهِ نِدَاءً عَبْدِكَ زَكَرِيَّا .وَانْصُرْنِى بِكَ لَكَ.وَأَيِّدْنِى بِكَ لَكَ. وَاجْمَعْ بَيْنِى وَبَيْنَكَ. وَحُلْ بَيْنِى وَبَيْنَ غَيْرُكَ. الله,الله, الله.إِنَّ الَّذِي فَرَضَ عَلَيْكَ الْقُرْءَانَ لَرَادُّكَ إِلَى مَعَادٍ. رَبَّنَا أَتِنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً وَهَيِّءْ لَنَا مِنْ أَمْرِنَا رَشَدًا.رَبَّنَا أَتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلاَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. إِنَّ الله وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ. يَاأَيُّهَا الَّذِيْنَ أَمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا.
"Ya Allah, anugerahkan kesejahteraan atas seseorang (Nabi Muhammad saw) yang darinya menjadi tersingkap setiap rahasia, menjadi terbit setiap cahaya. Dan padanya menjadi naik setiap hakikat, menjadi turun bertahap setiap ilmu Adam as, membuat tidak kuasa setiap makhluk. Dan untuknya dijadikan kecil setiap pengetahuan hingga tidak ada satupun orang yang mengejar dan menyusul dari kita yang mampu mencapainya. Taman-taman malakut menjadi indah dengan pesona bunga ketampanannya. Telaga-telaga jabarut menjadi tumpah ruah dengan limpahan cahayanya. Tidak ada sesuatupun kecuali ia bergantung kepadanya. Bila tanpa wasithah (perantara) niscaya ia hilang segala yang ada dan terjadi karena keberadaannya. (Ya Allah, anugerahkanlah kesejahteraan atasnya) kesejahteraan yang sesuai dengan-Mu, yang datang dari-Mu untuk dianugerahkan kepadanya sebagaimana ia pantas menyandangnya. Ya Allah, sesungguhnya ia adalah rahasia-Mu yang mencakup (segala sesuatu), yang menunjukkan (jalan) menuju Engkau, dan ia adalah hijab-Mu yang teramat agung, yang berdiri lurus di hadapan-Mu. Ya Allah, sertakanlah aku dengan menisbatkan diri kepadanya, nyatakanlah aku dengan kemuliaan leluhurnya, kenalkanlah aku kepadanya dengan pengetahuan yang menyelamatkanku dari sumber ketidaktahuan dan mendekatkanku kepada sumber keutamaan. Bawalah aku di atas jalannya menuju ke hadirat-Mu dengan penyertaan yang penuh harap terhadap pertolongan-Mu. Lepaskanlah aku atas kebatilan hingga dapat melenyapkannya. Lemparkanlah aku dalam samudera peng-esa-an, angkatlah aku dari lumpur tauhid, tenggelamkanlah aku dalam lautan ke-esa-an hingga aku tidak melihat, tidak mendengar, tidak menemukan, dan tidak merasakan apapun kecuali dengannya (ke-esa-an). Jadikanlah ya Allah, hijab yang teramat agung itu menjadi kehidupan ruhku, dan ruhnya menjadi rahasia hakikatku, kemudian hakikatnya menjadi cakupan alamku dengan menyatakan al-Haq ( Yang Maha Benar) Al-Awwal (Yang Maha Terdahulu). Wahai Dzat Yang Maha Awal, wahai Dzat Yang Maha Akhir, wahai Dzat Yang Maha Tampak, wahai Dzat Yang Maha Tersembunyi, dengarkanlah seruanku sebagaimana Engkau pernah mendengar seruan hamba-Mu, Zakaria as, tolonglah aku dengan (idzin)-Mu untuk taat kepada-Mu dan kuatkanlah aku dengan idzin-Mu untuk taat kepada-Mu, pertemukanlah aku dengan Engkau dan pisahkanlah aku dengan selain Engkau. Ya Allah, ya Allah, ya Allah.
Sesungguhnya yang mewajibkan atasmu (melaksanakan hukum-hukum) Al-Qur’an, benar-benar akan mengembalikan kamu ke tampat kembali (QS Al-Qashash:85). Wahai Tuhan kami, berikanlah rahmat kepada kami dari sisi-Mu dan sempurnakanlah bagi kami petunjuk yang lurus dalam urusan kami ini. (QS Al-Kahfi:10). Ya Allah, Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari siksa api neraka.(QS Al-Baqarah:201).Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bersholawat untuk Nabi saw. (Maka) wahai orang-orang yang beriman, bersholawatlah kalian untuk Nabi saw dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya.(QS Al-Ahzab:56)"
Membaca Sholawat:
صَلَّى الله عَلَى النَّبِيِّ مُحَمَّدٍ (40/100×)
"Semoga Allah swt melimpahkan rahmat atas Nabi Muhammad saw."



(بِسْمِ الله الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ )بِسْمِ الله الله أَكْبَرُ أَقُوْلُ عَلَى نَفْسِي وَعَلَى دِيْنِى وَعَلَى أَهْلِى وَعَلَى أَوْلاَدِى وَعَلَى مَالِى وَعَلَى أَصْحَابِى وَعَلَى أَدْيَانِهِمْ وَعَلَى أَمْوَالِهِمْ أَلْفَ لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالله الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ.
"(Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang): Dengan menyebut nama Allah, Allah Maha Besar, aku ucapkan kepada diriku, agamaku, keluargaku, anak-anakku, harta bendaku, para sahabatku, agama mereka dan kepada harta benda mereka sebanyak seribu kali:
لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالله الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ.
"Tidak ada daya dan kekuatan kecuali atas pertolongan Allah Yang Maha Tinggi lagi Maha Agung."
بِسْمِ الله الله أَكْبَرُ الله أَكْبَرُ أَقُوْلُ عَلَى نَفْسِى وَعَلَى دِيْنِى وَعَلَى أَهْلِى وَعَلَى أَوْلاَدِى وَعَلَى مَالِى وَعَلَى أَصْحَابِى وَعَلَى أَدْيَانِهِمْ وَعَلَى أَمْوَالِهِمْ أَلْفَ أَلْفِ لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالله الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ.
"Dengan menyebut nama Allah, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, aku ucapkan kepada diriku, kepada agamaku, kepada keluargaku, dan kepada anak-anakku, kepada harta bendaku, kepada para sahabatku dan kepada agama mereka serta harta benda mereka, sebanyak satu juta kali:
لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالله الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ.
"Tidak ada daya dan kekuatan kecuali atas pertolongan Allah Yang Maha Tinggi lagi Maha Agung."
بِسْمِ الله الله أَكْبَرُ الله أَكْبَرُ الله أَكْبَرُ أَقُوْلُ عَلَى نَفْسِى وَعَلَى دِيْنِى وَعَلَى أَهْلِى وَعَلَى أَوْلاَدِى وَعَلَى مَالِى وَعَلَى أَصْحَابِى وَعَلَى أَدْيَانِهِمْ وَعَلَى أَمْوَالِهِمْ أَلْفَ أَلْفِ أَلْفِ لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالله الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ.
"Dengan menyebut nama Allah, Allah Maha besar, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, aku ucapkan kepada diriku, kepada agamaku, kepada keluargaku, dan kepada anak-anakku, kepada harta bendaku dan kepada para sahabatku, kepada agama mereka dan kepada harta benda mereka, satu milyar kali:
لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالله الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ.
"Tidak ada daya dan kekuatan kecuali atas pertolongan Allah Yang Maha Tinggi lagi Maha Agung."
بِسْمِ الله وَبِالله وَمِنَ الله وَإِلَى الله وَعَلَى الله وَفِي الله وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالله الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ.
"Dengan nama Allah, dan dengan nama Allah aku berlindung dan memohon keberkatan, hanya dengan Allah aku mohon pertolongan dan kemenangan,hanya dari Allah aku memohon karunia, hanya kepada Allah aku bernaung dan bersandar, hanya kepada Allah aku berserah diri dan berpegang, dan hanya kepada Allah aku tenggelamkan diriku dan kesungguhanku. Tidak ada daya dan kekuatan melainkan dengan pertolongan Allah Yang Maha Tinggi lagi Maha Agung."
بِسْمِ الله عَلَى دِيْنِى وَعَلَى نَفْسِى بِسْمِ الله عَلَى مَالِى وَعَلَى أَهْلِى وَعَلَى أَوْلاَدِى وَعَلَى أَصْحَابِى بِسْمِ الله عَلَى كُلِّ شَيْئٍ أَعْطَانِيْهِ رَبِّى.
"Dengan menyebut nama Allah aku ucapkan kepada agamaku, dan kepada diriku. Dengan nama Allah aku ucapkan kepada harta bendaku, kepada keluargaku, kepada anak-anakku dan kepada para sahabatku. Dengan menyebut nama Allah (semoga terpelihara) segala sesuatu yang dikaruniakan oleh Tuhanku kepadaku."
بِسْمِ الله رَبِّ السَّمَوَاتِ السَّبْعِ, وَرَبِّ الأَرَضِيْنَ السَّبْعِ, وَرَبِّ الْعَرْشِ الْعَظِيْمِ, بِسْمِ الله الَّذِيْ لاَ يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَيْئٌ فِي الأَرْضِ وَلاَ فِي السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ (3×)
Dengan nama Allah, Tuhan Yang Mengatur tujuh petala langit dan Tuhan Yang Mengatur tujuh petala bumi, dan Tuhan Yang Mengatur Arsy yang agung. Dengan menyebut nama Allah Yang tidak akan membahayakan segala sesuatu dengan nama-Nya di muka bumi dan di langit. Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui."(3x)
بِسْمِ الله خَيْرِ الأَسْمَاءِ فِي الأَرْضِ وَفِي السَّمَاءِ بِسْمِ الله أَفْتَتِحُ, وَبِهِ أَخْتَتِمُ, الله, الله, الله لاَ أُشْرِكُ بِهِ أَحَدًا. الله, الله , الله أَعَزُّ وَأَجَلُّ وَأَكْبَرُ مِمَّا أَخَافُ وَأَحْذَرُ (3×)
"Dengan nama Allah, sebaik-baik nama di muka bumi dan di langit. Dengan nama Allah aku membukanya dan mengakhiri segala sesuatunya. Allah, Allah, Allah, aku tidak menyekutukan-Nya dengan sesuatu apapun. Allah, Allah, Allah Yang Maha Perkasa, Maha Agung, Maha Besar dari segala yang aku takuti dan aku khawatirkan." (3x)
للَّهُمَّ إِنِّى أَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ نَفْسِى وَمِنْ شَرِّ غَيْرِى وَمِنْ شَرِّ مَاخَلَقَ رَبِّى, باِكَ اللَّهُمَّ أَحْتَرِزُ مِنْهُمْ, وَبِكَ اللَّهُمَّ أَدْرَأُ فِي نُحُوْرِهِمْ وَبِكَ اللَّهُمَّ أَعُوْذُ مِنْ شُرُوْرِهِمْ وَأَسْتَكْفِيْكَ إِيَّاهُمْ وَأُقَدِّمُ بَيْنَ يَدَيَّ وَأَيْدِيْهِمْ وَأَيْدِى مَنْ أَحَاطَتْهُ عِنَايَتِى وَشَمِلَتْهُ إِحَاطَتِى.
"Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari kejahatan diriku sendiri dan dari kejahatan selain diriku, dan dari kejahatan sesuatu yang tercipta ya Tuhan. Dengan Engkau ya Allah, aku mohon dipelihara dari mereka, dan dengan-Mu ya Allah, aku pegang kuduk mereka. Dan dengan-Mu ya Allah, aku berlindung dari kejahatan-kejahatan mereka, dan aku memohon perlindungan atas mereka dan aku kemukakan (permohonan perlindungan itu) di hadapanku, di hadapan mereka, dan di hadapan orang-orang yang memperoleh pertolonganku dan yang aku ketahui."
بِسْمِ الله الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ, قُلْ هُوَ الله أَحَدٌ الله الصَّمَدُ لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُوْلَدْ وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَدٌ (3×)
"Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Katakanlah:"Dialah Allah Yang Maha Esa, (Dia) Allah tempat memohon, (Dia) tidak beranak dan tidak diperanakkan dan tidak ada sesuatupun yang menyamainya."(3x)
وَمِثْلُ ذَلِكَ عَنْ يَمِيْنِى وَأَيْمَانِهِمْ وَمِثْلُ ذَلِكَ عَنْ شِمَالِى وَعَنْ شَمَائِلِهِمْ وَمِثْلُ ذَلِكَ أَمَامِى وَأَمَامَهُمْ وَمِثْلُ ذَلِكَ مِنْ خَلْفِى وَمِنْ خَلْفِهِمْ وَمِثْلُ ذَلِكَ مِنْ فَوْقِى وَمِنْ فَوْقِهِمْ وَمِثْلُ ذَلِكَ مِنْ تَحْتِى وَمِنْ تَحْتِهِمْ وَمِثْلُ ذَلِكَ مُحِيْطٌ بِى وَبِهِمْ, وَبِمَا أَحَطْنَا بِهِ,
"Dan seperti itulah (perlindungan yang aku mohonkan) dari sebelah kananku, dan sebelah kanan mereka. Dan seperti itulah dari sebelah kiriku dan sebelah kiri mereka. Dan seperti itu pula dari arah depanku dan arah depan mereka. Dan seperti itu pula dari arah belakangku dan belakang mereka. Dan seperti itu pula dari atasku dan atas mereka. Dan seperti itu pula dari bawahku dan bawah mereka, dan seperti itu pula yang meliputi aku dan meliputi mereka sesuai dengan yang kami ketahui."
اللَّهُمَّ إِنِّى أَسْأَلُكَ لِى وَلَهُمْ مِنْ خَيْرِكَ بِخَيْرِكَ الَّذِيْ لاَ يَمْلِكُهُ غَيْرُكَ اللَّهُمَّ اجْعَلْنِى وَإِيَّاهُمْ فِي حِفْظِكَ وَعِيَاذِكَ وَعِيَالِكَ وَجِوَارِكَ وَأَمْنِكَ وَأَمَانَتِكَ وَحِزْبِكَ وَحِرْزِكَ وَكَنَفِكَ وَسِتْرِكَ وَلُطْفِكَ مِنْ شَيْطَانٍ وَسُلْطَانٍ وَإِنْسٍ وَجَانٍّ وَبَاغٍ وَحَاسِدٍ وَسَبُعٍ وَحَيَّةٍ وَعَقْرَبٍ وَمِنْ شَرِّ كُلِّ دَابَّةٍ أَنْتَ آخِذٌ بِنَاصِيَتِهَا إِنَّ رَبِّى عَلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيْمٍ,
"Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu untukku dan untuk mereka, kebaikan-Mu dengan segala kebaikan yang tidak dimiliki oleh Dzat selain Engkau. Ya Allah, jadikanlah aku dan mereka dalam pemeliharaan-Mu, perlindungan-Mu, dalam golongan hamba-hamba-Mu, berada dalam tanggungan-Mu, di sisi-Mu, di dalam keamanan-Mu, di dalam amanah-Mu, dipihak-Mu, di dalam penjagaan-Mu, di sisi-Mu, ditutupi oleh tirai-Mu, dan diliputi oleh kasih sayang-Mu dari kejahatan syetan, kejahatan penguasa, kejahatan manusia, kejahatan bangsa jin, kejahatan para penjahat, dan kejahatan orang-orang yang hasud dan dengki, kejahatan binatang buas, kejahatan ular, kejahatan kala jengking, dan dari kejahatan setiap makhluk yang melata yang Engkau pegang ubun-ubunnya. Sesungguhnya Tuhanku berada di atas jalan yang lurus."
حَسْبِىَ الرَّبُّ مِنَ الْمَرْبُوْبِيْنَ حَسْبِىَ الْخَالِقُ مِنَ الْمَخْلُوْقِيْنَ حَسْبِىَ الرَّازِقُ مِنَ الْمَرْزُوْقِيْنَ حَسْبِىَ السَّاتِرُ مِنَ الْمَسْتُوْرِيْنَ حَسْبِىَ النَّاصِرُ مِنَ الْمَنْصُوْرِيْنَ حَسْبِىَ الْقَاهِرُ مِنَ الْمَقْهُوْرِيْنَ حَسْبِىَ الَّذِيْ هُوَ حَسْبِى مَنْ لَمْ يَزَلْ حَسْبِى, حَسْبِىَ الله وَنِعْمَ الْوَكِيْل حَسْبِىَ الله مِنْ جَمِيْعِ خَلْقِهِ,
"Cukuplah Tuhanku (sebagai Pelindung) dari makhluk yang diciptakan-Nya. Cukuplah bagiku Allah sebagai Pencipta dari para makhluk. Cukuplah bagiku Allah sebagai Pemberi rezeki dari pada mereka yang diberi rezeki. Cukuplah bagiku Allah sebagai penutup aibku daripada orang-orang yang ditutupi. Cukuplah bagiku Allah sebagai pembela dari pada orang-orang yang dibela. Cukuplah bagiku Allah Yang Maha Menundukkan dari pada orang-orang yang ditundukkan. Cukuplah bagiku Allah sebagai pelindung yang senantiasa melindungi. Cukuplah bagiku Allah sebagai Penolong dan Dialah sebaik-baik Penolong. Cukuplah bagi Allah sebagai Pelindung dari semua makhluk-Nya."
إِنَّ وَلِيِّيَ الله الَّذِيْ نَزَّلَ الْكِتَابَ وَهُوَ يَتَوَلىَّ الصَّالِحِيْنَ. وَإِذَا قَرَأْتَ الْقُرْآنَ جَعَلْنَا بَيْنَكَ وَبَيْنَ الَّذِيْنَ لاَ يُؤْمِنُوْنَ بِالأَخِرَةِ حِجَابًا مَسْتُوْرًا, وَجَعَلْنَا عَلَى قُلُوْبِهِمْ أَكِنَّةً أَنْ يَفْقَهُوْهُ وَفِي أَذَانِهِمْ وَقْرًا, وَإِذَا ذَكَرْتَ رَبَّكَ فِي الْقُرْآنِ وَحْدَهُ وَلَّوْا عَلَى أَدْبَارِهِمْ نُفُوْرًا, فَإِنْ تَوَلَّوْا فَقُلْ حَسْبِىَ الله لاَ إِ لَهَ إِلاَّ هُوَ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَهُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيْمِ (7×)
"Sesungguhnya pelindungku adalah Allah yang telah menurunkan al-Kitab (Al-Qur’an) dan Dia melindungi orang-orang yang sholeh."(QS Al-A’raf:196)
"Dan apabila kamu membaca al-Qur’an, Kami adakan antara kamu dan orang-orang yang tidak beriman kepada kehidupan akhirat suatu dinding yang tertutup, dan Kami adakan tutup di atas hati mereka dan sumbatan di telinga mereka, agar mereka tidak dapat memahaminya. Dan apabila kamu menyebut Tuhanmu dalam Al-Qur’an saja, niscaya mereka berpaling ke belakang karena bencinya."(QS Al-Isra’:45-46)
"Jika mereka berpaling (dari keimanan), maka katakanlah:"Cukuplah Allah bagiku. Tidak ada Tuhan yang hak disembah selain Dia. Hanya kepada-Nya aku berserah diri dan Dia adalah Tuhan Yang Menguasai Arsy yang agung." (QS At-Taubah:129)(7x)
وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالله الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ, وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ النَّبِيِّ الأُمِّيِّ وَعَلَى أَلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ.
"Dan tidak ada daya dan kekuatan melainkan karena pertolongan dari Allah Yang Maha Tinggi lagi Maha Agung. Semoga sholawat dan salam tercurah kepada junjungan kita Nabi Muhammad saw, nabi yang ummmi dan atas keluarganya serta para sahabatnya."
Kemudian meniup tanpa mengeluarkan ludah ke kanan 3 x, ke kiri 3x, ke depan 3x, ke belakang 3x.
خَبَأْتُ نَفْسِى فِي خَزَائِنِ بِسْمِ الله الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ أَقْفَالُهَا ثِقَتِى بِالله, مَفَاتِيْحُهَا لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالله أُدَافِعُ بِكَ اللَّهُمَّ عَنْ نَفْسِى مَا أُطِيْقُ وَمَا لاَ أُطِيْقُ لاَ طَاقَةَ لِمَخْلُوْقٍ مَعَ قُدْرَةِ الْخَالِقِ,
"Aku sembunyikan diriku dalam perbendaharaan kalimat ‘Bismillahirrahmaanirrahiim’, gembok-gemboknya adalah keyakinanku kepada Allah, kunci-kuncinya adalah kalimat ‘ LAA HAULA WALAA QUWWATA ILLA BILLAH. Aku pertahankan diriku dengan memohon perlindungan-Mu, ya Allah atas apa yang aku mampu dan yang aku tidak mampu. Tidak ada kemampuan bagi seorang makhluk dari pada dengan kekuasaan Allah."
حَسْبِى الله وَنِعْمَ الْوَكِيْلِ بِخَفِيِّ لُطْفِ الله بِلُطْفِ صُنْعِ الله بِجَمِيْلِ سِتْرِ الله دَخَلْتُ فِي كَنَفِ الله تَشَفَّعْتُ بِسَيِّدِنَا رَسُوْلِ الله تَحَصَّنْتُ بِأَسْمَاءِ الله, أَمَنْتُ بِالله تَوَكَّلْتُ عَلَى الله ,إِدَّخَرْتُ الله لِكُلِّ شِدَّةٍ,
"Cukuplah Allah bagiku, Allah adalah sebaik-baik pelindung. Dengan tersembunyinya kasih sayang Allah, dengan indahnya ciptaan Allah, dengan bagusnya tirai Allah, aku masuk di sisi Allah, dan aku memohon syafa’at kepada junjungan kami Rasulullah saw, aku membentengi diri dengan asma Allah, aku beriman kepada Allah, aku berserah diri kepada Allah dan aku jadikan Allah sebagai Penyelamat di waktu aku mendapatkan kesulitan."
اللَّهُمَّ يَامَنْ إِسْمُهُ مَحْبُوْبٌ وَوَجْهُهُ مَطْلُوْبٌ إِكْفِنِي مَا قَلْبِى مِنْهُ مَرْهُوْبٌ, أَنْتَ غَالِبٌ غَيْرُ مَغْلُوْبٌ, وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَأَلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ حَسْبِىَ الله وَنِعْمَ الْوَكِيْلِ.
"Ya Allah, yang asma-nya dicintai dan wajah-Nya sangat dicari/dirindukan, angkatlah rasa takut di hatiku. Engkau Yang Maha Perkasa dan bukan yang dikalahkan. Semoga Allah melimpahkan rahmat dan keselamatan kepada junjungan kami Nabi Muhammad, keluarganya dan para sahabatnya. Cukuplah Allah bagiku dan Dia adalah sebaik-baik Pelindung."
Doa Pembuka Pintu Rezeki:
يَافَتَّاحْ يَارَزَّاقْ يَاكَافِي يَامُغْنِى (100×)
"Wahai Dzat Yang Membuka, wahai Dzat Yang Memberi rezeki, wahai Dzat Yang mencukupi, wahai Dzat Yang memberikan kekayaan."
قُلِ ادْعُوا الله أَوِادْعُواالرَّحْمَنَ أَيَّامًا تَدْعُوْا فَلَهُ اْلاَسْمَاءُ الْحُسْنَى وَلاَ تَجْهَرْ بِصَلاَتِكَ وَلاَ تُخَافِتْ بِهَا وَابْتَغِ بَيْنَ ذَلِكَ سَبِيْلاً, وَقُلِ الْحَمْدُ لله الَّذِي لَمْ يَتَّخِذْ وَلَدًا وَلَمْ يَكُنْ لَهُ شَرِيْكٌ فِى الْمُلْكِ وَلَمْ يَكُنْ لَهُ وَلِيٌّ مِنَ الذُّلِّ وَكَبِّرْهُ تَكْبِيْرًا(7×)
Katakanlah:"Serulah ‘Allah’ atau serulah ‘Ar-Rahman’,Dengan nama yang mana saja engkau menyeru, bagi-Nya yang mempunyai al-Asma’ul Husna (Nama-Nama yang Baik) dan janganlah engkau mengeraskan suara dalam sholatmu, dan jangan pula terlalu merendahkannya (lirih sehingga tidak bisa didengar oleh telinga) , dan carilah jalan tengah di antara keduanya ( antara keras dan terlalu lirih). Katakanlah:"Segala puji bagi Allah, Yang tidak mempunyai anak dan tidak ada bagi-Nya sekutu dalam urusan kerajaan-Nya, dan tidak ada bagi-Nya penolong disebabkan sesuatu kelemahan-Nya; dan hendaklah engkau mengagungkan-Nya dengan pengagungan yang sebesar--besarnya ."( QS Al-Isra:110-111)
لَقَدْ جَاءَ كُمْ رَسُوْلٌ مِنْ أَنْفُسِكُمْ عَزِيْزٌ عَلَيْهِ مَاعَنِتُّمْ حَرِيْصٌ عَلَيْكُمْ بِالْمُؤْمِنِيْنَ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ, فَإِنْ تَوَلَّوْا فَقُلْ حَسْبِيَ الله لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَهُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيْمِ (7×)
"Sesungguhnya telah datang kepada kalian seorang Rasul dari golongan kalian sendiri (yaitu Nabi Muhammad saw) yang menjadi sangat berat kepadanya segala kesusahan yang ditanggung oleh kalian, yang sangat ingin kebaikan bagi kalian, dan ia pula menumpahkan perasaan belas serta kasih sayangnya kepada orang-orang yang beriman. Kemudian jika mereka berpaling ingkar, maka katakanlah (wahai Muhammad ):"Cukuplah bagiku Allah (yang menolong dan memeliharaku), tiada Tuhan (yang menolong dan memeliharaku), tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, kepada-Nya aku berserah diri dan Dialah yang mempunyai ‘Arsy yang agung." (QS At-Taubah :129)



لاَ إِلَهَ إِلاَّ الله, الْمَوْجُوْدُ فِي كُلِّ زَمَانِ-لاَ إِلَهَ إِلاَّ الله ,الْمَعْبُوْدُ فِي كُلِّ مَكَانٍ-لاَ إِلَهَ إِلاَّ الله, الْمَذْكُوْرُ بِكُلِّ لِسَانٍ-لاَ إِلَهَ إِلاَّ الله, الْمَعْرُوْفُ بِالإِحْسَانِ-لاَ إِلَهَ إِلاَّ الله, كُلَّ يَوْمٍ هُوَ فِي شَانٍ-لاَ إِلَهَ إِلاَّ الله, الأَمَانْ, الأَمَانْ مِنْ زَوَالِ اْلاِيْمَانِ, وَمِنْ فِتْنَةِ الشَّيْطَانِ-يَاقَدِيْمَ الاِحْسَانِ, كَمْ لَكَ عَلَيْنَا مِنْ إِحْسَانِ, إِحْسَانُكَ الْقَدِيْم-يَاحَنَّانْ, يَامَنَّانْ, يَارَحِيْم يَارَحْمَنْ, يَاغَفُوْر يَاغَفَّارْ, إِغْفِرْلَنَا وَارْحَمْنَا وَأَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْن.
"Tidak ada Tuhan yang hak disembah kecuali Allah yang wujud sepanjang zaman. Tidak ada Tuhan yang hak disembah kecuali Allah yang disembah pada setiap tempat. Tidak ada Tuhan yang hak disembah kecuali Allah yang disebut oleh semua lisan. Tidak ada Tuhan yang hak disembah selain Allah yang dikenal dengan setiap kebaikan. Tidak ada Tuhan yang hak disembah kecuali Allah yang pada setiap masa Dia di dalam setiap urusan. Tidak ada Tuhan yang hak disembah kecuali Allah yang memberikan keamanan, keamanan daripada kehilangan iman dan dari fitnah syetan. Wahai Tuhan Dzat yang kekal sifat ihsan-Nya, telah berapa banyak kebaikan-Mu yang diberikan kepadaku. Kebaikan-Mu selalu kekal. Wahai Dzat Yang Maha Penyayang dan Maha Pemberi, Wahai Dzat Yang Maha Pengasih dan Maha Pemurah! Wahai Dzat Yang Maha Pengampun dan Maha Pemaaf! Ampunilah kami dan rahmatilah kami. Engkaulah Dzat sebaik-baik yang memberikan kasih-sayang."





أَسْتَغْفِرُ الله الْعَظِيْمَ, الَّذِيْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الْحَيَّ الْقَيُّوْمَ, غَفَّارَ الذُّنُوْبِ ذَاالْجَلاَلِ وَالاِكْرَامِ, وَأَتُوْبُ إِلَيْهِ مِنْ جَمِيْعِ الْمَعَاصِي كُلِّهَا, وَالذُّنُوْبِ وَاْلاَثَامِ, وَمِنْ كُلِّ ذَنْبٍ أَذْنَبْتُهُ عَمْدًا وَخَطَأً, ظَاهِرًا وَبَاطِنًا قَوْلاً وَفِعْلاً, فِي جَمِيْعِ حَرَكَاتِي وَسَكَنَاتِي, وَخَطَرَاتِي وَأَنْفَاسِي كُلِّهَا, دَائِمًا أَبَدًا سَرْمَدًا مِنَ الذَّنْبِ الَّذِيْ أَعْلَمُ, وَمِنَ الذَّنْبِ الَّذِيْ لاَ أَعْلَمُ, عَدَدَ مَا أَحَاطَ بِهِ الْعِلْمُ وَأَحْصَاهُ الْكِتَابُ, وَخَطَّهُ الْقَلَمُ, وَعَدَدَمَا أَوْجَدَتْهُ الْقُدْرَةُ ,وَخَصَّصَتْهُ اْلاِرَادَةُ, وَمِدَادَ كَلِمَاتِ الله, كَمَا يَنْبَغِي لِجَلاَلِ وَجْهِ رَبِّنَا وَجَمَالِهِ وَكَمَالِهِ, وَكَمَا يُحِبُّ رَبُّنَا وَيَرْضَى .
"Aku memohon ampunan kepada Allah Yang Maha Besar, Yang tidak ada Tuhan yang hak disembah melainkan Dia, Tuhan Yang Maha Hidup lagi Maha Berdiri dengan sendirinya, Maha Pengampun segala dosa, Yang Memiliki keagungan dan kemuliaan. Aku bertaubat kepada-Nya dari segala perbuatan maksiat, dosa dan kesalahan yang telah aku lakukan, baik yang saya sengaja atau pun tidak disengaja, yang dhahir ataupun yang batin, pada perkataan ataupun perbuatan, dalam setiap pergerakan dan diamku, yang terlintas di benak hatiku ataupun yang wujud di dalam hembusan nafasku, semuanya untuk selama-lamanya. Dan dari dosa yang aku ketahui ataupun dosa yang tidak aku ketahui, sebanyak apa yang diketahui oleh ilmu Allah, yang dihitung oleh buku amalan dan yang dicatat oleh pena. Sebanyak yang diwujudkan oleh kekuasaan Allah, yang dituntut oleh kehendak-Nya dan sebanyak tinta kalimat-kalimat Allah sebagaimana yang selayaknya bagi kebesaran Wajah Tuhan kami, keindahan-Nya dan sifat kesempurnaan-Nya, dan sebagaimana yang dicintai oleh Tuhan kami dan yang diridhai-Nya."
الْحَمْدُ لله الَّذِيْ مَنَّ عَلَيْنَا بِمُحَمَّدٍ صلى الله عليه وسلم (جَزَى الله عَنَّاسَيِّدَنَا مُحَمَّدًا صَلَّى الله عليه وسلم مَاهُوَ أَهْلُهُ-3×)
"Segala puji bagi Allah swt Dzat yang telah mengaruniakan kepada kami dengan ( wasilah) Nabi Muhammad saw ( Semoga Allah membalas dari pada kami jasa junjungan kami Nabi Muhammad saw dengan sesuatu yang layak bagi beliau."(3x)
سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ وَالْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
"Maha Suci Tuhanmu, Tuhan yang mempunyai keagungan dan kekuasaan dari apa yang mereka katakan. Dan keselamatan semoga tercurah kepada para rasul. Dan segala puji bagi Allah swt, Tuhan yang memelihara seluruh alam."





اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِى وَتُبْ عَلَيَّ إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الْغَفُوْرُ (1/100×)
"Ya Allah, ampunilah dosa-dosaku, terimalah taubatku. Sesungguhnya Engkau Maha Penerima taubat lagi Maha Pengampun."



مايقرأ بعد صلاة العصر
Bacaan Wirid Setelah Sholat Ashar

1. Lihat Dzikir & Wirid hal :1 الأذكار المذكورة



بِسْمِ الله الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ: اللَّهُمَّ يَاالله يَا عَلِيُّ يَاعَظِيْمٌ يَاحَلِيْمُ يَا عَلِيْمُ أَنْتَ رَبِّى وَعِلْمُكَ حَسْبِى, فَنِعْمَ الرَّبُّ رَبِّى وَنِعْمَ الْحَسْبُ حَسْبِى تَنْصُرُ مَنْ تَشَاءُ وَأَنْتَ الْعَزِيْزُ الرَّحِيْمُ,
"Dengan menyebut nama Allah swt yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang: Ya Allah, ya Allah! Wahai Dzat Yang Maha Tinggi, Dzat Yang Maha Agung, Dzat Yang Maha Penyantun, Dzat Yang Maha Mengetahui! Engkaulah Tuhanku dan liputan ilmu-Mu telah mencukupi bagiku, oleh karena itu sebaik-baik Tuhan adalah Tuhanku, dan sebaik-baik yang memberikan kecukupan adalah Tuhan Yang Mencukupiku. Engkau memberikan pertolongan kepada siapa saja yang Engkau kehendaki dan hanyalah Engkau Yang Maha Perkasa lagi Maha Penyayang."
نَسْأَلُكَ الْعِصْمَةَ فِي الْحَرَكَاتِ وَالسَّكَنَاتِ وَالْكَلِمَاتِ وَالإِرَادَاتِ وَالْخَطَرَاتِ مِنَ الشُّكُوْكِ وَالظَّنُّوْنِ وَالأَوْهَامِ السَّاتِرَةِ لِلْقُلُوْبِ عَنْ مُطَالَعَةِ الْغُيُوْبِ
"Kami memohon pemeliharaan-Mu dalam segala gerak-gerik dan diam kami, dalam segala ucapan dan kehendak kami serta dalam lintasan hati kami dari segala keraguan dan persangkaan buruk serta perasaan-perasaan yang menutup hati kami dari menyaksikan rahasia-rahasia ghaib-Mu"
(فَقَدِ ابْتُلِيَ الْمُؤْمِنُوْنَ وَزُلْزِلُوْا زِلْزَالاً شَدِيْدًا وَإِذْ يَقُوْلُ الْمُنَافِقُوْنَ وَالَّذِيْنَ فِي قُلُوْبِهِمْ مَرَضٌ مَا وَعَدَنَا الله وَرَسُوْلَهُ إِلاَّ غُرُوْرًا).
"Maka sungguh diuji orang-orang yang beriman, dan mereka digoncangkan dengan goncangan yang amat dahsyat. Dan ketika orang-orang munafik serta orang-orang yang ada penyakit di dalam hati mereka berkata:"Tidaklah Allah dan Rasul-Nya menjanjikan kepada kita melainkan perkara yang menipu saja."(QS Al-Ahzab:12)
فَثَبِّتْنَا وَانْصُرْنَا وَسَخِّرْلَنَا هَذَا الْبَحْرَ كَمَا سَخَّرْتَ الْبَحْرَ لِمُوْسَى عَلَيْهِ السَّلاَمُ.وَسَخَّرْتَ النَّارَ لإِبْرَاهِيْمَ عَلَيْهِ السَّلاَمُ وَسَخَّرْتَ الْجِبَالَ وَالْحَدِيْدَ لِدَاوُوْدَ عَلَيْهِ السَّلاَمُ, وَسَخَّرْتَ الرِّيْحَ وَالشَّيَاطِيْنَ وَالْجِنَّ لِسُلَيْمَانَ عَلَيْهِ السَّلاَمُ,
"Maka tetapkanlah pendirian kami dan tolonglah kami serta tundukkanlah bagi kami lautan (keperluan dan kesusahan) ini sebagaimana Engkau telah tundukkan lautan (Merah) kepada Nabi Musa as, Engkau telah tundukkan api kepada Nabi Ibrahim as, Engkau telah tundukkan gunung-gunung dan lembutkan besi kepada Nabi Dawud as, dan telah Engkau tundukkan angin, syetan dan jin kepada Nabi Sulaiman as."
وَسَخِّرْ لَنَا كُلَّ بَحْرٍ هُوَ لَكَ فِي الأَرْضِ وَالسَّمَاءِ وَالْمُلْكِ وَالْمَلَكُوْتِ وَبَحْرِ الدُّنْيَا وَبَحْرِ الأَخِرَةِ, وَسَخِّرْ لَنَا كُلَّ شَيْئٍ يَا مَنْ بِيَدِهِ مَلَكُوْتُ كُلِّ شَيْئٍ.
"Maka tundukkanlah bagi kami semua lautan milik-Mu yang berada di bumi dan di langit, di alam Mulk dan alam Malakut, di lautan dunia dan lautan akhirat. Dan tundukkanlah tiap-tiap sesuatu kepada kami, wahai Dzat Yang Menggenggam kekuasaan segala sesuatu."
كهيعص كهيعص كهيعص أُنْصُرْنَا فَإِنَّكَ خَيْرُ النَّاصِرِيْنَ, وَافْتَحْ لَنَا فَإِنَّكَ خَيْرُ الْفَاتِحِيْنَ,وَاغْفِرْلَنَا فَإِنَّكَ خَيْرُ الْغَافِرِيْنَ, وَارْحَمْنَا فَإِنَّكَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْنَ,وَارْزُقْنَا فَإِنَّكَ خَيْرُ الرَّازِقِيْنَ,
"Kaaf Haa Yaa ‘Ain Shad (3x)Tolonglah kami, karena sesungguhnya Engkau adalah sebaik-baik penolong. Bukakanlah pintu kemenangan bagi kami, karena sesungguhnya Engkau sebaik-baik Pembuka kemenangan. Dan ampunilah kami, karena sesungguhnya Engkau adalah sebaik-baik Pemberi ampun. Dan Kasihanilah kami, karena sesungguhnya Engkau adalah sebaik-baik Pengasih. Dan berikanlah kami rezeki, karena sesungguhnya Engkau adalah sebaik-baik pemberi rezeki."
وَاهْدِنَا وَنَجِّنَا مِنَ الْقَوْمِ الظَّالِمِيْنَ وَهَبْ لَنَا رِيْحًا طَيِّبَةً كَمَا هِيَ فِي عِلْمِكَ وَانْشُرْهَا عَلَيْنَا مِنْ خَزَائِنِ رَحْمَتِكَ وَاحْمِلْنَا بِهَا حَمْلَ الْكَرَامَةِ مَعَ السَّلاَمَةِ وَالْعَافِيَةِ فِي الدِّيْنِ وَالدُّنْيَا وَالأَخِرَةِ,إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٌ.
"Dan berilah kami petunjuk serta selamatkanlah kami dari kaum yang dhalim. Berikanlah kepada kami angin baik yang bertiup menurut ilmu-Mu. Dan tebarkanlah angin itu ke atas kami dari perbendaharaan rahmat-Mu, dan bawalah kami dengan angin itu dengan penuh penghormatan disertai dengan keselamatan, kesejahteraan di dalam agama kami dan dunia serta akhirat kami. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu."
اللَّهُمَّ يَسِّرْ لَنَا أُمُوْرَنَا مَعَ الرَّاحَةِ لِقُلُوْبِنَا وَأَبْدَانِنَا وَالسَّلاَمَةِ وَالْعَافِيَةِ فِي دِيْنِنَا وَدُنْيَانَا وَكُنْ لَنَا صَاحِبًا فِي سَفَرِنَا وَحَضَرِنَا وَخَلِيْفَةً فِي أَهْلِنَا, وَاطْمِسْ عَلَى وُجُوْهِ أَعْدَائِنَا وَامْسَخْهُمْ عَلَى مَكَانَتِهِمْ فَلاَ يَسْتَطِيْعُوْنَ الْمُضِيَّ وَلاَ الْمُجِئَ إِلَيْنَا
"Ya Allah, permudahkanlah urusan kami disertai dengan rasa tenang di dalam hati kami dan rasa ringan oleh badan kami, dan diberikan keselamatan, kesejahteraan di dalam agama dan dunia kami. Jadilah Engkau teman kami dalam perjalanan kami dan menjadi pengganti kami bagi keluarga yang kami tinggal, dan lenyapkanlah musuh-musuh kami dan hapuskanlah mereka di mana saja berada sehingga mereka tidak berdaya untuk datang dan menyerang kami."
(وَلَوْ نَشَاءُ لَطَمَسْنَا عَلَى أَعْيُنِهِمْ فَاسْتَبَقُوْا الصِّرَاطَ فَأَنَّى يُبْصِرُوْنَ, وَلَوْ نَشَاءُلَمَسَخْنَاهُمْ عَلَى مَكَانَتِهِمْ فَمَا اسْتَطَاعُوْامُضِيًّا وَلاَ يَرْجِعُوْنَ)
"Dan seandainya Kami kehendaki, Kami berkuasa menghapuskan bentuk dan mata kepala mereka menjadi rata sehingga masing-masing mencari jalan, maka bagaimanakah mereka dapat melihatnya? Dan kalau Kami menghendaki, kami berkuasa mengubah keadaan jasmani mereka di tempat yang mereka berada padanya, maka dengan itu mereka tidak dapat datang ke hadapan dan juga tidak dapat mundur ke belakang."(QS Yasin:66-67)
(يس, وَالْقُرْءَانِ الْحَكِيْمِ, إِنَّكَ لَمِنَ الْمُرْسَلِيْنَ عَلَى سِرَاطٍ مُسْتَقِيْمٍ, تَنْزِيْلَ الْعَزِيْزِ الرَّحِيْمِ, لِتُنْذِرَ قَوْمًامَّآ أُنْذِرَ أَبَآؤُهُمْ فَهُمْ غَافِلُوْنَ, لَقَدْ حَقَّ الْقَوْلُ عَلَى أَكْثَرِهِمْ فَهُمْ لاَ يُؤْمِنُوْنَ, إِنَّا جَعَلْنَافِي أَعْنَاقِهِمْ أَغْلاَلاً فَهِيَ إِلَى الأَذْقَانِ فَهُمْ مُقْمَحُوْنَ, وَجَعَلْنَا مِنْ بَيْنِ أَيْدِيْهِمْ سَدًّا وَمِنْ خَلْفِهِمْ سَدًّا فَأَغْشَيْنَاهُمْ فَهُمْ لاَ يُبْصِرُوْنَ)
"Yasiin, Demi Al-Qur’an yang penuh hikmah, sesungguhnya kamu salah seorang dari para rasul ,(yang berada) di atas jalan yang lurus, (sebagai wahyu) yang diturunkan oleh Yang Maha Perkasa lagi Maha Penyayang, agar kamu memberi peringatan kepada kaum yang bapak-bapak mereka belum pernah diberi peringatan, karena itu mereka lalai. Sesungguhnya telah pasti berlaku perkataan (ketentuan Allah swt) terhadap kebanyakan mereka, karena mereka tidak beriman. Sesungguhnya Kami telah memasang belenggu di leher mereka, lalu tangan mereka (diangkat) ke dagu, maka karena itu mereka tertengadah. Dan Kami adakan di hadapan mereka dinding dan di belakang mereka dinding (pula), dan Kami tutup (mata) mereka sehingga mereka tidak dapat melihat."(QS Yasin:1-9)
شَاهَتِ الْوُجُوْه, شَاهَتِ الْوُجُوْه, شَاهَتِ الْوُجُوْه (وَعَنَتِ الْوُجُوْهُ لِلْحَيِّ الْقَيُّوْمِ وَقَدْ خَابَ مَنْ حَمَلَ ظُلْمًا) طس حم عسق (مَرَجَ الْبَحْرَيْنِ يَلْتَقِيَانِ بَيْنَهُمَا بَرْزَخٌ لاَ يَبْغِيَانِ)
"Muka-muka mereka terkena serangan kami dan jadi bodoh muka-muka mereka (3x). Dan segala muka akan tunduk dengan berupa kehinaan kepada Allah yang tetap hidup, lagi Maha Kekal Mengatur makhluk-Nya; dan sesungguhnya merugilah orang yang menanggung dosa kedhaliman.(QS Thaha:111). Thaasiin, Haa Miim, ‘Ain Siin Qoof. Ia biarkan air dua laut mengalir sedang keduanya bertemu. Padahal di antara keduanya ada penyekat yang memisahkannya, masing-masing tidak melampaui dengan yang lainnya."(QS Ar-Rahman:18-19)
حم,حم,حم ,حم,حم,حم,حم-حُمَّ الأَمْرُ وَجَاءَ النَّصْرُ فَعَلَيْنَا لاَ يُنْصَرُوْنَ (حم-تَنْزِيْلَ الْكِتَابِ مِنَ الله الْعَزِيْزِ الْعَلِيْمِ, غَافِرِ الذَّنْبِ وَقَابِلِ التَّوْبِ شَدِيْدِ الْعِقَابِ ذِى الطَّوْلِ لاَ إِ لَهَ إِلاَّ هُوَ إِلَيْهِ الْمَصِيْرُ)
"Haamiim (7x). Telah ditetapkan segala perkara itu dan telah tiba pertolongan Allah. Oleh karena itu, musuh-musuh kami tidak dibantu untuk mengalahkan kami. "Haamiim. Turunnya Al-Qur’an ini dari Allah swt Yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui, Yang Mengampuni dosa-dosa, Yang Menerima taubat, Yang Berat adzab-Nya dan Yang Melimpahkan Karunia-Nya, tidak ada Tuhan yang hak disembah melainkan Dia, kepada-Nyalah tempat kembali."(QS Al-Mukmin:1-3)
بِسْمِ الله بَابُنَا,تَبَارَكَ حِيْطَانُنَا,يس سَقْفُنَا,كهيعص كِفَايَتُنَا,حمعسق حِمَايَتُنَا,ق وَالْقُرْءَانِ الْمَجِيْدِ وِقَايَتُنَا (فَسَيَكْفِيْكَهُمُ الله وَهُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ)3×.
"Dengan nama Allah adalah pintu kami, dengan keberkahan adalah pagar kami, dan dengan Yaasiin adalah atap kami. Kaaf Haa Yaa ‘Ain Shaad adalah mencukupi kami, Haa Miim ‘Ain Siin Qaaf adalah penjagaan kami. Qaaf, demi Al-Qur’an yang mulia adalah benteng kami." Maka Allah akan memelihara kamu dari mereka dan Dialah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui."(QS Al-Baqarah:137)
سِتْرُ الْعَرْشِ مَسْبُوْلٌ عَلَيْنَا وَعَيْنُ الله نَاظِرَةٌ إِلَيْنَا, بِحَوْلِ الله لاَ يَقْدِرُ عَلَيْنَا (وَالله مِنْ وَرَائِهِمْ مُحِيْطٌ بَلْ هُوَ قُرْءَانٌ مَجِيْدٌ فِي لَوْحٍ مَحْفُوْظٍ)(فَالله خَيْرٌ حَافِظًا وَهُوَ أَرْحَمُ الرَّاحِمِيْنَ( 3×)
"Penutup Arsy terhampar di atas kami, sedang pandangan mata Allah senantiasa memandang kami. Dengan daya pertolongan Allah, tidak berkuasa seorangpun berbuat madharat kepada kita. Dan Allah mengepung mereka dari belakang mereka. Bahkan (yang didustakan) adalah Al-Qur’an yang mulia yang berada dalam Lauh Mahfudz. (Maka Allah adalah sebagik-baik penjaga dan Dia adalah sebaik-baik yang memberi kasih sayang)."(3x)
(إِنَّ وَلِيِّيَ الله الَّذِيْ نَزَّلَ الْكِتَابَ وَهُوَ يَتَوَلَّى الصَّالِحِيْن(َ3×) (حَسْبِىَ الله لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَهُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيْم(ِ3×) بِسْمِ الله الَّذِي لاَ يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَيْئٌ فِي الأَرْضِ وَلاَ فِي السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ( 3×) وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالله الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ (3×) وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ النَّبِيِّ الأُمِّيِّ وَعَلَى أَلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ.
"Sesungguhnya pelindungku adalah Allah Yang telah menurunkan al-Kitab (Al-Qur’an) dan Dia melindungi orang-orang yang shalih."(3x). Cukuplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan melainkan Dia, hanya kepada-Nya aku bertawakal dan Dia adalah Tuhan Yang memiliki Arsy yang agung. (3x) Dengan nama Allah Yang tidak membahayakan bersama nama-Nya segala sesuatu yang ada di bumi dan di langit.Dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.(3x). Tidak ada daya dan kekuatan melainkan dengan pertolongan dari Allah Yang Maha Tinggi lagi Maha Agung.(3x).Dan semoga Allah swt mencurahkan sholawat dan salam kepada junjungan kami yaitu Nabi Muhammad saw, nabi yang ummi dan juga kepada keluarga serta para sahabatnya."
اللَّهُمَّ إِنَّكَ تَعْلَمُ مَانَحْنُ فِيْهِ وَمَا نَطْلُبُهُ وَنَرْتَجِيْهِ مِنْ رَحْمَتِكَ فِي أَمْرِنَا كُلِّهِ فَيَسِّرْ لَنَا مَا نَحْنُ فِيْهِ مِنْ سَفَرِنَا وَمَا نَطْلُبُهُ مِنْ حَوَائِجِنَا وَقَرِّبْ عَلَيْنَا الْمَسَافَاتِ وَسَلِّمْنَا مِنَ الْعِلَلِ وَالأَفَاتِ وَلاَ تَجْعَلِ الدُّنْيَا أَكْبَرَ هَمِّنَا وَلاَ مَبْلَغَ عِلْمِنَا وَلاَ تُسَلِّطْ عَلَيْنَا مَنْ لاَ يَرْحَمُنَابِرَحْمَتِكَ يَاأَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَأَلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ.
"Ya Allah, sesungguhnya Engkau mengetahui keadaan yang sedang kami hadapi, permintaan dan harapan kami dari pada rahmat-Mu dalam semua urusan kami. Maka permudahkanlah urusan kami di dalam perjalanan kami dan apa yang kami minta dari keperluan-keperluan kami. Dekatkanlah jarak perjalanan kami, selamatkanlah kami dari segala penyakit dan kerusakan. Janganlah Engkau jadikan dunia ini sebesar-besar keinginan kami dan setinggi-tinggi harga ilmu kami. Janganlah Engkau kuasakan ke atas kami orang yang tidak menyayangi kami dengan rahmat-Mu, wahai Tuhan Yang Maha Pengasih sebaik-baik yang mengasihani! Semoga Allah swt mencurahkan rahmat dan keselamatan atas junjungan kami, Nabi Muhammad saw, keluarganya dan sahabat-sahabatnya."

مايقرأ بعد صلاة المغرب
Bacaan Setelah Sholat Maghrib
Lihat Dzikir dan Wirid Hal 4: 1.الأذكار المذكورة
Ayatul Asyr (ayat sepuluh) : 2.أية العشر
الم,ذَلِكَ الْكِتَابُ لاَ رَيْبَ فِيْهِ هُدًى لِلْمُتَّقِيْنَ, الَّذِيْنَ يُؤْمِنُوْنَ بِالْغَيْبِ وَيُقِيْمُوْنَ الصَّلاَةَ وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُوْنَ, وَالَّذِيْنَ يُؤْمِنُوْنَ بِمَا أُنْزِلَ إِلَيْكَ وَمَا أُنْزِلَ مِنْ قَبْلِكَ وَبِالأَخِرَةِ هُمْ يُوْقِنُوْنَ.
"Alif Lam Miim,Kitab (Al-Qur’an) ini tidak ada keraguan padanya, petunjuk bagi mereka yang bertakwa, (yaitu) mereka yang beriman kepada yang ghaib, yang mendirikan sholat dan menafkahkan sebagian rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka, dan mereka yang beriman kepada Kitab (Al-Qur’an) yang telah diturunkan kepadamu dan kitab-kitab yang telah diturunkan sebelummu, serta mereka yakin akan adanya kehidupan akhirat."(QS Al-Baqarah:1-4)
الله لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّوْمُ, لاَ تَأْخُذُهُ سِنَةٌ وَلاَ نَوْمٌ, لَهُ مَافِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الأَرْضِ مَنْ ذَاالَّذِيْ يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلاَّ بِإِذْنِهِ, يَعْلَمُ مَابَيْنَ أَيْدِيْهِمْ وَمَاخَلْفَهُمْ وَلاَ يُحِيْطُوْنَ بِشَيْئٍ مِنْ عِلْمِهِ إِلاَّ بِمَاشاَء, وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضَ وَلاَ يَؤُدُهُ حِفْظُهُمَا وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيْمُ.
Allah tidak ada Tuhan melainkan Dia Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya); tidak pernah mengantuk dan tidak pernah tidur. Kepunyaan-Nya apa yang di langit dan di bumi. Siapakah yang dapat memberi syafa’at di sisi Allah tanpa idzin-Nya? Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi (Arsy) Allah meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.(QS Al-Baqarah :255,Ayat Al-Kursi)
لاَ إِكْرَاهَ فِي الدِّيْنِ قَدْ تَبَيَّنَ الرُّشْدُ مِنَ الْغَيِّ فَمَنْ يَكْفُرْ بِالطَّاغُوْتِ وَيُؤْمِنْ بِالله فَقَدِ اسْتَمْسَكَ بِالْعُرْوَةِ الْوُثْقَى لاَ انْفِصَامَ لَهَا وَالله سَمِيْعٌ عَلِيْمٌ, الله وَلِيُّ الَّذِيْنَ أَمَنُوْا يُخْرِجُهُمْ مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّوْرِ, وَالَّذِيْنَ كَفَرُوْا أَوْلِيَاؤُهُمُ الطَّاغُوْتُ يُخْرِجُهُمْ مِنَ النُّوْرِ إِلَى الظُّلُمَاتِ , أُولَئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيْهَا خَالِدُوْنَ.
"Tidak ada paksaan untuk (memasuki) agama (Islam); sesungguhnya telah jelas jalan yang benar dari pada jalan yang salah. Karena itu barangsiapa yang ingkar kepada Thaghut dan beriman kepada Allah, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada buhul tali yang amat kuat yang tidak akan putus. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Allah Pelindung orang-orang yang beriman;Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan (kekafiran) kepada cahaya (iman). Dan orang-orang yang kafir, pelindung-pelindungnya adalah syetan, yang mengeluarkan mereka dari pada cahaya kepada kegelapan (kekafiran). Mereka itulah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya."(QS Al-Baqarah:256-257)
لله مَافِي السَّمَوَاتِ وَمَا فِي الأَرْضِ, وَإِنْ تُبْدُوْامَا فِي أَنْفُسِكُمْ أَوْ تُخْفُوْهُ يُحَاسِبْكُمْ بِهِ الله, فَيَغْفِرُ لِمَنْ يَشَاء وَيُعَذِّبُ مَنْ يَشَاء, وَالله عَلَى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٌ.آمَنَ الرَّسُوْلُ بِمَا أُنْزِلَ إِلَيْهِ مِنْ رَبِّهِ وَالْمُؤْمِنُوْنَ, كُلٌّ آمَنَ بِالله وَمَلاَئِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ, لاَ نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِنْ رُسُلِهِ, وَقَالُوْا سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا غُفْرَانَكَ رَبَّنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيْر, لاَ يُكَلِّفُ الله نَفْسًا إِلاَّ وُسْعَهَا , لَهَا مَاكَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَااكْتَسَبَتْ, رَبَّنَا لاَ تُؤَاخِذْنَا إِنَّ نَسِيْنَا أَوْ أَخْطَأْنَا, رَبَّنَا وَلاَ تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِنَا, رَبَّنَا وَلاَ تُحَمِّلْنَا مَالاَ طَاقَةَ لَنَا بِهِ,وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْلَنَا وَارْحَمْنَا أَنْتَ مَوْلاَ نَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِيْنَ.آمين
"Kepunyaan Allah-lah segala apa yang ada di langit dan di bumi. Dan jika kamu melahirkan apa yang ada di dalam hatimu atau kamu menyembunyikannya, niscaya Allah akan membuat perhitungan dengan kamu tentang perbuatanmu itu. Maka Allah mengampuni siapa yang dikehendaki-nya dan menyiksa siapa yang dikehendaki-Nya ; dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. Rasul telah beriman kepada Al-Qur’an yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, demikian pula orang-orang yang beriman. Semuanya beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya. (Mereka mengatakan):"Kami tidak membeda-bedakan antara seorangpun (dengan yang lain) dari rasul-rasul-Nya", dan mereka mengatakan:"Kami dengar dan kami taat". (mereka berdoa):"Ampunilah kami ya Tuhan kami dan kepada Engkaulah tempat kembali." Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapatkan pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdoa):"Ya Tuhan kami, janganlah Engkau menghukum kami jika kami lupa atau kami bersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang yang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Berikanlah ma’af kami, ampunilah kami, rahmatilah kami,Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir."(QS Al-Baqarah:284-286)


1.الفاتحة...آيَةُ الْكُرْسِيِّ....آمَنَ الرَّسُوْلُ ....فَانْصُرْنَاعَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِيْنَ.
2.لاَ إِلَهَ إِلاَّ الله وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ, لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ يُحْيِى وَيُمِيْتُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٌ (3×)
"Tidak ada Tuhan yang hak disembah melainkan Allah Yang Maha Esa, tidak ada sekutu bagi-Nya. Bagi-Nya segala kerajaan dan bagi-Nya segala pujian, Yang menghidupkan dan Yang mematikan. Dan Dia Maha Berkuasa atas segala sesuatu."(3x)
3.سُبْحَانَ الله وَالْحَمْدُ لله وَلاَ إِلَهَ إِلاَّ الله وَالله أَكْبَرُ (3×)
"Maha Suci Allah segala puji bagi Allah, dan tidak ada Tuhan yang hak disembah melainkan Allah serta Allah Maha Besar."(3x)
4.سُبْحَانَ الله وَبِحَمْدِهِ سُبْحَانَ الله الْعَظِيْمِ (3×)
"Maha Suci Allah dengan segala pujian-Nya, Maha Suci Allah Yang Maha Agung."(3x)
5.رَبَّنَااغْفِرْلَنَا وَتُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيْمُ (3×)
"Ya Tuhan kami, ampunilah dosa-dosa kami, terimalah taubat kami. Sesungguhnya Engkau Maha penerima taubat lagi Maha Penyayang."(3x)
6.اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ (3×)
"Ya Allah, limpahkanlah sholawat kepada junjungan kami yaitu Nabi Muhammad saw. Ya Allah, limpahkanlah sholawat dan keselamatan kepadanya."(3x)
7.أَعُوْذُ بِكَلِمَاتِ الله التَّآمَّاتِ مِنْ شَرِّ مَا خَلَقَ (3×)
"Aku berlindung dengan kalimat-kalimat Allah Yang Sempurna dari kejahatan makhluk yang tercipta."(3x)
8.بِسْمِ الله الَّذِيْ لاَ يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَيْئٌ فِي الأَرْضِ وَلاَ فِي السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ (3×)
"Dengan nama Allah, Dzat Yang tidak membahayakan dengan nama-Nya segala sesuatu yang di bumi dan di langit. Dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui."(3x)
9.رَضِيْنَابِالله رَبًّا وَبِالإِسْلاَمِ دِيْنًا وَبِمُحَمَّدٍ نَبِيًّا وَرَسُوْلاً (3×)
"Kami ridha bahwa Allah swt Tuhan kami, Islam menjadi agama kami, dan Nabi Muhammad saw menjadi nabi dan rasul."(3x)
10.بِسْمِ الله وَالْحَمْدُ لله وَالْخَيْرُ وَالشَّرُّ بِمَشِيْئَةِ الله (3×)
"Dengan menyebut nama Allah, segala puji bagi Allah, segala kebaikan dan keburukan atas kehendak Allah."(3x)
11.آمَنَّا بِالله وَالْيَوْمِ الأَخِرِتُبْنَا إِلَى الله بَاطِنًا وَظَاهِرْ (3×)
"Kami beriman kepada Allah dan mengimani (kepastian datangnya) Hari Akhir. Kami bertaubat kepada Allah secara lahir dan batin."(3x)
12.يَارَبَّنَاوَاعْفُ عَنَّا وَامْحُ الَّذِي كَانَ مِنَّا (3×)
"Ya Allah Tuhan kami, maafkanlah kesalahan kami dan hapuskanlah dosa perbuatan buruk yang kami lakukan."(3x)
13.يَاذَاالْجَلاَلِ وَالإِكْرَامِ أَمِتْنَا عَلَى دِيْنِ الإِسْلاَمِ (7×)
"Ya Allah, Tuhan pemilik kebesaran dan karunia, wafatkanlah kami dalam agama Islam."(3x)
14.يَاقَوِيُّ يَامَتِيْنُ إِكْفِ شَرَّ الظَّالِمِيْنَ (3×)
"Ya Allah Yang Maha Kuat, ya Allah Yang Maha Sentosa, cegahlah kejahatan orang-orang dhalim."(3x)
15.أَصْلَحَ الله أُمُوْرَ الْمُسْلِمِيْنَ صَرَفَ الله شَرَّ الْمُؤْذِيْنَ (3×)
"Semoga Allah memperbaiki urusan kaum muslimin dan menyingkirkan kejahatan kaum yang suka mengganggu."(3x)
16.يَاعَلِيُّ يَاكَبِيْرُ, يَاعَلِيْمُ يَاقَدِيْرُ,يَاسَمِيْعُ يَابَصِيْرُ, يَالَطِيْفُ يَاخَبِيْرُ (3×)
"Wahai Dzat Yang Maha Tinggi, wahai Yang Maha Besar, wahai Yang Maha Mengetahui, wahai Yang Maha Kuasa, wahai Yang Maha Mendengar, wahai Yang Maha Melihat, wahai Yang Maha Lembut, wahai Yang Maha Mengamati."(3x)
17.يَافَارِجَ الْهَمِّ يَاكَاشِفَ الْغَمِّ يَامَنْ لِعَبْدِهِ يَغْفِرْ وَيَرْحَمْ (3×)
"Ya Allah yang berkuasa menghapus kesedihan. Ya Allah Yang Maha Kuasa melenyapkan kesusahan. Ya Allah yang mengampuni dan mengasihi hamba-Nya."(3x)
18.أَسْتَغْفِرُ الله رَبَّ الْبَرَايَا أَسْتَغْفِرُ الله مِنَ الْخَطَايَا (3×)
"Kami memohon ampun kepada Allah swt Tuhan segenap manusia, kami memohon ampun kepada Allah atas segala kesalahan."(3x)
19.لاَإِ لَهَ إِلاَّ الله (10×) مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ الله صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.
"Tidak ada Tuhan yang hak disembah melainkan Allah (10x). Nabi Muhammad saw adalah utusan Allah, semoga Allah melimpahkan rahmat dan keselamatan kepadanya."





"Dan semoga Allah memuliakan dan menjunjungnya, mengagungkannya dan membesarkannya, dan semoga Allah swt meridhai semua ahli baitnya yang hidup suci dan para sahabatnya yang mendapat petunjuk, dan semua orang yang mengikuti jejaknya dengan kebajikan hingga Hari Kiamat."
20.قُلْ هُوَ الله أَحَدٌ...(3×) قُلْ أَعُوْذُبِرَبِّ الْفَلَقِ...قُلْ أَعُوْذُ بِرَبِّ النَّاسِ......
Katakanlah:"Dialah Allah Yang Maha Esa. Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu. Dia tiada beranak dan tiada pula diperanakkan, dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia."(3x)
Katakanlah:"Aku berlindung kepada Tuhan Yang Menguasai subuh, dari kejahatan makhluk-Nya, dan dari kejahatan malam apabila telah gelap gulita. Dan dari kejahatan wanita-wanita tukang sihir yang menghembus pada buhul-buhul, dan dari kejahatan orang-orang yang dengki apabila ia dengki."
Katakanlah:"Aku berlindung kepada Tuhan manusia, Raja manusia, Sesembahan manusia, dari kejahatan (bisikan) syetan yang biasa bersembunyi, yang membisikkan (kejahatan) ke dalam dada manusia, dari jin dan manusia."
21. الفاتحة_لِلنَّبِيِّ الْمُصْطَفَى مُحَمَّدٍ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَصْحَابِهِ الْكِرَامِ, وَآلِ بَيْتِهِ الْعِظَامِ وَالأَئِمَّةِ الأَعْلاَمِ ,خُصُوْصًا لِصَاحِبِ هَذَاالرَّاتِبِ قُطْبِ الإِرْشَادِ الْحَبِيْبِ عَبْدِ الله بْنِ عَلَوِى الْحَدَّادِ وَأَجْدَادِهِ مِنْ سَادَاتِنَا آلِ بَاعَلَوِىبِأَنَّ الله يُعْلِى دَرَجَاتِهِمْ فِي الْجَنَّةِ وَيَنْفَعُنَابِبَرَكَاتِهِمْ وَأَسْرَارِهِمْ وَأَنْوَارِهِمْ فِي الدِّيْنِ وَالدُّنْيَا وَالأَخِرَةِ (الفاتحة...)
"Al-Fatihah-kepada Nabi terpilih, Muhammad saw dan para sahabatnya yang mulia serta para keluarganya yang agung, dan para imam yang alim-alim, khususnya kepada pengarang ratib ini,tokoh pemberi petunjuk, yaitu Al-Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad, dan leluhurnya dari keluarga Ba’alawi, semoga Allah swt meninggikan derajat mereka di surga, dan memberi manfaat kepada kami dengan keberkahan mereka, dengan rahasia-rahasia mereka, dengan cahaya-cahaya mereka,di dunia dan akhirat. (AL-Fatihah)"
22.وَإِلَى وَالِدِيْنَاوَوَالِدِيْكُمْ خَاصَّةْ وَأَمْوَاتِ الْمُسْلِمِيْنَ عَامَّةْ بِأَنَّ الله يَتَغَشَّاهُمْ بِالرَّحْمَةِ وَيُسْكِنُهُمُ الْجَنَّةْ وَأَنَّ الله يَكْفِيْنَا وَإِيَّاكُمْ شَرَّ الظَّالِمِيْنَ وَشَرَّ الْمُؤْذِيْنَ وَشَرَّ الْحَاسِدِيْنَ وَأَنَّ الله يُعْطِى كُلَّ سَائِلٍ مِنَّا وَمِنْكُمْ سُؤْلَهُ عَلَى مَايُرْضِى الله وَرَسُوْلَهُ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ (الفاتحة.....)
"Dan kepada kedua orang tua kami dan kamu semua khususnya, dan kepada kaum muslimin secara umum, semoga Allah swt mencurahkan bagi mereka rahmatNya, menempatkan mereka di surga dan semoga Allah swt menjaga kami dan mereka semua dari kejahatan orang-orang yang dhalim, orang-orang yang mengganggu dan orang-orang yang hasud serta semoga Allah swt memberikan kepada kita dan mereka semua apa-apa yang kita minta dalam keadaan diridhoi Allah swt dan Rasul-Nya saw."
23. اللَّهُمَّ إِنَّانَسْأَلُكَ رِضَاكَ وَالْجَنَّةَ وَنَعُوْذُ بِكَ مِنْ سَخَطِكَ وَالنَّارِ (3×)
"Ya Allah, sesungguhnya kami memohon kepada-Mu keridhaan-Mu dan surga, dan kami berlindung kepada-Mu dari kemurkaan-Mu dan neraka."(3x)
24. يَاعَالِمَ السِّرِّ مِنَّا لاَتَكْشِفِ السِّتْرَ عَنَّا وَعَافِنَا وَاعْفُ عَنَّا وَكُنْ لَنَا حَيْثُ كُنَّا (3×)
"Wahai Dzat Yang Maha Mengetahui sesuatu rahasia dari kami, janganlah Engkau buka aib cela kami, berilah kesehatan kepada kami, maafkanlah kesalahan kami dan jadilah pelindung bagi kami dimana saja kami berada."




الله الْكَافِى رَبُّنَا الْكَافِى قَصَدْنَا الْكَافِى وَجَدْنَا الْكَافِى لِكُلِّ نِ الْكَافِى كَفَانَا الْكَافِى وَنِعْمَ الْكَافِى الْحَمْدُ لله (7×)
"Allah Yang Maha Mencukupi,Tuhan kami Yang Maha Mencukupi,kami mengharap kepada Allah Yang Mencukupi, kami mendapati Allah Yang mencukupi, Yang Mencukupi segala sesuatu, Yang Mencukupi kami dan memberi kecukupan nikmat kepada kami, segala puji bagi Allah swt."(7x)




سورة الفاتحة....أَعُوْذُ بِالله السَّمِيْعِ الْعَلِيْمِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ (3×)
"Aku berlindung kepada Allah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui dari godaan syetan yang terkutuk."(3x)
1.لَوْأَنْزَلْنَاهَذَاالْقُرْآنَ عَلَىجَبَلٍ لَرَأَيْتَهُ خَاشِعًا مُتَصَدِّعًامِنْ خَشْيَةِ الله, وَتِلْكَ الأَمْثَالُ نَضْرِبُهَا لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُوْنَ.هُوَ الله الَّذِي لآ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ عَالِمُ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ هُوَ الرَّحْمَنُ الرَّحِيْمُ. هُوَ الله الَّذِي لآ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوْسُ السَّلاَمُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيْزُ الْجَبَّارُالْمُتَكَبِّرُ,سُبْحَانَ الله عَمَّايُشْرِكُوْنَ.هُوَ الله الْخَالِقُ الْبَارِئُ الْمُصَوِّرُ لَهُ الأَسْمَآءُ الْحُسْنَى.يُسَبِّحُ لَهُ مَافِي السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ وَهُوَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيْمُ .
Kalau sekiranya Kami menurunkan Al-Qur’an ini kepada sebuah gunung, pasti kami akan melihatnya tunduk terpecah belah disebabkan takut kepada Allah swt. Dan perumpamaan-perumpamaan itu Kami buat untuk manusia supaya mereka berfikir. Dialah Allah Yang tiada Tuhan selain Dia. Yang Mengetahui yang ghaib dan yang nyata. Dialah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Dialah Allah Yang tiada Tuhan selain Dia, Penguasa Yang Maha Suci. Yang Maha Sejahtera. Yang mengaruniakan Keamanan, Yang Maha Memelihara, Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuasa, Yang Memiliki Segala Keagungan, Mah Suci Allah dari apa yang mereka persekutukan. Dialah Allah Yang Menciptakan, Yang Mengadakan, Yang Membentuk Rupa, Yang Mempunyai Nama-Nama Yang Paling baik. Bertasbih kepada-Nya apa yang ada di langit dan di bumi. Dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana."(QS Al-Haysr :21-24)
2.أَعُوْذُ بِالله السَّمِيْعِ الْعَلِيْمِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ (3×)
"Aku berlindung kepada Allah swt Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui dari godaan syetan yang terkutuk."(3x)
3.أَعُوْذُ بِكَلِمَاتِ الله التَّآمَّاتِ مِنْ شَرِّمَاخَلَقَ (3×)
"Aku berlindung dengan kalimat-kalimat Allah Yang Sempurna dari kejahatan makhluk yang tercipta."(3x)
4.بِسْمِ الله الَّذِيْ لاَ يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَيْئٌ فِي الأَرْضِ وَلاَ فِي السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ (3×)
"Dengan menyebut nama Allah Dzat Yang dengan nama-Nya tidak membahayakan segala sesuatu di muka bumi dan di langit. Dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui."(3x)
5.بِسْمِ الله الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ وَلاَحَوْلَ وَلاَقُوَّةَ إِلاَّ بِالله الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ(10×)
"Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Dan tidak ada daya dan kekuatan melainkan atas pertolongan dari Allah Yang Maha Tinggi lagi Maha Agung."(10x)
6.بِسْمِ الله الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ (3×)
"Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang."(3x)
7.بِسْمِ الله تَحَصَّنَّا بِالله بِسْمِ الله تَوَكَّلْنَا عَلَى الله (3×)
"Dengan menyebut nama Allah, kami membentengi diri dengan nama Allah, dengan nama Allah kami bertawakkal kepada Allah swt."(3x)
8.بِسْمِ الله آمَنَّا بِالله وَمَنْ يُؤْمِنْ بِالله لاَ خَوْفٌ عَلَيْهِ (3×)
"Dengan menyebut nama Allah kami beriman kepada Allah, dan barangsiapa yang beriman kepada Allah, tidak ada ketakutan lagi atas dirinya."(3x)
9.سُبْحَانَ الله عَزَّ الله سَبْحَانَ الله جَلَّ الله (3×)
"Maha Suci Allah, Maha Mulia Allah, Maha Suci Allah dan Maha Agung Allah."(3x)
10.سُبْحَانَ الله وَبِحَمْدِهْ سُبْحَانَ الله الْعَظِيْمِ (3×)
"Maha Suci Allah dan dengan segala pujian kepada-Nya, Maha Suci Allah Yang Maha Agung." (3x)
11.سُبْحَانَ الله وَالْحَمْدُ لله وَلاَ إِلَهَ إِلاَّ الله وَالله أَكْبَرُ (3×)
"Maha Suci Allah, segala puji hanya bagi Allah, tidak ada Tuhan yang hak disembah melainkan Allah dan Allah Maha Besar."(3x)
12.يَالَطِيْفًا بِخَلْقِهِ يَاعَلِيْمًا بِخَلْقِهِ يَاخَبِيْرًا بِخَلْقِهِ أُلْطُفْ بِنَا يَالَطِيْفُ يَاعَلِيْمُ يَاخَبِيْرُ (3×)
"Wahai Tuhan Yang Maha Lemah Lembut kepada makhluk-Nya, wahai Tuhan Yang Maha Mengetahui terhadap keadaan makhluk-Nya! Wahai Tuhan Yang Maha Mengamati kondisi makhluk-Nya! Berlemah-lembutlah kepada kami, wahai Yang Maha Lemah Lembut, wahai Yang Maha Mengetahui, wahai Yang Maha Mengamati!"(3x)
13.يَالَطِيْفًا لَمْ يَزَلْ أُلْطُفْ بِنَافِيْمَانَزَلْ إِنَّكْ لَطِيْفٌ لَمْ تَزَلْ أُلْطُفْ بِنَا وَالْمُسْلِمِيْنَ (3×)
"Wahai Dzat Yang senantiasa berlaku Lemah-Lembut! Berlemah-lembutlah terhadap kami dalam segala yang diturunkan (dari bala’ dan wabah). Sesungguhnya Engkau senantiasa berlaku lemah lembut, berlemah-lembutlah terhadap kami dan kaum muslimin."(3x)
14.لاَإِلَهَ إِلاَّ الله (40×) مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ الله صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
"Tidak ada Tuhan yang hak disembah melainkan Allah (40x) dan Muhammad saw adalah utusan Allah, semoga Allah swt mencurahkan sholawat dan salam kepadanya."
15.حَسْبُنَا الله وَنِعْمَ الْوَكِيْل (7×)
"Cukuplah Allah sebagai penolong kami dan sebaik-baik tempat berserah diri."(7x)
16.اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ (11×)
"Ya Allah, curahkanlah sholawat ke atas Nabi Muhammad saw, ya Allah curahkanlah sholawat dan salam kepadanya."(11x)
17.أَسْتَغْفِرُ الله (11×) تَائِبُوْنَ إِلَى الله (3×)
"Aku memohon ampunan kepada Allah swt (11x) dan kami bertaubat kepada Allah swt."(3x)
18.يَاالله بِهَا يَاالله بِهَا يَاالله بِحُسْنِ الْخَاتِمَةِ (3×)
"Ya Allah! Dengannya (taubat atau kalimat thayyibah), ya Allah! Dengannya (taubat atau kalimat thayyibah). Ya Allah! Matikanlah kami dalam keadaan husnul-khatimah (kesudahan yang baik)."(3x)
19.غُفْرَانَكَ رَبَّنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيْرُ لاَيُكَلِّفُ الله نَفْسًاإِلاَّ وُسْعَهَا لَهَا مَاكَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَااكْتَسَبَتْ, رَبَّنَا لاَتُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِيْنَا أَوْ أَخْطَأْنَا, رَبَّنَا وَلاَ تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِنَا, رَبَّنَا وَلاَ تُحَمِّلْنَا مَالاَطَاقَةَ لَنَابِهِ, وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْلَنَا وَارْحَمْنَا أَنْتَ مَوْلاَنَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِيْنَ .آمين
"Ampunilah kami wahai Tuhan kami dan kepada-Mulah tempat kembali. Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kemampuannya. Ia mendapatkan pahala (dari kebaikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dia lakukan. (Mereka berdoa):"Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau menghukum kami jika kami lupa atau kami berbuat salah. Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tidak sanggup kami memikulnya. Berilah maaf kami, ampunilah kami, dan rahmatilah kami. Engkau Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir."(QS Al-Baqarah:286)





(وَلله الأَسْمَاءُ الْحُسْنَى فَادْعُوْهُ بِهَا):
يَاالله يَارَحْمَنُ يَارَحِيْم ُ يَامَلِكُ يَاقُدُّوْسُ
يَاسَلاَمُ يَامُؤْمِنُ يَامُهَيْمِنُ يَاعَزِيْزُ ياَجَبَّارُ
يَامُتَكَبِّرُ يَاخَالِقُ يَابَارِئْ يَامُصَوِّرْ يَاغَفَّار ْ
يَاقَهَّارْ يَاوَهَّابْ يَارَزَّاقْ يَافَتَّاحْ يَاعَلِيْم
يَا قَابِضْ يَابَاسِطْ يَاخَافِضْ يَارَافِعْ يَامُعِزُّ
يَامُذِلُّ يَاسَمِيْع يَابَصِيْر يَاحَكَمُ يَاعَدْلُ
يَالَطِيْف يَاخَبِيْر يَاحَلِيْم يَاعَظِيْم يَاغَفُوْر يَاشَكُوْر يَاعَلِيُّ يَاكَبِيْر يَاحَفِيْظْ يَامُقِيْتْ يَاحَسِيْبْ يَاجَلِيْل يَاكَرِيْم يَارَقِيْبْ يَامُجِيْبْ
يَاوَاسِعْ يَاحَكِيْم يَاوَدُوْد يَامَجِيْد يَابَاعِثْ يَاشَهِيْد ْ يَاحَقُّ يَاوَكِيْل يَاقَوِيُّ يَامَتِيْن يَاوَلِيّ ُ يَاحَمِيْد يَامُحْصِى يَامُبْدِئُ يَامُعِيْد
يَامُحْيِى يَامُمِيْت يَاحَيُّ يَاقَيُّوْم يَاوَاجِد ْ يَامَاجِدْ يَاوَاحِدْ يَاأَحَدْ يَاصَمَدْ يَاقَادِر ْ يَامُقْتَدِرْ يَامُقَدِّمْ يَامُؤَخِّرْ يَاأَوَّلْ يَاآخِرْ يَاظَاهِرْ يَابَاطِنْ يَاوَالِي يَامُتَعَال يَابَرُّ يَاتَوَّابْ يَامُنْتَقِمُ يَاعَفُوّ ُ يَارَؤُفْ يَامَالِكَ الْمُلْكِ يَاذَاالْجَلاَلِ وَالإِكْرَامِ يَامُقْسِطْ يَاجَامِعْ
يَاغَنِيُّ يَامُغْنِى يَامَانِعْ يَاضَآرّ يَانَافِعْ
يَانُوْر يَاهَادِى يَابَدِيْع يَابَاقِى يَاوَارِثْ يَارَشِيْد يَاصَبُوْر
(1). Ya Allah = Wahai Allah swt. (2) Ya Rahman = Wahai Dzat Yang Maha Pengasih, (3) Ya Rahiim = Wahai Dzat Yang Maha Penyayang, (4) Ya Maliku = Wahai Dzat Yang Maha Merajai, (5) Ya Quddus = Wahai Dzat Yang Maha Suci, (6) Ya Salaam = Wahai Dzat Yang Maha Memberi Keselamatan, (7) Ya Mu’min = Wahai Dzat Yang Maha Mengaruniakan Keamanan, (8) Ya Muhaimin = Wahai Dzat Yang Maha Memelihara, (9) Ya ‘Aziiz = Wahai Dzat Yang Maha Perkasa, (10) Ya Jabbar = Wahai Dzat Yang Maha Kuasa, (11) Ya Mutakabbir = Wahai Dzat Yang Maha Mempunyai Kebesaran, (12) Ya Khaaliq = Wahai Dzat Yang Maha Menciptakan, (13) Ya Baari’ = Wahai Dzat Yang Maha Melepaskan, (14) Ya Mushowwir = Wahai Dzat Yang Maha Membentuk Rupa Makhluk, (15) Ya Ghoffar = Wahai Dzat Yang Maha Pengampun, (16) Ya Qohhaar = Wahai Dzat Yang Maha Gagah, (17) Ya Wahhaab = Wahai Dzat Yang Maha Memberi, (18) Ya Rozzaaq = Wahai Dzat Yang Maha Memberi Rezeki, (19) Ya Fattaah = Wahai Dzat Yang Maha Membuka Pintu Rahmat , (20) Ya ‘Aliim = Wahai Dzat Yang Maha Mengetahui, (21) Ya Qaabidh = Wahai Dzat Yang Maha Menyempitkan Rezeki, (22) Ya Baasith = Wahai Dzat Yang Maha Melapangkan Rezeki, (23) Ya Khaafidh = Wahai Dzat Yang Maha Merendahkan Derajat, (24) Ya Raafi’ = Wahai Dzat Yang Maha Meninggikan Derajat, (25) Ya Mu’izzu = Wahai Dzat Yang Maha Memuliakan, (26) Ya Mudzillu = Wahai Dzat Yang Maha Menghinakan, (27) Ya Samii’ = Wahai Dzat Yang Maha Mendengar, (28) Ya Bashiir = Wahai Dzat Yang Maha Melihat, (29) Ya Hakam = Wahai Dzat Yang Maha Menetapkan Hukum, (30) Ya ‘Adlu = Wahai Dzat Yang Maha Adil, (31) Ya Lathiif = Wahai Dzat Yang Maha Lembut, (32) Ya Khabiir = Wahai Dzat Yang Maha Mewaspadai, (33) Ya Haliim = Wahai Dzat Yang Maha Penyantun, (34) Ya ‘Adhiim = Wahai Dzat Yang Maha Agung, (35) Ya Ghafuur = Wahai Dzat Yang Pengampun, (36) Ya Syakuur = Wahai Dzat Yang Maha Berterima kasih, (37) Ya ‘Aliyyu = Wahai Dzat Yang Maha Tinggi, (38) Ya Kabiir = Wahai Dzat Yang Maha Besar, (39) Ya Hafiidz = Wahai Dzat Yang Maha Memelihara, (40) Ya Muqiit = Wahai Dzat Yang Maha Memberi kekuatan, (41) Ya Hasiib = Wahai Dzat Yang Maha Menghitung, (42) Ya Jaliil = Wahai Dzat Yang Mempunyai Kebesaran, (43) Ya Kariim = Wahai Dzat Yang Maha Mulia, (44) Ya Raqiib = Wahai Dzat Yang Maha Mengintai, (45) Ya Mujiib = Wahai Dzat Yang Maha Mengabulkan, (46) Ya Waasi’ = Wahai Dzat Yang Maha Luas, (47) Ya Hakiim = Wahai Dzat Yang Maha Bijaksana, (48) Ya Waduud = Wahai Dzat Yang Maha Kasih, (49) Ya Majiid = Wahai Dzat Yang Maha Pemurah, (50) Ya Baaits = Wahai Dzat Yang Maha Membangkitkan, (51) Ya Syahiid = Wahai Dzat Yang Maha Menyaksikan, (52) Ya Haqqu = Wahai Dzat Yang Maha Benar, (53) Ya Wakiil = Wahai Dzat Yang Maha Memelihara, (54) Ya Qawiyyu = Wahai Dzat Yang Maha Kuat, (55) Ya Matiin = Wahai Dzat Yang Maha Kokoh , (56) Ya Waliyyu = Wahai Dzat Yang Maha Melindungi, (57) Ya Hamiid = wahai Dzat Yang Maha Terpuji, (58) Ya Muhshiyyu = Wahai Dzat Yang Maha Menghitung, (59) Ya Mubdi’u = Wahai Dzat Yang Maha Memulai, (60) Ya Mu’iid = Wahai Dzat Yang Maha Mengembalikan, (61) Ya Muhyii = Wahai Dzat Yang Maha Menghidupkan, (62) Ya Mumiitu = Wahai Dzat Yang Maha Mematikan, (63) Ya Hayyu = Wahai Dzat Yang Maha Hidup, (64) Ya Qayyuum = Wahai Dzat Yang Maha Berdiri sendiri, ( 65) Ya Waajid = Wahai Dzat Yang Maha Menemukan, (66) Ya Maajid = Wahai Dzat Yang Maha Mempunyai Kemurahan, (67) Ya Waahid = Wahai Dzat Yang Maha Esa, (68) Ya Shomad = Wahai Dzat Yang Menjadi Tempat Memohon, (69) Ya Qaadir = Wahai Dzat Yang Maha Kuasa, (70) Ya Muqtadir = Wahai Dzat Yang Sangat berkuasa, (71) Ya Muqaddim = Wahai Dzat Yang Maha Mendahului, (72) Ya Muakhkhir = Wahai Dzat Yang Mengakhirkan, (73) Ya Awwalu = Wahai Dzat Yang Maha Awal, (74) Ya Aakhir = Wahai Dzat Yang Maha Akhir, (75) Ya Dhaahir = Wahai Dzat Yang Nyata kekuasaan-Nya, (76) Ya Baathin = Wahai Dzat Yang Tidak Kelihatan Dzat-Nya, (77) Ya Waali = Wahai Dzat Yang Menguasai, (78) Ya Muta’aali = Wahai Dzat Yang Maha Tinggi, (79) Ya Baaru = Wahai Dzat Yang Maha Baik, (80) Ya Tawwaab = Wahai Dzat Yang Maha Penerima Taubat, (81) Ya Muntaqimu = Wahai Dzat Yang Maha Menjatuhkan siksaan, (82) Ya Afuwwu = Wahai Dzat Yang Maha Pemaaf, (83) Ya Rauuf = Wahai Dzat Yang Maha Belas Kasihan, (84) Ya Maalikul Mulk = Wahai Dzat Yang Memiliki Kerajaan, (85) Ya Dzal Jalaali wal-Ikraam = Wahai Dzat Yang Mempunyai Keagungan dan Kemuliaan, (86) Ya Muqsitu = Wahai Dzat Yang Maha Adil, (87) Ya Jaami’ = Wahai Dzat Yang Maha Mengumpulkan, (88)Ya Ghaniyyu = Wahai Dzat Yang Maha Kaya, (89) Ya Mughnii = Wahai Dzat Yang Maha Memberi Kekayaan, (90) Ya Maani’u = Wahai Dzat Yang Maha Menahan, (91) Ya Dloorru = Wahai Dzat Yang Maha Membahayakan, (92) Ya Naafi’u = Wahai Dzat Yang Memberi Manfaat, (93) Ya Nuur = Wahai Dzat Yang Maha Memberi Cahaya, ( 94) Ya Haadi = Wahai Dzat Yang Maha Memberi Petunjuk, (95) Ya Badii’u = Wahai Dzat Yang Maha Menciptakan, (96) Ya Baaqi = Wahai Dzat Yang Maha Kekal, (97) Ya Waarits = Wahai Dzat Yang Maha Mewarisi, (98) Ya Rasyiid = Wahai Dzat Yang Maha Memberi bimbingan, (99) Ya Shobuur = Wahai Dzat Yang Maha Penyabar.




اللَّهُمَّ إِنَّانَسْتَحْفِظُكَ وَنَسْتَوْدِعُكَ أَدْيَانَنَا وَأَنْفُسَنَاوَأَهْلَنَا وَأَوْلاَدَنَا وَأَمْوَالَنَا وَكُلَّ شَيْئٍ أَعْطَيْتَنَا. اللَّهُمَّ اجْعَلْنَا وَإِيَّاهُمْ فِي كَنَفِكَ وَأَمَانِكَ وَعِيَاذِكَ مِنْ كُلِّ شَيْطَانٍ مَرِيْدٍ وَجَبَّارٍ عَنِيْدٍ وَذِى عَيْنٍ وَذِى بَغْيٍ وَمِنْ شَرِّكُلِّ ذِى شَرٍّ إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٌ. اللَّهُمَّ جَمِّلْنَا بِالْعَافِيَةِ وَالسَّلاَمَةِ وَحَقِّقْنَا باِلتَّقْوَى وَالإِسْتِقَامَةِ, وَأَعِذْنَا مِنْ مُوْجِبَاتِ النَّدَامَةِ إِنَّكَ سَمِيْعُ الدُّعَاء. اللَّهُمَّ اغْفِرْلَنَا وَلِوَالِدِيْنَا وَأَوْلاَدِنَا وَمَشَايِخِنَا وَإِخْوَانِنَا فِي الدِّيْنِ وَأَصْحَابِنَا وَلِمَنْ أَحَبَّنَافِيْكَ وَلِمَنْ أَحْسَنَ إِلَيْنَا وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَالْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ يَارَبَّ الْعَالَمِيْنَ. وَصَلِّ اللَّهُمَّ عَلَى عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ سَيِّدِنَا وَمَوْلاَنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ, وَارْزُقْنَاكَمَالَ الْمُتَابِعَةِ لَهُ ظَاهِرًا وَبَاطِنًا فِي عَافِيَةٍ وَسَلاَمَةٍ بِرَحْمَتِكَ يَاأَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ
"YA Allah, sesungguhnya kami mohon pemelihraan-Mu dan kami menyerahkan kepada-Mu agama kami, diri kami, keluarga kami, anak-anak kami, harta-harta kami dan segala yang telah Engkau berikan kepada kami. Ya Allah!Jadikanlah kami dan juga mereka berada di dalam pemeliharaan-Mu, keamanan-Mu dan perlindungan-Mu dari setiap gangguan syetan pendurhaka, orang-orang takabur yang keras kepala, orang yang mempunyai pandangan jahat, kedhaliman dan dari pada kejahatan setiap orang yang mempunyai kejahatan. Sesungguhnya Engkau Maha Berkuasa atas segala sesuatu. YA Allah! Perindahkanlah kami dengan keselamatan dan kesejahteraan. Karuniakanlah kepada kami ketaqwaan dan istiqomah. Lindungilah kami dari perkara-perkara yang menyebabkan kami mendapat penyesalan. Sesungguhnya Engkau Maha Mendengar sesuatu doa. Ya Allah! Ampunilah dosa-dosa kami, kedua orang tua kami, anak-anak kami, guru-guru kami, saudara-saudara seagama kami, sahabat-sahabat karib kami, orang-orang yang mencintai kami karena Engkau, orang-orang yang pernah berbuat baik kepada kami, dari kaum mukminin dan mukminat, muslimin dan muslimat, wahai Tuhan yang mengatur alam semesta. Ya Allah, curahkanlah rahmat dan keselamatan! Kepada hamba-Mu dan utusan-Mu, junjungan kami dan tuan kami Nabi Muhammad saw, keluarganya dan para sahabatnya. Karuniakanlah kepada kami kesempurnaan mengikuti ajarannya, secara dhahir dan batin, di dalam kesejahteraan dan keselamatan dengan kasih sayang-Mu, wahai Tuhan Yang Maha Pengasih sebaik-baik yang mengasihi!"
Wirid dijauhkan dari kefakiran:
لاَإِلَهَ إِلاَّ الله الْمَلِكُ الْحَقُّ الْمُبِيْنُ (100×)
"Tidak ada Tuhan yang hak disembah melainkan Allah , Penguasa yang nyata kebenarannya."(100x)
Doa setelah membaca Surat Yasin 4x dengan niat tertentu:
سُبْحَانَ الْمُنَفِّسِ عَنْ كُلِّ مَدْيُوْنٍ
سُبْحَانَ الْمُفَرِّجِ عَنْ كُلِّ مَحْزُوْنٍ
سُبْحَانَ مَنْ جَعَلَ خَزَائِنَهُ بَيْنَ الْكَافِ وَالنُّوْنِ
سُبْحَانَ مَنْ إِذَا أَرَادَ شَيْئًا أَنْ يَقُوْلَ لَهُ كُنْ فَيَكُوْنَ
يَامُفَرِّجُ فَرِّجْ (3×) فَرِّجْ عَنَّا هَمَّنَا وَغَمَّنَا فَرَجًا عَاجِلاً بِرَحْمَتِكَ يَاأَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ
"Maha Suci Allah Yang menenggangkan dari setiap orang yang berhutang. Maha Suci Allah Yang melapangkan hati orang-orang yang sedih. Maha Suci Allah Yang menjadikan perbendaharaan antara huruf kaaf dan nuun. Maha Suci Allah Yang apabila berkehendak sesuatu maka berfirman:"Kun (jadilah), maka jadilah sesuatu itu. Wahai Dzat Yang melapangkan hati, lapangkanlah(3x). Lapangkanlah kesusahan/kesempitan kami dengan jalan keluar yang cepat dengan berkat rahmatMu, wahai Dzat Yang Maha Pengasih lagi Penyayang. Dan semoga Allah swt selalu mencurahkan salam sejahtera kepada Nabi Muhammad saw , keluarganya serta segenap sahabatnya."




بسم الله الرحمن الرحيم
_.وَنُنَزِّلُ مِنَ الْقُرْآنِ مَاهُوَ شِفَاءٌ وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِيْنَ
_.وَيَشْفِ صُدُوْرَ قَوْمٍ مُؤْمِنِيْنَ
-.وَشِفَاءٌ لِمَا فِي الصُّدُوْرِ
-.قُلْ هُوَ لِلَّذِيْنَ آمَنُوْاهُدًى وَشِفَاء
-.وَإِذَامَرِضْتُ وَهُوَ يَشْفِيْنِ
-.فِيْهِ شِفَاءٌ لِلنَّاسِ
"Dan Kami turunkan dengan berangsur-angsur dari Al-Qur’an ayat-ayat suci
yang menjadi obat penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman."
"Dan Dia mengobati hati-hati orang-orang yang beriman."
"Dan Al-Qur’an menjadi penawar bagi penyakit-penyakit batin yang ada di
dalam dada-dada kamu."
Katakanlah (wahai Muhammad): bahwa Al-Qur’an itu menjadi cahaya
petunjuk serta obat penawar bagi orang-orang yang beriman."
"Dan apabila aku (Nabi Ibrahim as) sakit, maka Dialah yang
menyembuhkan penyakitku."
"Yang mengandung obat penawar bagi manusia dari perbagai penyakit."






يَاأَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ إِرْحَمْنَا (2×) وَعَافِنَا وَاعْفُ عَنَّا وَعَلَى طَاعَتِكَ وَشُكْرِكَ أَعِنَّا وَعَلَى الإِسْلاَمِ وَالإِيْمَانِ الْكَامِلَيْنِ جَمْعًا تَوَفَّنَا.وَأَنْتَ رَاضٍ عَنَّا يَاحَيُّ يَاقّيُّوْمُ بِرَحْمَتِكَ الْوَاسِعَةِ بِجَاهِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
"Wahai Dzat Yang Maha Pengasih, kasihanilah kami (2x), berilah kesehatan kepada kami, ampunilah kami dan bantulah kami untuk taat dan bersyukur serta matikanlah kami semua di atas jalan Islam dan Iman. Dan Engkau ridho kepada kami, wahai Dzat Yang Hidup dan Menghidupkan dengan rahmatMu yang luas dan dengan berkah junjungan kami, Nabi Muhammad saw."




1.مايقرأ قبل صلاة الإفتتاح:
-.الله أَكْبَرُ (10×) -.الْحَمْدُ لله (10×)
-.لاَ إِلَهَ إِلاَّ الله (10×) -.أَسْتَغْفِرُ الله (10×)
-.اللَّهُمَّ اغْفِرْلِى وَاهْدِنِى وَارْزُقْنِى (10×)
"Ya Allah, ampunilah aku, berilah petunjuk kepadaku dan berilah rezeki kepadaku."(10x)
-.اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوْذُ بِكَ مِنْ ضِيْقِ الدُّنْيَا وَضِيْقِ الْقِيَامَةِ(10×)
"Ya Allah, aku berlindung kepadaMu dari kesempitan dunia dan kesempitan Hari Kiamat."(10x)
2.صلاة الإفتتاح : Sholat Iftitah dua roka’at
3.صلاة التهجد : Sholat Tahajud
Bacaan Pada waktu sujud Qiyamul Lail:
اللَّهُمَّ اجْعَلْ فِي قَلْبِى نُوْرًا وَفِي سَمْعِى نُوْرًا وَفِي بَصَرِى نُوْرًا وَعَنْ يَمِيْنِى نُوْرًا وَتَحْتِى نُوْرًا وَاجْعَلْنِى نُوْرًا
"Ya Allah, jadikanlah di dalam hatiku cahaya, dalam pendengaranku suatu cahaya, dalam pandanganku suatu cahaya, dari arah kananku suatu cahaya dan dari arah bawahku suatu cahaya penerang. Dan jadikanlah aku penerang."
4. صلاة الوتر : Sholat Witir 3 roka’at
a).Langsung 3 roka’at:
Roka’at I : Al-Fatihah + ………سَبِّحِ اسْمَ رَبِّكَ الأَعْلَى
Roka’at II: Al-Fatihah +………… قُلْ يَاأَيُّهَاالْكَافِرُوْنَ
Roka’at III: Al-Fatihah +………………قُلْ هُوَ الله أَحَدٌ.
b).2 roka’at salam dan 1 roka’at salam.




-.سُبْحَانَ الْمَلِكِ الْقُدُّوْسِ (3×)
-.سُبُّوْحٌ قُدُّوْسٌ رَبُّنَا وَرَبُّ الْمَلاَئِكَةِ وَالرُّوْحِ (3×)
-.اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوْذُ بِرِضَاكَ مِنْ سَخَطِكَ وَأَعُوْذُ بِمُعَافَاتِكَ مِنْ عُقُوْبَتِكَ وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْكَ لاَأُحْصِى ثَنَاءً عَلَيْكَ أَنْتَ كَمَا أَثْنَيْتَ عَلَى نَفْسِكَ
"Maha Suci Allah Raja Yang Maha Suci (3x). Maha Suci Allah Tuhan kami, Tuhan malaikat dan Tuhan segenap ruh (3x). Ya Allah, aku berlindung dengan berkat ridhoMu dari kemurkaanMu dan aku berlindung dengan berkat ampunanMu dari siksaanMu, dan aku berlindung kepadaMu dari kemurkaanMu, aku tidak mampu untuk menghitung pujian-pujianMu, Engkaulah Dzat sebagaimana Engkau memuji diriMu sendiri."










1.ماشاء الله لا قوة إلا بالله (100×)
"Apa saja yang dikehendaki oleh Allah, tidak ada kekuatan melainkan dengan pertolongan Allah swt."(100x)
2.حَسْبُنَا الله وَنِعْمَ الْوَكِيْل (450×)
"Cukuplah Allah sebagai pelindung kami, dan Dia sebaik-baik tempat berlindung."(450x)
3.يَالَطِيْفُ (129×)
"Wahai Dzat Yang Maha Lembut" (129x)
4.يَالَطِيْفًابِخَلْقِهِ يَاعَلِيْمًابِخَلْقِهِ يَاخَبِيْرًابِخَلْقِهِ أُلْطُفْ بِنَايَالَطِيْفُ يَاعَلِيْمُ يَاخَبِيْر(3×)
"Wahai Dzat Yang Maha Lembut kepada makhluk-Nya! Wahai Dzat Yang Maha Mengetahui keadaan makhluk-Nya! Wahai Dzat Yang Maha Mengawasi keadaan Makhluk-Nya! Berlemah-lembutlah terhadap kami, wahai Dzat Yang Maha Lembut, Dzat Yang Maha Mengetahui , wahai Dzat Yang Maha Mengawasi!"
5.يَالَطِيْفًا لَمْ يَزَلْ أُلْطُفْ بِنَافِيْمَانَزَلْ إِنَّكَ لَطِيْفٌ لَمْ تَزَلْ أُلْطُفْ بِنَاوَالْمُسْلِمِيْنَ (3×)
"Wahai Tuhan Yang senantiasa berlaku Lemah-Lembut! Berlemah-lembutlah kepada kami dalam segala yang diturunkan (dari bala’ dan wabah).Sesungguhnya Engkau senantiasa berlaku lemah-lembut, maka berlemah-lembutlah kepada kami dan seluruh kaum muslimin."(3x)
6.لاَإِلَهَ إِلاَّ الله مُحَمَّدْ رَسُوْلُ الله فِي كُلِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ عَدَدَمَاوَسِعَهُ عِلْمُ الله (3×)
Kalimat LAA ILAAHA ILLALLAH MUHAMMAD RASULULLAH dalam setiap desahan nafas dan hitungan luasnya ilmu Allah swt.(3x)
7.رَبِّ اشْرَحْ لِى صَدْرِي وَيَسِّرْلِى أَمْرِى وَاحْلُلْ عُقْدَةً مِنْ لِسَانِى يَفْقَهُوْا قَوْلِى (7×)
" Wahai Tuhanku, lapangkanlah dadaku, mudahkanlah urusanku, lancarkanlah pembicaraanku sehingga mereka memahami ucapanku."(7x)
8.يَافَتَّاحْ يَاعَلِيْم (11×)
"Wahai Dzat Yang Maha Membuka! Wahai Tuhan Dzat Yang Maha Mengetahui! (11x)
9.رَبَّنَاإِنَّكَ جَامِعُ النَّاسِ لِيَوْمٍ لاَرَيْبَ فِيْهِ إِنَّ الله لاَيُخْلِفُ الْمِيْعَاد(7×)
"Wahai Tuhan kami, sesungguhnya Engkau mengumpulkan manusia pada hari yang tidak ada keraguan di dalamnya. Sesungguhnya Allah swt tidak akan menyalahi janji-Nya."(7x)
10.أَلَمْ تَرَ كَيْفَ فَعَلَ رَبُّكَ بِأَصْحَابِ الْفِيْلِ, أَلَمْ يَجْعَلْ كَيْدَهُمْ فِي تَضْلِيْلٍ, وَأَرْسَلَ عَلَيْهِمْ طَيْرًا أَبَابِيْلَ (تَرْمِيْهِمْ 11× Tanpa nafas) بِحِجَارَةٍ مِنْ سِجِّيْلٍ فَجَعَلَهُمْ كَعَصْفٍ مَأْكُوْلٍ (7×)
"Apakah kalian tidak memperhatikan bagaimana Tuhanmu telah berbuat terhadap tentara bergajah? Bukankah Dia telah menjadikan tipu daya mereka (untuk menghancurkan Ka’bah) itu sia-sia? Dan Dia mengirimkan kepada mereka burung-burung yang berbondong-bondong, yang melempari mereka (11x) dengan batu (berasal) dari tanah yang terbakar, lalu Dia menjadikan mereka seperti daun-daun yang dimakan (ulat)"
11.رَبَّنَاافْتَحْ بَيْنَنَا وَبَيْنَ قَوْمِنَا بِالْحَقِّ وَأَنْتَ خَيْرُ الْفَاتِحِيْنَ(7×)
"Wahai Tuhan kami, bukakanlah antara kami dan kaum kami dengan kebenaran. Dan Engkaulah sebaik-baik Dzat Yang Membuka."(7x)
12.اللَّهُمَّ اهْدِ قَوْمِى فَإِنَّهُمْ لاَيَعْلَمُوْنَ (7×)
"Ya Allah, berikanlah petunjuk kepada kaum kami, karena sesungguhnya mereka tidak mengetahui."(7x)
13.رَبَّنَا أَخْرِجْنَا مِنْ هَذِهِ الْقَرْيَةِ الظَّالِمِ أَهْلُهَا وَاجْعَلْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ وَلِيًّا وَاجْعَلْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ نَصِيْرًا (7×)
"Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami dari negeri ini (Mekkah) yang dhalim penduduknya dan berilah kami pelindung dari sisi Engkau, dan berilah kami penolong dari sisi Engkau."(7x)



اللَّهُمَّ إِنِّى احْتَطْتُ بِدَرْبِ الله طُوْلُهُ مَاشَاءَ الله قُفْلُهُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ الله بَابُهُ مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ الله صَلَّى الله عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ أَحَاطَ بِنَا مِنْ بِسْمِ الله الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ, الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ, الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ, مَالِكِ يَوْمِ الدِّيْنِ,إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِيْنُ, إِهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيْمَ, صِرَاطَ الَّذِيْنَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوْبِ عَلَيْهِمْ وَلاَ الضَّآلِّيْنَ ( سور 3×)
"Ya Allah, sesungguhnya aku telah meletakkan diriku di dalam kubu Allah, tiangnya adalah kalimat MAASYAA ALLAH (apa yang dikehendaki oleh Allah); kuncinya adalah kalimat LAA ILAAHA ILLALLAH (Tiada Tuhan yang hak disembah selain Allah swt);pintunya adalah kalimat MUHAMMADUR RASUULLAH ( Muhammad saw adalah utusan Allah swt)-semoga Allah mencurahkan rahmat dan kesejahteraan ke atasnya dan keluarganya; telah meliputi kami dengan kemuliaan Surat Al-Fatihah.( Pagarilah kami 3x)"
Isyarat dengan telunjuk seperti memagari dirinya atau sesuatu yang dikehendaki.
الله لاَإِلَهَ إِلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّوْمُ, لاَتَأْخُذُهُ سِنَةٌ وَلاَنَوْمٌ, لَهُ مَافِي السَّمَوَاتِ وَمَافِي الأَرْضِ, مَنْ ذَاالَّذِي يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلاَّ بِإِذْنِهِ, يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيْهِمْ وَمَاخَلْفَهُمْ, وَلاَيُحِيْطُوْنَ بِشَيْئٍ مِنْ عِلْمِهِ إِلاَّ بِمَاشَاءْ, وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضَ وَلاَ يَؤُوْدُهُ حِفْظُهُمَا وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيْمُ-
"Allah, tiada Tuhan yang hak disembah melainkan Dia Yang Maha Hidup lagi Maha Mengurus terus menerus (makhluk-Nya). Tidak mengantuk dan tidak pula tidur. Kepunyaan-Nya apa yang ada di langit dan di bumi. Siapakah yang dapat memberi syafa’at di sisi Allah tanpa idzin-Nya? Allah mengetahui apa-apa yang dihadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar."
بِنَا اسْتَدَارَتْ كَمَا اسْتَدَارَتِ الْمَلاَئِكَةُ بِمَدِيْنَةِ الرَّسُوْلِ بِلاَ خَنْدَقٍ وَلاَ سُوْرٍ مِنْ كُلِّ قَدَرٍ مَقْدُوْرٍ وَحَذَرٍ مَحْذُوْرٍ وَمِنْ جَمِيْعِ السُّرُوْرِ (تَتَرَسْنَا بِالله 3×)
"Para malaikat telah mengawal mengelilingi kami, sebagaimana para malaikat telah mengelilingi kota Madinah Rasul tanpa parit dan pagar dari segala ketentuan yang telah ditetapkan, segala ancaman yang mengancam dan dari segala kejahatan."(kami berperisai dengan perisai Allah 3x)
مِنْ عَدُوِّى وَعَدُوِّ الله مِنْ سَاقِ عَرْشِ الله إِلَى قَاعِ أَرْضِ الله صُنْعَتُهُ لاَ تَنْقَطِعُ بِأَلْفِ أَلْفِ أَلْفِ لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالله الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ, عَزِيْمَتُهُ لاَ تَنْشَقُّ بِأَلْفِ أَلْفِ أَلْفِ لاَحَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالله الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ,
"Dari musuh-musuh kami dan musuh Allah, dari dasar Arsy Allah hingga ke dasar bumi Allah dengan kemuliaan satu milyar kalimat LAA HAULA WALAA QUWWATA ILLAA BILLAAHIL-‘ALIYYIL ‘ADZIIM,(perisai) ciptaan-Nya yang tidak pernah terputus dengan kemuliaan satu milyar kalimat LAA HAULA WALAA QUWWATA ILLAA BILLAAHIL-‘ALIYYIL ‘ADZIIM,
اللَّهُمَّ إِنْ أَحَدٌ أَرَادَنِى بِسُوْءٍ مِنَ الْجِنِّ وَالإِنْسِ وَالْوُحُوْشِ مِنْ بَشَرٍ أَوْ شَيْطَانٍ أَوْ وَسْوَاسٍ فَارْدُدْهُمْ فِي انْتِكَاسٍ وَقُلُوْبُهُمْ فِي وَسْوَاسٍ وَأَيْدِيَهُمْ فِي إِفْلاَسٍ وَأَوْبِقْهُمْ مِنَ الرِّجْلِ إِلَى الرَّأْسِ لاَ سَهْلَ يَجْدَعْ وَلاَ جَبَلَ يَقْطَعْ بِأَلْفِ أَلْفِ أَلْفِ لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالله الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ, وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ .
"Ya Allah, sekiranya seseorang ingin melakukan kejahatan kepada diriku, baik dari golongan Jin, manusia, binatang-binatang buas, baik dari kalangan manusia atau syetan atau penguasa atau iblis yang berbisik-bisik di dalam hati manusia, maka cegahlah kejahatan mereka itu dengan membalikkan perbuatan mereka kepada mereka kembali, hati-hati mereka menjadi was-was dan tangan-tangan mereka menjadi rugi (yang dilakukannya tidak berhasil) Engkau binasakan mereka dari ujung kaki hingga ujung kepala. Tidaklah tanah yang rata dapat mereka lewati dan gunung-gunung yang tinggi dapat mereka lintasi dengan satu milyar kalimat LAA HAULAA WALAA QUWWATA ILLAA BILLAAHIL ‘ALIYYIL ‘ADZIIM. Semoga Allah swt mencurahkan rahmat dan kesejahteraan kepada junjungan kami, Nabi Muhammad saw, keluarganya dan para sahabatnya."



بِسْمِ الله الْلأَكْبَرْ وَهُوَ حِرْزٌ مَانِعٌ مِمَّا أَخَافُ وَأَحْذَرْ لاَ قُدْرَةَ لِمَخْلُوْقٍ مَعَ قُدْرَةِ الْخَالِقِ يُلْجِمُهُمْ بِلِجَامِ قُدْرَتِهِ أَحْمِى حَمِيْسَى أَطْمِى طَمِيْسَى وَكَانَ الله قَوِيًّا عَزِيْزًا. حمعسق حِمَايَتُنَا-كهيعص كِفَايَتُنَا-فَسَيَكْفِيْكَهُمُ الله وَهُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ وَلاَحَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالله الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ, وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا (7×)
"Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Besar, dan Dia adalah benteng yang mencegah dari segala yang aku takuti dan aku khawatirkan. Tidak ada kekuatan bagi makhluk-Nya bersama dengan kekuasaan Pencipta.Dia mengekang dengan kekangan Kekuasaan-Nya. Aku berlindung kepada Allah swt dan Allah Maha Kuat lagi Perkasa. Haa Miim Siin Qaaf, penjaga kami. Kaaf Haa Yaa ‘Aiin Shaad pencukup hati kami, niscaya Allah swt akan mencukupi gangguan mereka kepadaMu, dan Dia Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.Dan tidak ada daya dan kekuatan melainkan hanya dari Allah swt Yang Maha Mulia lagi Maha Agung. Semoga salam sejahtera selalu tercurah kepada junjungan kami, Nabi Muhammad saw, keluarganya, dan segenap sahabatnya."



اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلاَةً تُنْجِيْنَا بِهَا مِنْ جَمِيْعِ الأَهْوَالِ وَالآفَاتِ وَتَقْضِى لَنَا بِهَا جَمِيْعِ الْحَاجَاتِ وَتُطَهِّرُنَا بِهَا مِنْ جَمِيْعِ السَّيِّئَاتِ وَتَرْفَعُنَا بِهَا عِنْدَكَ أَعْلَى الدَّرَجَاتِ وَتُبَلِّغُنَا بِهَا أَقْصَى الْغَايَاتِ مِنْ جَمِيْعِ الْخَيْرَاتِ فِي الْحَيَاةِ وَبَعْدَ الْمَمَاتِ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا(7×)
"Ya Allah, curahkanlah rahmat kepada junjungan kami Nabi Muhammad saw yang dengannya (sholawat), Engkau menyelamatkan kami dari segala huru-hara dan kerusakan, dengannya juga Engkau tunaikan segala hajat keperluan kami, Engkau bersihkan kami dari pada segala kejelekan, Engkau mengangkat kami kepada setinggi-tinggi derajat di sisi-Mu dan Engkau menyampaikan kami kepada tujuan yang paling sempurna dari pada segala kebaikan semasa hidup kami dan selepas mati. Limpahkanlah juga rahmat kepada keluarganya dan pada sahabatnya, dan keselamatan yang melimpah ruah kepada mereka."
اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلاَةً تُنَجِّى بِهَا [....] مِنْ جَمِيْع الأَهْوَالِ وَالآفَاتِ وَتَقْضِى لَهُ بِهَا جَمِيْعِ الْحَاجَاتِ وَتُطَهِّرُهُ بِهَا مِنْ جَمِيْعِ السَّيِّئَاتِ وَتَرْفَعُهُ بِهَا عِنْدَكَ أَعْلَى الدَّرَجَاتِ وَتُبَلِّغُهُ بِهَا أَقْصَى الْغَايَاتِ مِنْ جَمِيْعِ الْخَيْرَاتِ فِي الْحَيَاةِ وَبَعْدَ الْمَمَاتِ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا (7×)

اللَّهُمَّ صَلِّ صَلاَةً كَامِلَةً وَسَلِّمْ سَلاَمًا تَامًّا عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدِنِ الَّذِي تَنْحَلُّ بِهِ الْعُقَدُ وَتَنْفَرِجُ بِهِ الْكُرَبُ وَتُقْضَى بِهِ الْحَوَائِجُ وَتُنَالُ بِهِ الرَّغَائِبُ وَحُسْنُ الْخَوَاتِمِ وَيُسْتَسْقَى الْغَمَامُ بِوَجْهِهِ الْكَرِيْمِ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ فِي كُلِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ بِعَدَدِ كُلِّ مَعْلُوْمٍ لَكَ (7×)
"Ya Allah, curahkanlah rahmat yang sempurna dan cucurilah kesejahteraan yang sempurna kepada junjungan kami Nabi Muhammad saw, yang dengannya terurai segala kebuntuan, terlepas segala kesusahan, terlaksana segala keperluan, tercapai segala keinginan, dikaruniakan husnul khatimah (kesudahan yang baik) dan diharapkan turunnya hujan dengan keberkahan wajahnya yang mulia. Curahkanlah rahmat dan keselamatan yang sempurna juga kepada para ahli keluarganya dan para sahabatnya pada setiap kerlipan mata dan nafas sebanyak bilangan pengetahuan yang Engkau miliki."
-.حَسْبِي رَبِّى جَلَّ الله مَافِي قَلْبِى إِلاَّ الله عَلَى الْهَادِى صَلَّى الله ( لاَإِلَهَ إِلاَّ الله 3×) مُحَمَّدْ رَسُوْلُ الله عَلَيْهِ صَلاَةُ الله (3×)
"Cukup bagiku Allah Yang Maha Agung sebagai penolong, tiada terlintas di dalam hatiku selain-Nya dan semoga Allah swt mencurahkan rahmat kepada al-hadi ,Muhammad saw ( Tidak ada Tuhan selain Allah swt 3x) Nabi Muhammad saw utusan Allah, semoga salam sejahtera selalu tercurah kepadanya (3x)
-.يَاعَالِمَ السِّرِّ مِنَّا لاَتَكْشِفِ السِّتْرَ عَنَّا وَعَافِنَا وَاعْفُ عَنَّا وَكُنْ لَنَا حَيْثُ كُنَّا(3×)
"Wahai Dzat Yang Mengetahui rahasia-rahasia kami, janganlah Engkau buka aib cela kami, berikanlah kesehatan dan ampunan kepada kami, serta jagalag kami dimanapun kami berada." (3x)
-.يَارَبِّ بِالْمُصْطَفَى بَلِّغْ مَقَاصِدَنَا, وَاغْفِرْ لَنَا مَامَضَى يَاوَاسِعَ الْكَرَمِ(3×)
"Wahai Tuhanku, demi nama al-musthofa(Nabi Muhammad saw), sampaikanlah kami kepada tujuan kami, ampunilah dosa-dosa kami yang telah lampau, wahai Dzat Yang Maha Pemurah." (3x)
-. الله الله إِرْحَمْنَا-أَنْتَ مَوْلاَنَا, الله الله وَاقْبَلْنَا-مَالَنَا غَيْرُكَ (3×)
"Ya Allah, ya Allah rahmatilah kami, Engkaulah Tuan kami. Ya Allah, ya Allah kabulkanlah doa kami, sunguh kami tiada punya siapa-siapa lagi selain Engkau." (3x)


-.اللَّهُمَّ رِبِّ جِبْرِيْلَ وَإِسْرَافِيْلَ وَمِيْكَائِيْلَ وَمُحَمَّدٍ النَّبِيِّ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَعُوْذُ بِكَ مِنَ النَّارِ
"Ya Allah, Tuhan Jibril, Tuhan Isrofil, Tuhan Mikail, dan Tuhan Muhammad saw, aku berlindung kepada-Mu dari siksa api neraka."
_.سُبْحَانَ الله وَبِحَمْدِهِ سُبْحَانَ الله الْعَظِيْمِ أَسْتَغْفِرُالله(100×)
"Maha Suci Allah dan Maha Terpuji, Maha Suci Allah Yang Maha Agung, aku memohon ampun kepada Allah swt."(100x)
-.لاَإِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ يَاحَيُّ يَاقَيُّوْمُ (40×)
"Tidak ada Tuhan selain Engkau, wahai Dzat Yang Maha Hidup lagi Maha Menghidupkan."(40x)
_.يَاحَيُّ يَاقَيُّوْمُ أَحْيِ الْقُلُوْب فَتَحْيَ وَأَصْلِحْ لَنَا الأَعْمَالَ فِي الدِّيْنِ وَالدُّنْيَا (7×)
"Wahai Dzat Yang Maha Hidup , wahai Dzat Yang Maha Menghidupkan, hidupkanlah hati kami, dan perbaikilah amal-amal kami di dunia dan akhirat."(7x)



أَفْضَلُ الذِّكْرِ فَاعْلَمْ أَنَّهُ :
1.لاَإِلَهَ إِلاَّ الله (100×)
"Tidak ada Tuhan Yang Hak disembah selain Allah swt" (100x)
2. الله (100×)
"Ya Allah (100x)
3.صَلَّى الله عَلَى النَّبِيِّ مُحَمَّدْ (100×)
"Semoga Allah swt mencurahkan rahmat kepada Nabi Muhammad saw"(100x)
4. حَسْبُنَا الله وَنِعْمَ الْوَكِيْلِ (450×)
"Cukuplah bagi kami Allah sebagai pelindung" (450x)
5. يَالَطِيْفُ (129×)
"Wahai Dzat Yang Maha Lembut" (129x)
6. يَالَطِيْفًا بِخَلْقِهِ يَاعَلِيْمًا بِخَلْقِهِ يَاخَبِيْرًا بِخَلْقِهِ أُلْطُفْ بِنَا يَالَطِيْفُ يَاعَلِيْمُ يَاخَبِيْرُ(3×)
"Wahai Dzat Yang Maha Lembut kepada segenap makhluk-Nya, wahai Dzat Yang Maha Mengetahui kepada segenap makhluk-Nya, wahai Dzat Yang Maha Mengawasi kepada segenap makhluk-Nya, berbuat lembutlah (kasihani) kepada kami wahai Yang Maha Lembut, wahai Yang Maha Mengetahui ,wahai Yang Maha Mengawasi."(3x)
7. يَالَطِيْفًا لَمْ يَزَلْ أُلْطُفْ بِنَا فِيْمَا نَزَلْ إِنَّكَ لَطِيْفٌ لَمْ تَزَلْ أُلْطُفْ بِنَا وَالْمُسْلِمِيْنَ(3×)
"Wahai Yang Maha Lemah Lembut, selamatkanlah kami dari musibah-musibah yang turun, sesungguhnya Engkau Dzat Yang Maha Lembut, berbuat lemah lembutlah kepada kami dan kaum muslimin" (3x)
8.لاَإِلَهَ إِلاَّ الله مُحَمَّدْرَسُوْلُ الله فِي كُلِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ عَدَدَمَاوَسِعَهُ عِلْمُ الله(4×)
"Tidak ada Tuhan Yang Hak disembah selain Allah dan Muhammad saw adalah utusan Allah, dalam setiap desah nafas dan hitungan segala sesuatu yang diketahui oleh Allah swt"(3x)
9. حَسْبِى رَبِّى جَلَّ الله مَافِي قَلْبِى إِلاَّ الله عَلَى الْهَادِى صَلَّى الله (لاَإِلَهَ إِلاَّ الله 3×) مُحَمَّدْ رَسُوْلُ الله عَلَيْهِ صَلاَةُ الله (3×)
"Cukup bagiku Allah Yang Maha Agung sebagai penolong, tiada terlintas di dalam hatiku selain-Nya dan semoga Allah swt mencurahkan rahmat kepada al-hadi ,Muhammad saw ( Tidak ada Tuhan selain Allah swt 3x) Nabi Muhammad saw utusan Allah, semoga salam sejahtera selalu tercurah kepadanya" (3x)
10.يَاعَالِمَ السِّرِّ مِنَّا لاَتَكْشِفِ السِّتْرَ عَنَّا وَعَافِنَا وَاعْفُ عَنَّا وَكُنْ لَنَا حَيْثُ كُنَّا(3×)
""Wahai Dzat Yang Mengetahui rahasia-rahasia kami, janganlah Engkau buka aib cela kami, berikanlah kesehatan dan ampunan kepada kami, serta jagalah kami dimanapun kami berada." (3x)
11. يَارَبِّ بِالْمُصْطَفَى بَلِّغْ مَقَاصِدَنَا,وَاغْفِرْلَنَا مَامَضَىيَاوَاسِعَ الْكَرَم(ِ7×)
""Wahai Tuhanku, demi nama al-musthofa, sampaikanlah kami kepada tujuan kami, ampunilah dosa-dosa kami yang telah lampau, wahai Dzat Yang Maha Pemurah." (3x
12. الله الله إِرْحَمْنَا-أَنْتَ مَوْلاَنَا , الله الله وَاقْبَلْنَا-مَالَنَا غَيْرُكَ (3×)
""Ya Allah, ya Allah rahmatilah kami, Engkaulah Tuan kami. Ya Allah, ya Allah kabulkanlah doa kami, sunguh kami tiada punya siapa-siapa lagi selain Engkau." (3x
13.سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ وَالْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ
"Maha Suci Engkau ya Allah, Tuhan Yang Maha Mulia dari segala yang mereka(orang-orang kafir) tuduhkan, salam sejahtera semoga tercurah kepada segenap utusan dan segala puji hanya bagi Allah swt"


كَلاَمٌ قَدِيْمٌ لاَ يُمَلُّ سَمَاعُهُ
KALAAMUN QODIIMUN LAAYUMALLU SAMAA'UHU
" Kalam Allah yang tidak pernah bosan untuk mendengarnya"
تَنَزَّهَ عَنْ قَوْلٍ وَفِعْلٍ وَنِيَّةٍ
" TANAZZAHA 'AN QOULIN WAFI'LIN WANIYYATIN
"Disucikan dari perkataan, perbuatan, bahkan niat yang jelek,
بِهِ أَشْتَفِيْ مِنْ كُلِّ دَاءٍ وَنُوْرُهُ
" BIHII ASYTAFII MIN KULLI DAA'IN WANUURUHUU
Dengan berkahnya aku memohon kesembuhan dari segala penyakit,
دَلِيْلٌ لِقَلْبِيْ عِنْدَ جَهْلِيْ وَحَيْرَتِيْ
DALIILUN LIQOLBII 'INDA JAHLII WA_HAIROTII
Cahayanya menerangi hatiku dikala aku bodoh dan bingung,

فَيَارَبِّ مَتِّعْنِيْ بِسِرِّ حُرُوْفِهِ
FAYAA ROBBI MATTI'NII BISIRRI _HURUUFIHII
Ya Allah, hiasilah aku dengan rahasia-rahasia hurufnya,
وَنَوِّرْ بِهِ سَمْعِيْ وَقَلْبِيْ وَمُقْلَتِيْ
WANAWWIR BIHII SAM'II WAQOLBII WAMUQLATII
Limpahkanlah cahaya kepada pendengaran hati dan mataku dengan berkatnya,
وَهَبْ لِيْ بِهِ فَتْحًاوَعِلْمًاوَحِكْمَةً
WAHBLII BIHII FAT_HAN WA'ILMAN WA_HIKMATAN
Anugerahkanlah kepadaku kegembiraan, ilmu dan hikmah,
وَآنِسْ بِهِ يَارَبِّ فِي الْقَبْرِ وَحْشَتيْ
WA AANIS BIHII YAAROBBI FILQOBRI WA_HSYATII
Jadikanlah ia penghibur di dalam kuburku dan kegalauanku,
وَصَلِّ وَسَلِّمْ كُلَّ يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ
WASHOLLI WASALLIM KULLA YAUMIN WALAILATIN
Salam sejahtera tiap hari dan tiap malam.

عَلَى مَنْ بِهِ الرَّحْمَنُ يَقْبَلُ تَوْبَتِيْ
ALAAMAN BIHIR-RO_HMAANU YAQBALU TAUBATII
Semoga tercurah kepada seorang manusia yang karenanya Allah Menerima taubatku

وَآلٍ وَأَصْحَابٍ كِرَامِ أَئِمَّةٍ
WA AALIN WA ASH_HAABIN KIROOMI AIMMATIN
Juga kepada keluarga dan para sahabatnya, paling mulianya ummat,

بِهِمْ يَغْفِرُ الْغَفَّارُ ذَنْبِى وَزَلَّتِى
BIHIM YAGHFIRUL-GHOFFAARU DZANBII WAZALLATII
Semoga dengan berkah mereka Alloh mengampuni dosa-dosa dan kesalahanku

كَلاَمٌ قَدِيْمٌ لاَ يُمَلُّ سَمَاعُهُ تَنَزَّهَ عَنْ قَوْلٍ وَفِعْلٍ وَنِيَّةٍ
بِهِ أَشْتَفِىمِنْ كُلِّ دَاءٍ وَنُوْرُهُ دَلِيْلٌ لِقَلْبِى عِنْدَ جَهْلِى وَحَيْرَتِى
فَيَارَبِّ مَتِّعْنِى بِسِرِّ حُرُوْفِهِ وَنَوِّرْ بِهِ سَمْعِى وَقَلْبِى وَمُقْلَتِى
وَهَبْ لِى بِهِ فَتْحًاوَعِلْمًاوَحِكْمَةً وَآنِسْ بِهِ يَارَبِّ فِي الْقَبْرِ وَحْشَتى
وَصَلِّ وَسَلِّمْ كُلَّ يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ عَلَى مَنْ بِهِ الرَّحْمَنُ يَقْبَلُ تَوْبَتِى
وَآلٍ وَأَصْحَابٍ كِرَامِ أَئِمَّةٍ بِهِمْ يَغْفِرُ الْغَفَّارُ ذَنْبِى وَزَلَّتِى
" Kalam Allah yang tidak pernah bosan untuk mendengarnya"
"Disucikan dari perkataan, perbuatan, bahkan niat yang jelek,
Dengan berkahnya aku memohon kesembuhan dari segala penyakit,
Cahayanya menerangi hatiku dikala aku bodoh dan bingung,
Ya Allah, hiasilah aku dengan rahasia-rahasia hurufnya,
Limpahkanlah cahaya kepada pendengaran hati dan mataku dengan berkatnya,
Anugerahkanlah kepadaku kegembiraan, ilmu dan hikmah,
Jadikanlah ia penghibur di dalam kuburku dan kegalauanku,
Salam sejahtera tiap hari dan tiap malam.
Semoga tercurah kepada seorang manusia yang karenanya Allah swt
mengabulkan taubatku,
Juga kepada keluarga dan para sahabatnya,
Semoga dengan berkah mereka Allah swt mengampuni dosa-dosa dan
kesalahanku.














يَارَبَّنَا اعْتَرَفْنَا بِأَنَّنَا اقْتَرَفْنَا
وَأَنَّنَا أَسْرَفْنَا عَلَى لَظَى أَشْرَفْنَا
فَتُبْ عَلَيْنَا تَوْبَةً تَغْسِلْ لِكُلِّ حَوْبَةْ
وَاسْتُرْ لَنَا الْعَوْرَاتِ وَآمِنِ الرَّوْعَاتِ
وَاغْفِرْ لِوَالِدِيْنَا رَبِّ وَمَوْلُوْدِيْنَا
وَالآلِ وَالإِخْوَانِ وَسَائِرِ الْخِلاَنِ
وَكُلِّ ذِى مَحَبَّةْ أَوْجِيْرَةٍ أَْ ُصُحْبَةْ
وَالْمُسْلِمِيْنَ أَجْمَعْ آمِيْنَ رَبِّ أَسْمَعْ
فَضْلاً وَجُوْدًا مِنَّا لاَ بِاكْتِسَابِ مِنَّا
بِالْمُصْطَفَىالرَّسُوْلِ نَحْظَى بِكُلِّ سُوْلِ
صَلَّى وَسَلَّمْ رَبِّى عَلَيْهِ عَدَّ الْحَبِّ
وَآلِهِ وَالصَّحْبِ عَدَدَ طَشِّ السُّحْبِ
وَالْحَمْدُ لِلإِلَهِ فِي الْبَءْ ِوَالتَّنَاهِى
"Ya Allah, kami mengaku-bahwa kami telah melakukan perbuatan dosa.
"Kami telah melampaui batas-sungguh kami sangat dekat dengan neraka.
"Berilah taubat kepada kami-sehingga sirna segala dosa-dosa kami.
"Tutupilah segala aib cela kami-amankanlah kami dari hal-hal yang kami
takuti.
"Ampunilah kedua orang tua kami-dan juga anak-anak kami.
"Keluarga dan saudara-saudara kami-dan segenap kawan-kawan kami.
"Juga orang yang kami cintai dan mencintai kami-ya Allah kabulkanlah dan
dengarkanlah doa kami.
"Keutamaan-keutamaan dari kami-bukanlah murni hasil kerja kami.
"Dengan sebab al-musthofa utusan Allah-kami mendapat segala yang kami
ingini.
"Semoga salam sejahtera dari Allah-selalu tercurah kepadanya, sejumlah
biji-bijian,
"Juga kepada keluarga dan sahabatnya-sebanyak tetesan hujan.
"Segala puji hanya bagi Allah-dalam permulaan dan akhirnya.









نَحْنُ الإِسْلاَمُ رَبَّنَا نَحْنُ فِي الله إِخْوَانًا
عَلَى دَرْبِ الْهَادِى سِرْنَا فِي ظِلِّ الْقُرْآنْ مَأْوَانًا
نَحْنُ الإِسْلاَمْ نَحْمِيْهِ باِلرُّوْحِ وَالْمَالِ نَفْدِيْهِ
نُعَادِى مَنْ يُعَادِيْهِ حَتَّى لَوْ كَانْ أَبَانَا
نَحْنُ أَحْبَابُ الْهَادِى نَحْنُ لله أَجْنَادِى
لَنَا فِي كُلِّ وَادِى مَاضِى زِلْزِلْ أَعْدَانَا
يَاإِخْوَةَ الإِيْمَانِ يَاأُمَّةً الْعَدْنَانِى
نَادُوْا بِوَجْهِ الطُّغْيَانِ نَحْنُ الإِسْلاَمْ رَبَّنَا
يَاسَارِى بِالطُّغْيَانِ حَقًّا عَلَى نَفْسِكْ جَانِى
قُوْمِى إِبْغِى الْعَدْنَانِى فِيْهِ الرَّحْمَنْ هَدَانَا
لِلذِّكْرِ دَوْمًا وَاصِلْ عَنْ رَبِّكْ لاَ تَكُنْ غَافِلْ
بِالْحُسْنِ لِلنَّاسِ عَامِلْ وَاحْذَرْ وَكُنْ يَقْظَانَا
عَنْ رَبِّكْ لاَ تَكُنْ سَاهِى وَاهْجُرْ كُلَّ الْمَلاَهِى
غَدًا فِي يَوْمِ الله يَرْضَى عَلَيْكَ مَوْلاَنَا
صَلِّ دَوْمًا عَلَى طَهَ يَوْمَ الْحَشْرِ تَلْقَاهَا
هِىَ لِلرُّوْحِ غِذَاهَا وَهِىَ الشِّفَالِمَرْضَنَا
"Ya Allah, kami adalah orang muslim-kami bersaudara dalam lindungan Allah.
"Kami berjalan di jalan al-hadi, nabi kami-kami bernaung di bawah al-Qur’an.
"Kami akan menjaga agama Islam-dengan ruh dan harta kami sebagai tumbal.
"Kami memusuhi orang yang memusuhi Islam-walaupun dia adalah ayah kami sendiri.
"Kami adalah pecinta-pecinta al-hadi-kami adalah tentara-tentara Allah swt.
"Kami berada di setiap lembah-selalu mengguncang musuh-musuh kami.
"Wahai saudara-saudara seiman-wahai umat nabi Muhammad saw.
"Lantangkan suara kalian dan ucapkan-ya Allah ,kami adalah orang muslim.
"Wahai orang-orang yang melampaui batas-sungguh kalian telah berbuat dosa.
"Bangunlah , ikutilah Nabi Muhammad-dengannya Allah Yang Maha Pengasih akan memberi petunjuk kepada kita.
"Selalulah berdzikir-mengingat Tuhanmu dan janganlah menjadi orang yang lalai.
"Berbuat baiklah kepada manusia-berhati-hatilah dan jadilah orang yang waspada.
"Janganlah pernah lalai terhadap Tuhanmu-dan tinggalkan segala hal-hal yang melalaikan diri.
"Besok pada hari kiamat-Allah akan ridho kepadamu.
"Bersholawatlah selalu kepada Toha (Nabi Muhammad saw)-pada hari kebangkitan kami akan menemuinya.
"Dia adalah makanan pokok ruh kita-Dia juga obat bagi penyakit kita.





-.بِسْمِ الله الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ
-.حَمْدًا يُوَافِى نِعَمَهُ وَيُكَافِئُ مَزِيْدَهُ يَارَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ كَمَا يَنْبَغِى لِجَلاَلِ وَجْهِكَ وَعَظِيْمِ سُلْطَانِكَ, سُبْحَانَكَ لاَ نُحْصِى ثَنَاءً عَلَيْكَ أَنْتَ كَمَا أَثْنَيْتَ عَلَى نَفْسِكَ. وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَآلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ وَالْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ
"Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Segala puji hanya bagi Allah swt atas limpahan nikmat-nikmat dan segala tambahannya. Ya Allah,segala puji hanya bagi-Mu sebanding dengan kemulyaan dan keagungan-Mu. Maha Suci Engkau, tiada mampu kami memuji-Mu, Engkaulah Dzat Yang sebagaimana Engkau memuji dirimu sendiri, semoga Allah selalu mencurahkan salam sejahtera kepada Nabi Muhammad saw, kepada keluarganya dan para sahabatnya. Segala puji hanya bagi Allah Tuhan semesta alam.
-.رَبَّنَا اغْفِرْلَنَا ذُنُوْبَنَا وَكَفِّرْ عَنَّا سَيِّئَاتِنَا وَتَوَفَّنَا مَعَ الأَبْرَارِ
"Wahai Tuhan kami,ampunilah dosa-dosa kami, hapuskanlah kejelekan kami dan matikanlah kami bersama dengan orang-orang yang berbuat baik."
-.رَبَّنَا اغْفِرْلَنَا وَلِوَالِدِيْنَا وَلِمَشَايِخِنَا وَلِمُعَلِّمِنَا وَلِمَنْ أَحْسَنَ إِلَيْنَا وَلأَصْحَابِ الْحُقُوْقِ الْوَاجِبَةِ عَلَيْنَا وَلِجَمِيْعِ الْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ
"Wahai Tuhan kami, ampunilah dosa-dosa kami, ibu bapak kami, guru-guru kami, segenap orang-orang yang berbuat baik kepada kami, dan orang-orang yang mempunyai hak atas kami,serta segenap orang-orang yang beriman baik laki-laki ataupun perempuan, yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal."
-.رَبَّنَا اغْفِرْلَنَا وَلإِخْوَانِنَا الَّذِيْنَ سَبَقُوْنَا بِالإِيْمَانِ وَلاَ تَجْعَلْ فِي قُلُوْبِنَا غِلاًّ لِلَّذِيْنَ آمَنُوْا رَبَّنَا إِنَّكَ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ
"Wahai Tuhan kami, ampunilah dosa-dosa kami dan saudara-saudara seiman yang mendahului kami. Janganlah Engkau jadikan hati kami mempunyai rasa jengkel kepada orang-orang yang beriman. Sungguh Engkau Dzat Yang Maha Pengampun dan Penyayang."
-.رَبِّ اجْعَلْنِى مُقِيْمَ الصَّلاَةِ وَمِنْ ذُرِّيَّتِى, رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَاءِ, رَبَّنَا اغْفِرْلِى وَلِوَالِدَيَّ وَلِلْمُؤْمِنِيْنَ يَوْمَ يَقُوْمُ الْحِسَابِ
"Wahai Tuhanku, jadikanlah aku orang-orang yang mendirikan sholat, dan juga anak cucu kami. Ya Allah kabulkanlah doa kami. Ya Allah ampunilah aku dan kedua orang tua kami serta segenap orang-orang mukmin pada Hari Kiamat kelak."
-.رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِيْنَ إِمَامًا
"Wahai Tuhan kami, jadikanlah isteri-isteri dan anak-anak kami sebagai penghibur hati kami, dan jadikanlah kami sebagai pemimpin orang-orang yang bertakwa."
-.رَبَّنَا انْفَعْنَا بِمَاعَلَّمْتَنَا وَعَلِّمْنَا الَّذِيْ يَنْفَعُنَاوَزِدْنَاعِلْمًاوَالْحَمْدُ لله عَلَى كُلِّ حَالٍ
"Wahai Tuhan kami, jadikanlah ilmu kami ilmu yang bermanfaat, ajarilah kami apa-apa yang bermanfaat bagi kami, serta tambahkanlah ilmu kepada kami.Segala puji hanya bagi Allah dalam setiap keadaan."
-.اللَّهُمَّ حَبِّبْ إِلَيْنَا الإِيْمَانَ وَزَيِّنْهُ فِي قُلُوْبِنَا وَكَرِّهْ إِلَيْنَا الْكُفْرَ وَالْفُسُوْقَ وَالْعِصْيَانَ وَاجْعَلْنَا مِنَ الرَّاشِدِيْنَ
"Ya Allah, cintakanlah kami kepada keimanan , dan hiasilah dalam hati kami dengan keimanan. Bencikanlah kami terhadap kekufuran, kemunafikan dan kemaksiatan. Jadikanlah kami orang-orang yang mendapat petunjuk."
-.اللَّهُمَّ زِدْنَا وَلاَتَنْقُصْنَا وَأَكْرِمْنَا وَلاَ تُهِنَّا وَأَعْطِنَا وَلاَ تَحْرِمْنَا وَآثِرْنَا وَلاَ تُؤْثِرْ عَلَيْنَا وَأَرْضِنَا وَارْضَ عَنَّا
"Ya Allah, tambahkanlah nikmat kepada kami, janganlah Engkau kurangi . Mulyakanlah kami dan jangan Engkau hinakan kami, berilah kami dan jangan Engkau haramkan kami, dahulukan pemberianMu kepada kami, dan ridhoilah kami."
-.اللَّهُمَّ اجْعَلْنَا هَادِيْنَ مُهْتَدِيْنَ غَيْرَ ضَآلِّيْنَ وَلاَ مُضِلِّيْنَ سِلْمًا لأَوْلِيَائِكَ حَرْبًا لأَعْدَائِكَ
"Ya Allah, jadikanlah kami orang-orang yang mendapatkan petunjuk kemudian memberi petunjuk. Janganlah jadikan kami orang-orang yang sesat dan menyesatkan, jadikanlah kami penolong wali-waliMu dan musuh bagi musuh-musuhMu."
-.اللَّهُمَّ انْصُرْنَا عَلَى مَنْ عَادَانَا وَلاَ تَجْعَلْ مُصِيْبَتَنَا فِي دِيْنِنَا وَلاَ تَجْعَلِ الدُّنْيَا أَكْبَرَ هَمِّنَا وَلاَ مَبْلَغَ عِلْمِنَا وَلاَ تُسَلِّطْ عَلَيْنَا مَنْ لاَ يَرْحَمُنَا
"Ya Allah, tolonglah kami dalam menghadapi musuh-musuh kami, janganlah musibah kami pada agama kami, dan jangan jadikan dunia puncak keinginan dan harga ilmu kami dan jangan kami dikuasai oleh orang-orang yang tidak menyayangi kami."
-.اللَّهُمَّ لاَ تَدَعْ لَنَا ذَنْبًا إِلاَّ غَفَرْتَهُ وَلاَ هَمًّا إِلاَّ فَرَّجْتَهُ وَلاَ حَاجَةً إِلاَّ قَضَيْتَهَا يَارَبَّ الْعَالَمِيْنَ
"Ya Allah, janganlah Engkau biarkan dosa-dosa kami kecuali Engkau ampuni, dan jangan biarkan kesedihan kami kecuali Engkau carikan jalan keluarnya, dan jangan biarkan hajat kami kecuali Engkau tunaikannya, wahai Tuhan semesta alam."
_.اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوْذُ بِكَ مِنْ عِلْمٍ لاَ يَنْفَعْ وَقَلْبٍ لاَ يَخْشَعْ وَعَمَلٍ لاَ يُرْفَعْ وَدَعْوَةٍ لاَ يُسْتَجَابُ لَهَا
"Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari ilmu yang tidak membawa manfaat, dan hati yang tidak khusyu’ , amal yang tidak terangkat serta doa yang tidak dikabulkan."
-.اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوْذُ بِكَ مِنْ جَهْدِ الْبَلاَءِ وَدَرْكِ الشَّقَاءِ وَسُوْءِ الْقَضَاءِ وَشَمَاتَةِ الأَعْدَاءِ
"Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari musibah yang sangat buruk, kebinasaan, qodlo yang jelek, dan kehinaan dari musuh-musuh."
-.اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوْذُ بِكَ مِنَ الْمَأْثَمِ وَالْمَغْرَمِ
"Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari perbuatan dosa dan kerugian."
-.اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوْذُ بِكَ مِنْ مُنْكَرَاتِ الأَخْلاَقِ وَالأَهْوَاءِ وَالأَدْوَاءِ
"Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari akhlak yang tercela, hawa nafsu dan segala macam penyakit."
-.اللَّهُمَّ احْفَظْنَا مِنَ الْفِتَنِ مَاظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ
"Ya Allah, jagalah kami dari segala fitnah baik yang tampak ataupun yang tidak tampak."
-.اللَّهُمَّ إِنِّى أَسْأَلُكَ الْهُدَى وَالتُّقَى وَالْعَفَافَ وَالْغِنَى
"Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepadaMu petunjuk, ketakwaan,dan kecukupan."
-.اللَّهُمَّ إِنِّى أَسْأَلُكَ الْجَنَّةَ وَأَعُوْذُ بِكَ مِنَ النَّارِ
"Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepadaMu surga dan aku berlindung kepadaMu dari siksa api neraka."
-.اللَّهُمَّ إِنِّى أَسْأَلُكَ الْعَافِيَةَ فِي الدُّنْيَا وَالأَخِرَةِ
"Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepadaMu kesehatan baik di dunia dan akhirat kelak."
-.اللَّهُمَّ إِنِّى أَسْأَلُكَ حُسْنَ الْخُاتِمَةِ وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْ سُوْءِ الْخاَتِمَةِ
"Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepadaMu husnul khatimah dan aku berlindung kepadaMu dari su’ul khatimah."
-.اللَّهُمَّ إِنِّى أَسْأَلُكَ الثَّبَاتَ فِي الأَمْرِ وَالْعَزِيْمَةَ عَلَى الرُّشْدِ وَأَسْأَلُكَ شُكْرَ نِعْمَتِكَ وَحُسْنَ عِبَادَتِكَ, وَأَسْأَلُكَ قَلْبًا سَلِيْمًا وَلِسَانًا صَادِقًا, وَأَسْأَلُكَ مِنْ خَيْرِ مَاتَعْلَمُ وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَاتَعْلَمُ إِنَّكَ عَلاَّمُ الْغُيُوْبِ
"Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepadaMu keteguhan hati dalam segala urusan, keteguhan dalam petunjuk. Aku memohon untuk bisa bersyukur atas nikmat-nikmatMu dan beribadah kepadaMu. Aku memohon kepadaMu hati yang bersih dan lidah yang jujur. Aku memohon kepadaMu segala kebaikan yang Engkau ketahui dan aku berlindung dari segala kejelekan yang Engkau ketahui. Sesungguhnya Engkau Dzat Yang Maha Mengetahui hal-hal yang ghaib."
-.اللَّهُمَّ إِنِّى أَسْأَلُكَ مِنْ خَيْرِمَا سَأَلَكَ مِنْهُ نَبِيُّكَ مُحَمَّدٌ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ, وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّمَااسْتَعَاذَكَ مِنْهُ نَبِيُّكَ مُحَمَّدٌ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَنْتَ الْمُسْتَعَانُ وَعَلَْيْكَ الْبَلاَغُ وَلاَحَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالله
"Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepadaMu dari kebaikan apa yang diminta oleh Nabi Muhammad saw, dan aku berlindung dari segala keburukan yang Nabi Muhammad saw berlindung kepadaMu darinya.Dan Engkaulah Dzat Yang Maha Menolong, tidak ada daya dan kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah swt."
_.اللَّهُمَّ سَلِّمْنَا وَالْمُسْلِمِيْنَ وَعَافِنَا وَالْمُسْلِمِيْنَ وَاكْفِنَا وَإِيَّاهُمْ شَرَّ مَصَائِبَ الدُّنْيَا وَالدِّيْنِ
"Ya Allah, selamatkanlah kami dan orang-orang muslim, berilah kami dan orang-orang muslim kesehatan serta jagalah kami dan orang-orang muslim dari jeleknya musibah dunia dan agama."
-.اللَّهُمَّ أَرِنَا الْحَقَّ حَقًّا وَارْزُقْنَا اتِّبَاعَهُ وَأَرِنَا الْبَاطِلَ بَاطِلاً وَارْزُقْنَا اجْتِنَابَهُ
"Ya Allah, perlihatkanlah kebenaran itu benar dan berilah kekuatan untuk mengikutinya.Dan perlihatkanlah kebatilan itu adalah bathil dan berilah kami kekuatan untuk menjauhinya."
-.اللَّهُمَّ تَوَفَّنَا مُسْلِمِيْنَ وَأَلْحِقْنَا بِالصَّالِحِيْنَ
"Ya Allah,wafatkanlah kami dalam keadaan muslim dan pertemukanlah kami kepada orang-orang sholeh."
-.اللَّهُمَّ اصْرِفْ عَنَّا السُّوْءَ بِمَا شِئْتَ وَكَيْفَ شِئْتَ إِنَّكَ عَلَى مَاتَشَاءُ قَدِيْرٌ
"Ya Allah, hilangkanlah segala kejelekan dari kami dengan cara yang Engkau kehendaki, sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas apa-apa yang Engkau kehendaki."
-.اللَّهُمَّ أَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِنَا وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِنَا وَاهْدِنَا سُبُلَ السَّلاَمِ وَنَجِّنَا مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّوْرِ وَجَنِّبْنَا الْفَوَاحِشَ مَاظَهَرَ مِنْهَا وَمَابَطَنَ
"Ya Allah,satukanlah hati kami dan perbaikilah hubungan kami, tunjukkanlah kami jalan-jalan keselamatan dan selamatkanlah kami dari jalan kegelapan kepada jalan yang terang dan jauhkanlah kami dari keburukan apa-apa yang nampak ataupun yang tidak tampak."
-.اللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِي أَسْمَاعِنَا وَأَبْصَارِنَا وَقُلُوْبِنَا وَأَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا وَتُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيْمُ
"Ya Allah, berkahilah kami dalam pendengaran kami, penglihatan kami,hati kami,isteri-isteri kami,dan anak keturunan kami, dan terimalah taubat kami,sesungguhnya Engkau Maha Penerima taubat dan Maha Penyayang."
-.وَاجْعَلْنَا شَاكِرِيْنَ لِنِعْمَتِكَ مُثْنِيْنَ بِهَا عَلَيْكَ قَابِلِيْهَا وَأَتِمَّهَا عَلَيْنَا. اللَّهُمَّ كَمَا أَنْعَمْتَ فَزِدْ (3×) وَلاَ عَيْشَ إِلاَّ عَيْشُ الأَخِرَةِ
"Dan jadikanlah kami hambaMu yang pandai bersyukur atas nikmat-nikmatMu , memuji atas nikmat-nikmatMu itu.Ya Allah sempurnakanlah nikmat-nikmat itu untuk kami, ya Allah sebagaimana telah Engkau berikan kepada kami nikmat itu, maka tambahkanlah (3x).Tiada kehidupan kecuali kehidupan akhirat."
-.اللَّهُمَّ ارْزُقْ لإِخْوَانِنَا الْغَائِبِيْنَ عَنَّا الْكَفَافَ وَالْعَفَافَ وَالْغِنَى وَالإِرْتِيَاحَ وَالرِّضَا, اللَّهُمَّ جَمِّلْهُمْ بِالْعَافِيَةِ وَالسَّلاَمَةِ وَحَقِّقْهُمْ بِالتَّقْوَى وَالإِسْتِقَامَةِ وَأَعِذْهُمْ مِنْ مُوْجِبَاتِ النَّدَامَةِ, اللَّهُمَّ يَسِّرْلَهُمْ أُمُوْرَهُمْ فِي الدَّعْوَةِ بِحِفْظِكَ وَأَمَانِكَ وَعِيَاذِكَ وَجِوَارِكَ مِنْ كُلِّ شَيْطَانٍ مَرِيْدٍ وَجَبَّارٍ عَنِيْدٍ وَذِى عَيْنٍ وَذِى بَغْيٍ وَذِى سِحْرٍ وَمِنْ شَرِّ كُلِّ ذِى شَرٍّ إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ
Ya Allah, berilah saudara-saudara kami yang tidak bersama kami kecukupan, kekayaan, kelapangan dan ridhoMu, hiasilah mereka dengan kesehatan dan keselamatan, anugerahilah mereka ketakwaan dan istiqomah, selamatkanlah mereka dari hal-hal yang menimbulkan penyesalan. Ya Allah mudahkanlah urusan mereka dalam dakwah dengan penjagaanMu, keamananMu dan perlindunganMu dari segenap syetan yang terkutuk, dari pemimpin-pemimpin yang dhalim , dari ‘ain dari orang-orang yang melampaui batas , dari para penyihir dan dari segala kejahatan orang-orang yang berniat jahat. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu."
-.اللَّهُمَّ أَصْلِحْ لِى دِيْنِى الَّذِيْ هُوَ عِصْمَةُ أَمْرِى وَأَصْلِحْ لِى دُنْيَايَ الَّتِى فِيْهَا مَعَاشِي وَأَصْلِحْ لِى آخِرَتِى الَّتِي فِيْهَا مَعَادِى وَاجْعَلِ الْحَيَاةَ زِيَارَةً لِى فِي كُلِّ خَيْرٍ وَاجْعَلِ الْمَوْتَ رَاحَةً مِنْ كُلِّ شَرٍّ, اللَّهُمَّ اجْعَلْ خَيْرَ عُمُرِى آخِرَهُ وَخَيْرَ عَمَلِى خَوَاتِمَهُ وَخَيْرَ أَيَّامِى يَوْمَ أَلْقَاكَ فِيْهِ, اللَّهُمَّ إِنِّى أَسْأَلُكَ عِيْشَةً هَنِيَّةً وَمِيْتَةً سَوِيَّةً وَمَرَدًّا غَيْرَ مَخْزِيٍّ وَلاَ فَاضِحٍ, اللَّهُمَّ إِنِّى أَسْأَلُكَ خَيْرَ الْمَسْأَلَةِ وَخَيْرَ الدُّعَاءِ وَخَيْرَ النَّجَاحِ وَخَيْرَ الْعِلْمِ وَخَيْرَ الْعَمَلِ وَخَيْرَ الثَّوَابِ وَخَيْرَ الْحَيَاةِ وَخَيْرَ الْمَمَاتِ وَثَبِّتْنِى وَثَقِّلْ مَوَازِيْنِى وَحَقِّقْ إِيْمَانِى وَارْفَعْ دَرَجَتِى وَتَقَبَّلْ صَلاَتِى وَاغْفِرْ خَطِيْئَاتِى وَأَسْأَلُكَ الْعُلاَ مِنَ الْجَنَّةِ
Ya Allah,sempurnakanlah agamaku karena itu adalah modal utamaku, sempurnakanlah urusan duniaku sebagai penghidupanku, sempurnakanlah urusan akhiratku sebagai tempat kembaliku, jadikanlah kehidupanku sebagai tempat menambah kebaikan dan jadikanlah kematianku keselamatan dari segala keburukan. Ya Allah, jadikanlah sebaik-baik umurku adalah akhirannya, sebaik-baik amalku adalah akhirannya, dan sebaik-baik hari-hariku adalah hari-hari ketika aku bertemu denganMu. Ya Allah, aku memohon kepadaMu kehidupan yang tenang, kematian yang terpuji dan tidak terhinakan. Ya Allah, aku mohon segala sesuatu yang terbaik, doa yang terbaik, kesuksesan yang terbaik, ilmu yang terbaik, pekerjaan yang terbaik, pahala yang terbaik, kehidupan yang terbaik, kematian yang terbaik.Teguhkanlah langkahku, beratkan timbanganku,nyatakan keimananku, angkatlah derajatku, terimalah sholatku, ampunilah dosa-dosaku dan aku memohon kepadaMu derajat yang tinggi di surga. "
-.اللَّهُمَّ إِنِّى أَسْأَلُكَ مُوْجِبَاتِ رَحْمَتِكَ وَعَزَائِمَ مَغْفِرَتِكَ وَالسَّلاَمَةَ مِنْ كُلِّ إِثْمٍ وَالْغَنِيْمَةَ مِنْ كُلِّ بِرٍّ وَالْفَوْزَ بِالْجَنَّةِ وَالنَّجَاةَ مِنَ النَّارِ
"Ya Allah, sesungguhnya aku memohon rahmat-Mu, ampunan-Mu, keselamatan dari segala dosa, limpahan dari segala kebaikan, keberuntungan mendapatkan surga dan keselamatan dari api neraka."
-.اللَّهُمَّ أَحْسِنْ عَاقِبَتَنَا فِي الأُمُوْرِ كُلِّهَا وَأَجِرْنَامِنْ خِزْيِ الدُّنْيَا وَعَذَابِ الآخِرَةِ, اللَّهُمَّ اقْسِمْ لَنَا مِنْ خَشْيَتِكَ مَاتَحُوْلُ بِهِ بَيْنَنَا وَبَيْنَ مَعْصِيَتِكَ وَمِنْ طَاعَتِكَ مَاتُبَلِّغُنَا بِهَا جَنَّتَكَ وَمِنَ الْيَقِيْنِ مَاتَهُوْنُ بِهِ عَلَيْنَا مَصَائِبَ الدُّنْيَا وَمَتِّعْنَا بِأَسْمَاعِنَا وَأَبْصَارِنَا وَقُوَّتِنَا مَاأَحْيَيْتَنَا وَاجْعَلْهُ الْوَارِثَ مِنَّا وَاجْعَلْ ثَأْرَنَا عَلَى مَنْ ظَلَمَنَا وَانْصُرْنَا عَلَى مَنْ عَادَانَا وَلاَ تَجْعَلْ مُصِيْبَتَنَا فِي دِيْنِنَا وَلاَ تَجْعَلِ الدُّنْيَا أَكْبَرَ هَمِّنَا وَلاَ مَبْلَغَ عِلْمِنَا وَلاَ تُسَلِّطْ عَلَيْنَا مَنْ لاَ يَرْحَمُنَا رَبَّنَا آتِنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً وَهَيِّئْ لَنَا مِنْ أَمْرِنَا رَشَدًا. رَبَّنَا وَأَتِنَا مَاوَعَدْتَنَا عَلَى رُسُلِكَ وَلاَ تُخْزِنَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِنَّكَ لاَ تُخْلِفُ الْمِيْعَادَ
"Ya Allah,baguskanlah akhir segala urusanku, jauhkanlah kami dari kehinaan dunia dan siksa akhirat. Jadikanlah kami orang-orang yang takut kepadaMu sehingga kami menahan diri dari berbuat maksiat kepadaMu. Jadikanlah kami orang yang taat kepadaMu sehingga kami menganggap remeh musibah dunia.Hiasilah kami dengan pendengaran, penglihatan dan kekuatan selagi kami masih hidup dan jadikanlah kebaikan bagi kami setelah kami mati. Ya Allah, berilah kekuatan kepada kami untuk melawan orang-orang yang dholim, tolonglah kami dari musuh-musuh kami, janganlah Engkau jadikan musibah-musibah menimpa agama kami, janganlah Engkau jadikan dunia menjadi puncak tujuan kami, dan harga ilmu kami. Janganlah kami dikuasai oleh orang-orang yang tidak menyayangi kami, ya Allah anugerahkanlah kepada kami rahmat, dan berilah petunjuk dalam segala urusan kami. Ya Allah anugerahkanlah kami segala yang Engkau janjikan kepada utusan-utusanMu dan jangan Engkau hinakan kami pada Hari Kiamat. Sesungguhnya Engkau tidak mengingkari janji."
_.رَبَّنَا اصْرِفْ عَنَّا عَذَابَ جَهَنَّمَ إِنَّ عَذَابَهَا كَانَ غَرَامًا
"Wahai Tuhan kami, selamatkanlah kami dari siksa neraka Jahannam.Sesungguhnya siksa neraka jahannam itu sangat pedih."
-.اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَهَبْ لَنَا, اللَّهُمَّ مِنْ رِزْقِكَ الْحَلاَلِ الطَّيِّبِ الْوَاسِعِ الْمُبَارَكِ مَاتَصُوْنُ بِهِ وُجُوْهَنَا عَنِ التَّعَرُّضِ إِلَى أَحَدٍ مِنْ خَلْقِكَ وَاجْعَلِ اللَّهُمَّ لَنَا إِلَيْهِ طَرِيْقًا سَهْلَةً مِنْ غَيْرِ فِتْنَةٍ وَلاَ مِحْنَةٍ وَلاَ تَعَبٍ وَلاَ نَصَبٍ وَلاَ مِنَّةٍ وَلاَ تَبِعَةٍ لأَحَدٍ, وَجَنِّبْنَا اللَّهُمَّ الْحَرَامَ حَيْثُ كَانَ وَأَيْنَ كَانَ وَعِنْدَ مَنْ كَانَ وَحُلْ بَيْنَنَا وَبَيْنَ أَهْلِهِ وَاقْبِضْ عَنَّا أَيْدِيَهُمْ وَاصْرِفْ عَنَّا وُجُوْهَهُمْ وَقُلُوْبَهُمْ حَتَّى لاَ نَتَقَلَّبَ إِلاَّ فِيْمَا يُرْضِيْكَ وَلاَ نَسْتَعِيْنَ بِنِعْمَتِكَ إِلاَّ فِيْمَا تُحِبُّهُ وَتَرْضَاهُ بِرَحْمَتِكَ يَاأَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ
"Ya Allah, anugerahkan rahmat kepada junjungan kami, Nabi Muhammad saw dan kepada keluarganya. Ya Allah berikanlah kami rezeki yang halal, baik dan luas, dan diberkati sehingga kami tidak berpaling kepada seorang pun dari makhlukMu. Jadikanlah jalan rezeki kami mudah tanpa ada fitnah, cobaan, kesusahan, dan bersandar kepada seseorang. Ya Allah, jauhkanlah kami dari hal-hal haram bagaimanapun bentuknya, dimanapun adanya dan pada siapapun berada. Jauhkanlah wajah dan hati kami dari orang yang berbuat haram sehingga kami tidak berbuat kecuali dalam hal-hal yang Engkau cintai dan Engkau ridhoi dengan rahmatMu , wahai Dzat Yang Maha Pengasih."
-.رَبِّى زِدْنِى عِلْمًا, وَوَسِّعْ لِى فِي رِزْقِى, وَبَارِكْ لِى فِيْمَا رَزَقْتَنِى, وَاجْعَلْنِى مَحْبُوْبًا فِي قُلُوْبِ عِبَادِكَ, وَعَزِيْزًا فِي عُيُوْنِهِمْ, وَاجْعَلْنِى وَجِيْهًا فِي الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ وَمِنَ الْمُقَرَّبِيْنَ, يَاكَثِيْرًا النَّوَالْ يَاحَسَنَ الْفِعَالْ, يَاقَآئِمًا بِلاَ زَوَالْ, يَامُبْدِأً بِلاَ مِثَالْ, فَلَكَ الْحَمْدُ وَلَكَ الْمِنَّةُ وَلَكَ الشَّرَفُ عَلَى كُلِّ حَالٍ
" Wahai Tuhanku, tambahkan ilmu kepadaku, luaskanlah rezekiku, berkahilah pada apa yang Engkau rezekikan kepadaku, jadikanlah aku seorang yang dicintai di hati hamba-hamba-Mu, mulya dalam pandangan mereka, terdepan di dunia dan di akhirat serta termasuk orang-orang yang dekat dengan-Mu, wahai Dzat Yang sangat banyak pemberiannya, Maha Baik, Maha Pencipta. Segala puji hanya bagi-Mu segala kemuliaan juga selalu menjadi milik-Mu setiap saat dan keadaan."

-. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ
"Wahai Tuhan kami, berikanlah kepada kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan jagalah kami dari siksa api neraka."
-. وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَآلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ. سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ وَالْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
"Semoga sholawat dan salam tercurah kepada junjungan kami, Nabi Muhammad saw, keluarganya dan para sahabatnya. Maha Suci Allah atas apa-apa yang mereka tuduhkan. Salam sejahtera semoga selalu tercurah kepada para rasul dan segala puji hanya bagi Allah Tuhan semesta alam."


PALING DIMINATI

Kategori

SHALAT (8) HADITS (5) WANITA (5) ADAB DAN HADITS (3) FIQIH HADIST (3) WASHIYYAT DAN FAWAID (3) 5 PERKARA SEBELUM 5 PERKARA (2) AQIDAH DAN HADITS (2) CINTA (2) PERAWATAN JENAZAH BAG VII (2) SIRAH DAN HADITS (2) TAUSHIYYAH DAN FAIDAH (2) TAWAJUHAT NURUL HARAMAIN (2) (BERBHAKTI (1) 11 BAYI YANG BISA BICARA (1) 12 BINATANG YANG MASUK SURGA (1) 25 NAMA ARAB (1) 7 KILOGRAM UNTUK RAME RAME (1) ADAB DAN AKHLAQ BAGI GURU DAN MURID (1) ADAB DAN HADITS (SURGA DIBAWAH TELAPAK KAKI BAPAK DAN IBU) (1) ADAT JAWA SISA ORANG ISLAM ADALAH OBAT (1) AIR KENCING DAN MUNTAHAN ANAK KECIL ANTARA NAJIS DAN TIDAKNYA ANTARA CUKUP DIPERCIKKI AIR ATAU DICUCI (1) AJARAN SUFI SUNNI (1) AKIBAT SU'UDZON PADA GURU (1) AL QUR'AN (1) AMALAN KHUSUS JUMAT TERAKHIR BULAN ROJAB DAN HUKUM BERBICARA DZIKIR SAAT KHUTBAH (1) AMALAN NISFHU SYA'BAN HISTORY (1) AMALAN SUNNAH DAN FADHILAH AMAL DIBULAN MUHARRAM (1) AMALAN TANPA BIAYA DAN VISA SETARA HAJI DAN UMRAH (1) APAKAH HALAL DAN SAH HEWAN YANG DISEMBELIH ULANG? (1) AQIDAH (1) ASAL MULA KAUM KHAWARIJ (MUNAFIQ) DAN CIRI CIRINYA (1) ASAL USUL KALAM YANG DISANGKA HADITS NABI (1) AYAT PAMUNGKAS (1) BAGAIMANAPUN BENTUKNYA VAGINA RASANYA TUNGGAL (1) BAHASA ALAM AKHIRAT (1) BELAJAR DAKWAH YANG BIJAK MELALUI BINATANG (1) BERITA HOAX SEJARAH DAN AKIBATNYA (1) BERSENGGAMA ITU SEHAT (1) BERSIKAP LEMAH LEMBUT KEPADA SIAPA SAJA KETIKA BERDAKWAH (1) BIRRUL WALIDAIN PAHALA DAN MANFAATNYA (1) BOLEH SHALAT SUNNAH SETELAH WITIR (1) BOLEHNYA MENDEKTE IMAM DAN MEMBAWA MUSHAF DALAM SHALAT (1) BOLEHNYA MENGGABUNG DUA SURAT SEKALIGUS (1) BOLEHNYA PATUNGAN DAN MEWAKILKAN PENYEMBELIHAN KEPADA KAFIR DZIMMI ATAU KAFIR KITABI (1) BULAN ROJAB DAN KEUTAMAANNYA (1) DAGING KURBAN AQIQAH UNTUK KAFIR NON MUSLIM (1) DAN FAKHR (1) DAN YANG BERHUBUNGAN DENGANNYA) (1) DARIMANA SEHARUSNYA UPAH JAGAL DAN BOLEHKAH MENJUAL DAGING KURBAN (1) DASAR PERAYAAN MAULID NABI (1) DEFINISI TINGKATAN DAN PERAWATAN SYUHADA' (1) DO'A MUSTAJAB (1) DO'A TIDAK MUSTAJAB (1) DOA ASMAUL HUSNA PAHALA DAN FAIDAHNYA (1) DOA DIDALAM SHALAT DAN SHALAT DENGAN SELAIN BAHASA ARAB (1) DOA KHUSUS (1) DOA ORANG MUSLIM DAN KAFIR YANG DIDZALIMI MUSTAJAB (1) DOA SHALAT DLUHA MA'TSUR (1) DONGO JOWO MUSTAJAB (1) DSB) (1) DURHAKA (1) FADHILAH RAMADHAN DAN DOA LAILATUL QADAR (1) FAIDAH MINUM SUSU DIAWWAL TAHUN BARU HIJRIYYAH (1) FENOMENA QURBAN/AQIQAH SUSULAN BAGI ORANG LAIN DAN ORANG MATI (1) FIKIH SHALAT DENGAN PENGHALANG (1) FIQIH MADZAHIB (1) FIQIH MADZAHIB HUKUM MEMAKAN SERANGGA (1) FIQIH MADZAHIB HUKUM MEMAKAN TERNAK YANG DIBERI MAKAN NAJIS (1) FIQIH QURBAN SUNNI (1) FUNGSI ZAKAT FITRAH DAN CARA IJAB QABULNYA (1) GAHARU (1) GAYA BERDZIKIRNYA KAUM CERDAS KAUM SUPER ELIT PAPAN ATAS (1) HADITS DAN ATSAR BANYAK BICARA (1) HADITS DLO'IF LEBIH UTAMA DIBANDINGKAN DENGAN PENDAPAT ULAMA DAN QIYAS (1) HALAL BI HALAL (1) HUKUM BERBUKA PUASA SUNNAH KETIKA MENGHADIRI UNDANGAN MAKAN (1) HUKUM BERKURBAN DENGAN HEWAN YANG CACAT (1) HUKUM BERSENGGAMA DIMALAM HARI RAYA (1) HUKUM DAN HIKMAH MENGACUNGKAN JARI TELUNJUK KETIKA TASYAHUD (1) HUKUM FAQIR MISKIN BERSEDEKAH (1) HUKUM MEMASAK DAN MENELAN IKAN HIDUP HIDUP (1) HUKUM MEMELIHARA MENJUALBELIKAN DAN MEMBUNUH ANJING (1) HUKUM MEMUKUL DAN MEMBAYAR ONGKOS UNTUK PENDIDIKAN ANAK (1) HUKUM MENCIUM MENGHIAS DAN MENGHARUMKAN MUSHAF AL QUR'AN (1) HUKUM MENGGABUNG NIAT QODLO' ROMADLAN DENGAN NIAT PUASA SUNNAH (1) HUKUM MENINGGALKAN PUASA RAMADLAN MENURUT 4 MADZHAB (1) HUKUM MENYINGKAT SHALAWAT (1) HUKUM PUASA SYA'BAN (NISHFU SYA'BAN (1) HUKUM PUASA SYAWWAL DAN HAL HAL YANG BERHUBUNGAN DENGANNYA (1) HUKUM PUASA TARWIYYAH DAN 'ARAFAH BESERTA KEUTAMAAN - KEUTAMAANNYA (1) HUKUM SHALAT IED DIMASJID DAN DIMUSHALLA (1) HUKUM SHALAT JUM'AT BERTEPATAN DENGAN SHALAT IED (1) IBADAH JIMA' (BERSETUBUH) DAN MANFAAT MANFATNYA (1) IBADAH TERTINGGI PARA PERINDU ALLAH (1) IBRANI (1) IMAM YANG CERDAS YANG FAHAM MEMAHAMI POSISINYA (1) INDONESIA (1) INGAT SETELAH SALAM MENINGGALKAN 1 ATAU 2 RAKAAT APA YANG HARUS DILAKUKAN? (1) INOVASI BID'AH OLEH ULAMA' YANG DITUDUH MEMBID'AH BID'AHKAN (1) ISLAM (1) JANGAN GAMPANG MELAKNAT (1) JUMAT DIGANDAKAN 70 KALI BERKAH (1) KAIFA TUSHLLI (XX) - (1) KAIFA TUSHOLLI (III) - MENEPUK MENARIK MENGGESER DALAM SHALAT SETELAH TAKBIRATUL IHRAM (1) KAIFA TUSHOLLI (XV) - SOLUSI KETIKA LUPA DALAM SHALAT JAMAAH FARDU JUM'AH SENDIRIAN MASBUQ KETINGGALAN (1) KAIFA TUSHOLLI (I) - SAHKAH TAKBIRATUL IHROM DENGAN JEDA ANTARA KIMAH ALLAH DAN AKBAR (1) KAIFA TUSHOLLI (II) - MENEMUKAN SATU RAKAAT ATAU KURANG TERHITUNG MENEMUKAN SHALAT ADA' DAN SHALAT JUM'AT (1) KAIFA TUSHOLLI (IV) - SOLUSI KETIKA LUPA MELAKUKAN SUNNAH AB'ADH DAN SAHWI BAGI IMAM MA'MUM MUNFARID DAN MA'MUM MASBUQ (1) KAIFA TUSHOLLI (IX) - BASMALAH TERMASUK FATIHAH SHALAT TIDAK SAH TANPA MEMBACANYA (1) KAIFA TUSHOLLI (V) - (1) KAIFA TUSHOLLI (VI) - TAKBIR DALAM SHALAT (1) KAIFA TUSHOLLI (VII) - MENARUH TANGAN BERSEDEKAP MELEPASKANNYA ATAU BERKACAK PINGGANG SETELAH TAKBIR (1) KAIFA TUSHOLLI (VIII) - BACAAN FATIHAH DALAM SHOLAT (1) KAIFA TUSHOLLI (XI) - LOGAT BACAAN AMIN SELESAI FATIHAH (1) KAIFA TUSHOLLI (XII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XIV) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XIX) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XVI) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XVII) - BACAAN TASBIH BAGI IMAM MA'MUM DAN MUNFARID KETIKA RUKU' (1) KAIFA TUSHOLLI (XVIII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XX1V) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXI) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXIII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXIX) - BACAAN SALAM SETELAH TASYAHUD MENURUT PENDAPAT ULAMA' MADZHAB MENGUSAP DAHI ATAU WAJAH DAN BERSALAM SALAMAN SETELAH SHALAT DIANTARA PRO DAN KONTRA (1) KAIFA TUSHOLLI (XXV) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXVI) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXVII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXVIII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXX) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXXI) - DZIKIR JAHRI (KERAS) MENURUT ULAMA' MADZHAB (1) KAIFA TUSHOLLI (XXXII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (x) - (1) KAJIAN TINGKEPAN NGAPATI MITONI KEHAMILAN (1) KEBERSIHAN DERAJAT TINGGI DALAM SHALAT (1) KEMATIAN ULAMA' DAN AKIBATNYA (1) KEPADA ORANGTUA (1) KESUNNAHAN TABKHIR EMBAKAR DUPA (1) KESUNNAHAN TAHNIK/NYETAKKI ANAK KECIL (1) KETIKA HAJAT TERCAPAI SEMBELIHLAH SYAHWAT DAN MENDEKATLAH KEPADA ALLAH (1) KETIKA ORANG ALIM SAMA DENGAN ANJING (1) KEUTAMAAN ILMU DAN ADAB (1) KEWAJIBAN SABAR DAN SYUKUR BERSAMAAN (1) KHUTBAH JUM'AT DAN YANG BERHUBUNGAN (1) KIFARAT SUAMI YANG MENYERUBUHI ISTRI DISIANG BULAN RAMADHAN (1) KISAH INSPIRATIF AHLU BAIT (SAYYIDINA IBNU ABBAS) DAN ULAMA' BESAR (SAYYIDINA ZAID BIN TSABIT) (1) KISAH PEMABUK PINTAR YANG MEMBUAT SYAIKH ABDUL QADIR AL JAILANIY MENANGIS (1) KRETERIA UCAPAN SUNNAH MENJAWAB KIRIMAN SALAM (1) KUFUR AKIBAT MENCELA NASAB KETURUNAN (1) KULLUHU MIN SYA'BAN (1) KURBAN DAN AQIQAH UNTUK MAYYIT (1) LARANGAN MENYINGKAT SHALAWAT NABI (1) LEBIH UTAMA MANA GURU DAN ORANGTUA (1) MA'MUM BOLEH MEMBENARKAN BACAAN IMAM DAN WAJIB MEMBENARKAN BACAAN FATIHAHNYA (1) MA'MUM MEMBACA FATIHAH APA HUKUMNYA DAN KAPAN WAKTUNYA? (1) MACAM DIALEK AAMIIN SETELAH FATIHAH (1) MACAM MACAM NIAT ZAKAT FITRAH (1) MAKAN MINUM MEMBUNUH BINATANG BERBISA MEMAKAI PAKAIAN BERGAMBAR DAN MENJAWAB PANGGILAN ORANGTUA DALAM SHALAT (1) MALAIKAT SETAN JIN DAPAT DILIHAT SETELAH MENJELMA SELAIN ASLINYA (1) MELAFADZKAN NIAT NAWAITU ASHUMU NAWAITU USHALLI (1) MELEPAS TALI POCONG DAN MENEMPELKAN PIPI KANAN MAYYIT KETANAH (1) MEMBAYAR FIDYAH BAGI ORANG ORANG YANG TIDAK MAMPU BERPUASA (1) MEMBELI KITAB ULAMA' MENARIK RIZQI DAN KEKAYAAN (1) MEMPERBANYAK DZIKIR SAMPAI DIKATAKAN GILA/PAMER (1) MENDIRIKAN SHALAT JUM'AT DALAM SATU DESA KARENA KAWATIR TERSULUT FITNAH DAN PERMUSUHAN (1) MENGAMBIL UPAH DALAM IBADAH (1) MENGHADIAHKAN MITSIL PAHALA AMAL SHALIH KEPADA NABI ﷺ (1) MENGIRIM MITSIL PAHALA KEPADA YANG MASIH HIDUP (1) MERAWAT JENAZAH MENURUT QUR'AN HADITS MADZAHIB DAN ADAT JAWS (1) MUHASABATUN NAFSI INTEROPEKSI DIRI (1) MUTIARA HIKMAH DAN FAIDAH (1) Manfaat Ucapan Al Hamdulillah (1) NABI DAN RASUL (1) NIAT PUASA SEKALI UNTUK SEBULAN (1) NISHFU AKHIR SYA'BAN (1) ORANG GILA HUKUMNYA MASUK SURGA (1) ORANG SHALIHPUN IKUT TERKENA KESULITAN HUJAN DAN GEMPA BUMI (1) PAHALA KHOTMIL QUR'AN (1) PENIS DAN PAYUDARA BERGERAK GERAK KETIKA SHALAT (1) PENYELEWENGAN AL QUR'AN (1) PERAWATAN JENAZAH BAG I & II & III (1) PERAWATAN JENAZAH BAG IV (1) PERAWATAN JENAZAH BAG V (1) PERAWATAN JENAZAH BAG VI (1) PREDIKSI LAILATUL QADAR (1) PUASA SUNNAH 6 HARI BULAN SYAWAL DISELAIN BULAN SYAWWAL (1) PUASA SYAWWAL DAN PUASA QADLO' (1) QISHOH ISLAMI (1) RAHASIA BAPAK PARA NABI DAN PILIHAN PARA NABI DALAM TASYAHUD SHALAT (1) RAHASIA HURUF DHOD PADA LAMBANG NU (1) RESEP MENJADI WALI (1) SAHABAT QULHU RADLIYYALLAHU 'ANHUM (1) SANAD SILSILAH ASWAJA (1) SANG GURU ASLI (1) SEDEKAH SHALAT (1) SEDEKAH TAK SENGAJA (1) SEJARAH TAHNI'AH (UCAPAN SELAMAT) IED (1) SEMBELIHAN (1) SERBA SERBI PENGGUNAAN INVENTARIS MASJID (1) SETIAP ABAD PEMBAHARU ISLAM MUNCUL (1) SHADAQAH SHALAT (1) SHALAT DAN FAIDAHNYA (1) SHALAT IED DIRUMAH KARENA SAKIT ATAU WABAH (1) SHALAT JUM'AT DISELAIN MASJID (1) SILSILAH SYAIKH JUMADIL KUBRA TURGO JOGJA (1) SIRAH BABI DAN ANJING (1) SIRAH DAN FAIDAH (1) SIRAH DZIKIR BA'DA MAKTUBAH (1) SIRAH NABAWIYYAH (1) SIRAH NIKAH MUT'AH DAN NIKAH MISYWAR (1) SIRAH PERPINDAHAN QIBLAT (1) SIRAH THAHARAH (1) SIRAH TOPI TAHUN BARU MASEHI (1) SUHBAH HAQIQAH (1) SUM'AH (1) SUNNAH MENCERITAKAN NIKMAT YANG DIDAPAT KEPADA YANG DIPERCAYA TANPA UNSUR RIYA' (1) SURGA IMBALAN YANG SAMA BAGI PENGEMBAN ILMU PENOLONG ILMU DAN PENYEBAR ILMU HALAL (1) SUSUNAN MURAQIY/BILAL SHALAT TARAWIH WITIR DAN DOA KAMILIN (1) SYAIR/DO'A BAGI GURU MUROBBI (1) SYAIR/DO'A SETELAH BERKUMPUL DALAM KEBAIKKAN (1) SYARI'AT DARI BID'AH (1) TA'JIL UNIK LANGSUNG BERSETUBUH TANPA MAKAN MINUM DAHULU (1) TAAT PADA IMAM ATAU PEMERINTAH (1) TAHALLUL CUKUR GUNDUL ATAU POTONG RAMBUT SELESAI HAJI DAN UMROH (1) TAKBIR IED MENURUT RASULULLAH DAN ULAMA' SUNNI (1) TALI ALLAH BERSATU DAN TAAT (1) TATACARA SHALAT ORANG BUTA ATAU BISU DAN HUKUM BERMAKMUM KEPADA KEDUANYA (1) TEMPAT SHALAT IED YANG PALING UTAMA AKIBAT PANDEMI (WABAH) CORONA (1) TIDAK BOLEH KURBAN DENGAN KUDA NAMUN HALAL DIMAKAN (1) TIDAK PERLU TEST DNA SEBAGAI BUKTI DZURRIYYAH NABI -ﷺ- (1) TREND SHALAT MEMAKAI SARUNG TANGAN DAN KAOS KAKI DAN HUKUMNYA (1) T̳I̳P̳ ̳C̳E̳P̳E̳T̳ ̳J̳A̳D̳I̳ ̳W̳A̳L̳I̳ ̳A̳L̳L̳O̳H̳ (1) UCAPAN HARI RAYA MENURUT SUNNAH (1) UCAPAN NATAL ANTARA YANG PRO DAN KONTRA (1) ULANG TAHUN RASULILLAH (1) URUTAN SILSILAH KETURUNAN ORANG JAWA (1) Ulama' Syafi'iyyah Menurut Lintas Abadnya (1) WAJIB BERMADZHAB UNTUK MENGETAHUI MATHLA' TEMPAT MUNCULNYA HILAL (1) YAUMU SYAK) (1) ZAKAT DIBERIKAN SEBAGAI SEMACAM MODAL USAHA (1) ZAKAT FITRAH 2 (1) ZAKAT FITRAH BISA UNTUK SEMUA KEBAIKKAN DENGAN BERBAGAI ALASAN (1)
Back To Top