Bismillahirrohmaanirrohiim

Tampilkan postingan dengan label KAIFA TUSHOLLI (XXXI) - DZIKIR JAHRI (KERAS) MENURUT ULAMA' MADZHAB. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label KAIFA TUSHOLLI (XXXI) - DZIKIR JAHRI (KERAS) MENURUT ULAMA' MADZHAB. Tampilkan semua postingan

Sabtu, 23 Desember 2023

DZIKIR JAHRI (KERAS) MENURUT ULAMA' MADZHAB

 ┏─⃟ꦽ⃟𖧷۪۪‌ᰰ᪇ 💫━━━━━━━━━━━━━┓

᪇ 💫﷽💫᪇          DZIKIR JAHRI (KERAS) MENURUT ULAMA' MADZHAB

┗━━━━━━━━━━━━━💫᪇𖧷۪۪‌ᰰ⃟ꦽ⃟ ┛


(Diinti sarikan dari kitab Ahaditsu Ash Shalat dan Kaifa Tushalli karya Murobbi Ruhina KH. Muhammad  Ihya' 'Ulumiddin Alumnus pertama Prof. DR. Al Muhadits Abuya As  Sayyid Muhammad 'Alawiy Al Malikiy Al Hasaniy Rushaifah - Makkah)





•⊰❁༄ A]• DALIL  KESUNNAHAN MENGERASKAN SUARA DALAM BERDZIKIR SECARA UMUM di antaranya adalah hadits qudsi berikut ini. 


حَدَّثَنَا عُمَرُ بْنُ حَفْصٍ حَدَّثَنَا أَبِي حَدَّثَنَا الْأَعْمَشُ سَمِعْتُ أَبَا صَالِحٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ اللَّهُ تَعَالَى : 


أَنَا عِنْدَ ظَنِّ عَبْدِي بِي وَأَنَا مَعَهُ إِذَا ذَكَرَنِي فَإِنْ ذَكَرَنِي فِي نَفْسِهِ ذَكَرْتُهُ فِي نَفْسِي وَإِنْ ذَكَرَنِي فِي مَلَإٍ ذَكَرْتُهُ فِي مَلَإٍ خَيْرٍ مِنْهُمْ وَإِنْ تَقَرَّبَ إِلَيَّ بِشِبْرٍ تَقَرَّبْتُ إِلَيْهِ ذِرَاعًا وَإِنْ تَقَرَّبَ إِلَيَّ ذِرَاعًا تَقَرَّبْتُ إِلَيْهِ بَاعًا وَإِنْ أَتَانِي يَمْشِي أَتَيْتُهُ هَرْوَلَةً

[رواه البخاري واللفظ له /  كتاب التوحيد / باب قول الله تعالى: {ويحذركم الله نفسه} [سورة آل عمران: ٢٨] / حديث رقم : ٧٠١٠]. 


Dari Abu Hurairah radhiyyAllahu 'anhu beliau  berkata : "Nabi -ﷺ- bersabda: 


"Aku berada dalam prasangka hamba-Ku, dan Aku selalu bersamanya jika ia mengingat-Ku, jika ia mengingat-Ku dalam dirinya, maka Aku mengingatnya dalam diri-Ku, dan jika ia mengingat-Ku dalam perkumpulan, maka Aku mengingatnya dalam perkumpulan yang lebih baik daripada mereka, jika ia mendekatkan diri kepada-Ku sejengkal, maka Aku mendekatkan diri kepadanya sehasta, dan jika ia mendekatkan diri kepada-Ku sehasta, Aku mendekatkan diri kepadanya sedepa, jika ia mendatangi-Ku dalam keadaan berjalan, maka Aku mendatanginya dalam keadaan berlari."

[HR. Bukhariy Teks Miliknya No. 701. Dan Muslim] 



•⊰❁༄DALAM RIWAYAT LAIN : 


‏حَدَّثَنَا ‏ ‏مُحَمَّدُ بْنُ يَحْيَى الثَّقَفِيُّ الْمَرْوَزِيُّ ‏ ‏حَدَّثَنَا ‏ ‏حَفْصُ بْنُ غِيَاثٍ ‏ ‏عَنْ ‏ ‏ابْنِ جُرَيْجٍ ‏ ‏عَنْ ‏ ‏عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ سَابِطٍ ‏ ‏عَنْ ‏ ‏أَبِي أُمَامَةَ ‏ ‏قَالَ ‏ ‏: 


قِيلَ يَا رَسُولَ اللَّهِ ‏ ‏-ﷺ- ‏أَيُّ الدُّعَاءِ أَسْمَعُ؟ قَالَ ‏ ‏:


جَوْفَ اللَّيْلِ الْآخِرِ ‏ ‏وَدُبُرَ ‏ ‏الصَّلَوَاتِ ‏ ‏الْمَكْتُوبَاتِ ‏ ‏


قَالَ ‏ ‏أَبُو عِيسَى ‏ ‏: هَذَا ‏ ‏حَدِيثٌ حَسَنٌ ‏ ‏وَقَدْ رُوِيَ عَنْ ‏ ‏أَبِي ذَرٍّ ‏ ‏وَابْنِ عُمَرَ ‏ ‏عَنْ النَّبِيِّ ‏ ‏-ﷺ- ‏ ‏أَنَّهُ قَالَ : ‏ ‏جَوْفُ اللَّيْلِ الْآخِرُ الدُّعَاءُ فِيهِ أَفْضَلُ ‏ ‏أَوْ أَرْجَى أَوْ نَحْوَ هَذَا ‏ 

[رواه الترمذي / أبواب الدعوات  / باب / حديث رقم: ٣٤٩٩].


Dari Abu Umaamah radliyyAllahu 'anhu, beliau  berkata : Dikatakan : 


‘Wahai Rasulullah, kapankah waktu yang paling baik saat doa dikabulkan ?’. 


Beliau bersabda : ‘Akhir waktu malam dan akhir shalat-shalat yang diwajibkan”.


Abu Isa berkata; HADIS INI HASAN. 


Dan telah diriwayatkan dari Abu Dzar serta Ibnu Umar dari Nabi -ﷺ- bahwa beliau bersabda: 


"Doa di tengah malam terakhir lebih baik dan lebih diharapkan…." Atau seperti itu.

[HR. Tirmidziy No. 3499. Ia berkata :   MENGATAKAN, HADITS INI HASAN]. 


وقال الإمام جمال الدين أبو محمد عبد الله بن يوسف بن محمد الزيلعي الحنفي (ت ٧٦٢هـ) في كتابه نصب الراية لأحاديث الهداية مع حاشيته بغية الألمعي في تخريج الزيلعي / كتاب الصلاة / باب صلاة الكسوف (ج ٢ ص ٢٣٥):


قَالَ التِّرْمِذِيُّ: حَدِيثٌ حَسَنٌ، وَرَوَاهُ عَبْدُ الرَّزَّاقِ فِي "مُصَنَّفِهِ" أَخْبَرَنَا ابْنُ جُرَيْجٍ أَخْبَرَنِي عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ سَابِطٍ بِهِ، قَالَ ابْنُ الْقَطَّانِ فِي "كِتَابِهِ": وَاعْلَمْ أَنَّ مَا يَرْوِيهِ عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ سَابِطٍ عَنْ أَبِي أُمَامَةَ لَيْسَ بِمُتَّصِلٍ، وَإِنَّمَا هُوَ مُنْقَطِعٌ، لَمْ يَسْمَعْ مِنْهُ، 


╾─⃟ꦽ⃟𖧷۪۪‌ᰰ᪇ 💫Imam Jamaluddin Abu Muhammad Abdullah bin Yusuf bin Muhammad Al-Zaila'iy Al-Hanafiy (w. 762 H) mengatakan dalam Kitabnya Nasbu Al-Royah Li Ahaditsi Al Hidayah Ma'a Hasyiyyah  Bughyatu  Al-Alma'iy Fi  Takhriiji Al-Zaila'iy / Kitab Shalat  / Bab Shalat Gerhana (Vol. 2, Hal. 235):


“Telah berkata At-Tirmidziy : ‘HADITS HASAN’. Diriwayatkan pula oleh ‘Abdurrazzaq dalam Mushannaf-nya : Telah mengkhabarkan kepada kami Ibnu Juraij : Telah mengkhabarkan kepadaku ‘Abdurrahman bin Saabith, selanjutnya sama dengan sanad At-Tirmidziy. Ibnul-Qaththaan berkata dalam kitabnya : ‘Ketahuilah, bahwasannya apa yang diriwayatkan ‘Abdurrahmaan bin Saabith dari Abu Umaamah TIDAK BERSAMBUNG SANADNYA (MUTTASHIL), NAMUN TERPUTUS (MUNQATHI’). Ia tidak mendengar (hadits) dari Abu Umaamah”.



*꧁࿐B]• RIWAYAT DZIKIR JAHRI (KERAS)


حَدَّثَنَا أَبُو مَعْنٍ ثَابِتُ بْنُ نُعَيْمٍ الْهَوْجِيُّ، ثنا مُحَمَّدُ بْنُ أَبِي السَّرِيِّ الْعَسْقَلَانِيُّ، ثنا مُعْتَمِرُ بْنُ سُلَيْمَانَ، عَنْ أَبِيهِ، عَنْ قَتَادَةَ، عَنْ أَبِي الْعَالِيَةِ، عَنْ سُهَيْلِ بْنِ حَنْظَلَةَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ  -ﷺ-: 


«مَا جَلَسَ قَوْمٌ مَجْلِسًا يَذْكُرُونَ اللهَ عَزَّ وَجَلَّ فِيهِ، فَيَقُومُونَ حَتَّى يُقَالَ لَهُمْ قُومُوا، قَدْ غَفَرَ اللهُ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ، وبُدِّلَتْ سَيِّئَاتُكُمْ حَسَنَاتٍ»

[رواه الطبراني /  باب السين / سهيل بن حنظلة / رقم الحديث : ٦٠٣٩].


Dari Sahl bin Handzolah radliyyAllahu 'anhu beliau berkata : Rasulullah -ﷺ- pernah bersabda : 


"Tidaklah suatu kaum berkumpul untuk berdzikir dan tidak mengharap kecuali ridla Allah kecuali malaikat akan menyeru dari langit: Berdirilah kalian dalam keadaan terampuni dosa-dosa kalian,". 

[HR. Thabraniy Dalam Mu'jam Al Kabir No. 6039].


*꧁࿐DALAM RIWAYAT HADITS YANG LAIN:


‏حَدَّثَنَا ‏ ‏عَلِيُّ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ ‏ ‏قَالَ حَدَّثَنَا ‏ ‏سُفْيَانُ ‏ ‏حَدَّثَنَا ‏ ‏عَمْرٌو ‏ ‏قَالَ أَخْبَرَنِي ‏ ‏أَبُو مَعْبَدٍ ‏ ‏عَنْ ‏ ‏ابْنِ عَبَّاسٍ ‏ ‏رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا ‏ ‏قَالَ ‏ ‏:


كُنْتُ أَعْرِفُ انْقِضَاءَ صَلَاةِ النَّبِيِّ ‏ ‏-ﷺ- ‏ ‏بِالتَّكْبِيرِ ‏ ‏


قَالَ ‏ ‏عَلِيٌّ ‏ ‏حَدَّثَنَا ‏ ‏سُفْيَانُ ‏ ‏عَنْ ‏ ‏عَمْرٍو ‏ ‏قَالَ كَانَ ‏ ‏أَبُو مَعْبَدٍ ‏ ‏أَصْدَقَ مَوَالِي ‏ ‏ابْنِ عَبَّاسٍ ‏ ‏قَالَ ‏ ‏عَلِيٌّ ‏ ‏وَاسْمُهُ ‏ ‏نَافِذٌ ‏ 

[رواه البخاري واللفظ له / كتاب الأذان / باب الذكر بعد الصلاة / حديث رقم: ٨٤٢. ومسلم]


Dari Ibnu 'Abbas  radliyaAllahu 'anhuma beliau berkata :


"Aku mengetahui selesainya shalat Nabi -ﷺ- dari suara takbir." 


'Ali berkata, telah menceritakan kepada kami Sufyan dari 'Amru ia berkata : 


"Abu Ma'bad adalah salah satu budak Ibnu 'Abbas yang paling jujur." 'Ali berkata, "Nama aslinya adalah Nafidz."

[HR. Bukhariy Teks Miliknya No. 842. Dan Muslim].


*꧁࿐DALAM RIWAYAT HADITS YANG LAIN:


حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ نَصْرٍ قَالَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ قَالَ أَخْبَرَنَا ابْنُ جُرَيْجٍ قَالَ أَخْبَرَنِي عَمْرٌو أَنَّ أَبَا مَعْبَدٍ مَوْلَى ابْنِ عَبَّاسٍ أَخْبَرَهُ أَنَّ ابْنَ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا أَخْبَرَهُ : 


أَنَّ رَفْعَ الصَّوْتِ بِالذِّكْرِ حِينَ يَنْصَرِفُ النَّاسُ مِنْ الْمَكْتُوبَةِ كَانَ عَلَى عَهْدِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ 


وَقَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ كُنْتُ أَعْلَمُ إِذَا انْصَرَفُوا بِذَلِكَ إِذَا سَمِعْتُهُ

[رواه البخاري واللفظ له / كتاب الأذان / باب الذكر بعد الصلاة / حديث رقم: ٨٤١].


Telah menceritakan kepada kami: Ishaq bin Nashir berkata : Telah menceritakan kepada kami : Abdurrazaq  berkata : Telah mengabarkan kepada kami : Ibnu Juraij, ia berkata :  Telah mengabarkan kepadaku : 'Amru,  bahwa Abu Ma'bad (mantan budak Ibnu 'Abbas), mengabarkan kepadanya bahwa Ibnu 'Abbas  radliyaAllahu 'anhuma mengabarkan kepadanya : 


BAHWA MENGERASKAN SUARA DALAM BERDZIKIR SETELAH ORANG SELESAI MENUNAIKAH SHALAT FARDLU sudah terjadi di zaman Nabi -ﷺ- 


Ibnu 'Abbas mengatakan : "Aku mengetahui bahwa mereka telah selesai dari shalat itu karena aku mendengarnya."

[HR. Bukhari Teks Miliknya No. 841. Dan Muslim].


💫᪇𖧷۪۪‌ᰰ⃟ꦽ⃟  ─╸Dalam sebuah riwayat al-Bukhari dan Muslim juga dari Ibnu Abbas radliyaAllahu 'anhuma.


حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ نَصْرٍ قَالَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ قَالَ أَخْبَرَنَا ابْنُ جُرَيْجٍ قَالَ أَخْبَرَنِي عَمْرٌو أَنَّ أَبَا مَعْبَدٍ مَوْلَى ابْنِ عَبَّاسٍ أَخْبَرَهُ أَنَّ ابْنَ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا أَخْبَرَهُ : 


أَنَّ رَفْعَ الصَّوْتِ بِالذِّكْرِ حِينَ يَنْصَرِفُ النَّاسُ مِنْ الْمَكْتُوبَةِ كَانَ عَلَى عَهْدِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ كُنْتُ أَعْلَمُ إِذَا انْصَرَفُوا بِذَلِكَ إِذَا سَمِعْتُهُ

[رواه البخاري واللفظ له / أبواب صفة الصلاة / باب الذكر بعد الصلاة / رقم الحديث: ٨٠٥. ومسلم].


Telah menceritakan kepada kami : Ishaq bin Nashir, ia  berkata : Telah menceritakan kepada kami: 'Abdurrazaq, ia  berkata : Telah mengabarkan kepada kami : Ibnu Juraij, ia berkata ;  Telah mengabarkan kepadaku : 'Amru  bahwa Abu Ma'bad -(mantan budak Ibnu 'Abbas)-, mengabarkan kepadanya bahwa Ibnu 'Abbas  radliyaAllahu 'anhuma mengabarkan kepadanya :


BAHWA MENGERASKAN SUARA DALAM BERDZIKIR SETELAH ORANG SELESAI MENUNAIKAH SHALAT FARDLU TERJADI DI ZAMAN NABI -ﷺ-. 


Ibnu 'Abbas mengatakan : "Aku mengetahui bahwa mereka telah selesai dari shalat itu karena aku mendengarnya."

[HR. Bukhariy  Teks Miliknya No. Dan Muslim]


╾─⃟ꦽ⃟𖧷۪۪‌ᰰ᪇ 💫Hadits-hadits ini adalah dalil diperbolehkannya berdzikir dengan suara yang keras, TETAPI TENTUNYA TANPA BERLEBIH-LEBIHAN DALAM MENGERASKANNYA. 


*꧁࿐C]• DZIKIR JAHRI (KERAS) MENURUT ULAMA' MADZHAB


╾─⃟ꦽ⃟𖧷۪۪‌ᰰ᪇ 💫i)- MENURUT IMAM SYAFI'IY  DAN SYAFI'IYYAH


IMAM SYAFI'IY PRIBADI DAN MAYORITAS ULAMA'  YANG LAINNYA berpendapat boleh  melakukannya, namun hanya dalam rangka ta’lim atau pengajaran, bukan kebiasaan yang terus menerus. 


قال الإمام أبو عبد الله محمد بن إدريس الشافعي (١٥٠ - ٢٠٤ هـ) في كتابه " الأم " /  كتاب الصلاة / باب كلام الإمام وجلوسه بعد السلام (ج ١ ص ١٥٠ - ١٥١):


وَأَخْتَارُ لِلْإِمَامِ وَالْمَأْمُومِ أَنْ يَذْكُرَا اللَّهَ بَعْدَ الِانْصِرَافِ مِنْ الصَّلَاةِ وَيُخْفِيَانِ الذِّكْرَ إلَّا أَنْ يَكُونَ إمَامًا يَجِبُ أَنْ يُتَعَلَّمَ مِنْهُ فَيَجْهَرَ حَتَّى يَرَى أَنَّهُ قَدْ تُعُلِّمَ مِنْهُ، ثُمَّ يُسِرُّ فَإِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ يَقُولُ: {وَلا تَجْهَرْ بِصَلاتِكَ وَلا تُخَافِتْ بِهَا} يَعْنِي وَاَللَّهُ تَعَالَى أَعْلَمُ الدُّعَاءَ وَلَا تَجْهَرْ تَرْفَعْ وَلَا تُخَافِتْ حَتَّى لَا تُسْمِعَ نَفْسَك، 


وَأَحْسَبُ مَا رَوَى ابْنُ الزُّبَيْرِ مِنْ تَهْلِيلِ النَّبِيِّ  -ﷺ- وَمَا رَوَى ابْنُ عَبَّاسٍ مِنْ تَكْبِيرِهِ كَمَا رَوَيْنَاهُ.


(قَالَ الشَّافِعِيُّ): وَأَحْسَبُهُ إنَّمَا جَهَرَ قَلِيلًا لِيَتَعَلَّمَ النَّاسُ مِنْهُ وَذَلِكَ؛ لِأَنَّ عَامَّةَ الرِّوَايَاتِ الَّتِي كَتَبْنَاهَا مَعَ هَذَا وَغَيْرِهَا لَيْسَ يُذْكَرُ فِيهَا بَعْدَ التَّسْلِيمِ تَهْلِيلٌ وَلَا تَكْبِيرٌ 


وَقَدْ يُذْكَرُ أَنَّهُ ذَكَرَ بَعْدَ الصَّلَاةِ بِمَا وَصَفْت وَيُذْكَرُ انْصِرَافُهُ بِلَا ذِكْرٍ وَذَكَرَتْ أُمُّ سَلَمَةَ مُكْثَهُ وَلَمْ يُذْكَرْ جَهْرًا وَأَحْسَبُهُ لَمْ يَمْكُثْ إلَّا لِيَذْكُرَ ذِكْرًا غَيْرَ جَهْرٍ


*꧁࿐Imam Abu Abdullah Muhammad bin Idris Al-Syafi'iy (150-204 H) mengatakan dalam Kitabnya “Al Umm” / Kitab Shalat / Bab Petkataan Imam Dan Duduknya Setelah Salam (Vol. 1, Hal. 150-151 ):


Aku memilih bagi imam dan ma'mum  setelah mengakhiri shalat dan mereka melirihkan dzikirnya, kecuali dia seorang imam yang darinya seseorang harus belajar kepadanya, sampai dia melihat bahwa kamu telah belajar darinya, kemudian melirihkan karena Allah Taala berfirman: {Dan janganlah kamu bersuara keras, dan jangan berdiam diri di dalamnya} (QS. Al Isro’: 110). artinya, dan Allah Ta'ala Maha Mengetahui doa, dan jangan mengeraskannya terlalu keras, dan jangan berdiam diri  sehingga dirimu sendiri tidak mendengarnya.


Dan aku menganggap apa yang telah diriwayatkan oleh  Ibnu Zubair dan Ibnu 'Abbas radliyaAllahu 'anhum dari bacaan takbirnya seperti kami telah meriwayatkannya.


(Asy Syafi'iy berkata): Aku  menganggap bahwa Rasulullah -ﷺ- menjahrkan (MENGERASKAN)  SUARANYA SEDIKIT UNTUK MENGAJARI PARA SAHABAT. Karena kebanyakan riwayat yang aku tulis dan riwayat lainnya menyebutkan bahwa beliau tidak berdzikir dengan tahlil dan takbir setelah salam. 


Boleh disebutkan bahwa setelah shalat dia menyebutkan apa yang dijelaskan, dan dia menyebutkan bahwa beliau pergi tanpa menyebutkannya, dan Ummu Salamah menyebutkan bahwa beliau diam dan tidak menyebutkannya dengan suara keras, dan dia mengira itu karena beliau tidak tinggal berdiam diri,  kecuali untuk berdzikir dengan dzikir, dengan selain suara keras.


*꧁࿐Kesimpulannya Imam Syafi’i berpendapat bahwa asal dzikir adalah dengan suara lirih (tidak dengan jaher), berdalil dengan ayat,


وَلَا تَجْهَرْ بِصَلَاتِكَ وَلَا تُخَافِتْ بِهَا


“Dan janganlah kamu mengeraskan suaramu dalam shalatmu dan janganlah pula terlalu merendahkannya” (QS. Al Isro’: 110). Imam Syafi’i rahimahullah berkata tentang ayat tersebut, “JANGANLAH MENJAHERKAN, YAITU MENGERASKAN SUARA TERLALU KERAS DAN JANGAN PULA TERLALU MERENDEHKAN SEHINGGA ENGKAU TIDAK BISA MENDENGARNYA SENDIRI.”


وقال الشيخ السيد عبد الرحمن بن محمد بن حسين بن عمر باعلوي الحضرمي الشافعي في كتابه بغية المسترشدين فى تلخيص فتاوى بعض الأئمة من العلماء المتأخرين (ص : ٦٦، دار الفكر):


(مسألة ك) لايكره فى المسجد الجهر بالذكر بأنواعه ومنه قراءة القران إلا إن شوش على مصل أو آذى نائما بل إن كثر التأذى حرم فيمنع منه حينئذكما لو جلس بعد الأذان يذكر الله تعالى وكل من أتى للصلاة جلس معه وشوش على المصلين فإن لم يكن ثم تشويش أبيح بل ندب لنحو تعليم إن لم يخف رياء


*꧁࿐Syaikh Al-Sayyid Abdurrahman bin Muhammad bin Hussein bin 'Umar Ba'alawiy Al-Hadramiy Al-Syafi'iy mengatakan dalam Kitabnya Bughyatu  al-Mustarsyidin Fi  Talkhishi Fatawa Ba'dli Al A'immati Min Al 'Ulamai Al Muta'akhiriin (Hlm. 66 , Dar al-Fikr):


“Dzikir dan sejenisnya antara lain membaca Al-Quran dengan lantang di masjid tidak makruh kecuali jika menggangu konsentrasi orang yang sedang sembahyang atau mengusik orang yang sedang tidur. Tetapi jika bacaan Al-Quran dengan lantang itu lebih banyak mengganggu (menyakiti orang lain), maka saat itu bacaan Al-Quran dengan lantang mesti dihentikan. Sama halnya adengan orang yang duduk setelah azan dan berzikir. Demikian halnya dengan setiap orang yang datang untuk shalat ke masjid, lalu duduk bersamanya, kemudian mengganggu konsentrasi orang yang sedang sembahyang. Kalau di sana tidak memunculkan suara yang mengganggu, maka zikir atau tadarus Al-Quran itu itu hukumnya mubah bahkan dianjurkan untuk kepentingan seperti taklim jika tidak dikhawatirkan riya,” 


وقال الإمام أبو زكريا محيي الدين يحيى بن شرف النووي الشافعي (ت ٦٧٦هـ) في كتابه فَتَّاوَى الإِمامِ النَّوَوَيِ المُسمَّاةِ: "بالمَسَائِل المنْثورَةِ" / كتاب الصلاة / حكم القراءة جهرا إذا شوشت على الغير (ص ٤٥):


حكم القراءة جهرًا إذا شوشت على الغير. 


مسألة: جماعة يقرءون القرآن في الجامع يوم الجمعة جهرًا، وينتفع بسماع قراءتهم ناس، ويشوشون على بعض الناس، هل قراءتهم أفضل أم تركها؟. الجواب: إن كانت المصلحة فيها، وانتفاع الناس بها أكثر من المفسدة المذكورة فالقراءة أفضل، وإِن كانت المفسدة أكثَر كُرِهت القراءة.


*꧁࿐Imam Abu Zakariyya Muhyiddin Yahya bin Syaraf Al-Nawawiy Al-Syafi'iy (w. 676 H) mengatakan dalam Kitabnya Fatwa Imam Al-Nawawiy yang berjudul: “Al Masa'il  Al-Mantsurah” / Kitab Shalat  / Hukmu Al Qira'ah  Jahran Syuwisyat 'Ala Al Ghoir (Hlm. 45):


Hukum membaca Al Qur'an dengan suara keras ketika mengganggu  orang lain. 


Masalah: Sekelompok orang membacakan Al-Qur'an di masjid pada hari Jumat dengan suara keras, dan sebagian orang mendapat manfaat dengan mendengarkan bacaannya, tetapi mereka mengganggu  sebagian orang. Apakah membacanya lebih baik atau meninggalkannya? ? 


Jawabnya: Jika manfaatnya dan orang yang mengambil manfaatnya lebih besar dari pada bahaya yang disebutkan di atas, maka membaca lebih baik, tetapi jika lebih besar bahayanya, maka membaca dimakruhkan.


وقال الإمام أحمد بن محمد بن علي بن حجر الهيتمي الشافعي في كتابه تحفة المحتاج في شرح المنهاج / باب الإحرام / فصل المحرم ينوي ويلبي (ج ٤ ص ٦١):


(قَوْلُهُ: وَرَفْعُ صَوْتِهِ وَلَوْ فِي الْمَسْجِدِ) أَيْ حَيْثُ لَا يُشَوِّشُ عَلَى نَحْوِ مُصَلٍّ وَقَارِئٍ وَنَائِمٍ، فَإِنْ شَوَّشَ بِأَنْ أَزَالَ الْخُشُوعَ مِنْ أَصْلِهِ كُرِهَ، فَإِنْ زَادَ التَّشْوِيشُ حَرُمَ  


*꧁࿐Imam Ahmad bin Muhammad bin Ali bin Hajar Al-Haytamiy Al-Syafi'iy mengatakan dalam kitabnya Tuhfatu  Al-Muhtaj Fi Syarhi Al-Minhāj / Bab tentang Ihram / Bab Tentang Muhrim Yang Berniat Dan Melakukan Talbiyyah (Vol. 4, Hal. 61):


(sabdanya: Dan dia meninggikan suaranya, meskipun di mesjid) yaitu yang tidak mengganggu  orang yang sedang shalat, orang yang sedang membaca, atau orang yang sedang tidur, jika  mengganggu, seperti menghilangkan  kekhusyukan, dari  asal usulnya, maka DIMAKRUHKAN, dan jika tambah mengganggu,  MAKA DIHARAMKAN  


وقال الشيخ السيد عبد الرحمن بن محمد بن حسين بن عمر المشهور باعلوى الحضرمي الشافعي في كتابه بغية المسترشدين (ص : ٦٦,  نور الهدى سورابايا):


فائدة: جماعة يقرءون القرأن فى المسجد جهرا وينتفع بقرأتهم أناس ويتشوس أخرون فإن كانت المصلحة أكثر من المفسدة فالقرأة أفضل وإن كانت بالعكس كرهت إه‍ فتاوى النووي (مسألة ك) لا يكره في المسجد الجهر بالذكر بأنواعه ومنه قراءة القرآن إلا إن شوّش على مصلّ أو أذى نائماً بل إن كثر التأذي حرم فيمنع منه حينئذ 


*꧁࿐Syaikh Al-Sayyid Abdurrahman bin Muhammad bin Hussein bin 'Umar Al Masyhur Ba 'Alawiy Al-Hadramiy Al-Syafi’iy   mengatakan dalam Kitabnya, “Bughyatu  al-Mustarsyidin” (Hlm. 66, Cet. Nur Al-Huda - Surabaya):


Ada sekelompok orang membaca al-qur’an di masjid dengan suara yang nyaring, saat itu ada sebagian orang yang merasa bermanfaat & ada juga yang merasa terganggu, maka hukumnya di rinci, apabila maslahahnya (kebaikannya) itu lebih banyak, maka menyaringkan suara bacaan itu lebih utama, tapi jika sebaliknya, maka hukumnya makruh. Menyaringkan suara dzikir & semacamnya seperti membaca al-qur’an di masjid itu tidak makruh, kecuali dapat mengganggu orang yang sedang sholat atau orang yang sedang tidur, bahkan apabila hal tersebut sangat mengganggu maka hukumnya haram & orang tersebut harus di larang untuk menyaringkan suaranya.


وقال الشيخ السيد أبو بكر (المشهور بالبكري) عثمان بن محمد شطا الدمياطي الشافعي (ت ١٣١٠هـ) في كتابه إعانة الطالبين على حل ألفاظ فتح المعين / باب الصلاة (ج ١ ص ١٨٠):


ولا يجهر مصل وغيره إن شوش على نحو نائم أو مصل فيكره كما فى المجموع، وبحث بعضهم المنع من الجهر بقرأن أو غيره بحضرة المصلي مطلقا لأن المسجد وقف على المصلين أي أصالة دون الوعاظ والقراء، ويتوسط بين الجهر والإسرار فى النوافل المطلقة ليلا. “(وقوله فيكره) أي التشويش على من ذكر ، وقضية عبارته كراهة الجهر إذا حصل التشويش ولو في الفرائض وليس كذلك لأن ما طلب فيه الجهر كالعشاء لا يترك فيه الجهر لما ذكر لأنه مطلوب لذاته فلا يترك لهذا العارض أفاده ع ش (قوله مطلقا) أي سواء شوش عليه أو لا (قوله لأن المسجد إلخ) هذه العلة تخصص المنع من الجهر مطلقا بما إذا كان المصلي يصلي فى المسجد لا فى غيره (قوله ويتوسط بين الجهر والإسرار) أي إن لم يشوش على نائم أو نحو مصل ولم يخف رياء فإن شوش أو خاف رياء أسر وإختلفوا فى تفسير التوسط فقيل: هو أن يجهر تارة ويسر أخرى وهو الأحسن، وقال بعضهم حد الجهر أن يسمع من يليه، والإسرار أن يسمع نفسه، والتوسط يعرف بالمقايسة بينهما كما أشار إليه قوله تعالى “ولا تجهر بصلاتك ولا تخافت بها وإبتغ بين ذلك سبيلا، وإعلم أن محل ما ذكر من الجهر والتوسط فى حق الرجل، أما المرأة والخنثى فيسران إن كان هناك أجنبي وإلا كانت كالرجل فيجهران ويتوسطان ويكون جهرهما دون جهر الرجل 


*★᭄ꦿ࿐Syaikh Al-Sayyid Abu Bakar (dikenal dengan Al-Bakri) Otsman bin Muhammad Shata Al-Dumyati Al-Syafi'i (w. 1310 H) berkata dalam bukunya Membantu Para Pencari Memecahkan Kata-Kata Fath Al-Mu'in / Bab tentang Doa (Bagian 1, hal. 180):


Orang yang sedang sholat atau siapapun saja itu tidak boleh menyaringkan suaranya jika dapat mengganggu orang lain yang sedang tidur atau sedang sholat juga, & hukumnya makruh sebagaimana keterangan dalam kitab Al-majmu’ Syarhul Muhadzdzab (karya imam an-nawawi). Sebagian ulamak melarang kita untuk menyaringkan suara ketika membaca al-qur’an atau selainnya ketika ada orang lain yang sedang sholat (tidak boleh secara mutlak), karena masjid itu asalnya di waqofkan untuk orang sholat & bukan untuk orang yang berpidato & bukan pula untuk orang yang membaca al-qur’an dll. Hendaklah ketika kita melakukan sholat sunnah mutlak pada malam hari itu dengan suara yang sedang (tidak nyaring & tidak terlalu lirih). Maksud dari makruhnya menyaringkan suara bagi orang yang sholat ketika dapat mengganggu orang lain itu tidak berlaku bagi orang yang sholat fardhu (tetap boleh) karena sholat yang di anjurkan agar suaranya di nyaringkan (seperti sholat isya’) itu tetap di baca nyaring, sebab menyaringkan suara bacaan saat sholat isya’ itu hakikatnya memang di anjurkan agar suaranya di nyaringkan & tidak perlu di tinggalakan karena ada orang yang merasa terganggu (tetap di baca nyaring). Sedangkan maksud dari ucapan pengarang kitab “secara mutlak” itu adalah hukum makruh tersebut tetap berlaku, baik menyaringkan suara di masjid itu dapat mengganggu orang lain ataupun tidak mengganggu. Sedangkan maksud dari ucapan pengarang kitab “karena masjid, sampai selesai” itu sebagai alasan terlarangnya menyaringkan suara di masjid secara mutlak apabila dia sholat di masjid & bukan sholat di selain masjid. Sedangkam maksud dari “hendaklah ketika kita sholat itu dengan suara yang sedang antara nyaring & lirih” itu maksudnya adalah jika tidak mengganggu orang lain yang sedang tidur atau sedang sholat juga, & dirinya tidak takut riya’, namun apabila hal tersebut dapat mengganggu orang lain atau takut terjadi rasa riya’ dalam dirinya, maka lirihkanlah suaranya. Ulamak masih berbeda pendapat tentang ukuran bacaan yang sedang (tidak nyaring & tidak lirih) itu bagaimana..? Ada yang mengatakan bahwa maksudnya adalah sesekali menyaringkan suara & sesekali melirihkan suaranya (tidak nyaring terus & tidak lirih terus, atau gantian), & penafsiran semacam ini tentang bacaan yang sedang itu lebih baik. Sebagian ulamak berkata bahwa suara nyaring itu adalah suara yang dapat di dengar oleh orang yang ada di sisinya & suara yang lirih itu adalah suara yang hanya di dengar oleh dirinya sendiri, sedangkan maksud dari suara yang sedang itu adalah suara diantara nyaring & lirih, sebagaimana firman Allah yang artinya “Janganlah kau menyaringkan suaramu ketika sholat & jangan pula terlalu lirih, & lakukanlah diantara keduanya (tidak nyaring & tidak terlalu lirih)”. Ketahuilah bahwa pembahasan masalah suara nyaring & suara yang sedang itu hanya bagi laki-laki, sedangkan bagi wanita & khuntsa (orang yang punya dua alat kelamin pria & wanita) itu semuanya melirihkan suaranya apabila di sampingnya ada laki-laki yang bukan mahromnya, tapi jika tidak ada laki-laki yang bukan mahrom di sampingnya, maka mereka itu boleh menyaringkan suaranya atau membaca dengan suara yang sedang (tidak nyaring & tidak terlalu lirih), tapi bacaan lirihnya wanita & khuntsa itu ukurannya di bawah nyaringnya suara pria.


وقال الشيخ ابراهيم الباجوري في كتابه حاشية الباجوري على ابن القاسم الغزي (ص :  ١٦٧، دار العلم – سورابايا):


ويحرم الجهر عند من يتأذى به وإعتمد بعضهم أنه يكره فقط ولعله محمول على ما إذا لم يتحقق التأذى، ويندب التوسط فى نوافل الليل المطلقة بين الجهر والإسرار إن لم يشوش على نائم أو مصل أو نحوهما كمطالع العلم، وحد الجهر أن يزيد على إسماع نفسه بحيث يسمع من بقربه، وحد الإسرار أن يسمع نفسه فقط ولا يكفي تحريك لسانه من غير إسماع، قال بعضهم والتوسط يعرف بالمقايسة بهما بأن يزيد على ما يسمع نفسه ولا يصل لإسماع غيره، قال الزركشي والأحسن فى تفسيره أنه يجهر تارة ويسر أخرى ولا يستقيم تفسيره بغير ذلك لعدم تعقل الواسطة بينهما على تفسيرهما السابق. والحكمة فى ذلك أن النبي صلى الله عليه وسلم كان يجهر بالقرأن فى الصلوات وكان المشركون يسبون من أنزله ومن أنزل عليه فأنزل الله تعالى “ولا تجهر بصلاتك ولا تخافت بها وإبتغ بين ذلك سبيلا” أي طريقا وسطا فلا تجهر بصلاتك كلها ولا تخافت بها كلها بل إجهر فى البعض وخافت فى البعض {حاشية الباجوري على إبن قاسم الغزي: ١٦٧} دار العلم – سورابايا


💫᪇𖧷۪۪‌ᰰ⃟ꦽ⃟  ─╸Syaikh Ibrahim Al-Bajuri berkata dalam Kitabnya Hashiyat Al-Bajuri tentang Ibnu Al-Qasim Al-Ghazi (hlm. 167, Dar Al-Ilm - Surabaya):


HARAM HUKUMNYA menyaringkan bacaan di sisi orang yang merasa risih dengan adanya suara tersebut, & SEBAGIAN ULAMA' YANG LAIN HANYA MEMAKRUHKAN SAJA, dengan catatan selagi tidak membuat risih orang sekitar. Di sunnahkan membaca sedang (tidak terlalu keras & tidak terlalu lirih) saat sholat mutlak di tengah malam selama tidak mengganggu orang yang sedang tidur, atau orang yang juga sedang sholat, atau selainnya seperti orang yang sedang belajar. Ukuran dari suara yang nyaring itu adalah suara yang sekiranya dapat di dengar oleh diri sendiri & orang yang ada di dekatnya. Sedangkan ukuran dari suara lirih itu adalah suara yang hanya di dengar oleh diri sendiri, namun tidak cukup hanya sekedar menggerakkan mulut tanpa mendengar suara tersebut (bacaannya tidak sah). Sebagian Ulama' ada yang berpendapat bahwa membaca sedang atau tawassuth itu dapat di ketahui dengan kadar hanya kita sendiri yang mendengar suara tersebut & tidak sampai di dengar oleh orang lain. Menurut imam Az-Zarkasyi pendapat yang paling bagus dalam menafsiri bacaan yang sedang (tawassut) itu adalah dengan cara menyaringkan suara sesekali & melirihkan suara sesekali (gantian) & penafsiran dari suara yang sedang (tawassut) itu tidak benar dengan selain penafsiran tersebut, karena tidak mungkin ada pelantara untuk melakukan diantara keduanya dalam penafsiran dari suara yang sedang (tawassut) itu dengan mengggunakan penafsiran dari kedua yang sebelumnya (bukankah suara yang tidak terdengar orang lain itu di sebut suara lirih & jika di dengar oleh orang lain itu di sebut suara yang nyaring, lantas bagaimana cara suara yang sedang atau tawassut itu jika tidak di tafsiri dengan sesekali nyaring & sesekali lirih). Hikmah dari sesekali nyaring & sesekali lirih itu menurut imam Zarkasyi adalah dulu Nabi Muhammad -ﷺ- pernah menyaringkan bacaan al-qur’an saat sholat, kemudian orang musyrik saat itu menghina dzat yang telah menurunkan al-qur’an (Allah), maka saat itulah Allah menurunkan wahyu kepada Nabi -ﷺ- yang isinya adalah: janganlah kamu mengeraskan suaramu dalam sholat & jangan pula terlalu lirih, carilah jalan tengah diantara keduanya…! Maksudnya adalah jangan mengeraskan suara dalam sholat secara keseluruhan & jangan pula melirihkan semua bacaan dalam sholat, tapi nyaringkan suara di sebagian sholat & lirihkan di sebagian yang lain (seperti sholat isya’ itu dalam roka’at pertama sampai kedua di baca nyaring & dalam roka’at ketiga sampai ke empat di baca lirih).


وقال الشيخ السيد عبد الرحمن بن محمد بن حسين بن عمر المشهور باعلوى الحضرمي الشافعي في كتابه بغية المسترشدين (ص : ٤٨ - ٤٩,  نور الهدى سورابايا):


مسئلة ك: الذكر كالقراءة مطلوب بصريح الأيات والروايات والجهر به حيث لم يخف رياء ولم يشوش على نحو مصل أفضل لأن العمل فيه أكثر وتتعدى فضيلته للسامع ولأنه يوقظ قلب القارئ ويجمع همه للفكر ويصرف سمعه إليه يطرد النوم ويزيد فى النشاط، ولو جلس أناس يقرءون القرأن ثم أخر ونام بقربهم وتأذى بالجهر أمروا بخفض الصوت لا بترك القرأة جمعا بين فضيلة القرأة وترك الأذى، فإن لم يخفضوه كره إن أذن المتأذي لإطلاقهم كراهة الأذى من غير تقييد بشيء ولأن الإذن غالبا يكون عن حياء نعم إن ضيق النائم على المصلين أو شوش عليهم حرم عليه النوم حينئذ كما هو المنقول، وكالنائم المشتغل بمطالعة أو تدريس وما ورد فى الكتاب والسنة من الأدعية والأذكار مطلقا يحمل على إطلاقه نعم ما قيده الأئمة تقيد إذ من المعلوم أن الصلاة على النبي -ﷺ- لا تطلب فى نحو قيام الصلاة وركوعها وقس عليه 


*꧁࿐Syaikh Al-Sayyid Abdurrahman bin Muhammad bin Hussein bin 'Umar Al Masyhur Ba 'Alawiy Al-Hadramiy Al-Syafi’iy   mengatakan dalam Kitabnya, “Bughyatu  al-Mustarsyidin” (Hlm. 48 - 49, Cet. Nur Al-Huda - Surabaya):


DZIKIR ITU HUKUMNYA SEPERTI MEMBACA AL-QUR’AN yang juga di anjurkan, berdasarkan ayat al-qur’an & beberapa riwayat hadits, & juga di anjurkan menyaringkan suara ketika dzikir, bahkan MENYARINGKAN SUARA SAAT BERDZIKIR ITU LEBIH UTAMA JIKA TIDAK TAKUT RIYA’ & TIDAK MENGGANGGU KETENANGAN ORANG LAIN YANG SEDANG SHOLAT (sekedar contoh), karena dzikir dengan suara yang nyaring itu keutamaannya akan merembet pada orang yang mendengarnya, & juga di karenakan dapat membangunkan hati orang yang membacanya, sekaligus dapat memadukan semangatnya untuk berfikir (merenung), & juga mengkonsentrasikan pendengaranya hanya pada suara bacaannya saja, sekaligus dapat mengusir rasa ngantuk & juga menambah semangat. Ketika ada sekelompok orang berkumpul membaca al-qur’an, kemudian ada orang lain datang & tidur di dekat mereka, & orang tadi merasa terganggu dengan bacaan al-qur’an yang mereka baca dengan suara nyaring, maka mereka itu harus di suruh mengecilkan volume suaranya & bukan di suruh berhenti ngaji, hal ini agar dapat memperoleh keutamaan ngaji al-qur’an & tidak menyakiti orang lain. tapi jika mereka tetap menyaringkan suaranya, maka hukumnya makruh walaupun memang di biarkan oleh orang yang merasa terganggu tersebut, karena Ulama' telah memakruhkan suara nyaring yang dapat mengganggu orang lain secara mutlak tanpa batasan, apalagi pembiaran tersebut (orang yang membiarkan mereka membaca dengan suara nyaring) itu biasanya karena faktor malu (tidak enak sendiri untuk menegur). Apabila orang yang tidur di masjid itu membuat masjid terasa sempit bagi orang yang mau sholat atau dapat mengganggu orang yang mau sholat, maka haram tidur di masjid sebagaimana yang telah di kutip dari keterangan ulamak. Sama hukumnya dengan orang yang tidur di masjid tadi (haram jika dapat mengganggu atau membuat sempit masjid bagi orang yang mau sholat) yaitu orang yang sedang belajar atau mengajar. Apa yang terdapat dalam al-qur’an & hadits dari beberapa doa atau dzikir secara mutlak itu di berlakukan kemutlakannya. Ya,,, sesuatu yang sudah di batasi oleh para imam itu menjadi terbatas, karena seperti yang sudah di ketahui bahwa membaca sholawat kepada nabi itu tidak di anjurkan ketika berdiri saat sholat, tidak di anjurkan ketika rukuk dalam sholat (walaupun perintah membaca sholawat itu mutlak, karena sudah di batasi kemutlakannya oleh para imam) & analogikan lah padanya (sesuatu yang lain).


وجاء في كتاب غاية تلخيص المراد من فتاوى إبن زياد: (ص : ٨٥ طبعة : ” نور الهدى" - سورابايا):


مسألة: تأخير صلاة العشاء إلى ثلث الليل أو نصفه خلاف الأولى وقيل مكروه ولا يسن حينئذ رفع الصوت بالأذان لأنه يشوّش، فللإمام المنع منه، قلت يفهم منه أنه إذا لم يكن ثم تشويش بأن كان غالب أهل البلد يفعلونه كما في رمضان في بعض النواحي لا منع من رفع الصوت حينئذ (الأذان). “


*꧁࿐:Termuat dalam kitab Ghayatu Takhlish  Al-Murad Min Fatawa Ibnu Ziyad: (Hal. 85, Cet: “Noor Al-Huda” – Surabaya):


Mengahirkan sholat isya’ hingga ⅓ malam atau ½ malam itu termasuk khilaful aula (meninggalkan sesuatu yang lebih utama), ada juga yang mengatakan makruh. Pada saat itu (sholat isya’ di tengah malam) tidak di sunnahkan menyaringkan suara ketika adzan, karena akan mengganggu orang sekitar, & bagi penguasa (pihak yang berwenang) boleh mencegah orang tersebut (orang yang menyaringkan suara adzan sholat isya’ yang di kerjakan di tengah malam). Dari sinilah saya berpendapat bahwa ketika tidak mengganggu orang di sekitarnya, maka hukumnya boleh menyaringkan suara adzan sholat isya’ yang di kerjakan di tengah malam, seperti yang telah terjadi pada umumnya di sebagian wilayah yang melakukan sholat isya’ di tengah malam saat bulan romadhon, maka secara otomatis menyaringkan suara adzan untuk sholat isya’-nya itu tidaklah di larang (karena masyarakat sekitar sudah menganggap biasa & sudah tidak merasa terganggu).


وقال الإمام عبد الرحمن بن محمد عوض الجزيري (ت ١٣٦٠هـ) في كتابه الفقه على المذاهب الأربعة / مباحث الأذان والإقامة / الصلاة على النبي قبل الأذان والتسابيح قبله بالليل (ج ١ ص ٢٩٦):


أما التسابيح والإستغاثات بالليل قبل الأذان فمنهم من قال إنها لا تجوز لأن فيها إيذاء للنائمين الذين لم يكلفهم الله، ومنهم من قال إنها تجوز لما فيه من التنبيه فهي وإن لم تكن من الأحكام الشرعية فليست سنة ولا مندوبة ولكن التنبيه مشروع بشرط أن لا يترتب عليها ضرر شرعي والأولى تركها إلا إذا كان الغرض منها إيقاظ الناس فى رمضان لأن فى ذلك منفعة لهم 


╾─⃟ꦽ⃟𖧷۪۪‌ᰰ᪇ 💫Imam Abdurrahman bin Muhammad Awad Al-Jaziriy (w. 1360 H) mengatakan dalam Kitabnya Al Fiqhu 'Ala Al Madzahibi Al Arba'ah / Pembahasan Adzan dan Iqamah / Shalawat  Nabi sebelum Adzan Dan Puji-pujian Di Malam Hari (Vol. 1, Hal.296):


Masalah hukum dari bacaan tasbih & istighotsah di tengah malam sebelum adzan subuh (biasanya masyarakat menyebut tarhim), itu ADA ULAMA' YANG MELARANGNYA, alasannya adalah karena tindakan tersebut dapat mengganggu orang yang sedang tidur, yang mana mereka itu belum di taklif oleh Allah (untuk sholat). ADA PULA ULAMA' YANG MEMBOLEHKAN hal tersebut, karena hal itu bertujuan untuk memberi peringatan (agar masyarakat mempersiapkan diri untuk sholat subuh). & memberi peringatan semacam ini walaupun tidak termasuk hukum syar’i (tidak ada penjelasan dari syari’at), & juga tidak di sunnahkan, namun memberi peringatan (agar masyarakat mempersiapkan diri untuk sholat) itu di anjurkan, tapi dengan syarat tidak terjadi sebuah dhoror syar’i (seperti mengganggu orang lain), & lebih utama lagi adalah tidak melakukan tindakan tersebut (tidak menyetel bacaan tarhim) kecuali memang terdapat tujuan untuk membangunkan masyarakat pada bulan Romadhon (maka hukumnya lebih utama di lakukan), karna hal semacam itu memberikan sebuah manfaat bagi masyarakat (agar mereka tidak terlambat makan sahur).


وقال الإمام أبو زكريا محيي الدين يحيى بن شرف النووي الشافعي (ت ٦٧٦هـ) في كتابه فَتَّاوَى الإِمامِ النَّوَوَيِ المُسمَّاةِ: "بالمَسَائِل المنْثورَةِ" /  كتاب الصلاة / حكم القراءة جهرا إذا شوشت على الغير (ص : ٤٥):


حكم القراءة جهرًا إذا شوشت على الغير : 


١١- مسألة: جماعة يقرءون القرآن فى الجامع يوم الجمعة جهرًا وينتفع بسماع قراءتهم ناس ويشوشون على بعض الناس، هل قراءتهم أفضل أم تركها ؟ 


الجواب: إن كانت المصلحة فيها وإنتفاع الناس بها أكثر من المفسدة المذكورة فالقراءة أفضل، وإِن كانت المفسدة أكثَر كُرِهت القراءة. ١٢- مسألة: قراءة القرآن فى غير الصلاة هل الأفضل فيها الجهر أم الإسرار وما الأفضل فى القراءة فى التهجد بالليل؟ الجواب: الجهر فى التلاوة فى غير الصلاة أفضلُ من الإِسرار إِلا أن يترتب على الجهر مَفْسدةٌ كرياءٍ أو إعجاب أو تشويش على مصل أو مريض، أو نائم أو معذور أو جماعة مشتغلين بطاعة أو مباح.


نسخة “أ” بدون “أو” ويحرم الجهر إن شوش على غيره من مصل وقارىء وغيرهما فى الصلاة وخارجها للضرر ، ويؤخذ بقول المتشوش ولو فاسقًا إذ لا يعرف إلا منه، وهذا إن إشتد التشويش وإلا فهو مكروه، أما من له عذر له كأن كثر اللغط فاحتاج للجهر ليأتي بالقراءة على وجهها فلا كراهة ولا حرمة إهـ 


༄🌤️❁⊱•Imam Abu Zakaria Muhyiddin Yahya bin Syaraf Al-Nawawiy Al-Syafi'iy (w. 676 H) mengatakan dalam Kitabnya Fatawa Imam Al-Nawawiy yang berjudul: “Al Masa'il Al Mansyurah” / Kitab Shalat /  Hukum Membacakan Dengan Suara Keras Jika Membingungkan Orang Lain (Hlm. 45):


Hukum membaca al-qur’an dengan suara yang nyaring ketika dapat membuat orang lain merasa risih atau terganggu:


11- Pertanyaan: ada sekelompok masyarakat yang berkumpul membaca al-qur’an di masjid jami’ pada hari jum’at dengan suara yang nyaring, saat itu ada orang lain yang merasa bermanfaat & juga ada yang merasa terganggu, apakah lebih baik tetap membaca al-qur’an atau lebih baik tidak membaca al-qur’an..? 


Jawabannya masih di rinci, yaitu apabila maslahah-nya (manfaatnya) itu lebih banyak dari pada mafsadahnya, maka lebih baik tetap membaca al-qur’an, tapi apabila mafsadahnya yang lebih banyak dari pada maslahah-nya, maka hukumnya makruh.

12- Pertanyaan: apakah membaca al-qur’an di selain sholat itu lebih utama dengan suara yang nyaring atau dengan suara yang lirih..? & apa yang lebih utama dalam masalah membaca bagi orang yang mau sholat tahajjud di tengah malam..? Jawabannya adalah: membaca al-qur’an di luar sholat dengan suara yang nyaring itu lebih utama dari pada membaca dengan suara yang lirih, kecuali apabila saat membaca dengan suara yang nyaring itu takut terjadi sifat riya’ atau perasaan ujub atau dapat mengganggu orang lain yang sedang sholat, atau dapat menyakiti orang yang sakit, atau dapat mengganggu orang yang sedang tidur, atau orang yang lagi ma’dzur, atau dapat mengganggu sekelompok orang yang sedang sibuk melakukan amal taat, atau dapat mengganggu orang yang sedang melakukan aktifitas yang boleh dalam pandangan agama (maka lebih baik membaca dengan suara yang lirih). Dan haram hukumnya menyaringkan suara ketika sholat maupun di luar sholat, apabila dapat membuat orang lain merasa terganggu, baik yang merasa terganggu tersebut adalah orang yang juga sedang sholat, atau orang yang sedang membaca al-qur’an atau yang lainnya, karena hal semacam itu memberikan dampak negatif pada orang lain. Masalah mengganggu & tidaknya itu di serahkan pada orang yang merasa terganggu, walaupun yang merasa terganggu tersebut adalah orang fasik, karena mengganggu & tidaknya itu hanya di ketahui dari perasaan orang yang merasa terganggu, & hukum haram ini berlaku jika memang sangat mengganggu orang lain, tapi jika tidak terlalu mengganggu (tidak parah) maka hukumnya hanya makruh. Sedangkan bagi orang yang memiliki udzur untuk menyaringkan suaranya ketika sholat, seperti situasi saat itu gaduh atau ramai, lalu orang yang sholat tersebut butuh menyaringkan suaranya sesuai tuntutan syari’at (suara bacaan dalam sholat kan harus terdengar diri sendiri) akhirnya dia menyaringkan bacaannya agar terdengar oleh telinganya sendiri, maka hukumnya tidak makruh & tidak haram, keterangan ini di ambil dari kitab busyrol karim.


وقال الشيخ سَعيد بن محمد بَاعَليّ بَاعِشن الدَّوْعَنِيُّ الرباطي الحضرمي الشافعي (ت ١٢٧٠هـ) في كتابه شَرح المُقَدّمَة الحضرمية المُسمّى بُشرى الكريم بشَرح مَسَائل التَّعليم /  باب صفة الصلاة / فصل: في مكروهات الصلاة (ص : ٢٨٦): 


ويحرم الجهر إن شوش على غيره. (ويحرم) على المصلي حيث لا عذر (الجهر) فى الصلاة وخارجها (إن شوش على غيره) من مصل أو قارىء وغيرهما للضرورة ويؤخذ بقول المتشوش ولو فاسقًا إذ لا يعرف إلا منه، وهذا إن إشتد التشويش وإلا فهو مكروه، وبه يجتمع الخلاف أما من له عذر كأن كثر اللغط فاحتاج للجهر ليأتي بالقراءة على وجهها فلا كراهة ولا حرمة {بشرى الكريم بشرح مسائل التعليم – للشيخ سعيد بن محمد باعشن: ١٠٢} الهداية


•⊰❁༄ Syaikh Sa'id bin Muhammad Baali Ba'isyan Al-Du'ani Al-Ribbathiy Al-Hadramiy Al-Syafi'iy (w. 1270 H) Syarhu Al Muqaddimah Al Hadlromiyyah =  Busyra Al-Karim  Bisyarhi Masa'ili At Ta'lim / Bab: Ciri-ciri Shalat /Bab: Dalam  Hal-Hal Kemakruhan Shalat (Hal. 286):


HARAM HUKUMNYA BAGI SIAPAPUN MENYARINGKAN SUARA JIKA DAPAT MENGGANGGU ORANG LAIN, baik orang yang merasa terganggu tersebut adalah orang yang sedang sholat atau sedang membaca al-qur’an & selainnya, karena hal itu menyebabkan suatu dhoror (dampak negatif pada orang lain), masalah apakah suara kita dapat mengganggu atau tidaknya, itu di larikan pada orang yang merasa terganggu walaupun dia adalah orang fasik, karena mengganggu atau tidaknya itu yang tahu hanyalah orang yang merasa terganggu. Hukum haramnya menyaringkan suara ini berlaku ketika sangat menyakiti perasaan orang lain, tapi jika tidak demikian maka hukumnya makruh. Dengan pemahaman yang seperti ini akan terjadi pengkompromian perbedaan pendapat diantara ulamak (karena memang ada ulamak yang hanya memakruhkan & ada juga ulamak yang mengharamkan suara nyaring). Sedangkan orang yang punya udzur atau alasan yang di benarkan syari’at untuk menyaringkan suaranya, seperti saat suasana gaduh ketika dia sedang sholat & dia butuh untuk menyaringkan suara bacaannya sesuai tuntunan syari’at (bacaan dalam sholat itu kan harus terdengar diri sendiri) maka hukum menyaringkan suara saat itu tidak makruh & tidak haram.


وقال الإمام زكريا بن محمد بن أحمد بن زكريا الأنصاري، زين الدين أبو يحيى السنيكي الشافعي (ت ٩٢٦هـ) في كتابه الغرر البهية في شرح البهجة الوردية / باب الحج والعمرة (ج ٢ ص ٣١٦): 

 

(قَوْلُهُ: صَوْتًا) وَلَوْ فِي الْمَسَاجِدِ مَا لَمْ يُشَوِّشْ عَلَى نَحْوِ مُصَلٍّ أَوْ ذَاكِرٍ أَوْ نَائِمٍ وَإِلَّا كُرِهَ عب أَيْ: مَا لَمْ يَقْصِدْ التَّشْوِيشَ وَإِلَّا حَرُمَ.


╾─⃟ꦽ⃟𖧷۪۪‌ᰰ᪇ 💫Imam Zakariyya bin Muhammad bin Ahmad bin Zakariyya al-Anshariy Zainuddin Abu Yahya Al-Sinikiy Al-Syafi'iy (wafat 926 H) mengatakan dalam Kitabnya Al-Ghuraru Al-Bahiyya Fi Syarh Al-Bahjah  Al-Wardiyyah / Bab Tentang Haji Dan Umrah (Vol. 2, Hal. 316):

 

(Ungkapannya: suara), walaupun di masjid-masjid, selama tidak  mengganggu orang yang shalat, atau orang yang berdzikir, atau orang yang tidur, jika tidak demikian maka dimakruhkan, artinya selama tidak menyengaja mengganggu, jika tidak demikian maka DIHARAMKAN.


وجاء في حاشية الترمسي ج ٢ ص ٣٩٧


ويحرم) على كل أحد (الجهر) في الصلاة وخارجها إن شوش على غيره من نحو مصل أو قارئ أو نائم للضرر *ويرجع لقوله المتشوش ولو فاسقا لأنه لا يعرف إلا منه* وما ذكره من الحرمة ظاهر لكنه ينافيه كلام المجموع وغيره فإنه كالصريح في عدمها إلا أن يجمع بحمله على ما إذا خف التشويش



╾─⃟ꦽ⃟𖧷۪۪‌ᰰ᪇ 💫Habib Ali bin Hasan al Aththas dalam Kitabnya Al Qirthas juga mengungkapkan hadits diatas untuk mendukung dalil dzikir dengan jahar. Selanjutnya beliau mengatakan bahwatanda syukur adalah memperjelas sesuatu dan tanda kufur adalah menyembunyikannya.Dan itulah yang dimaksud dengan ‘dzikrullah’ dengan mengeraskan suaranya danmenyebarluaskannya. 

[LIihat Terj. Al-Qirthas, Darul Ulum Press, 2003, hal. 190]


╾─⃟ꦽ⃟𖧷۪۪‌ᰰ᪇ 💫Al Habib Abdullah bin Alwi al Haddad Rhm. mengungkapkan dalam dalam suatu kitabnya:


قَالَ عَلَيْهِ الصّلَةُ وَالسّلَمُ خَيْرُ الذِّكْرِ الْخَفِيّ وَخَيْرُ الرّزْقِ مَا يَكْفِيْ, وَإِنْ جَهَرْتَ بِالذّكْرِ مَعَ اْلِخْلَصِ لِ فِيْهِ وَلَمْ تُشَوّشْ بِسَبَبِ ذلِكَ عَلى مُصَلّ وَلَ قَارِئٍ بِحَيْثُ تُخَلّطْ عَلَيْهِ صَلَتُه وَقِرَآئَتُه فَلَ بَأْسَ بِالْجَهْرِ فَلَ مُنِعَ مِنْهُ بَلْ هُوَ مُسْتَحَبٌ وَمَحْبُوْبٌ وَإِنْ كَانَ ذلِكَ مَعَ جَمَاعَةٍ. اجْتَمَعُوا ذّكْرَ الِ تَعَال عَلى وِفْقِ مَا ذَكَرْنَاُه مِنَ اْلِخْلَصِ وَعَدَمِ التّسْوِيْشِ عَلىَ الْمُصَلّيْنَ وَالتّالِيْنَ وَنَحْوِهِمْ فَذلِكَ مَنْدُوْبٌ إِلَيْهِ وَمُرَغَبٌ فِيْهِ


وَقَدِ اخْتَارَ جَمَاعَةٌ مِنْ أَهْلِ الطّرِيْقَةِ التّصَوّفِ الْجَهْرَ بِالذّكْرِ وَاْلِجْتِمَاعَ بِذَالِكَ وَلَهُمْ فِيْ ذلِكَ طَرَائِقُ مَعْرُوْفَةٌ


“Telah bersabda Nabi -ﷺ-: “Sebaik-baik dzikir adalah dzikir khofi, dan sebaik-baik rizki adalah yang cukup”. Andaikata kamu menjalankan dzikir dengan ikhlas karena Allah didalam dzikirnya dan tidak mewaswaskan (mengganggu) orang lain yang sedang shalat dan tidak membuat orang yang sedang membaca Al-Quran menjadi kacau bacaannya karena dzikir tersebut, MAKA TIDAKLAH APA-APA BERDZIKIR JAHAR. Hal yang demikian itu tidak dilarang bahkan disunatkan, dan dicintai walaupun keadaan dzikir itu berjama’ah. Mereka berkumpul untuk berdzikir kepada Allah sesuai dengan apa yang telah kami terangkan dengan ikhlas dan tidak mewaswaskan orang-orang yang sedang shalat dan membaca Al-Quran, dan sebagainya, maka dzikir seperti itu disunatkan dan sangat dianjurkan. 


Para  jama’ah dari kalangan Thariqat Shufi mengangkat suara keras ketika berdzikir, danmereka berjama’ah ketika berdzikir, hal yang demikian itu merupakan metode thariqatyang sudah umum/dikenal”. [An-Nasha-ihud Diniyyah, hal 51]



💫᪇𖧷۪۪‌ᰰ⃟ꦽ⃟  ─╸Sayyid Abdurrahman bin Muhammad bin Husein bin Umar Rhm. mengatakan:


اَلذّكْرُ كَالْقِرَاءَةِ مَطْلُوْبٌ بِصَرِيْحِ اْلياتِ وَالرّوَايَاتِ وَالجَهْرُ بِه حَيْثُ لَمْ يَخَفْ رِيَاءً وَلَمْ يُشَوّشْ عَلى نَحْوِ مُصَلّ أَفْضَلُ لَنّ الْعَمَلَ فِيْهِ أَكْثَرُ وَتتَعَاوَنُ فَضِيْلَتُه لِلسّمَاعِ وَِلَنّه يُوْقِظُ قَلْبَ الْقَارِئِ وَ يَجْمَعُ هَمّه لِلْفِكْرِ وَيُصَرّفُ سَمْعَه إِلَيْهِ وَيطْرُدُ النّوْمَ وَيزِيدُ فِى ( النّشَاطِ)


Berdzikir itu laksana orang yang membaca Al-Quran, yang diperlukan kejelasan ayat danriwayatnya, dan juga diperlukan keras suaranya, apabila tidak khawatir riya’ dan tidak mengganggu kepada orang shalat. Berdzikir seperti itu lebih afdhal, karena sesungguhnya dzikir yang banyak itu akan melimpah ruah pahalanya kepada yang mendengarnya. Dan manfaat berdzikir jahar itu akan mengetuk hati penyebutnya, menciptakan konsentrasi (fokus) pikirannya terhadap dzikirnya, mengalihkan pendengarannya pada dzikir, menghilangkan rasa kantuk, serta menambah semangat (bersungguh-sungguh)”. 

[Lihat Kitab Bughyatul Mustarsyidin, hal. 48]


╾─⃟ꦽ⃟𖧷۪۪‌ᰰ᪇ 💫KESIMPULAN DARI SEMUA ISI KITAB DI ATAS ADALAH SEBAGAI BERIKUT:


1- BOLEH MENYARINGKAN SUARA BACAAN DZIKIR, bacaan al-qur’an atau takbiran, & bahkan hal tersebut lebih utama daripada melirihkan bacaan, dengan syarat tidak ada orang yang merasa terganggu dengan bacaan kita yang nyaring tersebut. Hukum boleh ini BERLAKU PADA SEMUA WILAYAH YANG MEMANG SUDAH BIASA MENGERASKAN SUARA dengan menggunakan speaker & masyarakat sudah memaklumi dengan hal tersebut.


2- MAKRUH HUKUMNYA MENYARINGKAN SUARA ketika membaca al-qur’an, atau ketika membaca dzikir atau takbiran, APABILA ADA ORANG LAIN YANG MERASA TERGANGGU dengan bacaan kita, namun orang itu tidak merasa sangat terganggu (agak memaklumi).


3- HARAM MENYARINGKAN SUARA KETIKA membaca al-qur’an, ketika membaca dzikir, atau ketika takbiran, APABILA ADA ORANG LAIN YANG MERASA SANGAT TERGANGGU DENGAN BACAAN YANG NYARING TERSEBUT (mungkin karena suaranya terlalu nyaring & keterlaluan).


4- MENYETEL KASET QORI’ ATAU TARHIM yang biasanya terjadi di tengah malam sebelum adzan subuh itu DI ANJURKAN PADA BULAN ROMADHON, dengan tujuan agar masyarakat bangun & tidak terlambat makan sahur. Karena hal tersebut sangat bermanfaat bagi masyarakat, apalagi bagi kaum ibu-ibu yang masih mau masak, tentu mereka sangat berterimakasih karena sudah di bangunkan dari tidurnya.



╾─⃟ꦽ⃟𖧷۪۪‌ᰰ᪇ 💫ii)- MENURUT HANAFIYYAH


قال الإمام عبد الرحمن بن محمد عوض الجزيري (ت ١٣٦٠هـ) في كتابه الفقه على المذاهب الأربعة /  ما يكره فعله في المساجد وما لا يكره / رفع الصوت في المسجد (ج ١ ص ٢٥٩):


الحنفية قالوا يكره رفع الصوت بالذكر فى المسجد إن ترتب عليه تهويش على المصلين أو إيقاظ للنائمين وإلا فلا يكره بل قد يكون أفضل إذا ترتب عليه إيقاظ قلب الذاكر وطرد النوم عنه وتنشيطه للطاعة، أما رفع الصوت بالكلام فإن كان بما لا يحل فإنه يكره تحريما وإن كان بما يحل فإن ترتب عليه تهويش على المصلي أو نحو ذلك كره وإلا فلا كراهة، ومحل عدم الكراهة إذا دخل المسجد للعبادة أما إذا دخله لخصوص الحديث فيه فإنه يكره مطلقا.


*꧁࿐Imam Abdurrahman bin Muhammad Awad Al-Jaziriy (w. 1360 H) mengatakan dalam Kitabnya Al Fiqhu 'Ala Al Madzahibi Al Arba'ah / Apa Yang Tidak Disukai Dilakukan Di Masjid Masjid Dan Apa Yang Dimakruhkan  / Mengeraskan Suara Di Masjid (Vol. 1 , Hal.259):


Ulama' hanafiyyah berkata bahwa MAKRUH HUKUMNYA MENYARINGKAN SUARA DZIKIR DI MASJID JIKA SEKIRANYA DAPAT MENGGANGGU ORANG LAIN YANG SEDANG SHOLAT ATAU SEDANG TIDUR DLL, tapi jika hal tersebut tidak mengganggu orang lain, maka hukumnya boleh (tidak makruh), bahkan menyaringkan suara ketika dzikir itu lebih utama di lakukan apabila dapat menghidupkan hatinya (untuk ingat Allah) & menolak rasa ngantuk, sekaligus menyemangatkan diri dalam ketaatan. Sedangkan menyaringkan suara dengan ucapan yang haram menurut agama, maka hukumnya makruh tahrim (berdosa), namun apabila menyaringkan ucapan yang boleh menurut agama itu hukumnya makruh jika dapat mengganggu orang yang sedang sholat atau orang lain, jika tidak mengganggu maka boleh. Hukum tidak makruh tersebut berlaku ketika orang itu masuk masjid dengan niat ibadah, & jika dia masuk masjid hanya untuk berbicara maka hukumnya makruh secara mutlak (suaranya nyaring atau lirih). Ulamak syafi’iyyah berkata bahwa makruh hukumnya menyaringkan suara dzikir di masjid apabila dapat mengganggu orang lain, seperti mengganggu orang yang sedang mengajar, atau sedang membaca, atau sedang belajar, atau mengganggu orang tidur yang tidak di sunnahkan untuk membangunkannya, namun jika tidak mengganggu maka boleh. Sedangkan menyaringkan suara ketika bicara tentang sesuatu yang haram seperti membaca hadits palsu & semacamnya, maka hukumnya haram secara mutlak, jika berbicara tentang sesuatu yang boleh menurut agama maka hukumnya tidak makruh (boleh) kecuali apabila hal tersebut dapat mengganggu orang lain.


وقال الإمام محمد بن محمد بن مصطفى بن عثمان، أبو سعيد الخادمى الحنفي (ت ١١٥٦هـ) في كتابه بريقة محمودية في شرح طريقة محمدية وشريعة نبوية في سيرة أحمدية /  الصنف الثالث في آفات الأذن استماع كل ما لا يجوز التكلم به بلا ضرورة / استماع القرآن ممن يقرأ بلحن وخطإ بلا تجويد (ج ٤ ص ٥٤):


وَفِي آخِرِ رِسَالَةِ أَبِي مَسْعُودٍ الْجَهْرُ بِالذِّكْرِ جَائِزٌ وَلَكِنَّ الْإِخْفَاءَ أَفْضَلُ وَهُوَ مُرَادُ مُحَمَّدٍ بِمَا ذَكَرَ فِي السِّيَرِ الْكَبِيرِ مِنْ كَرَاهَةِ رَفْعِ الصَّوْتِ عِنْدَ قِرَاءَةِ الْقُرْآنِ وَالذِّكْرِ عَلَى مَا بَيَّنَهُ فِي الذَّخِيرَةِ وَالْمُحِيطِ وَلَكِنْ قَدْ يَعْرِضُ عَارِضٌ فَيَكُونُ الْجَهْرُ أَفْضَلَ كَدَفْعِ الْكَسَلِ وَالنَّوْمِ وَالْخَوَاطِرِ وَحَثِّ الْغَيْرِ وَالْمُعَاوَنَةِ 


وَالْحَاصِلُ أَنَّ الذِّكْرَ وَالْقُرْآنَ وَالصَّدَقَةَ سَوَاءٌ حَقَّ الْجَهْرُ وَالْإِخْفَاءُ وَكَوْنُ الْأَصْلِ الْإِخْفَاءَ إنْ لَمْ يَعْرِضْ عَارِضٌ . انْتَهَى  


•⊰❁🌦️༄ Imam Muhammad bin Muhammad bin Musthafa bin Utsman Abu Sa'id Al-Khadimiy  Al-Hanafiy (w. 1156 H) mengatakan dalam Kitabnya Bariqatu  Mahmudiyyah Fi Syarhi Thariqati  Muhammadiyah Wa Syari'ati Nabawiyyah Fi Sirati Ahmadiyah / Kategori Ketiga Termasuk Dalam Luka Pada Telinga Adalah Mendengarkan Segala Sesuatu Yang Tidak Boleh Diucapkan Tanpa Alasan / Mendengarkan Al-qur'an Dari  Kalangan Orang Yang Membacanya  Dengan Tebata Dan Salah Tanpa Tajwid  (Vol. 4, Hal. 54):


Dan di akhir risalah Abu Mas'ud, DIPERBOLEHKAN UNTUK MEMBACA DZIKIR SECARA KERAS, NAMUN MENYEMBUNYIKANNYA LEBIH UTAMA, dan inilah yang dimaksud Muhammad (Sahabat Abu Hanifah), mengingat apa yang beliau sebutkan dalam kitab "As Siyar Al Kabir" tentang ketidaksukaan mengeraskan suara saat membaca dzikir,  Al-Qur'an dan dzikir sesuai dengan apa yang telah dijelaskan dalam zikir dan keadaan sekitar, namun suatu kejadian bisa saja terjadi, MAKA DENGAN SUARA KERAS LEBIH BAIK SEBAGAI PENGUSIR RASA MALAS DAN TIDUR, PIKIRAN, MENDESAK ORANG LAIN, DAN SALING  MEMBANTU.


Dan intinya adalah bahwa dzikir, membaca  Al-Qur'an dan Sedekah adalah sama, pada hak untuk dikeraskan maupun yang disembunyikan, DAN PRINSIP ASALNYA ADALAH MENYEMBUNYIKANNYA (MELIRIHKANNYA) jika tidak ada  perkara yang datang menyusul.

 

 وقال الإمام إسماعيل حقي بن مصطفى الإستانبولي الحنفي الخلوتي , المولى أبو الفداء (ت ١١٢٧هـ) في كتابه روح البيان /  تفسير سورة الأعراف / [سورة الأعراف (٧) : آية ٢٠٥] (ج ٣ ص ٣٠٦):


وَقَدْ جَمَعَ النَّوَوِيُّ بَيْنَ الأَحَادِيْثِ الوَارِدَةِ فِيْ اسْتِحْبَابِ الجَهْرِ بِالذِّكْرِ وَالوَارِدَةِ فِيْ اسْتِحْبَابِ الإِسْرَارِ بِهِ بِأَنَّ الإِخْفَاءَ أَفْضَلُ حَيْثُ خَافَ الرِّياَءَ أَوْتَأَذَّى المُصَلُّوْنَ أَوْ النَّائِمُوْنَ. 


وَالجَهْرُ أَفْضَلُ فِيْ غَيْرِ ذَالِكَ لِأَنَّ العَمَلَ فِيْهِ أَكْثَرُ وَلِأَنََّ فَائِدَتَهُ تَتَعَدَّى إِلَى السَّامِعِيْنَ وَلِأَنَّهُ يُوْقِظُ قَلْبَ الذَّاكِرِ وَيَجْمَعُ هَمَّهُ إِلَى الفِكْرِ وَيُصَرِّفُ سَمْعَهُ إِلَيْهِ وَيُطَرِّدُ النَّوْم


༄🌤️❁⊱•Imam Ismail Haqqi bin Musthafa Al-Istanbuliy Al-Hanafiy Al-Khalouti Maula Abu Al-Fida' (w. 1127 H), mengatakan dalam Kitabnya Ruhu  Al-Bayan / Tafsir Surat Al-A'raf / [Surat Al- A'raf (7): Ayat 205] (Vol. 3, Hal. 306):


Al-Nawawi menggabungkan hadist-hadist yang menyebutkan tentang keutamaan berdzikir dengan suara keras dengan hadist-hadist yang disebutkan dalam keutamaan untuk diucapkan secara sembunyi-sembunyi, dan bahwa menyembunyikan diri lebih baik jika takut sekiranya  mendatangkan riya', atau menyakiti orang-orang yang sedang shalat, atau orang-orang yang sedang tidur.


Dan mengucapkannya  dengan suara keras lebih baik dalam kasus lain, karena memerlukan lebih banyak usaha, dan karena manfaatnya meluas ke pendengar, dan karena menggugah hati orang yang berdzikir, dan mengumpulkan kekhawatirannya pada pemikirannya, dan mengarahkan pendengarannya pada hal tersebut, dan menolak rasa kantuk.


╾─⃟ꦽ⃟𖧷۪۪‌ᰰ᪇ 💫iii)- MENURUT MALIKIYYAH


وقال الإمام إبراهيم بن موسى بن محمد اللخمي الغرناطي الشهير بالشاطبي المالكي (ت ٧٩٠هـ) في كتابه " الإعتصام " /  الباب الخامس في أحكام البدع الحقيقية والإضافية والفرق بينهما / فصل الدعاء بإثر الصلاة بهيئة الاجتماع دائما (ج ١ ص ٤٥٦):

 

فَقَدْ حَصَلَ أَنَّ الدُّعَاءَ بِهَيْئَةِ الِاجْتِمَاعِ دَائِمًا لَمْ يَكُنْ مِنْ فِعْلِ رَسُولِ اللَّهِ -ﷺ- كَمَا لَمْ يَكُنْ [مِنْ] قَوْلِهِ وَلَا إِقْرَارِهِ.وَرَوَى الْبُخَارِيُّ مِنْ حَدِيثِ أُمِّ سَلَمَةَ: " «أَنَّهُ-ﷺ-: كَانَ يَمْكُثُ إِذَا سَلَّمَ يَسِيرًا».قَالَ ابْنُ شِهَابٍ: " حَتَّى يَنْصَرِفَ النَّاسُ فِيمَا نَرَى ".وَفِي مُسْلِمٍ عَنْ عَائِشَةَ (رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا): «أَنَّ النَّبِيَّ -ﷺ-: كَانَ إِذَا سَلَّمَ؛ لَمْ يَقْعُدْ إِلَّا مِقْدَارَ مَا يَقُولُ: اللَّهُمَّ! أَنْتَ السَّلَامُ، وَمِنْكَ السَّلَامُ، تَبَارَكَتْ يَا ذَا الْجَلَالِ وَالْإِكْرَامِ».


*★᭄ꦿ࿐Imam Ibrahim bin Musa bin Muhammad Al-Lakhmiy Al-Gharnatiy atau dikenal dengan Al-Syathibiy Al-Malikiy (w. 790 H) mengatakan dalam Kitabnya “Al-I'tisham” / Bab Lima tentang Hukum Bid'ah Haqiqiyyah Dan Idlofiyyah Dan Perbedaan Di Antara Keduanya / Bab Doa Setelah Shalat Yang Dilakukan Selalu Berjamaah (Vol. 1, Hal. 456):


“Do’a jama’i atau berjama’ah (dengan dikomandai dan satu suara) yang dilakukan terus menerus tidak pernah dilakukan oleh Rasulullah -ﷺ-, sebagaimana pula tidak ada perkataan atau persetujuan beliau -ﷺ- akan amalan ini. Dalam riwayat Bukhari dari hadits Ummu Salamah disebutkan, “Rasulullah -ﷺ- HANYA DIAM SESAAT SETELAH SALAM.” Ibnu Syihab berkata, “Beliau diam sampai para wanita keluar. Demikian anggapan kami.” Dalam riwayat Muslim disebutkan dari ‘Aisyah radhiyyAllahu ‘anha, “BELIAU TIDAKLAH DUDUK SELAIN SEKADAR MEMBACA :  “Allahumma antas salaam wa minkas salaam tabaroka ya dzal jalaali wal ikrom.” 


قال الإمام عبد الرحمن بن محمد عوض الجزيري (ت ١٣٦٠هـ) في كتابه الفقه على المذاهب الأربعة /  ما يكره فعله في المساجد وما لا يكره / رفع الصوت في المسجد (ج ١ ص ٢٥٩):


المالكية قالوا يكره رفع الصوت فى المسجد ولو بالذكر والعلم، وإستثنوا من ذلك أمور أربعة: الأول ما إذا إحتاج المدرس إليه لإسماع المتعلمين فلا يكره، الثاني ما إذا أدى الرفع إلى التهويش على مصل فيحرم، الثالث رفع الصوت بالتلبية فى مسجد مكة والمنى فلا يكره، الرابع رفع صوت المرابط بالتكبير ونحوه فلا يكره.


*꧁࿐Imam Abdurrahman bin Muhammad Awad Al-Jaziriy (w. 1360 H) mengatakan dalam Kitabnya Al Fiqhu 'Ala Al Madzahibi Al Arba'ah / Apa Yang Tidak Disukai Dilakukan Di Masjid Masjid Dan Apa Yang Dimakruhkan  / Mengeraskan Suara Di Masjid (Vol. 1 , Hal.259):


Ulama' malikiyyah berkata bahwa MAKRUH HUKUMNYA MENYARINGKAN SUARA DI DALAM MASJID WALAUPUN BACAAN DZIKIR & MASALAH ILMU, tapi Ulama' malikiyyah mengecualikan HUKUM MAKRUH TERSEBUT (MENJADI BOLEH) TERHADAP BEBERAPA PERKARA, yaitu yang (pertama):  ketika seorang guru sedang mengajar butuh menyaringkan suaranya agar di dengar oleh muridnya, maka hukumnya tidak makruh (boleh). (Kedua) jika menyaringkan suara tersebut dapat mengganggu orang yang sedang sholat, maka HUKUMNYA HARAM. (Ketiga): hukum menyaringkan suara talbiyah (bacaan labbaikallahumma labbaik) di masjid kota makkah & kota mina itu tidak makruh. (Keempat): suara nyaring dari murobith (muballigh : penyampai suara imam) itu tidak makruh. 

 

وقال الإمام القاضي محمد بن عبد الله أبو بكر بن العربي المعافري الاشبيلي المالكي (ت ٥٤٣هـ) في كتابه أحكام القرآن / سورة الأعراف فيها سبع وعشرون آية / الآية السابعة قوله تعالى ادعوا ربكم تضرعا وخفية (ج ٢ ص ٣١٤):


الْأَصْلُ فِي الْأَعْمَالِ الْفَرْضِيَّةِ الْجَهْرُ، وَالْأَصْلُ فِي الْأَعْمَالِ النَّفْلِيَّةِ السِّرُّ؛ وَذَلِكَ لِمَا يَتَطَرَّقُ إلَى النَّفْلِ مِنْ الرِّيَاءِ وَالتَّظَاهُرِ بِهَا فِي الدُّنْيَا، وَالتَّفَاخُرِ عَلَى الْأَصْحَابِ بِالْأَعْمَالِ، وَجُبِلَتْ قُلُوبُ الْخَلْقِ بِالْمَيْلِ إلَى أَهْلِ الطَّاعَةِ، وَقَدْ جَعَلَ الْبَارِي سُبْحَانَهُ فِي الْعِبَادَاتِ ذِكْرًا جَهْرًا وَذِكْرًا سِرًّا، بِحِكْمَةٍ بَالِغَةٍ أَنْشَأَهَا بِهَا وَرَتَّبَهَا عَلَيْهَا؛ وَذَلِكَ لِمَا عَلَيْهِ قُلُوبُ الْخَلْقِ مِنْ الِاخْتِلَافِ بَيْنَ الْحَالَيْنِ . انتهى


*꧁࿐Imam Al-Qadli Muhammad bin Abdullah Abu Bakar bin Al-Arabiy Al-Ma'afiriy Al-Isybiliy Al-Malikiy (w. 543 H) mengatakan dalam kitabnya Ahkamu Al-Qur'an / Surah Al-A'raf Mempunyai Dua Puluh- Tujuh Ayat / Ayat Ketujuh, Firman Yang Maha Kuasa, “Serulah Tuhanmu Dengan Rendah Hati Dan Sembunyi-sembunyi” (Vol. 2, Hal. 314):


Prinsip dasar dalam amal-amal wajib adalah dengan mengeraskan, dan prinsip dasar dalam amal-amql sunnah adalah melakukannya secara sembunyi-sembunyi, semua itu karena bermaksud melakukan pada kesunnahan yang jauh dari riya' (pamer), mempertontonkan di dunia, dan menyombongkan amalnya kepada sahabat sahabatnya, dan membawa hati makhluk  cenderung ke arah ahli ketaatan, Sang Pencipta, Maha Suci bagi-Nya, telah menjadikan ibadah sebagai dzikir secara terang-terangan dan dzikir secara sembunyi-sembunyi, dengan hikmah yang besar, yang dengannya Dia menciptakan dan mengaturnya. Hal ini disebabkan adanya perbedaan antara kedua situasi tersebut dalam hati makhluq. 


قال العلامة أبو الوليد سليمان بن خلف بن سعد بن أيوب بن وارث التجيبي القرطبي الباجي الأندلسي المالكي (ت ٤٧٤هـ) في كتابه المنتقى شرح الموطأ / العمل في القراءة (ج ١ ص ١٥٠):


«وَلَا يَجْهَرْ بَعْضُكُمْ عَلَى بَعْضٍ بِالْقُرْآنِ»


لِأَنَّ فِي ذَلِكَ إيذَاءَ بَعْضِهِمْ لِبَعْضٍ وَمَنْعًا مِنْ الْإِقْبَالِ عَلَى الصَّلَاةِ وَتَفْرِيغِ السِّرِّ لَهَا وَتَأَمُّلِ مَا يُنَاجِي بِهِ رَبَّهُ مِنْ الْقُرْآنِ وَإِذَا كَانَ رَفْعُ الصَّوْتِ بِقِرَاءَةِ الْقُرْآنِ مَمْنُوعًا حِينَئِذٍ لِإِذَايَةِ الْمُصَلِّينَ فَبِأَنْ يُمْنَعَ رَفْعُ الصَّوْتِ بِالْحَدِيثِ وَغَيْرِهِ أَوْلَى. اهـ.


*꧁࿐ImamUlama Abu Al-Walid Suleiman bin Khalaf bin Saad bin Ayyub bin Warith Al-Tajibi Al-Qurtubi Al-Baji Al-Andalusi Al-Maliki (w. 474 H) mengatakan dalam bukunya Al-Muntaqa Sharh Al-Muwatta / Mengerjakan Bacaan (vol. 1, hal. 150): 


Dan janganlah sebagian dari kalian mengeraskan bacaan (al-Quran) diantara Sebagian yang lain, karna itu akan menyebabkan gangguan diantara kalian, dan menghalangi seseorang khusyu’ dalam sholat, serta akan mengahalangi orang shalat untuk mentadabburi ayat-ayat yang ia baca dalam shalatnya, apabila membaca al-Quran dengan suara keras di larang karena mengganggu orang yang sedang shalat, MAKA MENGANGKAT SUARA UNTUK MEMBACA HADIST, DAN KERIBUTAN-KERBUTAN YANG LAIN LEBIH UTAMA UNTUK DI LARANG, karena itu merupakan perbuatan yang tidak menghormati rumah-rumah Allah ta’ala dan mengilangkan yang seharusnya di amalkan, yaitu untuk berdzikir kepada Allah (dengan suara yang tidak mengganggu).


وقال الإمام شمس الدين أبو عبد الله محمد بن محمد بن عبد الرحمن الطرابلسي المغربي، المعروف بالحطاب الرُّعيني المالكي (ت ٩٥٤هـ) في كتابه مواهب الجليل في شرح مختصر خليل / كتاب الصلاة / فصل سجود التلاوة بشرط الصلاة بلا إحرام (ج ٢ ص ٦٢):


لِأَنَّ مَالِكًا سُئِلَ عَنْ رَفْعِ الصَّوْتِ بِالْعِلْمِ فِي الْمَسْجِدِ فَأَنْكَرَ ذَلِكَ، 


وَقَالَ: عِلْمٌ وَرَفْعُ صَوْتٍ فَأَنْكَرَ أَنْ يَكُونَ عِلْمٌ فِيهِ رَفْعُ صَوْتٍ، وَفِيهِ كَانُوا يَجْلِسُونَ فِي مَجَالِسِ الْعِلْمِ كَأَخِي السِّرَارِ (أي: كمثل من يكلم غيره سرًا)، فَإِذَا كَانَ مَجْلِسُ الْعِلْمِ عَلَى سَبِيلِ الِاتِّبَاعِ فَلَيْسَ فِيهِ رَفْعُ صَوْتٍ فَإِنْ وُجِدَ فِيهِ رَفْعُ صَوْتٍ مُنِعَ، وَأُخْرِجَ مَنْ فَعَلَ ذَلِكَ انْتَهَى. اهـ. 


*꧁࿐Imam  Syamsuddin Abu Abdullah Muhammad ibn Muhammad ibn Abdurrahman Al-Tharabulsiy Al-Maghribiy atau dikenal dengan Al-Hathab Al-Ru`ainiy Al-Malikiy (w. 954 H), mengatakan dalam Kitabnya Mawahibu Al-Jalil  Syarhu Mukhtasar Khalil / Kitab Shalat / Bab Sujud Tilawah Dengan Syarat Sholat Tanpa Ihram (Vol. 2, Hal. 62):


Karena Malik ditanya tentang mengeraskan  suara dengan mengajar ilmu di masjid, dan beliau  mengingkari hal itu, 


dan beliau berkata: Ilmu dan mengeraskan suara, maka dia mengingkari bahwa ada ilmu  yang melibatkan pengerasan suara, dan di dalamnya mereka duduk  dalam kumpulan ilmu sebagai saudara yang sembunyi-sembunyi (yaitu seperti orang yang berbicara kepada orang lain secara sembunyi-sembunyi), maka jika majlis  ilmu itu untuk kepentingan mengikuti, maka tidak tidak ada pengerasan suara, tetapi jika  melibatkan pengerasan suara, maka itu dilarang, dan dikeluarkan  (dari dalam masjid) siapapun yang melakukannya. Selesai.


وقال الإمام محمد بن أحمد بن عرفة الدسوقي المالكي (ت ١٢٣٠هـ) في كتابه حاشية الدسوقي على الشرح الكبير / باب في بيان أوقات الصلاة وما يتعلق بذلك من الأحكام / فصل في سجود التلاوة (ج ١ ص ٣٠٨):


وَأَمَّا قِرَاءَةُ الْعِلْمِ فِي الْمَسَاجِدِ فَمِنْ السُّنَّةِ الْقَدِيمَةِ وَلَا يَرْفَعُ الْمُدَرِّسُ فِي الْمَسْجِدِ صَوْتَهُ فَوْقَ الْحَاجَةِ. اهـ.


*꧁࿐Imam Muhammad bin Ahmad bin Arafah  Al-Dasuqiy Al-Malikiy (w. 1230 H) mengatakan dalam Kitabnya Hashiyatu  Al-Dasuqiy 'Ala  Al-Syarhi Al-Kabir / Bab Penjelasan Waktu Sholat dan Hukum Terkait / Bab Sujud Tilawah (Vol. 1, Hal. 308):


Adapun mengaji di masjid termasuk sunnah yang telah  lampau, dan guru di masjid tidak boleh meninggikan suaranya melebihi yang diperlukan.


قال أبوي الشيخ السيد محمد علوي المالكي الحسني في كتابه أبواب الفرج / الجهر بالذكر (ص ٣٦٦):


وعلماء الشريعة الإسلامية قرروا أفضلية الجهر بالذكر إذا خلا من الرياء، أو إذاء مصل، أو قارئ، أو نائم، مستدلين على هذا بعض الأحاديث النبوية الشريفة والتي منها : 


عن أبي هريرة رضي الله عنه قال: قال رسول الله -ﷺ- : يَقُولُ اللهُ تَعَالَى: أَنَا عِنْدَ ظَنِّ عَبْدِي بِي، وَأَنَا مَعَهُ إِذَا ذَكَرَنِي؛ فَإِنْ ذَكَرَنِي فِي نَفْسِهِ ذَكَرْتُهُ فِي نَفْسِي، وَإِنْ ذَكَرَنِي فِي مَلَإٍ ذَكَرْتُهُ فِي مَلَإٍ خَيْرٍ مِنْهُمْ، (رواه البخاري) والذكر في الملاء لا يكون إلا عن جهر


*꧁࿐Abuya Asy Syaikh As-Sayid Muhammad bin Alawi Al-Malikiy Al-Hasaniy rahimahullahu ta'ala mengatakan dalam Kitabnya Abwabu Al Faroj / Al Jahru Bi Adz Dzikri (Hal. 366):


Para ulama syari'at  telah memutuskan bahwa LEBIH BAIK MEMBACA DZIKIR DENGAN SUARA KERAS jika tidak mengandung kemunafikan atau menyinggung orang yang shalat, mengaji, atau tidur, dengan mengutip beberapa hadits nabi yang mulia sebagai dalilnya, antara lain:


“Allah Ta’ala berfirman, “Sesungguhnya Aku berdasarkan pada prasangka hamba-Ku kepada-Ku. Aku akan selalu bersamanya jika ia mengingat-Ku.


Jika ia mengingat-Ku dalam hatinya, maka Aku akan mengingatnya dalam diri-Ku. Jika ia berdzikir mengingat-Ku dalam suatu jama’ah, maka Aku akan sebut-sebut dia dalam jama’ah yang lebih baik dari mereka. (HR. Bukhariy)

Bahwa hadits ini menunjukkan bahwa menyebut  di tempat keramaian itu (fil-Mala-i) TIDAK LAIN ADALAH BERDZIKIR JAHAR (DENGAN SUARA KERAS), agar seluruh orang-orang yang ada di sekitarnya mendengar apa yang mereka sebutkan (dari dzikirnya itu). 


*꧁࿐Habib Ali bin Hasan al Aththas dalam Kitabnya Al Qirthas juga mengungkapkan hadits diatas untuk mendukung dalil dzikir dengan jahar. Selanjutnya beliau mengatakan bahwatanda syukur adalah memperjelas sesuatu dan tanda kufur adalah menyembunyikannya.Dan itulah yang dimaksud dengan ‘dzikrullah’ dengan mengeraskan suaranya danmenyebarluaskannya. 

[Lihat Terj. Al-Qirthas, Darul Ulum Press, 2003, hal. 190]


╾─⃟ꦽ⃟𖧷۪۪‌ᰰ᪇ 💫iv)- MENURUT HANABILLAH


قال الإمام عبد الرحمن بن محمد عوض الجزيري (ت ١٣٦٠هـ) في كتابه الفقه على المذاهب الأربعة /  ما يكره فعله في المساجد وما لا يكره / رفع الصوت في المسجد (ج ١ ص ٢٥٩):


الحنابلة قالوا رفع الصوت بالذكر فى المسجد مباح إلا إذا ترتب عليه تهويش على المصلين وإلا كره، أما رفع الصوت فى المسجد بغير الذكر فإن كان بما يباح فلا كراهة إلا إذا ترتب عليه تهويش فيكره، وإن كان بما لا يباح فهو مكروه مطلقا.


*꧁࿐Imam Abdurrahman bin Muhammad Awad Al-Jaziriy (w. 1360 H) mengatakan dalam Kitabnya Al Fiqhu 'Ala Al Madzahibi Al Arba'ah / Apa Yang Tidak Disukai Dilakukan Di Masjid Masjid Dan Apa Yang Dimakruhkan  / Mengeraskan Suara Di Masjid (Vol. 1 , Hal.259):


Ulama' Hanabillah berkata bahwa MENYARINGKAN SUARA DZIKIR DI MASJID ITU BOLEH, TAPI JIKA DAPAT MENGGANGGU ORANG LAIN MAKA HUKUMNYA MAKRUH. Jika menyaringkan ucapan yang tidak boleh dalam agama islam, maka hukumnya makruh secara mutlak.


وقال شيخ الإسلام شيخ الإسلام أحمد بن تيمية الحنبلي في كتابه الفتاوى الكبرى / كتاب الوقف / سئل عن رجل وقف وقفا على جهة معينة ومات الواقف ولم يثبته عند الحاكم ثم عمل محضرا يخالف الشروط ثم ظهر يخالف الشروط ثم ظهر كتاب الوقف، فهل يجوز منع ثبوته؟ (ج ٣١ ص ٢٥):


وَسُئِلَ:عَنْ رَجُلٍ أَوْقَفَ وَقْفًا وَشَرَطَ فِي بَعْضِ شُرُوطِهِ أَنَّهُمْ يَقْرَءُونَ مَا تَيَسَّرَ وَيُسَبِّحُونَ وَيُهَلِّلُونَ وَيُكَبِّرُونَ وَيُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ -ﷺ- بَعْدَ الْفَجْرِ إلَى طُلُوعِ الشَّمْسِ. فَهَلْ الْأَفْضَلُ السِّرُّ أَوْ الْجَهْرُ؟ وَإِنْ شَرَطَ الْوَاقِفُ فَمَا يَكُونُ؟


فَأَجَابَ: الْحَمْدُ لِلَّهِ، بَلْ الْإِسْرَارُ بِالذِّكْرِ وَالدُّعَاءِ - كَالصَّلَاةِ عَلَى النَّبِيِّ -ﷺ- وَغَيْرِهَا - أَفْضَلُ؛ وَلَا هُوَ الْأَفْضَلُ مُطْلَقًا إلَّا لِعَارِضِ رَاجِحٍ وَهُوَ فِي هَذَا الْوَقْتِ أَفْضَلُ خُصُوصًا: فَإِنَّ اللَّهَ يَقُولُ: {وَاذْكُرْ رَبَّكَ فِي نَفْسِكَ تَضَرُّعًا وَخِيفَةً} وَفِي الصَّحِيحِ عَنْ {النَّبِيِّ -ﷺ- أَنَّهُ لَمَّا رَأَى الصَّحَابَةَ - رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ - يَرْفَعُونَ أَصْوَاتَهُمْ بِالذِّكْرِ قَالَ: أَيُّهَا النَّاسُ ارْبَعُوا عَلَى أَنْفُسِكُمْ فَإِنَّكُمْ لَا تَدْعُونَ أَصَمَّ وَلَا غَائِبًا وَإِنَّمَا تَدْعُونَ سَمِيعًا قَرِيبًا: إنَّ الَّذِي تَدْعُونَهُ أَقْرَبُ إلَى أَحَدِكُمْ مِنْ عُنُقِ رَاحِلَتِهِ} وَفِي الْحَدِيثِ: {خَيْرُ الذِّكْرِ الْخَفِيُّ؛ وَخَيْرُ الرِّزْقِ مَا كَفَى} . وَاَللَّهُ أَعْلَمُ. انتهى 


وقال الإمام منصور بن يونس بن إدريس البهوتي الحنبلي في كتابه كشاف القناع عن متن الإقناع /  باب صفة الصلاة / فصل يسن ذكر الله والدعاء والاستغفار عقب الصلاة المكتوبة (ج ١ ص ٣٦٦):  


(قَالَ الشَّيْخُ وَيُسْتَحَبُّ الْجَهْرُ بِالتَّسْبِيحِ وَالتَّحْمِيدِ وَالتَّكْبِيرِ عَقِبَ) كُلِّ (صَلَاةٍ انْتَهَى) لِقَوْلِ ابْنِ عَبَّاسٍ كُنْتُ أَعْلَمُ إذَا انْصَرَفُوا بِذَلِكَ، إذَا سَمِعْتُهُ.


*★᭄ꦿ࿐Imam Manshur bin Yunus bin Idris Al-Buhutiy Al-Hanbaliy mengatakan dalam kitabnya Kasyafu Al-Qinaa' 'An Matni Al Iqna' / Bab Ciri-ciri Sholat / Bab Sunnah Mengingat Allah, Doa Dan Memohon Ampun Setelah Shalat Wajib (Vol. 1, Hal. 366):


(Syaikh/Ibnu Taimiyyah berkata: Dianjurkan untuk membaca tasbih, tahmid, dan takbir  DENGAN SUARA KERAS selesai) pada setiap sholat. berdasarkan dengan hadits Ibnu Abbas radliyaAllahu 'anhuma: "Aku mengetahui bahwa mereka telah selesai dari shalat itu karena aku mendengarnya."

[HR. Bukhari] 



╾─⃟ꦽ⃟𖧷۪۪‌ᰰ᪇ 💫v)- MENURUT DZOHIRIYYAH


DIANJURKAN MENGERASKAN SUARA pada dzikir setelah shalat.


قال الإمام  أبو محمد علي بن أحمد بن سعيد بن حزم الأندلسي [الظاهري] في كتابه المحلى بالآثار / حكم المساجد / مسألة رفع الصوت بالتكبير إثر كل صلاة (ج ٣ ص ١٨٠):


مَسْأَلَةٌ: وَرَفْعُ الصَّوْتِ بِالتَّكْبِيرِ إثْرَ كُلِّ صَلَاةٍ: حَسَنٌ


*★᭄ꦿ࿐Imam Abu Muhammad Ali bin Ahmed bin Sa'id bin Hazm Al-Andalusiy [Al-Dzahiriy] mengatakan dalam Kitabnya Al-Muhalla Bi Al-Atsar / Hukum Masajid / Masalah Mengeraskan Suara Dengan Takbir Setiap Habis Shalat (Vol. 3 , Hal.180):


“Mengeraskan suara dengan bertakbir pada dzikir sesudah shalat ADALAH SUATU AMALAN YANG BAIK.”


الحمد لله الذي بنعمته تتم الصالحات


Magelang:


١٠ جمادى الأخيرة ١٤٤٥ هـ

23 Desember 2023 M


PALING DIMINATI

Kategori

SHALAT (8) HADITS (5) WANITA (5) ADAB DAN HADITS (3) FIQIH HADIST (3) WASHIYYAT DAN FAWAID (3) 5 PERKARA SEBELUM 5 PERKARA (2) AQIDAH DAN HADITS (2) CINTA (2) PERAWATAN JENAZAH BAG VII (2) SIRAH DAN HADITS (2) TAUSHIYYAH DAN FAIDAH (2) TAWAJUHAT NURUL HARAMAIN (2) (BERBHAKTI (1) 11 BAYI YANG BISA BICARA (1) 12 BINATANG YANG MASUK SURGA (1) 25 NAMA ARAB (1) 7 KILOGRAM UNTUK RAME RAME (1) ADAB DAN AKHLAQ BAGI GURU DAN MURID (1) ADAB DAN HADITS (SURGA DIBAWAH TELAPAK KAKI BAPAK DAN IBU) (1) ADAT JAWA SISA ORANG ISLAM ADALAH OBAT (1) AIR KENCING DAN MUNTAHAN ANAK KECIL ANTARA NAJIS DAN TIDAKNYA ANTARA CUKUP DIPERCIKKI AIR ATAU DICUCI (1) AJARAN SUFI SUNNI (1) AKIBAT SU'UDZON PADA GURU (1) AL QUR'AN (1) AMALAN KHUSUS JUMAT TERAKHIR BULAN ROJAB DAN HUKUM BERBICARA DZIKIR SAAT KHUTBAH (1) AMALAN NISFHU SYA'BAN HISTORY (1) AMALAN SUNNAH DAN FADHILAH AMAL DIBULAN MUHARRAM (1) AMALAN TANPA BIAYA DAN VISA SETARA HAJI DAN UMRAH (1) APAKAH HALAL DAN SAH HEWAN YANG DISEMBELIH ULANG? (1) AQIDAH (1) ASAL MULA KAUM KHAWARIJ (MUNAFIQ) DAN CIRI CIRINYA (1) ASAL USUL KALAM YANG DISANGKA HADITS NABI (1) AYAT PAMUNGKAS (1) BELAJAR DAKWAH YANG BIJAK MELALUI BINATANG (1) BERITA HOAX SEJARAH DAN AKIBATNYA (1) BERSENGGAMA ITU SEHAT (1) BERSIKAP LEMAH LEMBUT KEPADA SIAPA SAJA KETIKA BERDAKWAH (1) BIRRUL WALIDAIN PAHALA DAN MANFAATNYA (1) BOLEH SHALAT SUNNAH SETELAH WITIR (1) BOLEHNYA MENDEKTE IMAM DAN MEMBAWA MUSHAF DALAM SHALAT (1) BOLEHNYA MENGGABUNG DUA SURAT SEKALIGUS (1) BOLEHNYA PATUNGAN DAN MEWAKILKAN PENYEMBELIHAN KEPADA KAFIR DZIMMI ATAU KAFIR KITABI (1) BULAN ROJAB DAN KEUTAMAANNYA (1) DAGING KURBAN AQIQAH UNTUK KAFIR NON MUSLIM (1) DAN FAKHR (1) DAN YANG BERHUBUNGAN DENGANNYA) (1) DARIMANA SEHARUSNYA UPAH JAGAL DAN BOLEHKAH MENJUAL DAGING KURBAN (1) DASAR PERAYAAN MAULID NABI (1) DEFINISI TINGKATAN DAN PERAWATAN SYUHADA' (1) DO'A MUSTAJAB (1) DO'A TIDAK MUSTAJAB (1) DOA ASMAUL HUSNA PAHALA DAN FAIDAHNYA (1) DOA DIDALAM SHALAT DAN SHALAT DENGAN SELAIN BAHASA ARAB (1) DOA ORANG MUSLIM DAN KAFIR YANG DIDZALIMI MUSTAJAB (1) DOA SHALAT DLUHA MA'TSUR (1) DONGO JOWO MUSTAJAB (1) DURHAKA (1) FADHILAH RAMADHAN DAN DOA LAILATUL QADAR (1) FAIDAH MINUM SUSU DIAWWAL TAHUN BARU HIJRIYYAH (1) FENOMENA QURBAN/AQIQAH SUSULAN BAGI ORANG LAIN DAN ORANG MATI (1) FIKIH SHALAT DENGAN PENGHALANG (1) FIQIH MADZAHIB (1) FIQIH MADZAHIB HUKUM MEMAKAN SERANGGA (1) FIQIH MADZAHIB HUKUM MEMAKAN TERNAK YANG DIBERI MAKAN NAJIS (1) FIQIH QURBAN SUNNI (1) FUNGSI ZAKAT FITRAH DAN CARA IJAB QABULNYA (1) GAYA BERDZIKIRNYA KAUM CERDAS KAUM SUPER ELIT PAPAN ATAS (1) HADITS DAN ATSAR BANYAK BICARA (1) HADITS DLO'IF LEBIH UTAMA DIBANDINGKAN DENGAN PENDAPAT ULAMA DAN QIYAS (1) HALAL BI HALAL (1) HUKUM BERBUKA PUASA SUNNAH KETIKA MENGHADIRI UNDANGAN MAKAN (1) HUKUM BERKURBAN DENGAN HEWAN YANG CACAT (1) HUKUM BERSENGGAMA DIMALAM HARI RAYA (1) HUKUM DAN HIKMAH MENGACUNGKAN JARI TELUNJUK KETIKA TASYAHUD (1) HUKUM FAQIR MISKIN BERSEDEKAH (1) HUKUM MEMASAK DAN MENELAN IKAN HIDUP HIDUP (1) HUKUM MEMELIHARA MENJUALBELIKAN DAN MEMBUNUH ANJING (1) HUKUM MEMUKUL DAN MEMBAYAR ONGKOS UNTUK PENDIDIKAN ANAK (1) HUKUM MENCIUM MENGHIAS DAN MENGHARUMKAN MUSHAF AL QUR'AN (1) HUKUM MENGGABUNG NIAT QODLO' ROMADLAN DENGAN NIAT PUASA SUNNAH (1) HUKUM MENINGGALKAN PUASA RAMADLAN MENURUT 4 MADZHAB (1) HUKUM MENYINGKAT SHALAWAT (1) HUKUM PUASA SYA'BAN (NISHFU SYA'BAN (1) HUKUM PUASA SYAWWAL DAN HAL HAL YANG BERHUBUNGAN DENGANNYA (1) HUKUM PUASA TARWIYYAH DAN 'ARAFAH BESERTA KEUTAMAAN - KEUTAMAANNYA (1) HUKUM SHALAT IED DIMASJID DAN DIMUSHALLA (1) HUKUM SHALAT JUM'AT BERTEPATAN DENGAN SHALAT IED (1) IBADAH JIMA' (BERSETUBUH) DAN MANFAAT MANFATNYA (1) IBADAH TERTINGGI PARA PERINDU ALLAH (1) IBRANI (1) IMAM YANG CERDAS YANG FAHAM MEMAHAMI POSISINYA (1) INDONESIA (1) INGAT SETELAH SALAM MENINGGALKAN 1 ATAU 2 RAKAAT APA YANG HARUS DILAKUKAN? (1) ISLAM (1) JANGAN GAMPANG MELAKNAT (1) JUMAT DIGANDAKAN 70 KALI BERKAH (1) KAIFA TUSHLLI (XX) - (1) KAIFA TUSHOLLI (III) - MENEPUK MENARIK MENGGESER DALAM SHALAT SETELAH TAKBIRATUL IHRAM (1) KAIFA TUSHOLLI (XV) - SOLUSI KETIKA LUPA DALAM SHALAT JAMAAH FARDU JUM'AH SENDIRIAN MASBUQ KETINGGALAN (1) KAIFA TUSHOLLI (I) - SAHKAH TAKBIRATUL IHROM DENGAN JEDA ANTARA KIMAH ALLAH DAN AKBAR (1) KAIFA TUSHOLLI (II) - MENEMUKAN SATU RAKAAT ATAU KURANG TERHITUNG MENEMUKAN SHALAT ADA' DAN SHALAT JUM'AT (1) KAIFA TUSHOLLI (IV) - SOLUSI KETIKA LUPA MELAKUKAN SUNNAH AB'ADH DAN SAHWI BAGI IMAM MA'MUM MUNFARID DAN MA'MUM MASBUQ (1) KAIFA TUSHOLLI (IX) - BASMALAH TERMASUK FATIHAH SHALAT TIDAK SAH TANPA MEMBACANYA (1) KAIFA TUSHOLLI (V) - (1) KAIFA TUSHOLLI (VI) - TAKBIR DALAM SHALAT (1) KAIFA TUSHOLLI (VII) - MENARUH TANGAN BERSEDEKAP MELEPASKANNYA ATAU BERKACAK PINGGANG SETELAH TAKBIR (1) KAIFA TUSHOLLI (VIII) - BACAAN FATIHAH DALAM SHOLAT (1) KAIFA TUSHOLLI (XI) - LOGAT BACAAN AMIN SELESAI FATIHAH (1) KAIFA TUSHOLLI (XII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XIV) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XIX) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XVI) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XVII) - BACAAN TASBIH BAGI IMAM MA'MUM DAN MUNFARID KETIKA RUKU' (1) KAIFA TUSHOLLI (XVIII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XX1V) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXI) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXIII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXIX) - BACAAN SALAM SETELAH TASYAHUD MENURUT PENDAPAT ULAMA' MADZHAB MENGUSAP DAHI ATAU WAJAH DAN BERSALAM SALAMAN SETELAH SHALAT DIANTARA PRO DAN KONTRA (1) KAIFA TUSHOLLI (XXV) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXVI) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXVII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXVIII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXX) - (1) KAIFA TUSHOLLI (XXXI) - DZIKIR JAHRI (KERAS) MENURUT ULAMA' MADZHAB (1) KAIFA TUSHOLLI (XXXII) - (1) KAIFA TUSHOLLI (x) - (1) KEBERSIHAN DERAJAT TINGGI DALAM SHALAT (1) KEMATIAN ULAMA' DAN AKIBATNYA (1) KEPADA ORANGTUA (1) KESUNNAHAN TAHNIK/NYETAKKI ANAK KECIL (1) KEUTAMAAN ILMU DAN ADAB (1) KEWAJIBAN SABAR DAN SYUKUR BERSAMAAN (1) KHUTBAH JUM'AT DAN YANG BERHUBUNGAN (1) KIFARAT SUAMI YANG MENYERUBUHI ISTRI DISIANG BULAN RAMADHAN (1) KISAH INSPIRATIF AHLU BAIT (SAYYIDINA IBNU ABBAS) DAN ULAMA' BESAR (SAYYIDINA ZAID BIN TSABIT) (1) KISAH PEMABUK PINTAR YANG MEMBUAT SYAIKH ABDUL QADIR AL JAILANIY MENANGIS (1) KRETERIA UCAPAN SUNNAH MENJAWAB KIRIMAN SALAM (1) KULLUHU MIN SYA'BAN (1) KURBAN DAN AQIQAH UNTUK MAYYIT (1) LARANGAN MENYINGKAT SHALAWAT NABI (1) LEBIH UTAMA MANA GURU DAN ORANGTUA (1) MA'MUM BOLEH MEMBENARKAN BACAAN IMAM DAN WAJIB MEMBENARKAN BACAAN FATIHAHNYA (1) MA'MUM MEMBACA FATIHAH APA HUKUMNYA DAN KAPAN WAKTUNYA? (1) MACAM DIALEK AAMIIN SETELAH FATIHAH (1) MACAM MACAM NIAT ZAKAT FITRAH (1) MAKAN MINUM MEMBUNUH BINATANG BERBISA MEMAKAI PAKAIAN BERGAMBAR DAN MENJAWAB PANGGILAN ORANGTUA DALAM SHALAT (1) MALAIKAT SETAN JIN DAPAT DILIHAT SETELAH MENJELMA SELAIN ASLINYA (1) MELAFADZKAN NIAT NAWAITU ASHUMU NAWAITU USHALLI (1) MELEPAS TALI POCONG DAN MENEMPELKAN PIPI KANAN MAYYIT KETANAH (1) MEMBAYAR FIDYAH BAGI ORANG ORANG YANG TIDAK MAMPU BERPUASA (1) MEMPERBANYAK DZIKIR SAMPAI DIKATAKAN GILA/PAMER (1) MENDIRIKAN SHALAT JUM'AT DALAM SATU DESA KARENA KAWATIR TERSULUT FITNAH DAN PERMUSUHAN (1) MENGAMBIL UPAH DALAM IBADAH (1) MENGHADIAHKAN MITSIL PAHALA AMAL SHALIH KEPADA NABI ﷺ (1) MENGIRIM MITSIL PAHALA KEPADA YANG MASIH HIDUP (1) MERAWAT JENAZAH MENURUT QUR'AN HADITS MADZAHIB DAN ADAT JAWS (1) MUHASABATUN NAFSI INTEROPEKSI DIRI (1) MUTIARA HIKMAH DAN FAIDAH (1) Manfaat Ucapan Al Hamdulillah (1) NABI DAN RASUL (1) NIAT PUASA SEKALI UNTUK SEBULAN (1) NISHFU AKHIR SYA'BAN (1) ORANG GILA HUKUMNYA MASUK SURGA (1) ORANG SHALIHPUN IKUT TERKENA KESULITAN HUJAN DAN GEMPA BUMI (1) PAHALA KHOTMIL QUR'AN (1) PENIS DAN PAYUDARA BERGERAK GERAK KETIKA SHALAT (1) PENYELEWENGAN AL QUR'AN (1) PERAWATAN JENAZAH BAG I & II & III (1) PERAWATAN JENAZAH BAG IV (1) PERAWATAN JENAZAH BAG V (1) PERAWATAN JENAZAH BAG VI (1) PREDIKSI LAILATUL QADAR (1) PUASA SUNNAH 6 HARI BULAN SYAWAL DISELAIN BULAN SYAWWAL (1) PUASA SYAWWAL DAN PUASA QADLO' (1) QISHOH ISLAMI (1) RAHASIA BAPAK PARA NABI DAN PILIHAN PARA NABI DALAM TASYAHUD SHALAT (1) RAHASIA HURUF DHOD PADA LAMBANG NU (1) RESEP MENJADI WALI (1) SAHABAT QULHU RADLIYYALLAHU 'ANHUM (1) SANAD SILSILAH ASWAJA (1) SANG GURU ASLI (1) SEDEKAH SHALAT (1) SEDEKAH TAK SENGAJA (1) SEJARAH TAHNI'AH (UCAPAN SELAMAT) IED (1) SERBA SERBI PENGGUNAAN INVENTARIS MASJID (1) SETIAP ABAD PEMBAHARU ISLAM MUNCUL (1) SHADAQAH SHALAT (1) SHALAT DAN FAIDAHNYA (1) SHALAT IED DIRUMAH KARENA SAKIT ATAU WABAH (1) SHALAT JUM'AT DISELAIN MASJID (1) SILSILAH SYAIKH JUMADIL KUBRA TURGO JOGJA (1) SIRAH BABI DAN ANJING (1) SIRAH DAN FAIDAH (1) SIRAH DZIKIR BA'DA MAKTUBAH (1) SIRAH NABAWIYYAH (1) SIRAH NIKAH MUT'AH DAN NIKAH MISYWAR (1) SIRAH PERPINDAHAN QIBLAT (1) SIRAH THAHARAH (1) SIRAH TOPI TAHUN BARU MASEHI (1) SUHBAH HAQIQAH (1) SUM'AH (1) SUNNAH MENCERITAKAN NIKMAT YANG DIDAPAT KEPADA YANG DIPERCAYA TANPA UNSUR RIYA' (1) SURGA IMBALAN YANG SAMA BAGI PENGEMBAN ILMU PENOLONG ILMU DAN PENYEBAR ILMU HALAL (1) SUSUNAN MURAQIY/BILAL SHALAT TARAWIH WITIR DAN DOA KAMILIN (1) SYAIR/DO'A BAGI GURU MUROBBI (1) SYAIR/DO'A SETELAH BERKUMPUL DALAM KEBAIKKAN (1) SYARI'AT DARI BID'AH (1) TA'JIL UNIK LANGSUNG BERSETUBUH TANPA MAKAN MINUM DAHULU (1) TAAT PADA IMAM ATAU PEMERINTAH (1) TAKBIR IED MENURUT RASULULLAH DAN ULAMA' SUNNI (1) TALI ALLAH BERSATU DAN TAAT (1) TATACARA SHALAT ORANG BUTA ATAU BISU DAN HUKUM BERMAKMUM KEPADA KEDUANYA (1) TEMPAT SHALAT IED YANG PALING UTAMA AKIBAT PANDEMI (WABAH) CORONA (1) TIDAK BOLEH KURBAN DENGAN KUDA NAMUN HALAL DIMAKAN (1) TREND SHALAT MEMAKAI SARUNG TANGAN DAN KAOS KAKI DAN HUKUMNYA (1) T̳I̳P̳ ̳C̳E̳P̳E̳T̳ ̳J̳A̳D̳I̳ ̳W̳A̳L̳I̳ ̳A̳L̳L̳O̳H̳ (1) UCAPAN HARI RAYA MENURUT SUNNAH (1) UCAPAN NATAL ANTARA YANG PRO DAN KONTRA (1) ULANG TAHUN RASULILLAH (1) URUTAN SILSILAH KETURUNAN ORANG JAWA (1) Ulama' Syafi'iyyah Menurut Lintas Abadnya (1) WAJIB BERMADZHAB UNTUK MENGETAHUI MATHLA' TEMPAT MUNCULNYA HILAL (1) YAUMU SYAK) (1) ZAKAT DIBERIKAN SEBAGAI SEMACAM MODAL USAHA (1) ZAKAT FITRAH 2 (1) ZAKAT FITRAH BISA UNTUK SEMUA KEBAIKKAN DENGAN BERBAGAI ALASAN (1)
Back To Top